Bisnis

Lingkungan bisnis adalah: Pengertian, jenis, dan mengapa hal ini penting

Lingkungan bisnis semakin dinamis dalam beberapa tahun terakhir. Teknologi, selera konsumen, dan kebijakan internasional berubah dengan cepat. Perubahan tersebut dapat membawa keunggulan kompetitif masa lalu menjadi kerugian kompetitif, atau sebaliknya. Ini juga memaksa perusahaan untuk memikirkan kembali strategi kompetitif mereka.

Pengertian lingkungan bisnis

Lingkungan bisnis mengacu pada serangkaian kondisi atau kekuatan yang mempengaruhi berfungsinya bisnis. Mereka mungkin berada di luar atau di dalam organisasi.

Memahami sifat lingkungan bisnis dan perubahannya merupakan bagian penting dari analisis bisnis dan dalam merancang strategi kompetitif. Itu untuk memastikan perusahaan memiliki strategi sukses yang tepat, tidak hanya sekarang tetapi juga di masa depan.

Business environment

Jenis lingkungan bisnis

Secara garis besar, lingkungan tempat bisnis beroperasi terdiri dari dua kategori, yaitu:

  • Lingkungan internal, yang meliputi berbagai faktor yang berada di bawah kendali perusahaan.
  • Lingkungan eksternal, yang mewakili berbagai faktor di luar kendali perusahaan.

Lingkungan internal

Lingkungan internal terdiri dari struktur organisasi, budaya perusahaan, dan sumber daya perusahaan. Mereka mengendalikan perusahaan. Maksud saya, perusahaan dapat mengubahnya untuk beradaptasi dengan lingkungan eksternal dan untuk mencapai tujuan.

Lingkungan eksternal

Beberapa ahli menawarkan klasifikasi yang berbeda untuk lingkungan eksternal. Dan, di sini, saya akan merujuk ke buku Thomas L. Wheelen “Manajemen Strategis dan Kebijakan Bisnis.” Ia membagi hierarki lingkungan eksternal menjadi tiga tingkatan, yaitu:

  • Lingkungan fisik alam terdiri dari sumber daya fisik, iklim, dan satwa liar. Mereka adalah lingkungan luar dan mempengaruhi dua lingkungan lainnya (lingkungan sosial dan lingkungan tugas).
  • Lingkungan masyarakat termasuk komponen analisis PESTEL tetapi tidak termasuk faktor lingkungan. Jadi terdiri dari faktor politik, ekonomi, sosial budaya, dan teknologi. Mengapa mengesampingkan faktor lingkungan? Pasalnya, setiap perubahan lingkungan alam dapat berimplikasi pada perubahan kebijakan politik dan ekonomi, sosial budaya, dan teknologi, tetapi tidak sebaliknya. Misalnya, tekanan pemanasan global mempengaruhi cara pemerintah mengambil kebijakan ekonomi. Hal ini juga mempengaruhi masyarakat dalam beradaptasi dengan perubahan tersebut. Namun, baik pemerintah maupun masyarakat, mereka tidak dapat mempengaruhi suhu global. Maksud saya, kita tidak bisa menurunkan suhu global secara drastis. Kami hanya beradaptasi dengan melakukan kegiatan ramah lingkungan, mengurangi efek kenaikan suhu global. Untuk alasan ini, faktor lingkungan harus berada pada hierarki yang lebih tinggi (yaitu, pada poin 1).
  • Lingkungan tugas mencakup interaksi antara perusahaan dan pemangku kepentingannya. Mereka terdiri dari pemerintah, kelompok kepentingan khusus, pelanggan, pesaing, asosiasi perdagangan, serikat pekerja, kreditur, dan masyarakat.
Baca juga:  Apa fungsi invoice?

Selanjutnya, saya menyajikan beberapa analisis yang berguna secara singkat untuk membantu Anda memahami lingkungan eksternal bisnis:

  • Analisis PESTEL merinci variabel kekuatan politik, ekonomi, sosial budaya, teknologi, alam, dan hukum yang mempengaruhi operasi bisnis. Signifikansi setiap variabel bagi perusahaan berbeda-beda, tergantung pada jenis industrinya. Suku bunga, misalnya, mempengaruhi bank komersial lebih dari produsen.
  • Siklus industri memberitahu Anda apa fase industri masuk Siklus terdiri dari fase pengenalan, pertumbuhan, dewasa, dan penurunan. Setiap tahap memiliki implikasi yang berbeda untuk pertumbuhan penjualan, pemasaran, dan strategi persaingan.
  • Lima Kekuatan Porter menjelaskan kepada Anda mengapa profitabilitas di industri tertentu lebih tinggi daripada di sektor lain. Porter kemudian merinci lima kekuatan yang mempengaruhi profitabilitas (1) kekuatan tawar-menawar pembeli, (2) kekuatan tawar-menawar pemasok, (3) ancaman substitusi, (4) ancaman pendatang baru, dan (5) persaingan antara perusahaan dalam industri.
  • Analisis pemangku kepentingan sangat penting untuk menjawab kepentingan siapa yang harus dipertimbangkan ketika mengembangkan atau menerapkan strategi. Anda harus secara sistematis mengumpulkan dan menganalisis informasi tentang siapa pemangku kepentingan perusahaan, bagaimana mereka memengaruhi perusahaan, dan seberapa signifikan dampaknya terhadap perusahaan.
  • Kelompok strategis membantu Anda mengidentifikasi siapa pesaing paling langsung. Tidak hanya itu, melalui analisis ini, Anda juga akan tahu atas dasar apa mereka bersaing.
  • Faktor kunci keberhasilan mengartikulasikan apa yang harus dilakukan perusahaan dan bagaimana melakukannya dengan baik. Memecahnya sangat penting untuk mencapai tujuan yang digariskan dalam rencana strategis.

Mengapa Anda harus memahami lingkungan bisnis?

Lingkungan bisnis mempengaruhi keberhasilan dan profitabilitas perusahaan. Perubahan mereka mempengaruhi keputusan strategis perusahaan. Beberapa mungkin memiliki dampak langsung tidak langsung, sementara yang lain memiliki dampak langsung.

Lingkungan bisnis memaparkan kinerja dan strategi perusahaan. Sebagai contoh:

  • Lingkungan alam seperti kebakaran hutan, perubahan iklim, dan bencana alam.
  • Peristiwa politik, seperti pergantian kepemimpinan, korupsi, dan kerusuhan politik.
  • Kondisi ekonomi, seperti resesi, suku bunga tinggi, devaluasi mata uang, dan hiperinflasi.
  • Perubahan sosial budaya seperti perubahan selera dan preferensi konsumen, pergeseran komposisi demografi, dan urbanisasi.
  • Perubahan regulasi, seperti regulasi persaingan, keamanan produk, dan perlindungan konsumen.
  • Teknologi seperti internet dan e-commerce.
  • Kondisi internal, seperti pergantian karyawan dan produktivitas.
Baca juga:  Startup yang cerdas tidak akan mencoba untuk menyenangkan setiap pelanggan

Seberapa besar dampak dari masing-masing faktor terhadap perusahaan, itu tergantung pada industri di mana ia beroperasi. Devaluasi akan memiliki eksposur yang lebih besar kepada eksportir daripada perusahaan asuransi properti. Demikian pula, pergeseran selera konsumen lebih berdampak pada produsen makanan daripada bank.

Dalam kebanyakan kasus, perusahaan memiliki kendali atas lingkungan internal, tetapi bukan lingkungan eksternal. Perusahaan cukup hanya beradaptasi dengan setiap perubahan lingkungan eksternal. Dan, dalam hal ini, ketidakpastian dan besarnya efek harus menjadi pertimbangan Anda. Semakin tinggi ketidakpastian dan pengaruhnya, semakin besar tantangan strategis bagi perusahaan.

Lingkungan eksternal yang dinamis memaksa perusahaan untuk merespon dengan cepat dan tepat. Perencanaan skenario, intuisi, dan pendekatan pembelajaran sangat penting untuk merespon. Hal ini juga membutuhkan struktur organisasi yang fleksibel agar keputusan dapat diambil dengan cepat.

Related Articles