Bisnis

Kegagalan bisnis adalah: Definisi, tingkat kegagalan dan alasannya

Kegagalan bisnis adalah ketika bisnis tidak dapat beroperasi secara menguntungkan, menyebabkan default, kebangkrutan, atau penutupan bisnis. Bisnis tidak dapat menghasilkan uang karena pendapatan tidak dapat menutupi biaya. Bisa jadi karena manajemen operasi yang buruk, modal yang tidak mencukupi, proposisi penjualan yang unik, dan daya saing yang lemah.

Tingkat kegagalan bisnis kecil

Tingkat kegagalan usaha kecil bervariasi antar negara. Hal ini juga dapat bervariasi dari waktu ke waktu sebagai perubahan lingkungan tumbuh, seperti mengenai lingkungan ekonomi atau politik.

Misalnya, di Amerika Serikat, sekitar 75% -80% bisnis baru bertahan pada tahun pertama pembukaannya. Atau dengan kata lain, sekitar 20%-25% bisnis baru gagal selama dua tahun pertama pembukaannya. Tingkat kegagalan bisnis meningkat untuk tahun-tahun berikutnya dan berkisar dari 45% selama lima tahun pertama dan 65% selama 10 tahun pertama.

Industri di mana bisnis beroperasi juga merupakan faktor penting dalam menjelaskan tingkat kegagalan bisnis. Ini mempengaruhi aspek-aspek seperti intensitas persaingan, model bisnis, dan risiko yang melekat. Akibatnya, tingkat kegagalan bisnis bervariasi di seluruh industri. Misalnya, bisnis di industri informasi memiliki tingkat kegagalan tertinggi, dan hanya sekitar 37% yang masih beroperasi setelah empat tahun.

Mengapa usaha kecil gagal?

Sebuah bisnis gagal karena tidak dapat menghasilkan pendapatan yang cukup untuk menutupi pengeluarannya. Hal ini juga dapat terjadi karena faktor eksternal seperti resesi, pajak yang tinggi, suku bunga yang tinggi, regulasi yang berlebihan, dan persaingan. Alasan lain termasuk:

  • Pengalaman dan keterampilan manajemen yang buruk.
  • Lokasi yang buruk.
  • Manajemen persediaan yang buruk.
  • Modal tidak mencukupi.
  • Investasi berlebihan dalam aset tetap.
  • Kebijakan kredit yang buruk.

Persaingan ketat. Usaha kecil memiliki sumber daya dan pengetahuan pasar yang lebih terbatas daripada perusahaan yang lebih mapan. Akibatnya, daya saing mereka rendah, dan sulit untuk bertahan di pasar ketika perusahaan mapan menjalankan strategi kompetitif yang agresif.

Manajemen operasi yang buruk. Misalnya, bisnis Anda mungkin kesulitan memperkirakan tingkat permintaan secara akurat. Itu mungkin karena kurangnya pengalaman dan keterampilan. Akibatnya, bisnis Anda mungkin mengalami kelebihan atau kekurangan produksi, yang menyebabkan peningkatan biaya atau penjualan yang kurang optimal.

Baca juga:  Accrued revenue adalah: Definisi, kriteria, dan contohnya

Akses pendanaan yang terbatas. Bisnis baru Anda mungkin kesulitan mengumpulkan dana yang cukup karena rekam jejak yang buruk. Bisnis baru Anda juga dipandang memiliki tingkat kegagalan yang tinggi, membuat para pemodal seperti bank atau investor lain enggan mengambil risiko lebih untuk meminjamkan uang. Akibatnya, bisnis Anda sulit berkembang dan membangun daya saing yang lebih baik.

Lokasi kurang strategis. Ini mempengaruhi aspek-aspek seperti biaya, akses ke pasar, dan akses ke sumber daya. Misalnya, memilih lokasi di pusat kota menempatkan bisnis Anda dengan harga sewa yang tinggi, mengharuskan bisnis Anda menghasilkan pendapatan yang tinggi untuk menutupinya.

Masalah arus kas. Usaha kecil seringkali memiliki masalah dengan modal kerja. Mereka tidak dapat membayar pemasok atau pinjaman jangka pendek tepat waktu. Mereka juga menghadapi kesulitan dalam mengelola kas masuk dan kas keluar dalam jangka pendek, yang menyebabkan kegagalan bisnis. Kualitas manajemen, kebijakan kredit, keterampilan negosiasi, dan keterampilan keuangan merupakan faktor yang mempengaruhi.

Pengetahuan pasar dan pemasaran yang rendah. Misalnya, bisnis Anda menargetkan pasar yang matang. Oleh karena itu, ini membuat peluang Anda untuk meningkatkan ukuran bisnis menjadi rendah karena pertumbuhan pasar yang rendah. Atau, Anda mungkin tidak memahami kebutuhan dan keinginan konsumen. Akibatnya, proposisi penjualan unik Anda tidak laku di pasar.

Gagal membangun basis pelanggan. Bisnis baru Anda harus meningkatkan basis pelanggannya untuk menjual lebih banyak barang dan meningkatkan keuntungan melalui, misalnya, skala ekonomi. Kegagalan untuk melakukannya mencegah bisnis Anda mencapai pendapatan yang lebih tinggi dan biaya yang lebih rendah.

Sumber daya manusia yang buruk. Keterampilan manajemen yang buruk menyebabkan manajemen operasi yang buruk. Misalnya, bisnis baru berjuang untuk merekrut talenta dengan keterampilan yang tepat, yang mengarah pada inovasi yang rendah, operasi yang tidak efisien, dan layanan pelanggan yang buruk. Di sisi lain, orang lebih suka bekerja di bisnis yang sudah mapan daripada bisnis baru.

Masalah legalitas. Ketidakpatuhan terhadap peraturan dan undang-undang dapat menyebabkan penuntutan dan pencabutan izin usaha.

Baca juga:  Tidak ada kata “Saya” dalam startup: Pentingnya memiliki tim yang solid

Perubahan dalam lingkungan bisnis. Berbagai faktor eksternal mempengaruhi keberhasilan bisnis baru. Ini mungkin terkait dengan faktor kompetitif, ekonomi, atau politik. Misalnya, ketika resesi melanda, bisnis baru berjuang untuk menjual produk karena permintaan rumah tangga turun.

Related Articles

Back to top button