Bisnis

Cara memulai anggaran dalam 7 langkah

Anggaran adalah catatan berapa banyak uang yang Anda ambil dan berapa banyak uang yang Anda belanjakan. Menjaga anggaran yang akurat dapat membantu Anda merencanakan tujuan jangka pendek dan jangka panjang dan membelanjakan hanya untuk barang-barang yang Anda butuhkan dan mampu. Dalam artikel ini, kami menjelaskan mengapa penganggaran itu penting dan bagaimana Anda dapat memulai anggaran dalam tujuh langkah sederhana.

Mengapa penganggaran penting?

Mengikuti anggaran dapat membantu Anda melunasi hutang dan membuat keputusan keuangan yang diperhitungkan. Ini juga dapat membantu Anda menghemat uang yang dapat digunakan untuk tujuan khusus, perjalanan atau kegiatan rekreasi.

Bagaimana memulai anggaran?

Ikuti tujuh langkah sederhana ini untuk memulai anggaran yang akan membantu Anda mencapai tujuan keuangan jangka pendek dan jangka panjang Anda:

  • Hitung penghasilan Anda.
  • Daftar pengeluaran Anda.
  • Tetapkan tujuanmu.
  • Pilih strategi penganggaran.
  • Sesuaikan kebiasaan Anda.
  • Otomatiskan tabungan dan tagihan Anda.
  • Lacak kemajuan Anda dan kunjungi kembali jika perlu.

Hitung penghasilan Anda

Langkah pertama dalam memulai anggaran adalah menentukan pendapatan bersih Anda—atau gaji yang dibawa pulang setelah dipotong pajak. Anda harus memasukkan pendapatan dari pekerjaan penuh waktu, pekerjaan lepas, dan sumber lainnya, seperti investasi. Akan sangat membantu untuk membagi pendapatan bersih Anda ke dalam jumlah bulanan untuk menyiapkan anggaran yang lebih akurat.

Buatlah daftar pengeluaran tetap Anda

Mulailah dengan mendaftar semua pengeluaran tetap Anda, seperti hipotek atau sewa, pembayaran mobil dan pembayaran pinjaman mahasiswa. Ini adalah pengeluaran yang tetap sama setiap bulannya. Setelah Anda membuat daftar pengeluaran ini, buatlah daftar terpisah dari pengeluaran fleksibel Anda, seperti makan, hiburan, perjalanan, bahan makanan, dan pengeluaran opsional lainnya yang mungkin berbeda dari bulan ke bulan. Periksa kartu kredit dan laporan bank Anda dan tambahkan pengeluaran lain, seperti pajak dan asuransi, yang mungkin ditagih setiap tahun, setengah tahunan, atau triwulanan.

Tetapkan tujuan yang realistis

Buatlah daftar tujuan keuangan jangka pendek dan jangka panjang yang ingin Anda capai. Tujuan jangka pendek, seperti menabung untuk liburan, membutuhkan waktu satu tahun atau kurang. Tujuan jangka panjang, seperti menabung untuk masa pensiun atau pendidikan perguruan tinggi anak Anda, adalah tujuan yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dicapai.

Baca juga:  6 Langkah untuk meluncurkan sebuah produk yang sukses

Mengidentifikasi tujuan Anda akan membuatnya lebih mudah untuk mengikuti anggaran Anda. Misalnya, akan lebih mudah untuk mengurangi pengeluaran Anda jika tujuan jangka pendek Anda adalah mengurangi hutang kartu kredit. Tetapi ingatlah untuk bersikap realistis tentang berapa banyak uang yang dapat Anda hemat setiap bulan atau dimasukkan ke dalam utang. Memiliki tujuan yang realistis juga akan menjauhkan Anda dari pengeluaran berlebihan untuk hal-hal yang tidak penting.

Pilih strategi penganggaran

Ada banyak strategi penganggaran, tetapi penting untuk menemukan yang tepat untuk Anda. Beberapa strategi penganggaran yang lebih umum termasuk sistem amplop, anggaran berbasis nol dan anggaran 50/30/20:

  • Sistem amplop: Strategi ini paling baik untuk pemula karena hanya menganggarkan untuk satu bulan dalam satu waktu. Dengan sistem ini, Anda mengambil beberapa amplop dan menulis apa yang Anda rencanakan untuk dibeli—bahan makanan, sewa, dan pengeluaran lainnya. Kemudian, Anda memasukkan uang yang Anda harapkan untuk dibelanjakan untuk setiap pengeluaran ke dalam amplop. Ketika uangnya habis, Anda tidak bisa membelanjakannya lagi.
  • Anggaran berbasis nol: Juga disebut “anggaran zero-sum,” ini adalah opsi populer yang membenarkan setiap dolar yang Anda belanjakan. Semua uang Anda digunakan untuk pengeluaran, tabungan, dan pembayaran utang. Dengan cara ini, mirip dengan sistem amplop. Jika Anda memiliki sisa uang setelah semua pengeluaran Anda, Anda dapat menetapkannya ke anggaran bulan depan atau mengalokasikannya ke kategori lain.
  • Anggaran 50/30/20: Dalam sistem ini, tidak lebih dari 50% pendapatan Anda digunakan untuk kebutuhan, tidak lebih dari 30% untuk keinginan, dan setidaknya 20% digunakan untuk tabungan dan pembayaran utang. Sistem penganggaran ini paling baik untuk rencana jangka panjang. Ini memungkinkan Anda untuk memiliki hutang yang dapat dikelola, kesenangan sesekali dan tabungan untuk membayar pengeluaran tidak teratur atau tidak terduga. Anggaran ini populer bagi banyak orang, karena mudah diatur dan diikuti.

Sesuaikan kebiasaan Anda

Setelah Anda menilai pendapatan dan pengeluaran Anda, pertimbangkan untuk menyesuaikan kebiasaan Anda untuk memenuhi tujuan penganggaran Anda. Dalam banyak kasus, ada cara untuk mengurangi atau menghilangkan pengeluaran agar sesuai dengan anggaran, bahkan jika itu untuk waktu yang singkat.

Baca juga:  Manajemen pertanian

Misalnya, jika Anda membeli kopi lima hari seminggu dengan harga $4 per kopi, Anda membelanjakan $20 per minggu untuk kopi. Selama setahun, itu lebih dari $1.000. Jika Anda berhenti membeli kopi atau mengurangi hari Anda melakukan pembelian, Anda dapat menggunakan uang itu untuk tujuan keuangan lainnya.

Otomatiskan tabungan dan tagihan Anda

Salah satu cara untuk tetap berpegang pada anggaran adalah dengan mengatur pembayaran otomatis untuk biaya tetap, seperti utilitas dan tagihan telepon seluler dan setoran otomatis di rekening tabungan Anda. Pembayaran otomatis dapat membantu Anda tetap pada anggaran karena dapat mengurangi godaan untuk membelanjakan lebih banyak uang.

Banyak sistem penggajian memungkinkan Anda untuk mengatur gaji Anda untuk secara otomatis disetorkan ke rekening yang berbeda, yang berarti Anda dapat mengirim sejumlah uang ke rekening giro dan tabungan Anda. Beberapa perusahaan juga menawarkan diskon saat Anda menyetel akun ke pembayaran otomatis, sehingga menghemat uang tambahan.

Lacak kemajuan Anda

Anggaran Anda kemungkinan akan berubah dari waktu ke waktu tergantung pada gaji dan tujuan keuangan Anda, jadi penting untuk meninjau alokasi Anda secara teratur.

Misalnya, jika Anda mendapatkan kenaikan gaji, Anda dapat meningkatkan jumlah yang Anda kirim ke rekening pensiun. Jika Anda melunasi hutang, Anda dapat mengalokasikan kembali uang itu ke tabungan atau tujuan baru. Meninjau anggaran Anda setiap kali Anda mencapai tonggak keuangan dapat membantu Anda fokus dan mencapai tujuan keuangan jangka panjang.

Related Articles