Bisnis

Apa perbedaan antara penjualan dan pengembangan bisnis?

Penjualan dan pengembangan bisnis mungkin terlihat seperti fungsi yang serupa, tetapi ada perbedaan tertentu di antara keduanya. Anda mungkin diminta untuk melakukan kedua peran ini dalam organisasi kecil, tetapi bisnis besar biasanya memiliki peran dan tanggung jawab yang terpisah dan jelas untuk posisi ini. Anda harus mengetahui perbedaan antara penjualan dan pengembangan bisnis untuk memutuskan pekerjaan mana yang lebih cocok untuk Anda. Pada artikel ini, kita membahas perbedaan antara peran penjualan dan pengembangan bisnis dalam suatu organisasi.

Apa itu pengembangan bisnis?

Pengembangan bisnis adalah proses mengidentifikasi pasar potensial dan pelanggan untuk produk perusahaan. Ini berusaha untuk mengembangkan pasar dan membangun hubungan bisnis dengan pelanggan. Sebagai pengembang bisnis, tanggung jawab utama Anda adalah mengembangkan bisnis perusahaan Anda. Tugas dan strategi yang tepat mungkin berbeda dengan industri, tetapi misi utama Anda akan tetap sama.

Sebagian besar posisi pengembangan bisnis memerlukan minimal gelar sarjana. Beberapa perusahaan mungkin meminta pasca-kelulusan dalam pemasaran atau manajemen bisnis. Selain pengalaman yang relevan dalam pengembangan bisnis, penjualan dan pemasaran, Anda juga harus memiliki keterampilan tertentu untuk berhasil di bidang ini. Beberapa keterampilan penting untuk profesional pengembangan bisnis meliputi komunikasi, negosiasi, analisis data, dan ketekunan.

Beberapa peran dan tanggung jawab umum profesional pengembangan bisnis meliputi:

  • Mempelajari pasar potensial untuk produk dan layanan perusahaan
  • Meneliti data tentang pelanggan potensial
  • Mengidentifikasi ceruk pasar untuk produk dan layanan perusahaan
  • Menganalisis kekuatan dan kelemahan suatu produk dibandingkan dengan produk pesaing
  • Mengembangkan hubungan bisnis dengan bergabung dalam asosiasi perdagangan dan badan profesional
  • Berpartisipasi dalam peluncuran produk, pameran dagang, dan acara bisnis lainnya
  • Menghasilkan prospek melalui email, panggilan dingin, dan media sosial

Apa itu penjualan?

Penjualan adalah proses menjual produk dan jasa untuk menghasilkan pendapatan bagi perusahaan. Profesional penjualan melakukan berbagai aktivitas siklus penjualan untuk mengubah prospek bisnis menjadi pelanggan sebenarnya. Biasanya, seorang profesional penjualan bertanggung jawab untuk tugas-tugas berikut:

  • Menghubungi prospek yang diberikan oleh tim pengembangan bisnis untuk lebih memahami kebutuhan mereka
  • Menjelaskan fitur produk kepada calon pelanggan
  • Memberikan demo produk kepada calon pelanggan
  • Menindaklanjuti petunjuk tentang keputusan pembelian mereka
  • Membantu pelanggan dengan dokumentasi dan formalitas penjualan lainnya
  • Menutup penjualan dan membantu proses orientasi
Baca juga:  Pengertian aset

Pengembangan Bisnis Vs Penjualan

Pengembangan bisnis membentuk dasar untuk penjualan. Tim pengembangan bisnis menghasilkan prospek dan meneruskannya ke tim penjualan untuk konversi. Seorang profesional pengembangan bisnis pertama-tama perlu mengidentifikasi target pasar dan pelanggan potensial sebelum seseorang dari penjualan dapat mulai memberikan demo dan menjelaskan fitur produk.

Jika sebuah perusahaan telah mengembangkan produk baru atau ingin memperluas pasar yang ada, ia perlu mempekerjakan profesional pengembangan bisnis terlebih dahulu untuk mengidentifikasi peluang penjualan. Jika sebuah perusahaan sudah memiliki banyak prospek, ia harus mempekerjakan profesional penjualan untuk mengubah prospek tersebut menjadi pelanggan.

Tim penjualan sebagian besar bekerja secara langsung dengan pelanggan, sementara tim pengembangan bisnis biasanya bekerja dengan mitra bisnis lain daripada pelanggan. Demikian pula, tim penjualan bermaksud untuk menghasilkan pendapatan langsung bagi perusahaan, sementara tim pengembangan bisnis mengambil pandangan jangka panjang dari pertumbuhan perusahaan.

Keterampilan pengembangan bisnis yang esensial

Jika Anda mencari peluang karir dalam pengembangan bisnis, Anda harus berusaha mengembangkan keterampilan berikut dan menyorotinya dalam resume Anda:

  • Keterampilan penjualan
  • Keterampilan pemasaran
  • Kemampuan berkomunikasi
  • Keterampilan analisis data
  • Keterampilan intelijen bisnis
  • Keterampilan manajemen proyek
  • Keterampilan manajemen tim

Keterampilan penjualan

Meskipun pengembangan bisnis berbeda dengan penjualan, hal itu melibatkan beberapa tugas dan aktivitas yang serupa. Dengan demikian, keterampilan penjualan dapat membantu Anda dalam peran pengembangan bisnis Anda.

Sebagai seorang profesional pengembangan bisnis, Anda harus dapat memahami produk perusahaan Anda, mengidentifikasi pelanggan potensial dan menindaklanjuti peluang bisnis. Anda harus merasa nyaman bertemu orang baru, mempresentasikan ide-ide Anda dan meyakinkan orang lain tentang pandangan Anda. Anda mungkin sering harus menelepon dan menjadwalkan pertemuan untuk membahas peluang kemitraan dan menegosiasikan kesepakatan yang saling menguntungkan. Anda harus cukup tajam untuk menilai dengan cepat apakah calon pembeli akan menjadi pelanggan yang baik untuk produk Anda atau apakah mitra potensial dapat memberi Anda akses ke segmen pasar tertentu.

Keterampilan pemasaran

Pengembangan bisnis hampir mirip dengan pemasaran kecuali beberapa perbedaan kecil. Faktanya, banyak perusahaan kecil memiliki departemen yang sama untuk kedua fungsi ini. Perusahaan yang lebih besar biasanya memiliki departemen yang terpisah, tetapi kedua departemen tersebut harus bekerja sama secara erat untuk mencapai tujuan bersama yaitu meningkatkan pendapatan bagi perusahaan.

Baca juga:  Apa itu aset likuid?

Pemasaran umumnya mengacu pada proses mempromosikan produk atau layanan kepada pelanggan potensial dan membuat produk menarik dan cocok untuk pengguna sasaran. Misalnya, penetapan harga, pengemasan, pemosisian, dan pembangunan merek, semuanya termasuk dalam pemasaran. Sebaliknya, pengembangan bisnis berupaya menumbuhkan bisnis secara strategis melalui kegiatan seperti pengembangan produk, pembentukan usaha patungan, dan eksplorasi pasar baru.

Pengembang bisnis di organisasi besar mungkin tidak harus bekerja secara langsung dengan pelanggan, tetapi mereka mungkin masih perlu menggunakan beberapa keterampilan pemasaran dalam peran mereka. Misalnya, saat menegosiasikan usaha patungan dengan pesaing, Anda harus bisa menjual ide Anda dan meyakinkan pihak lain tentang bagaimana hal itu akan menguntungkan kedua perusahaan. Dalam kasus seperti itu, Anda pada dasarnya memasarkan produk dan ide Anda kepada pesaing Anda, bukan kepada pelanggan langsung.

Kemampuan berkomunikasi

Hampir semua deskripsi pekerjaan pengembang bisnis menyertakan keterampilan komunikasi sebagai persyaratan penting untuk pekerjaan itu. Anda harus memiliki keterampilan komunikasi yang kuat untuk melakukan tugas pengembangan bisnis Anda sehari-hari. Apakah Anda melakukan panggilan dingin ke bisnis potensial, menegosiasikan kesepakatan dengan mitra bisnis atau melakukan survei untuk mengevaluasi potensi pasar, Anda harus dapat menyampaikan ide Anda dengan percaya diri dan jelas.

Ketika Anda telah mengumpulkan informasi dari calon pelanggan, dan Anda meneruskannya ke tim penjualan, Anda harus dapat melakukannya dengan jelas tanpa meninggalkan ruang untuk distorsi atau kesalahpahaman. Komunikasi sebagian besar melibatkan menulis, berbicara dan mendengarkan, meskipun ada beberapa aspek lain, seperti bahasa tubuh, ekspresi wajah dan presentasi visual.

Keterampilan negosiasi merupakan perpanjangan dari keterampilan komunikasi. Agar berhasil bernegosiasi, Anda harus bijaksana, kreatif, dan mampu memprioritaskan tugas.

Keterampilan analisis data

Mengumpulkan dan menganalisis data adalah bagian utama dari setiap pekerjaan pengembangan bisnis. Anda terus-menerus perlu melacak dan menyajikan data yang berkaitan dengan laba atas investasi kepada tim dan manajer Anda. Beberapa metrik umum yang digunakan pengembang bisnis meliputi pendapatan, unit produk, jumlah klien, dan jumlah transaksi bisnis. Metrik yang tepat yang Anda gunakan bervariasi dengan industri dan perusahaan.

Baca juga:  Fungsi akuntansi (Definisi dan jenisnya)

Selain data yang diperlukan untuk mempresentasikan kemajuan perusahaan, Anda juga perlu menganalisis sejumlah data lain yang berkaitan dengan survei pasar, target pelanggan, atribut produk, dan pangsa pasar pesaing. Memiliki keterampilan analisis data yang kuat pasti memposisikan Anda lebih baik untuk pekerjaan pengembangan bisnis Anda.

Keterampilan intelijen bisnis

Intelijen bisnis melibatkan proses pengumpulan dan pemrosesan informasi yang berkaitan dengan perusahaan Anda sendiri serta pesaing Anda. Seorang profesional pengembangan bisnis harus mendapatkan wawasan tentang segmen dan aspek pasar yang berbeda. Anda harus melakukan penelitian dan mendapatkan pemahaman yang kuat tentang hal-hal seperti apa yang pelanggan pikirkan tentang produk Anda, fitur apa yang dicari pelanggan, bagaimana pesaing Anda berencana untuk memodifikasi produk mereka dan apakah Anda dapat meningkatkan pangsa pasar Anda melalui potongan harga.

Keterampilan manajemen proyek

Pengembangan bisnis adalah proyek besar itu sendiri. Ini melibatkan pengintegrasian berbagai strategi, proses dan struktur dengan maksud untuk menumbuhkan bisnis perusahaan, terutama bagian pendapatan. Strategi dan proses yang Anda ikuti untuk mencapai tujuan Anda dapat bervariasi tergantung pada kebutuhan spesifik perusahaan Anda dan tahap pertumbuhan yang dilaluinya.

Keterampilan yang dibutuhkan untuk manajemen proyek yang sukses juga penting untuk pekerjaan pengembangan bisnis. Misalnya, Anda harus dapat mengelola tim Anda, menetapkan prioritas, melakukan banyak tugas, dan menetapkan target serta tenggat waktu untuk diri sendiri dan orang lain.

Keterampilan manajemen tim

Keterampilan manajemen tim penting karena pengembangan bisnis melibatkan beberapa tugas berbeda, dan Anda mungkin tidak menangani semuanya sendiri. Karena Anda akan bekerja dalam tim, diperlukan keterampilan manajemen tim yang efektif, seperti mendukung dan memotivasi anggota tim, mendistribusikan pekerjaan, mengevaluasi kinerja, dan menyelesaikan konflik. Tingkat keterampilan yang dibutuhkan ini tergantung pada posisi dan tanggung jawab pekerjaan Anda dalam organisasi.

Related Articles

Back to top button