Bisnis

Apa itu konglomerat?

Membentuk konglomerat dapat memberikan peluang bisnis yang sukses bagi perusahaan Anda. Konglomerat adalah kombinasi dari beberapa bisnis dan dapat memberikan stabilitas dan peluang baru bagi suatu organisasi. Belajar tentang konglomerat dapat membantu Anda menentukan apakah itu pilihan yang layak dikejar untuk bisnis Anda. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu konglomerat, manfaat yang diberikannya dan dua jenis konglomerat, beserta contoh-contoh untuk menunjukkan bagaimana mereka beroperasi.

Apa itu konglomerat?

Konglomerat adalah organisasi di mana bisnis memiliki beberapa bisnis kecil di bidang yang berbeda. Bisnis yang dimiliki perusahaan induk dalam konglomerat mungkin sama sekali tidak terkait atau mungkin berada di sektor yang berbeda dari bidang yang sama. Membentuk konglomerat memungkinkan perusahaan untuk menciptakan kemitraan antara bisnis yang dimilikinya untuk meningkatkan kinerja di seluruh organisasi.

Manfaat konglomerat

Membuat konglomerat dapat memberikan beberapa keuntungan bagi perusahaan, seperti:

Diversifikasi

Memasukkan bisnis baru ke dalam konglomerat Anda dari bidang di mana konglomerat Anda saat ini tidak memiliki bisnis dapat membantu mendiversifikasi nilai keuangan perusahaan konglomerat. Jika nilai penuh perusahaan berada dalam satu industri, nilainya dapat bervariasi secara signifikan berdasarkan pergerakan ke atas atau ke bawah di pasar lapangan. Kepentingan pasar yang beragam di mana nilai perusahaan terbagi di beberapa industri membuatnya kurang rentan terhadap pasar yang lambat yang merusak nilainya.

Perataan pendapatan

Perataan pendapatan melibatkan pendistribusian pendapatan dan pengeluaran di antara periode pelaporan yang berbeda untuk membuatnya tampak seolah-olah bisnis memiliki pendapatan tetap. Dalam konglomerat, beberapa bisnis yang lebih konsisten dapat mengimbangi kurangnya kinerja di bisnis lain. Ini mungkin berguna dalam kasus di mana beberapa bisnis melakukan lebih baik daripada yang lain selama periode yang berbeda dalam setahun dan umumnya ada siklus kinerja tinggi dan rendah. Hal ini memungkinkan bisnis yang memberikan pendapatan tetap sepanjang tahun untuk mengkompensasi selama periode lambat untuk bisnis musiman, sementara juga mendapat manfaat dari profitabilitas yang lebih tinggi selama periode sibuk.

Baca juga:  Mengapa nilai pasar itu penting

Kerja sama

Ketika dua bisnis berbagi perusahaan induk, itu dapat menciptakan aliansi alami di antara mereka. Hal ini memungkinkan pemilik konglomerat untuk memfasilitasi kerjasama antara bisnis dalam kendalinya. Misalnya, konglomerat yang memiliki perusahaan manufaktur komputer dan perusahaan pengiriman dapat mengizinkan perusahaan komputasi untuk memperoleh keunggulan kompetitif dibandingkan rekan-rekannya dengan menawarkan tarif pengiriman yang lebih baik melalui perusahaan pengiriman yang dimiliki konglomerat. Ini memungkinkan Anda membuat semua perusahaan dalam konglomerat Anda lebih efisien secara finansial dan meningkatkan perolehan nilai Anda.

Pembelajaran kolaboratif

Memiliki banyak perusahaan memberi Anda akses ke lebih banyak informasi keuangan dan pasar. Anda dapat menggunakan informasi ini untuk membuat keputusan bisnis yang lebih tepat di seluruh organisasi dalam konglomerat Anda. Dengan berbagi data penting antar perusahaan, Anda dapat menyediakan sumber daya kepada individu yang menjalankan setiap perusahaan dengan metode yang lebih hemat biaya daripada meminta setiap perusahaan melakukan riset pasar dan analisis datanya sendiri di pasar yang sama. Memiliki informasi di berbagai industri juga dapat membantu Anda mengidentifikasi tren luas yang mungkin diabaikan oleh perusahaan yang berfokus pada satu pasar.

Alokasi modal

Menjalankan konglomerat memungkinkan Anda memberikan peluang pendanaan untuk bisnis yang dimiliki perusahaan induk Anda yang tidak dapat mereka akses. Karena konglomerat berisi banyak bisnis, masing-masing dengan aliran pendapatannya sendiri, ia memberikan opsi untuk menggunakan pendapatan yang dihasilkan di satu bisnis untuk mendanai proyek atau ekspansi di bisnis lain. Ini memungkinkan Anda untuk mencari pendanaan untuk perusahaan yang sebaliknya tidak akan menerimanya atau melakukannya dalam hal yang lebih menguntungkan bagi kinerja keuangan Anda.

Jenis-jenis konglomerat

Saat membentuk konglomerat, ada dua klasifikasi yang dapat Anda gunakan tergantung pada jenis bisnis yang termasuk dalam konglomerat Anda, yaitu:

Murni

Konglomerat murni adalah konglomerat yang bisnisnya tidak memiliki bidang yang sama. Setiap bisnis yang ditambahkan ke konglomerat melayani pasarnya sendiri dan memiliki hubungan minimal dengan pasar mana pun yang terkait dengan bisnis lain. Ini juga dapat menciptakan lebih banyak peluang bagi bisnis untuk saling mendukung, karena perusahaan yang melayani tujuan yang berbeda meningkatkan potensi satu perusahaan untuk memberikan nilai unik bagi perusahaan lain.

Baca juga:  20 Alasan untuk memulai bisnis Anda sendiri

Contoh: Sebuah pengecer online tumbuh ke titik di mana eksekutif senior merasa bahwa investasi keuangan dalam membeli perusahaan baru akan bermanfaat bagi bisnis. Perusahaan memilih untuk membentuk konglomerat murni, membeli bisnis di industri yang tidak terkait. Perusahaan melakukan pembelian yang mencakup surat kabar, platform game online, dan jaringan media sosial.

Karena bisnis dalam konglomerat semuanya melayani pasar yang sangat berbeda, mereka tidak memiliki persaingan satu sama lain, tetapi informasi yang mereka kumpulkan mungkin kurang dapat diterapkan pada bisnis lain dalam konglomerat daripada di konglomerat campuran. Perusahaan induk terutama diuntungkan dari diversifikasi yang disediakan pembelian baru, menyebarkan pendapatannya ke berbagai industri. Perusahaan juga dapat bekerja untuk membentuk perjanjian kolaboratif antar perusahaan, seperti mengatur integrasi antara platform game online di jaringan media sosial.

Campuran

Sebuah konglomerat campuran adalah salah satu di mana bisnis berbagi beberapa kesamaan pasar. Meskipun perusahaan tidak bersaing satu sama lain secara langsung, mungkin ada elemen pasar yang mereka layani yang berkorelasi bersama. Ini dapat memberikan peluang yang sangat baik untuk berbagi informasi antar bisnis dalam konglomerat, karena pasar mereka lebih selaras daripada di konglomerat murni.

Contoh: Sebuah organisasi berita siaran memilih untuk membentuk konglomerat, memilih konglomerat campuran dengan fokus pada media. Perusahaan membeli organisasi berita lain dalam berbagai bentuk media. Selain perusahaan penyiaran yang ada, mereka membeli media cetak, media online, dan platform berita media sosial.

Dengan membeli perusahaan berita dalam berbagai format media, konglomerat mendiversifikasi minatnya dalam industri berita. Karena semua perusahaan dalam konglomerat masih dalam bisnis berita, mereka mungkin juga memiliki banyak bidang minat yang sama. Hal ini memungkinkan riset pasar yang dilakukan di satu perusahaan untuk sebagian atau seluruhnya berlaku untuk orang lain dalam konglomerat juga.

Baca juga:  5 Cara untuk keluar dari mode startup dan mengembangkan bisnis Anda

Related Articles