Bisnis

Apa itu data dalam bisnis?

Data telah menjadi sumber daya penting bagi bisnis saat mereka bergerak online. Data bisnis dapat membantu membentuk tulang punggung upaya layanan pelanggan organisasi dan membantu bisnis mempelajari lebih lanjut tentang keinginan pelanggan, keluhan, dan operasi bisnis. Mengetahui tentang data dalam bisnis dapat membantu Anda memahami bagaimana perusahaan modern menggunakannya untuk sukses. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan data bisnis, menjelaskan pentingnya, menampilkan berbagai jenis data dalam bisnis, dan memberikan contoh untuk konteksnya.

Apa itu data bisnis?

Data bisnis adalah informasi kolektif yang terkait dengan perusahaan dan operasinya. Ini dapat mencakup informasi statistik apa pun, data analitis mentah, data umpan balik pelanggan, angka penjualan, dan kumpulan informasi lainnya. Bisnis sering kali mengumpulkan sebanyak mungkin data tentang operasi mereka untuk menggunakan data tersebut guna membantu merampingkan operasi dan mempelajari lebih lanjut tentang kebutuhan pelanggan sehingga mereka dapat melayani audiens dengan lebih baik. Mengumpulkan data bisnis dapat berarti polling pelanggan, menggunakan perangkat lunak analitik, atau sekadar mengamati informasi.

Mengapa data penting untuk bisnis?

Data adalah aset penting untuk bisnis modern karena:

Membantu bisnis membuat keputusan

Salah satu alasan paling kuat untuk mengumpulkan data untuk bisnis adalah bahwa data dapat membantu perusahaan membuat keputusan yang lebih baik. Ketegasan dapat menjadi sifat yang berguna untuk bisnis, karena dapat membantu perusahaan membuat keputusan sulit lebih cepat dan memahami akibat atau manfaat dari keputusan. Misalnya, jika sebuah perusahaan ingin berekspansi ke pasar baru, pengumpulan data adalah suatu keharusan karena perusahaan membutuhkan informasi tentang cara kerja pasar, di mana ia mungkin cocok dengan pasar itu dan jenis pelanggan apa yang mungkin dilayaninya setelah bercokol di pasar baru itu. pasar.

Meningkatkan kepuasan pelanggan

Kepuasan pelanggan dapat membantu meningkatkan loyalitas dan kepercayaan pelanggan, yang dapat meningkatkan penjualan dan rujukan pelanggan. Dengan data mentah, bisnis dapat mempelajari efek upaya mereka terhadap kepuasan pelanggan dan mempelajari di mana mereka dapat meningkatkan. Ini dapat membantu perusahaan menciptakan pengalaman yang lebih menyenangkan dan disesuaikan untuk setiap pelanggan, membantu memisahkan bisnis tersebut dari pesaing. Misalnya, sebuah bisnis mungkin melakukan polling kepada pelanggannya dengan survei digital singkat setelah setiap pembelian untuk mengajukan pertanyaan tentang pengalaman mereka. Perusahaan dapat menggunakan data tersebut untuk mengidentifikasi tren positif atau negatif dan mengambil tindakan.

Baca juga:  5 Cara untuk mengetahui apakah ide Anda dapat menjadi sebuah bisnis atau tidak

Meningkatkan pendapatan dan keuntungan

Data juga dapat membantu perusahaan meningkatkan pendapatan dan keuntungan mereka dengan membuat perusahaan lebih efisien, memberikan wawasan penting tentang operasi dan kepuasan pelanggan, serta membantu meningkatkan proses tertentu. Data dapat membantu bisnis mengukur apakah tindakan, produk, atau layanan tertentu menguntungkan dan di mana pengeluaran terbesar mereka. Mengidentifikasi pengeluaran seringkali merupakan kunci untuk meningkatkan keuntungan karena bisnis dapat mengurangi pengeluaran tersebut dan mempertahankan lebih banyak pendapatan yang mereka peroleh. Data mentah membantu perusahaan mengidentifikasi di mana ia dapat memangkas pengeluaran, meningkatkan upaya, dan memperoleh lebih banyak pendapatan.

Membantu memecahkan masalah

Data juga memainkan peran penting dalam pemecahan masalah bagi para pemimpin perusahaan. Dengan banyaknya data, para pemimpin perusahaan dapat mengidentifikasi dan mengatasi masalah utama dan memantau efek dari solusi yang diusulkan. Misalnya, jika sebuah perusahaan mengidentifikasi masalah dalam proses manufakturnya, ia mungkin mengumpulkan data tentang berapa biaya setiap unit untuk diproduksi dan berapa banyak pendapatan yang hilang dengan pengurangan produksi. Memecahkan masalah bisa jauh lebih mudah dan solusi lebih efektif ketika orang yang memecahkan masalah itu memiliki informasi yang cukup. Memahami masalah secara keseluruhan biasanya merupakan langkah pertama menuju pemecahan masalah itu.

Meningkatkan proses perusahaan

Proses perusahaan juga dapat mengambil manfaat dari data, karena dapat menunjukkan kepada pemimpin perusahaan seberapa efisien atau mahal proses tertentu. Dengan data ini, para eksekutif perusahaan dapat menentukan bagaimana membuat proses seperti manufaktur atau layanan pelanggan menjadi lebih efisien. Misalnya, sebuah perusahaan mungkin mengumpulkan data tentang proses pemasarannya dan menemukan bahwa itu mengalokasikan 50% dari anggaran pemasaran untuk kampanye media sosial yang tidak menghasilkan prospek yang berkualitas. Dengan informasi ini, perusahaan dapat menentukan apakah akan menarik dana dari metode tersebut dan mengalokasikannya di tempat lain untuk pengembalian investasi yang lebih baik dan penghematan finansial yang berkelanjutan.

Jenis data yang digunakan dalam bisnis

Ada beberapa jenis data yang sering dikumpulkan oleh bisnis, antara lain:

  • Data konsumen: Data konsumen adalah segala jenis informasi yang dikumpulkan perusahaan dari konsumen atau pelanggannya. Ini dapat mencakup data tentang keterlibatan pelanggan dengan kontak perusahaan, pembelian pelanggan, atau data pelanggan pribadi untuk database perusahaan.
  • Data analitik: Data analitik adalah informasi apa pun yang dikumpulkan perusahaan untuk tujuan analitik, seperti analitik lalu lintas web dan SEO, atau analitik pengoptimalan mesin telusur. Data ini membantu perusahaan memperbaiki proses seperti pemasaran dan produksi konten web.
  • Data inventaris dan rantai pasokan: Perusahaan mengumpulkan informasi tentang inventaris dan rantai pasokan mereka untuk memastikan penghitungan inventaris yang benar, rantai pasokan yang efisien, dan aliran barang dan bahan yang berkelanjutan untuk menjaga produksi tetap berjalan. Data ini membantu perusahaan mengidentifikasi kesalahan dalam persediaan atau masalah rantai pasokan sehingga mereka dapat bereaksi dengan cepat dan efektif.
  • Data produk: Data produk adalah informasi apa pun yang dikumpulkan perusahaan tentang produknya sendiri. Ini dapat mencakup angka penjualan, popularitas, kemanjuran produknya, atau biaya pembuatannya.
  • Data pemasaran: Data pemasaran adalah informasi yang dikumpulkan perusahaan untuk tujuan pemasaran atau tentang proses pemasarannya sendiri. Data pemasaran dapat mencakup analitik pelanggan atau situs web, data riset pasar, data riset pesaing, atau analitik iklan.
  • Data karyawan: Perusahaan biasanya mengumpulkan data tentang kinerja dan partisipasi karyawan mereka di tempat kerja. Mereka mungkin juga melacak penjualan atau perilaku karyawan untuk mempelajari lebih lanjut tentang lingkungan kerja dan moral perusahaan.
Baca juga:  Return of investment (ROI) adalah: Pengertian dan perhitungannya

Contoh bagaimana perusahaan menggunakan data dalam bisnis

Berikut adalah beberapa contoh bagaimana perusahaan dapat menggunakan data dalam bisnis:

Contoh 1

Blazer Electronics mengumpulkan informasi pribadi tentang pelanggannya, termasuk informasi pembelian untuk membangun profil pelanggan. Profil pelanggan membantu perusahaan mengidentifikasi produk apa yang disukai pelanggan sehingga perusahaan dapat memberikan iklan dan promosi yang lebih bertarget untuk setiap pelanggan dan meningkatkan peluang mereka melakukan pembelian lagi. Perusahaan menggunakan data ini untuk meningkatkan penjualan secara keseluruhan hampir 15% tahun lalu, meningkatkan pendapatannya dan memperluas basis pelanggannya melalui rujukan.

Contoh 2

Goyar and Sons, Ltd. adalah perusahaan teknologi yang memproduksi solusi blockchain untuk bisnis besar. Perusahaan mulai mengumpulkan data analitik pada kampanye pemasaran dan situs webnya, mengetahui bahwa upaya SEO-nya tidak menghasilkan ROI yang awalnya diperkirakan oleh tim. Tim juga menemukan bahwa pengunjung sering tidak terhubung dengan situs web setelah membuka halaman “layanan kami” karena kesalahan teknis. Dengan menggunakan informasi ini, perusahaan mendesain ulang situs webnya dan menyewa perusahaan pemasaran luar untuk memperkuat dan meningkatkan upaya pemasarannya, menghasilkan peningkatan 5% dalam penjualan selama enam bulan.

Related Articles

Back to top button