Bisnis

Apa itu corporate social responsibility (CSR)?

Corporate social responsibility didasarkan pada gagasan bahwa perusahaan tidak seharusnya beroperasi hanya untuk mencari keuntungan semata. Sebaliknya, mereka harus sadar akan bagaimana dampak mereka terhadap dunia di sekitar mereka secara ekonomi, sosial, dan lingkungan. Pendukung percaya bahwa perusahaan yang berupaya membatasi kerugian yang mereka sebabkan dan aktif melakukan hal-hal baik dapat memperbaiki masyarakat sambil membangun goodwill. Para pendukung CSR berpendapat bahwa perilaku yang bertanggung jawab dapat memastikan keberlanjutan masyarakat untuk mengonsumsi produk perusahaan. Beberapa konsumen, pekerja, dan investor memperhatikan apakah suatu perusahaan telah mengadopsi praktik CSR ketika memilih merek yang akan berinteraksi. Organisasi seperti Organisasi Internasional untuk Standarisasi dan beberapa negara, termasuk Kanada, menawarkan pedoman untuk praktik terbaik.

Contoh

Starbucks adalah salah satu perusahaan yang serius dalam mengambil corporate social responsibility. Tanaman seperti kopi, teh, dan kakao sering ditanam dengan menggunakan praktik yang menguras tanah dan tidak berkelanjutan. Para pekerja yang merawat tanaman ini di seluruh dunia sering bekerja dalam kondisi buruk. Starbucks adalah pembeli utama dari produk-produk ini dan memiliki kekuatan untuk memengaruhi kondisi kerja dan praktik pertanian dengan memilih untuk membeli hanya dari bisnis yang mengikuti praktik berkelanjutan. Untuk membantu memperbaiki kondisi di pertanian, Starbucks memperoleh 99% kopi dari pemasok yang beretika dan telah berkomitmen untuk hanya menggunakan teh dan kakao yang diperoleh secara etis pada tahun 2020. Perusahaan juga telah menginvestasikan $100 juta untuk mendukung komunitas pertanian kopi.

Apa itu corporate social responsibility?

Corporate social responsibility (CSR) adalah gagasan bahwa perusahaan memiliki kewajiban lebih dari sekadar memproduksi barang dan menghasilkan keuntungan sebanyak mungkin.

Dalam model kapitalis tradisional, perusahaan berkewajiban kepada investor atau pemegang saham, dan tindakan yang mereka ambil harus langsung menguntungkan para pemangku kepentingan tersebut. Perusahaan dapat melakukannya dengan meningkatkan keuntungan, meningkatkan potensi pertumbuhan di masa depan, atau memberikan nilai dalam bentuk dividen atau pembelian saham (ketika perusahaan menggunakan uang ekstra mereka untuk membeli saham mereka sendiri, yang mengurangi jumlah saham yang beredar dan umumnya meningkatkan nilai mereka).

Para pendukung CSR percaya bahwa perusahaan tidak boleh hanya beroperasi untuk keuntungan pemegang saham. Sebaliknya, mereka juga harus bekerja untuk menguntungkan semua pemangku kepentingan, termasuk investor, karyawan, pelanggan, dan masyarakat umum. Ini bisa berarti segala hal mulai dari upaya untuk mengurangi polusi hingga komitmen untuk hanya membeli dari pemasok yang mengikuti praktik etis.

Baca juga:  Finance adalah: Jenis finance dan instrumen finance

Gagasan para pemimpin bisnis menyumbangkan uang untuk mendukung tujuan baik bukanlah hal baru. Magnat kaya dari John D. Rockefeller hingga Bill Gates telah dikenal karena filantropinya. Yang membedakan CSR dari jenis pemberian amal seperti ini adalah bahwa hal itu terkait dengan kegiatan bisnis perusahaan daripada pemberian pribadi pemilik bisnis. Konsep CSR muncul pada tahun 1950-an dan semakin dikenal sejak saat itu.

Apa manfaat dari corporate social responsibility?

Para pendukung corporate social responsibility berpendapat bahwa CSR sangat penting karena praktik-praktik tersebut memenuhi kontrak sosial yang tersirat dalam menjalankan bisnis. Mereka mengatakan bahwa perusahaan harus memberikan manfaat tidak hanya bagi pemiliknya, tetapi seluruh masyarakat.

Dari sudut pandang bisnis, CSR memberikan peluang untuk berbeda dari pesaing dan menarik pelanggan yang sadar akan dampak pembelian mereka serta mempertahankan mereka dalam jangka panjang. Banyak konsumen sadar akan dampak pembelian mereka dan ingin mendukung perusahaan yang mengikuti praktik etis. Beberapa konsumen bersedia membayar lebih jika mereka tahu bahwa sebagian dari uang mereka akan didonasikan untuk tujuan baik. Meskipun beberapa praktik CSR meningkatkan biaya, mereka juga berpotensi meningkatkan penjualan cukup untuk mempertahankan atau meningkatkan keuntungan.

CSR juga dapat meningkatkan keterlibatan dan retensi karyawan. Orang yang peduli dengan isu-isu sosial ingin bekerja di perusahaan yang beroperasi secara etis, sehingga komitmen terhadap CSR dapat membantu perusahaan merekrut dan mempertahankan pekerja yang berdedikasi.

Investasi dalam CSR juga dapat membangun budaya inovasi. Dalam upaya mencari cara untuk memproduksi produk dengan lebih sedikit limbah atau menggunakan bahan yang lebih berkelanjutan, perusahaan dapat menemukan proses yang dapat diadopsi secara luas atau bahkan menciptakan produk yang benar-benar baru.

Beberapa jenis CSR dapat mengurangi biaya. Salah satu contoh umum adalah mengurangi limbah dengan mengurangi penggunaan energi atau pengemasan berlebihan. Mengurangi limbah tidak hanya dapat mengurangi polusi, tetapi juga memotong biaya dengan mengurangi bahan baku yang dibutuhkan untuk menghasilkan jumlah barang yang sama.

Apa kelemahan dari corporate social responsibility?

Salah satu kelemahan yang paling jelas dari corporate social responsibility adalah biaya. Mengubah pemasok dan beralih ke proses produksi yang lebih berkelanjutan sering kali memerlukan biaya. Tidak ada jaminan bahwa peningkatan penjualan akan mengimbangi pengeluaran ini. Biaya yang lebih tinggi juga bisa membuat sulit bersaing dengan perusahaan yang tidak menerapkan praktik CSR. Bahkan kegiatan CSR yang tidak terkait dengan mengubah praktik produksi, seperti sumbangan untuk inisiatif lingkungan, akan meningkatkan biaya bisnis.

Baca juga:  Apa itu perseroan terbatas (Corporation)?

Pemegang saham juga bisa marah dengan apa yang mereka lihat sebagai kegagalan untuk fokus pada kepentingan mereka di atas kepentingan non-pemegang saham. Hal ini dapat membuat investor menjual saham perusahaan, yang mengurangi nilai sahamnya.

Mempublikasikan CSR juga bisa berbalik, membuat perusahaan terlihat seolah hanya melakukan hal baik demi penampilan. Banyak konsumen ingin mendukung perusahaan yang sungguh-sungguh peduli akan dampak mereka, bukan yang terlihat hanya melakukan perubahan permukaan untuk terlihat trendi.

Strategi CSR juga dapat menyebabkan reaksi negatif, terutama jika suatu inisiatif tidak berjalan seperti yang diharapkan. Jika sebuah perusahaan berjanji untuk mengubah praktiknya pada tanggal tertentu dan tidak melakukannya, itu dapat mendapat kritik dari konsumen dan kehilangan kepercayaan dan loyalitas merek.

Apa saja jenis-jenis corporate social responsibility?

Salah satu bentuk paling sederhana dari corporate social responsibility adalah filantropi langsung. Perusahaan dapat mendonasikan uang ke amal atau memulai yayasan mereka sendiri untuk mendukung tujuan sosial. Salah satu contohnya adalah Ronald McDonald House Charities. Organisasi nirlaba ini awalnya menyediakan tempat tinggal bagi keluarga anak-anak yang tinggal di rumah sakit lokal dan berkembang untuk menawarkan layanan tambahan kepada anak-anak dan keluarga, seperti fasilitas perawatan kesehatan bergerak.

Rantai CSR yang umum adalah keberlanjutan lingkungan. Banyak perusahaan telah mengambil langkah-langkah untuk mengurangi jejak karbon mereka dan mengurangi polusi. Contoh dari ini termasuk bank yang mendorong pelanggan untuk menerima laporan elektronik daripada laporan berbentuk kertas atau penggunaan energi terbarukan oleh Walmart untuk menghidupkan toko-toko mereka.

CSR juga dapat berbentuk praktik bisnis yang etis. Banyak negara memiliki undang-undang yang mewajibkan bisnis untuk menawarkan upah minimum atau cuti medis berbayar, tetapi aspek lain dari bisnis tidak diatur seketat itu. Salah satu contohnya adalah komitmen Ben & Jerry’s untuk menggunakan bahan baku bersertifikat Fair Trade dalam es krim mereka.

Akhirnya, perusahaan dapat menjalankan CSR dengan berfokus pada tanggung jawab ekonomi mereka terhadap semua pemangku kepentingan. Ini dapat berbentuk membayar sejumlah pemasok, terutama yang lebih kecil, dengan harga yang lebih tinggi atau memberikan manfaat kepada karyawan seperti cuti orang tua atau waktu luang berbayar tambahan.

Baca juga:  Cara menghitung persen

Apa saja perusahaan dengan kebijakan corporate social responsibility terbaik?

Banyak perusahaan terkenal telah menjadikan corporate social responsibility sebagai fokusnya. Pada tahun 2018, 86% perusahaan di S&P 500 menerbitkan laporan keberlanjutan perusahaan, dibandingkan dengan hanya 20% pada tahun 2011. Google, misalnya, telah menggunakan hanya energi terbarukan, seperti tenaga surya dan angin, untuk mengoperasikan pusat data dan kantor-kantornya sejak tahun 2017. Perusahaan sekarang membeli lebih banyak energi terbarukan daripada bisnis lain di dunia. Perusahaan ini juga menawarkan dolar yang sepadan ketika karyawannya memberikan sumbangan pribadi kepada amal.

Selain menggunakan bahan baku bersertifikat Fair Trade, Ben & Jerry’s memiliki sejarah panjang dalam berbuat baik. Misalnya, pembuat es krim ini berhenti menggunakan susu dari sapi yang dipelihara dengan Hormon Pertumbuhan Bovine Rekombinan (rBGH), yang meningkatkan produksi susu mereka, karena biaya sosial dan lingkungan yang dianggapnya “tidak dapat diterima”. Perusahaan ini juga mendirikan Yayasan Ben & Jerry’s, yang mencocokkan sumbangan amal dari karyawan, mendukung inisiatif keadilan sosial, dan memberikan sumbangan kepada komunitas di Vermont.

Pada tahun 2011, Levi Strauss & Co., pengecer pakaian, memperbarui proses manufakturnya untuk menggunakan lebih sedikit air saat memproduksi jeans, menghemat lebih dari 3 miliar liter air sejak itu. Perusahaan juga mendukung penyebab yang menjadi semangat karyawan. Sebagai contoh, kelompok AIDS Action yang didirikan oleh karyawan pada tahun 1980-an telah menjadi relawan dan mengumpulkan dana untuk kelompok yang mendukung mereka yang hidup dengan penyakit tersebut.

Related Articles

Back to top button