Bisnis

Persediaan bahan baku adalah: Pengertian dan rumusnya

Tidak ada operasi proses manajemen persediaan yang sukses yang tidak terlebih dahulu menguasai perolehan dan penggunaan bahan bakunya secara hati-hati.

Secara harfiah, tidak ada. Karena itu tidak mungkin.

Sebagian besar bisnis berlomba untuk mendapatkan bahan dengan biaya terendah dan menekan biaya operasional sejauh mungkin. Tidak mudah karena memerlukan antisipasi perilaku rantai pasok. Ini berlaku untuk bisnis B2B vs. B2C.

Dan itu semua dimulai dari pengelolaan bahan mentah Anda. Omset, HPP, dan profitabilitas Anda semuanya bergantung pada pengelolaan inventaris bahan baku Anda secara efektif. Ini membandingkan seluruh proses manajemen inventaris Anda.

Terlebih lagi, bahan baku memiliki dampak besar pada kesehatan perusahaan Anda secara keseluruhan. Itu karena mereka dicatat sebagai aset lancar di neraca Anda. Ini memberi mereka dampak besar pada arus kas dan kinerja keuangan periode akhir.

Bahan mentah, kemudian, adalah tanah liat bisnis yang belum tersentuh, siap untuk dicetak menjadi seni ekonomi. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang mereka.

Apa itu persediaan bahan baku: Definisi persediaan bahan baku

Pengertian persediaan bahan baku adalah persediaan yang belum digunakan untuk produksi. Seringkali pemilik bisnis akan mendapatkan materi dari pasar online. Pastikan bisnis tempat Anda membeli memiliki izin grosir yang valid agar tidak terbakar.

Itu belum digabungkan dengan tenaga manusia dan diubah menjadi persediaan barang dalam proses atau persediaan barang jadi. Itu adalah dua jenis inventaris manufaktur lainnya (lihat apa itu inventaris).

Itu sebabnya definisi persediaan bahan baku bervariasi menurut perusahaan. Ini mengacu pada persediaan pra-produksi — dan itu tergantung pada apa produk jadi perusahaan itu.

Ada dua jenis persediaan bahan baku: langsung dan tidak langsung.

Persediaan bahan baku langsung

Bahan baku langsung adalah semua bahan yang benar-benar merupakan produk jadi. Ambil contoh bisnis roasting kopi. Produk jadi mereka adalah biji kopi panggang, dan persediaan bahan baku mereka adalah biji kopi hijau.

Pertimbangkan juga produsen mesin kopi. Produk jadi mereka (atau persediaan barang dagangan) adalah mesin kopi fungsional. Persediaan bahan baku mereka adalah kaca, plastik, dan komponen listrik yang membentuk mesin kopi. Demikian juga, pikirkan kapas yang digunakan untuk membuat kemeja katun atau kaca yang digunakan untuk membuat jendela. Ini semua perlu dipertimbangkan ketika mereka menetapkan harga langganan kopi bulanan mereka.

Bahan baku tidak langsung

Persediaan bahan baku tidak langsung adalah semua bahan yang dikonsumsi selama proses produksi tetapi bukan merupakan bagian dari produk jadi. Ini termasuk hal-hal seperti alat sekali pakai dan peralatan pelindung, bola lampu, perlengkapan pembersih, bahan bakar, dan pelumas.

Cara menghitung persediaan bahan baku

Untuk mengetahui cara menghitung persediaan bahan baku, Anda perlu mengetahui:

Tidak jauh berbeda dengan cara menghitung persediaan barang jadi.

Formula persediaan bahan baku awal

Ingatlah bahwa persediaan bahan baku awal adalah persediaan bahan baku akhir periode akuntansi sebelumnya.

Untuk menemukan persediaan bahan baku awal Anda, gunakan rumus persediaan bahan baku awal ini:

Persediaan Bahan Baku Awal = (HPP + Persediaan Bahan Baku Akhir) – Persediaan Bahan Baku Dibeli

Cara menemukan persediaan bahan baku akhir

Mengakhiri persediaan bahan baku sering kali merupakan hal yang harus diperhitungkan oleh bisnis. Perlu diingat bahwa persediaan bahan baku akhir akan menjadi persediaan bahan baku awal untuk periode akuntansi berikutnya.

Baca juga:  Rahasia untuk menutup penjualan: kurangi bicara

Berikut rumus persediaan bahan baku akhir:

Persediaan Bahan Baku Akhir = (Persediaan Bahan Baku Dibeli + Persediaan Bahan Baku Awal) – HPP

Mari kita gunakan produsen pakaian sebagai contoh.

Pertimbangkan BlueCart Tee Shirt Co. Mereka membuat dan menjual kaos katun. Mereka memiliki persediaan bahan baku awal sebesar $10.000. Itu adalah kapas senilai $10.000 dan sumber daya habis pakai yang digunakan untuk mengubah kapas menjadi kemeja. Selama periode akuntansi yang bersangkutan, mereka memperoleh bahan mentah senilai $15.000. Dan, selama periode akuntansi, barang jadi senilai $7.000 telah terjual.

Persediaan Bahan Baku = $10.000 + $15.000 – $7.000

Persediaan Bahan Baku = $18,000

Ini berarti total biaya semua bahan pra-produksi yang dimiliki BlueCart Tee Shirt Co. pada akhir periode akuntansi ini adalah $18.000.

Rumus persediaan bahan baku akhir

Cara menghitung perputaran persediaan bahan baku

Perputaran persediaan bahan baku menunjukkan tingkat di mana persediaan mentah digunakan dan kemudian diganti. Ini adalah ukuran yang andal tentang seberapa akurat perkiraan inventaris bisnis dan strategi pembelian.

Rumus rasio perputaran persediaan bahan baku untuk periode waktu tertentu adalah:

HPP / Biaya Rata-rata Persediaan Bahan Baku

Dimana biaya rata-rata persediaan bahan baku adalah

(Persediaan Bahan Baku Awal + Persediaan Bahan Baku Akhir) / 2

Rasio perputaran persediaan antara 4 dan 6 dianggap sebagai keseimbangan ideal antara penjualan dan pengisian ulang.

Tingkat perputaran persediaan bahan baku yang lebih tinggi dari itu berarti bahan baku perusahaan sering digunakan dan diganti. Meskipun itu mungkin juga menunjukkan potensi backorder yang mahal. Perputaran persediaan bahan tingkat yang lebih rendah, sebagai alternatif, berarti bahwa peramalan permintaan dan perencanaan pembelian tidak terkoordinasi dengan baik. Ini adalah bagian penting dalam kemampuan perusahaan untuk mencapai KPI inventaris mereka.

Akuntansi persediaan bahan baku

Akuntansi untuk bahan baku secara akurat membantu bisnis melacak investasi itu selama proses produksi. Itu, pada gilirannya, memberikan gambaran yang akurat tentang kesehatan keuangan perusahaan. Semuanya dimulai dengan pembukuan persediaan mentah yang ketat.

Ketika bahan baku habis, pembukuan tergantung pada apakah bahan baku langsung atau tidak langsung. Pastikan Anda mengetahui perbedaan antara markup vs margin saat menetapkan harga pada produk yang Anda buat.

Apa jenis aset persediaan bahan baku?

Persediaan bahan baku disimpan di neraca sebagai aset lancar. Awalnya, bahan baku yang diperoleh dari semua jenis, baik langsung maupun tidak langsung, dicatat dengan debit ke akun persediaan bahan baku dan kredit ke utang usaha.

Akuntansi untuk bahan baku langsung

Jika Anda menggunakan bahan baku langsung, debit akun persediaan WIP dan kredit akun aset persediaan bahan baku.

Akuntansi untuk bahan baku tidak langsung

Jika Anda menggunakan persediaan bahan baku tidak langsung, debet akun overhead Anda dan kreditkan akun aset inventaris persediaan mentah. Kemudian, pada akhir periode akuntansi, saldo overhead akhir ditempatkan ke dalam COGS.

Akuntansi untuk persediaan bahan baku yang tidak dapat digunakan

Terkadang, sayangnya, bahan mentah menjadi sangat usang atau rusak sehingga tidak dapat digunakan lagi. Ketika itu terjadi, biaya mereka biasanya dialokasikan langsung ke COGS, dengan kredit ke akun bahan baku. Ini tidak terpengaruh oleh metode penetapan biaya inventaris Anda.

7 Tips cara mengelola persediaan bahan baku

Dengan risiko mengoceh: manajemen inventaris yang efisien dimulai dengan manajemen inventaris bahan baku yang cerdas. Berikut adalah tujuh tips bagaimana mengelola persediaan bahan baku.

Gunakan platform perencanaan sumber daya material

Perencanaan bahan adalah ilmu menentukan jenis dan jumlah persediaan bahan baku yang dibutuhkan untuk produksi. Baik bahan baku langsung maupun tidak langsung membutuhkan penyimpanan stok pengaman, stok penyangga, dan stok antisipasi. Platform Material Resource Planning (MRP) menganalisis data konsumsi historis, waktu tunggu, mode produksi, dan kompleksitas rantai pasokan. Mereka menyeimbangkannya dengan perkiraan masa depan untuk menyarankan tingkat stok yang optimal dan irama pembelian. Ini juga dapat bekerja untuk jenis inventaris lain, seperti inventaris MRO.

Baca juga:  Apa itu liabilities?

Awasi Overstock dan Understock

Mungkin tidak mengherankan, overstock atau understock berarti manajemen persediaan bahan baku Anda tidak dioptimalkan.

Jika Anda memiliki kelebihan stok, itu berarti:

  • Perkiraan penjualan Anda terlalu optimis
  • Perkiraan waktu tunggu Anda terlalu tinggi
  • Stok pengaman, penyangga, atau antisipasi Anda harus dikurangi

Jika Anda memiliki understock, itu berarti:

  • Perkiraan Anda gagal mengidentifikasi tren permintaan musiman
  • Waktu tunggu terlalu lama karena masalah inventaris saluran pipa seperti keterlambatan transportasi, bea cukai, atau komplikasi pengiriman lainnya
  • Kekurangan pasokan dari hulu dalam rantai pasokan

Mind quality control

Tidak jarang produsen menolak bahan mentah dari vendor karena masalah kualitas atau kepatuhan (untuk elektronik, misalnya). Bahkan jika pabrikan tersebut berada dalam perjanjian inventaris terkelola vendor saat ini dengan mereka. Dalam kasus tersebut, kekurangan persediaan tidak bisa dihindari.

Cobalah untuk tidak memotong biaya bahan mentah karena biaya yang dihasilkan dari tenaga kerja tambahan dan produksi yang dihentikan sementara—belum lagi kepuasan pelanggan—akan mengerdilkannya.

Otomatisasi manajemen data

Ini mungkin keputusan paling berdampak yang dapat Anda buat. Rantai pasokan global modern sangat rumit. Tidak ada industri di mana manajemen dan analisis inventaris manual memotongnya.

Temukan alat otomatis yang menawarkan:

  • Perkiraan permintaan
  • Pengumpulan dan analisis data yang luas yang mengumpulkan data dari semua bagian rantai pasokan
  • Fungsi penetapan biaya cerdas untuk memperkirakan total biaya produksi dan biaya penyimpanan persediaan
  • Untuk bisnis makanan dan minuman, perangkat lunak pelacakan yang melacak asal dan asal produk seringkali diperlukan
  • Perangkat lunak pengoptimalan rute dapat membantu menghilangkan terlalu banyak waktu dalam perjalanan

Fokus pada persediaan mentah dan jadi terlebih dahulu

Usaha kecil menengah sering kewalahan oleh manajemen persediaan. Jadi mereka melakukan apa yang biasa mereka lakukan: mencoba melakukan semuanya sekaligus. Jangan.

Buah persediaan gantung terendah bagi UKM adalah bahan baku dan barang jadi. Fokus pada yang pertama, lalu lanjutkan dengan mengubah proses produksi Anda dengan pengoptimalan inventaris WIP. Tapi jangan pergi untuk analisis WIP dulu.

Dengan menganalisis inventaris pra dan pasca produksi, Anda secara implisit akan mendapatkan gambaran inventaris WIP Anda. Hanya setelah Anda menguasai inventaris barang mentah dan barang jadi, Anda harus perlahan-lahan memutar sekrup pada analisis inventaris WIP.

Hitung poin pemesanan ulang untuk stok pengaman

Jangan mengisi kembali persediaan pengaman secara tiba-tiba. Hitung poin pemesanan ulang yang sulit sehingga Anda tahu persis kapan harus memesan lebih banyak stok pengaman. Ini adalah cara terbaik untuk memastikan Anda tidak kehabisan inventaris. Dan itu mengurangi beban kognitif manajemen inventaris. Dengan poin pemesanan ulang, tidak ada pemikiran. Ketika Anda mencapai tingkat persediaan yang telah ditentukan, Anda memesan ulang.

Jangan memperhitungkan segalanya secara harfiah

Beberapa produsen memiliki berbagai jenis bahan baku murah. Faktanya, begitu banyak, yang secara akurat menghitung dan melacak semuanya tidak masuk akal.

Sementara persediaan bahan baku berbiaya tinggi harus ada pada resep produksi atau daftar bahan baku Anda, bahan tidak langsung berbiaya rendah tidak perlu diperhitungkan dengan tepat. Pikirkan kotak di atas kotak sekrup individu. Jangan ragu untuk mengeluarkan biaya seperti itu ketika diperoleh secara massal. Dengan begitu Anda tidak perlu khawatir tentang setiap bagian kecil selama produksi.

Baca juga:  Apa itu rantai pasokan yang didorong permintaan?

Manajemen persediaan bahan baku: Temukan bagian tengahnya

Bagaimana mengelola persediaan bahan baku adalah tentang moderasi.

Jangan membuat kesalahan dengan berpikir bahwa memiliki banyak bahan mentah tambahan akan melindungi Anda dari malapetaka. Uang tunai yang terikat dalam persediaan duduk seperti itu dapat membebani bisnis Anda dengan cara yang fatal. Lakukan audit inventaris yang konsisten untuk menghindari masalah dalam mengelola inventaris mentah dan selalu awasi rasio pengisian Anda.

Satu-satunya cara untuk memastikannya tidak adalah dengan menjalankan operasi manajemen persediaan bahan baku yang begitu sehat, sangat strategis, sehingga tidak ada keraguan lagi.

Pikirkan bahan mentah seperti makanan. Bisnis Anda membutuhkan mereka untuk bertahan hidup. Tetapi terlalu banyak atau terlalu sedikit dapat menyebabkan masalah. Itulah mengapa hampir setiap produsen saat ini bergantung pada perangkat lunak manajemen inventaris untuk menemukan jalan tengah yang sehat. Meningkatkan penjualan Anda melalui tarif dan menurunkan penyusutan inventaris juga dapat membantu menurunkan bahan mentah yang menumpuk di penyimpanan Anda. Ini menjadi lebih mudah dengan menggunakan platform eCommerce B2B atau pasar vendor. Lebih bagusnya lagi, kamu bisa memilih untuk menggunakan model dropshipping agar tidak berurusan dengan bahan baku atau persediaan lagi.

Pertanyaan yang sering diajukan tentang apa itu bahan baku

Penting untuk melihat inventaris bahan baku sebagai bagian penting dari keseluruhan rencana inventaris Anda. Berikut adalah beberapa pertanyaan umum dan jawaban tentangnya:

Bagaimana Anda menemukan persediaan bahan baku?

Inventaris bahan baku ditemukan dengan meneliti pemasok dan memilih satu yang cocok untuk bisnis Anda. Anda dapat meneliti opsi di direktori grosir, yang merupakan situs web apa pun yang mencantumkan pemasok grosir dan barang yang mereka jual.

Cara lain Anda dapat menemukan persediaan bahan baku adalah dengan bertanya kepada sesama pemilik bisnis dari mana mereka mendapatkan bahan baku. Jika Anda memiliki reputasi yang baik dengan mereka, orang sering kali bersedia membagikan jaringan profesional dan kiat pribadi mereka.

Apakah bahan baku dihitung sebagai persediaan?

Ya, bahan baku benar-benar dihitung sebagai bentuk persediaan. Setiap produk parsial, material, atau barang fisik lainnya yang digunakan untuk membuat barang jadi dianggap sebagai persediaan.

Namun, agar bahan baku Anda tidak dikategorikan salah, sebaiknya Anda memiliki sistem manajemen inventaris. Dengan cara ini staf pergudangan Anda tahu di mana setiap jenis barang berada dan berapa banyak yang tersedia.

Bagaimana cara mencatat persediaan bahan baku?

Persediaan bahan baku biasanya dicatat sebagai aset persediaan di neraca. Ketika bahan mentah diterima, seorang akuntan atau analis keuangan akan mencatat data ini dalam perangkat lunak mereka.

Akun persediaan bahan baku didebit dan pemasok yang harus dibayar oleh bisnis dikreditkan ke akun utang usaha pemasok. Sistem ini memastikan bahan baku tidak disamakan dengan persediaan barang dalam proses atau barang lainnya.

Related Articles

Back to top button