Bisnis

B2B vs B2C

Itu adalah pertanyaan penting yang perlu ditanyakan oleh semua pemilik bisnis dan pengusaha pada diri mereka sendiri, sehingga mereka dapat membuat keputusan terbaik untuk bisnis mereka. Kami dapat membantu Anda membuat keputusan itu.

Kami akan memandu Anda melalui perbedaan antara model bisnis B2B dan model B2C atau D2C, manfaat masing-masing, dan mengapa Anda harus memilih satu atau yang lain.

Apa itu B2B dan B2C?

B2B mengacu pada perusahaan “bisnis-ke-bisnis” yang menyediakan layanan atau produk untuk bisnis lain. B2C mengacu pada perusahaan “bisnis-ke-konsumen” yang menjual langsung ke konsumen individu. Mereka adalah dua model bisnis terpisah yang melayani berbagai jenis pelanggan, satu menjadi bisnis dan yang lainnya langsung ke konsumen.

Apa itu B2B dan B2C beserta contohnya

Jika ide model bisnis B2B dan B2C tampak membingungkan, berikut adalah contoh sederhana untuk membantu.

Katakanlah Anda seorang petani yang menanam semangka. Anda telah memanen hasil panen tahun ini dan memiliki 1.000 semangka untuk dijual. Anda harus memutuskan apakah Anda akan memilih rute B2B atau B2C.

Jika Anda memilih rute B2B, Anda perlu mencari pengecer untuk membeli semangka Anda secara grosir. Ini bisa berupa toko kelontong, restoran, atau petani lain yang membutuhkan semangka tambahan. Anda akan menjual dalam jumlah besar dengan harga diskon ke pihak lain yang kemudian akan menjual semangka tersebut dalam bentuk tertentu kepada konsumen.

Jika Anda memilih rute B2C, Anda malah akan mendirikan stand pertanian. Di stand pertanian ini, Anda menjual semangka langsung ke pelanggan sebagai bisnis makanan DTC. Ini mengharuskan Anda menghabiskan lebih banyak waktu untuk menjual semangka, tetapi Anda bisa menjualnya dengan harga lebih tinggi.

B2B vs B2C: Mana yang lebih baik?

Baik model bisnis B2B maupun B2C secara inheren tidak lebih baik, keduanya memiliki pro dan kontra sendiri. Sebagian besar bisnis lebih cocok untuk satu model atau yang lain. Model yang paling sesuai dengan bisnis Anda ditentukan oleh tujuan, infrastruktur, dan industri Anda.

Jika kamu:

Menjalankan bisnis yang membuat produk secara massal dan membutuhkan pergudangan, B2B mungkin bisa menjadi pilihan yang tepat. Ini akan memungkinkan Anda untuk berpartisipasi dalam pengiriman massal dan mengembangkan hubungan dengan bisnis di seluruh dunia.

Atau:

Anda dapat memilih untuk menawarkan dropshipping dan menangani operasi pengiriman untuk bisnis tempat Anda menjual. Keuntungan bisa lebih tinggi, tetapi hanya jika Anda menjual produk yang cukup.

Baca juga:  Pengertian manajemen aset

Jika kamu:

Memiliki batch produk yang lebih kecil, atau menjual barang dengan masa simpan terbatas, B2C mungkin jawabannya. Bisnis ini mengandalkan rasio perputaran persediaan yang lebih tinggi. Item individu memiliki keuntungan yang lebih tinggi, tetapi dibutuhkan lebih banyak pekerjaan untuk menjual produk sebanyak-banyaknya.

Perbedaan Antara B2B dan B2C

Perbedaan utama antara bisnis B2B dan B2C adalah pelanggan yang dituju. B2B menjual ke bisnis yang menjual kembali produk sementara B2C menjual langsung ke konsumen akhir.

Namun, mereka juga cenderung beroperasi secara berbeda dan menawarkan manfaat yang unik.

perbedaan b2b dan b2c

Bandingkan dan Kontras B2B dan B2C E Commerce

Bisnis E-commerce B2B dan B2C (lihat apa itu e-commerce) memiliki banyak kualitas bersama, tetapi mereka juga memiliki sejumlah perbedaan penting.

Berikut adalah empat perbedaan terbesar:

  • Model harga. Ini sama terlepas dari apakah Anda seorang e-niaga atau bisnis bata-dan-mortir. Bisnis B2C menawarkan satu tingkat harga untuk semua pelanggan yang hanya terpengaruh oleh penjualan atau diskon. Bisnis B2B biasanya menawarkan beberapa tingkat harga diskon berdasarkan jumlah dan frekuensi pesanan. Pembayaran B2B juga lebih bervariasi daripada B2C dan biasanya dilakukan melalui net 30 terms.
  • Layanan pelanggan vs manajemen akun. Perusahaan e-niaga B2C menggunakan perwakilan dukungan pelanggan untuk menanggapi pertanyaan dan masalah umum. Bisnis B2C menggunakan manajer akun yang mendatangkan pelanggan grosir baru dan secara teratur berhubungan dengan mereka untuk meningkatkan penjualan dan bantuan eCommerce.
  • Struktur situs web. Situs B2C harus memiliki halaman arahan yang menarik untuk menarik pelanggan dan berkonversi. Ini membutuhkan investasi dan karyawan yang berdedikasi untuk menjaga situs tetap mutakhir. Mereka juga dapat memilih untuk menggunakan pasar online untuk menghindari biaya situs eCommerce tanpa kepala. Situs B2B terutama digunakan sebagai dasbor bagi bisnis untuk dengan mudah mengakses produk yang ingin mereka beli atau mengakses informasi akun. Perbedaan ini sama jika perusahaan menggunakan pasar online B2B. Anda tidak mungkin menemukan lembar baris di situs B2C.
  • Struktur pembayaran. Bahkan langkah-langkah dalam proses checkout berbeda antara platform e-niaga B2C dan B2B. Di B2C, proses checkout disederhanakan untuk menghindari pelanggan meninggalkan keranjang mereka. Di B2B, checkout sering kali memiliki langkah tambahan termasuk menyuntikkan opsi interaksi manusia, menambahkan beberapa alamat pengiriman, atau menyiapkan titik pemesanan ulang otomatis. Anda dapat melihat panduan bisnis eCommerce kami untuk kiat lainnya.
Baca juga:  Apa itu manajemen risiko?

Proses Pembelian B2B dan B2C

Proses pembelian B2B dan B2C dimulai dengan pengenalan kebutuhan. Artinya, terlepas dari bisnis yang Anda jalankan, Anda harus terlebih dahulu menetapkan apa yang dibutuhkan oleh target pelanggan Anda.

Ini dapat dilakukan melalui survei, penelitian, atau dengan melihat prospek penjualan B2B (lihat apa itu penjualan B2B). Jika Anda tidak memenuhi kebutuhan konsumen, Anda dapat dengan cepat mengalami masalah dengan backorder, dead stock, atau bahkan risiko kegagalan bisnis.

Proses Pembelian B2B vs B2C

Konsumen B2B dan B2C berperilaku sangat berbeda dan proses pembelian mereka mencerminkan hal ini.

Berikut adalah beberapa cara mereka berbeda:

  • Membeli waktu siklus. Konsumen B2B bertindak lebih lambat dan mendapat informasi yang lebih baik tentang pembelian mereka. Ini karena pembelian mereka dalam jumlah yang jauh lebih besar dan bisnis mereka sendiri sangat dipengaruhi oleh pembelian mereka. Konsumen B2C berkonversi lebih cepat dan seringkali kurang mendapat informasi tentang perbedaan produk.
  • Investasi emosional. Konsumen B2C sering membuat keputusan pembelian yang didorong oleh emosi. Mereka mungkin tergerak oleh iklan untuk mengasosiasikan produk Anda dengan kebahagiaan, atau mereka mungkin mencoba mengurangi rasa frustrasi. Konsumen B2B jauh lebih menghitung dan didorong oleh angka. Ini berarti pemasaran B2B (lihat apa itu pemasaran B2B) jauh lebih informatif dan pemasaran DTC lebih menghibur.
  • Pihak yang terlibat. Konsumen B2C adalah individu atau kelompok kecil. Mereka dapat dengan mudah mengomunikasikan keinginan dan kebutuhan mereka dan jauh lebih mudah untuk membangun hubungan sebagai bisnis. Konsumen B2B sering melibatkan banyak orang dan tim dalam keputusan pembelian mereka. Rapport masih bisa dibangun, tetapi akan memakan waktu lebih lama dan membutuhkan lebih banyak investasi oleh semua pihak.

B2B atau bukan B2B?

Sekarang setelah Anda mengetahui perbedaan utama antara model bisnis B2B dan B2C, Anda dapat membuat keputusan yang tepat untuk bisnis Anda. Ingat, kedua model tersebut mampu memberikan bisnis dengan volume penjualan dan produk dorong yang besar.

Langkah Anda selanjutnya adalah melihat berbagai metode pengendalian inventaris yang tersedia. Ini akan membantu Anda menjaga biaya tetap rendah saat Anda terus mengembangkan bisnis Anda.

Pertanyaan yang sering diajukan tentang B2B vs. B2C

Sekarang setelah Anda mengetahui perbedaan mendasar antara B2B dan B2C, Anda mungkin memiliki pertanyaan lain. Lihat pertanyaan dan jawaban umum berikut ini:

Baca juga:  Cara menghitung biaya overhead manufaktur dalam 6 langkah

Apakah Amazon B2B atau B2C?

Amazon adalah perusahaan bisnis ke bisnis (B2B) dan bisnis ke konsumen (B2C). Mengingat luasnya produk yang tersedia di Amazon, semakin banyak usaha kecil beralih ke situs web untuk persediaan.

AmazonSupply digantikan oleh Amazon Business pada tahun 2015, yang sekarang menjadi saluran khusus perusahaan untuk mendukung bisnis kecil. Perusahaan dapat mendirikan toko, mengontrol harga dan pemenuhannya, dan menjangkau pelanggan dengan beberapa cara. Saluran B2B Amazon bekerja dengan baik untuk lusinan industri, mulai dari konstruksi dan otomotif hingga ritel dan teknologi informasi.

Tentu saja, Amazon terkenal karena kapasitas B2C mereka. Hampir semua jenis bisnis dapat menjual produk di Amazon, mulai dari sepatu dan furnitur hingga gadget teknologi dan makanan. Amazon Prime adalah fitur populer yang ditawarkan oleh perusahaan, yang menawarkan pengiriman gratis dan manfaat lainnya dengan biaya tahunan yang rendah.

Apa keahlian Anda, B2B atau B2C?

Tingkat keahlian yang dimiliki perusahaan atau pemasar dalam B2B atau B2C tergantung pada beberapa faktor. Satu, itu tergantung pada apakah perusahaan menjangkau bisnis atau konsumen atau tidak. Sebuah perusahaan yang menargetkan bisnis lain memiliki pendekatan pemasaran dan penjualan yang berbeda dari satu menargetkan pelanggan.

Dua, itu tergantung pada latar belakang profesional anggota tim pemasaran. Seorang karyawan yang menghabiskan 20 tahun dalam penjualan B2B memiliki keterampilan yang berbeda dari seseorang dengan 10 tahun pengalaman kampanye pemasaran B2C.

Keahlian yang Anda atau tim Anda miliki di bidang apa pun bergantung pada pengalaman, keterampilan, dan pengetahuan Anda. Jika Anda ingin mengembangkan keahlian Anda di bidang tertentu, akan sangat membantu jika Anda berkonsultasi dengan seseorang yang lebih berpengalaman, atau mempekerjakan mereka untuk tim Anda.

Apa kerugian dari B2C?

Ada beberapa kelemahan pemasaran dan operasi B2C yang harus diperhatikan:

  • Volume dan frekuensi pesanan lebih rendah daripada pesanan B2B
  • Sulit untuk mempertahankan pelanggan dari waktu ke waktu
  • Persaingan semakin tajam di pasar yang sudah besar
  • Banyak persyaratan teknologi dan situs web yang dapat mengintimidasi pendatang baru
  • Produk harus sangat berbeda dari yang lain

Related Articles

Back to top button