Bisnis

Persediaan barang jadi adalah: Pengertian, rumus, dan cara menghitungnya

Apa itu barang jadi?

Barang jadi adalah semua produk yang sebenarnya dijual oleh produsen kepada pembeli, baik itu vendor hulu atau pengecer. Semua bahan mentah, semua item dalam setiap tahap produksi, berpuncak pada persediaan barang jadi. Ini juga dikenal sebagai persediaan produk jadi.

“Selesai” adalah istilah yang relatif. Persediaan barang jadi satu pabrikan dapat berupa persediaan barang dagangan pengecer, persediaan dropshipping, atau bahan baku atau komponen pabrikan lain. Itu tergantung ke mana barang jadi itu pergi setelah selesai.

Menjadi persediaan barang jadi

Persediaan barang jadi menjadi persediaan barang jadi dengan terlebih dahulu menjadi dua jenis persediaan manufaktur lainnya. Inilah cara semuanya turun.

Langkah 1: Persediaan bahan baku

Persediaan bahan baku adalah semua bahan atau bagian komponen dasar yang akan digunakan dalam proses produksi. Mereka dianggap sebagai persediaan bahan mentah sampai digabungkan dengan tenaga manusia. Pada saat itu, persediaan tidak lagi mentah. Ini telah dipindahkan dari lingkungan pergudangan awalnya dan sekarang sedang dalam proses.

Langkah 2: Bekerja dalam inventaris proses

Persediaan barang dalam proses (barang dalam proses atau persediaan WIP) adalah segala sesuatu yang terjadi pada persediaan antara bahan baku dan barang jadi. Ini adalah saat manufaktur yang sebenarnya terjadi.

Ada beberapa proses manufaktur yang sangat singkat atau sederhana yang tidak memerlukan pelaporan khusus inventaris WIP. Dalam hal ini, perusahaan bergerak langsung dari persediaan bahan mentah ke persediaan barang jadi.

Langkah 3: Persediaan barang jadi

Ketika proses manufaktur selesai, barang dalam proses menjadi barang jadi. Persediaan barang jadi adalah apa yang produsen andalkan untuk menghasilkan pendapatan. Setelah selesai, barang-barang ini dapat dikirim dan saatnya untuk fokus pada pelacakan inventaris.

Cara menghitung persediaan barang jadi

Ada dua jenis persediaan barang jadi: satu di awal periode akuntansi dan satu lagi di akhir. Setiap kali seseorang berbicara tentang menghitung persediaan barang jadi, mereka berbicara tentang persediaan barang jadi yang berakhir.

Cara menemukan persediaan barang jadi memerlukan tiga informasi:

Ketiganya digunakan dalam rumus persediaan barang jadi.

Cara menghitung persediaan awal barang jadi

Cara menghitung persediaan awal barang jadi sama dengan menghitung barang jadi akhir. Anda baru saja melakukannya periode akuntansi terakhir.

Hal tersebut dikarenakan persediaan awal barang jadi merupakan persediaan akhir barang jadi dari periode terakhir. Jika Anda menghitung persediaan barang jadi secara teratur, menentukan persediaan awal barang jadi biasanya semudah melihat neraca Anda sebelumnya.

Jadi, bagaimana cara menghitung persediaan barang jadi? Mari kita lihat ke dalam COGM terlebih dahulu.

Baca juga:  Cara membeli bisnis dalam 7 langkah

Rumus COGM

Rumus untuk harga pokok produksi adalah:

Bahan Baku Langsung Digunakan + Tenaga Kerja Langsung Digunakan + Overhead Manufaktur + Persediaan Awal WIP – Persediaan Akhir WIP

Dimana “langsung” mengacu pada persediaan bahan baku dan tenaga kerja yang benar-benar membentuk atau merakit produk jadi.

Persediaan barang jadi COGS

Persediaan barang jadi memiliki pengaruh yang besar terhadap harga pokok penjualan (HPP). Itu karena produsen menciptakan pendapatan ketika persediaan barang jadi dijual. Menyadari bahwa pendapatan memerlukan pengakuan HPP—karena HPP mempertimbangkan biaya bahan dan tenaga kerja yang diterapkan pada setiap unit yang terjual.

Berikut adalah sumber yang bagus untuk cara menghitung COGS. Dan, singkat cerita, inilah rumusnya:

COGS = Persediaan Awal + Persediaan yang Diterima – Persediaan Akhir

Formula Persediaan Barang Jadi

Rumus persediaan barang jadi adalah:

Persediaan Barang Jadi = Persediaan Barang Jadi Awal + (COGM – HPP)

Contoh mendapatkan inventaris barang jadi

Katakanlah BlueCart Coffee Co. mengakhiri periode terakhir dengan $50.000 dalam persediaan barang jadi. Itu berarti periode ini persediaan barang jadi awal mereka adalah $50.000.

Sekarang katakanlah COGM mereka untuk periode tersebut adalah $80.000 dan COGS mereka adalah $60.000.

Berikut cara menghitung persediaan barang jadi:

Persediaan Barang Jadi = $50.000 + $80.000 – $60.000

Persediaan Barang Jadi = $70,000

Dan persediaan barang jadi senilai $70.000 ini, tentu saja, akan menjadi persediaan barang jadi awal periode akuntansi berikutnya.

Pentingnya menghitung persediaan barang jadi

Apa ide besarnya? Apa pentingnya menghitung persediaan barang jadi?

  • Ini mengidentifikasi laba kotor dan aset lancar. Persediaan sering kali merupakan pendorong laba dan aset lancar terbesar bagi produsen. Penghitungan aset saat ini yang akurat membuat anggaran operasional di masa mendatang (seperti pembelanjaan inventaris MRO Anda) dan anggaran keuangan menjadi akurat.
  • Ini membantu menjaga pemborosan. Jika Anda tahu persis berapa jumlah inventaris yang mampu diproduksi oleh bisnis Anda, Anda akan melakukan pembelian bahan baku yang lebih cerdas. Anda juga dapat menyesuaikan tingkat stok pengaman Anda dan memiliki lebih sedikit inventaris yang dapat menghemat uang tunai dan menurunkan biaya penyimpanan.
  • Ini mendorong efisiensi produksi. Anda akan melacak bahan langsung dan biaya tenaga kerja. Melihat angka-angka historis ini akan memungkinkan Anda untuk mengubah proses, mengintegrasikan otomatisasi, dan umumnya beralih ke manajemen inventaris yang lebih bersih dan lebih lancar. Anda mungkin menemukan bahwa pengaturan inventaris yang tepat waktu atau perjanjian inventaris yang dikelola vendor masuk akal setelah melihat data.

Persediaan barang jadi dilaporkan pada…

Persediaan barang jadi dilaporkan di neraca sebagai aktiva lancar. Itu berarti mereka adalah aset jangka pendek yang dimaksudkan untuk menghasilkan pendapatan dalam 12 bulan ke depan.

Baca juga:  Apa itu visi?

Proses manufaktur, seperti diuraikan di atas, memiliki beberapa langkah. Semua langkah ini harus diperhitungkan dalam pelaporan inventaris. Ada akun bahan mentah, akun persediaan WIP, dan akun persediaan barang jadi. Ketika manufaktur selesai, akun WIP dikreditkan dan akun persediaan barang jadi didebit.

Dengan cara ini kepemimpinan dan investor dapat secara akurat mengukur nilai inventaris dengan wawasan tingkat tinggi ke dalam setiap tahap inventaris. Itu, yang penting, memberi mereka gambaran tentang arus kas dan berapa banyak uang tunai yang terikat dalam persediaan. Dua indikator kesehatan perusahaan yang sangat penting.

Tingkat perputaran persediaan barang jadi

Salah satu manfaat besar mempelajari cara mengetahui persediaan barang jadi adalah Anda dapat menemukan tingkat perputaran persediaan barang jadi Anda.

Tingkat perputaran persediaan barang jadi adalah rasio. Ini mengukur tingkat di mana persediaan barang jadi perusahaan dijual dan diganti (dibalik) selama jangka waktu yang ditentukan. Berikut ini cara menemukan tingkat perputaran persediaan barang jadi tahunan:

Tingkat Perputaran Persediaan Barang Jadi = COGS Tahunan / Rata-rata Nilai Persediaan Barang Jadi Akhir Bulan

Cara menghitung anggaran persediaan barang jadi

Anggaran persediaan barang jadi mempertimbangkan bahan baku langsung, tenaga kerja langsung, dan biaya overhead. Dalam hal ini, ini mirip dengan perhitungan COGM, tetapi tidak memperhitungkan inventaris WIP. Yang dilakukannya hanyalah menetapkan nilai untuk setiap unit yang diproduksi berdasarkan bahan mentah, tenaga kerja, dan overhead. Ini bukan indikator kumulatif.

Menghitung anggaran persediaan barang jadi membantu menetapkan harga yang menguntungkan dan kompetitif untuk produk yang dijual. Pertimbangkan lagi BlueCart Coffee Co.

Bahan langsung: Kumulatif $3 untuk biji kopi hijau dan bahan kemasan. Itu $3 per unit.

Tenaga kerja langsung: Penyortiran, pemanggangan, dan pengemasan biji kopi membutuhkan waktu sekitar 30 menit per kantong. Jika pemanggang menghasilkan $20 per jam, itu $10 per unit.

Overhead: Bisnis pemanggangan memiliki biaya overhead tetap sebesar $7 per jam dan biaya overhead variabel sebesar $2 per jam. Itu total $9 per jam biaya overhead. Biaya overhead per unit kemudian adalah $9 kali 0,5 jam, atau 30 menit yang diperlukan untuk beralih dari biji kopi hijau ke biji kopi panggang kemasan. Itu $4,50 per unit.

Total biaya individu: $17,50 per unit.

Total biaya persediaan barang jadi: $17,50 x volume persediaan.

Pakan. Itu kopi mahal. Tapi Anda mengerti maksudnya.

Jadi, Berapa Tingkat Persediaan Barang Jadi yang Ideal?

Itu tergantung pada bisnis Anda. Namun, sebagai aturan, Anda ingin meminimalkan persediaan barang jadi untuk menekan biaya penyimpanan. Apa arti “minimalkan” berbeda untuk setiap bisnis. Intinya di sini adalah menjadi cukup akrab dengan tingkat persediaan barang jadi Anda sehingga Anda dapat menarik kesimpulan yang benar-benar berguna darinya.

Baca juga:  Template laporan laba rugi: Definisi dan contohnya

Seperti, seberapa baik Anda menjual barang-barang yang Anda buat?

Berapa banyak uang tunai yang terikat dalam inventaris Anda, dan berapa banyak yang bisa dibebaskan?

Bisakah Anda mengurangi jumlah inventaris saluran pipa yang Anda miliki pada waktu tertentu?

Ini adalah pertanyaan yang sangat penting untuk model bisnis B2B dan model bisnis B2C yang hanya dapat dijawab oleh manajemen persediaan barang jadi yang baik. Dan setelah Anda memiliki nomor inventaris barang jadi yang Anda yakini, Anda dapat mulai mengoptimalkannya. Anda bahkan dapat mulai menjual produk Anda di pasar online dengan percaya diri.

Pertanyaan yang sering diajukan tentang barang jadi

Mengubah bahan mentah menjadi persediaan barang dagangan adalah inti dari barang jadi. Tetapi Anda juga perlu melihat barang jadi dalam konteks kesehatan keuangan bisnis Anda. Pelajari cara menilai barang jadi dengan pertanyaan umum di bawah ini:

Bagaimana cara menghitung barang jadi di tangan?

Barang jadi di tangan dapat dihitung dengan rumus sederhana. Pertama, ambil harga pokok produksi (COGM) Anda dan kurangi harga pokok penjualan (COGS) dari COGM Anda. Kedua, tambahkan inventaris barang jadi siklus Anda sebelumnya. Hasilnya adalah persediaan barang jadi Anda untuk siklus Anda saat ini.

Bagaimana barang jadi dinilai?

Barang jadi dinilai dengan mengambil inventaris awal Anda, menambahkan harga pokok pembelian atau produksi Anda, dan mengurangi harga pokok penjualan.

Katakanlah persediaan awal Anda adalah $3.481, harga pokok produksi Anda adalah $5.000, dan harga pokok penjualan Anda adalah $2.090. Ini memberi Anda nilai barang jadi sebesar $6.391.

Apa perbedaan antara barang jadi dan persediaan?

Perbedaan antara barang jadi dan persediaan adalah barang jadi siap dijual dan dikirim; persediaan adalah setiap bahan atau produk yang digunakan untuk membuat barang jadi.

Misalnya, bisnis Anda membuat kaleng soda. Anda memesan ribuan lembaran aluminium untuk membuat kaleng, yang dianggap sebagai persediaan bahan mentah. Tidak sampai lembaran-lembaran itu diletakkan di jalur produksi, lembaran-lembaran itu menjadi persediaan barang dalam proses, dan ketika dibuat menjadi kaleng, barulah menjadi persediaan barang jadi.

Related Articles