Bisnis

Apa itu COGS (Cost of Goods Sold) dan cara menghitungnya

COGS (Cost of Goods Sold) adalah biaya produk ke distributor, produsen atau pengecer. Pendapatan penjualan dikurangi harga pokok penjualan adalah laba kotor bisnis. COGS dianggap sebagai beban dalam akuntansi dan dapat ditemukan pada laporan keuangan yang disebut laporan laba rugi. Ada dua cara untuk menghitung COGS, menurut Accounting Coach. Sebelum membahas lebih lanjut mengenai COGS, mari kita lihat dulu pahami dulu apa itu COGS.

Apa itu COGS?

COGS juga dikenal sebagai “harga pokok penjualan” atau akronimnya “HPP”. HPP mengacu pada harga pokok barang yang diproduksi atau dibeli dan kemudian dijual. HPP dihitung sebagai pengeluaran bisnis dan memengaruhi berapa banyak laba yang dihasilkan perusahaan atas produknya, menurut The Balance.

COGS ditemukan pada laporan laba rugi bisnis, salah satu laporan keuangan teratas dalam akuntansi. Laporan laba rugi melaporkan pendapatan untuk periode akuntansi tertentu, seperti satu tahun, kuartal, atau bulan.

COGS biasanya ditemukan pada laporan laba rugi di bawah kategori “penjualan” atau “pendapatan.” Laporan laba rugi juga disebut “laporan laba rugi.” Berikut ini contohnya:

contoh cost of goods sold

COGS dan pajak

COGS sebenarnya merupakan persyaratan pelaporan pajak. Perusahaan yang membuat dan menjual produk atau membeli dan menjual kembali pembeliannya perlu menghitung COGS untuk menghapus biaya. Ini mengurangi jumlah total pajak yang harus mereka bayar.

Usaha kecil dengan pendapatan kotor rata-rata (sebelum biaya atau pengeluaran) kurang dari $25 juta dalam tiga tahun pajak terakhir melaporkan harga pokok barang dengan cara ini. Mereka harus menyimpan catatan akuntansi yang lengkap dan akurat untuk membuktikan biaya ini.

Untuk melakukan ini, bisnis perlu mengetahui nilai inventarisnya pada awal dan akhir setiap tahun pajak. Nilai akhir tahun dikurangi dari nilai awal tahun untuk menemukan harga pokok penjualan. Bagian di bawah ini berkaitan dengan penghitungan harga pokok penjualan.

COGS yang lebih tinggi berarti perusahaan membayar pajak lebih sedikit tetapi juga berarti perusahaan menghasilkan lebih sedikit keuntungan. Sesuatu perlu diubah. Biaya barang harus diminimalkan untuk meningkatkan keuntungan.

Baca juga:  Apa itu dompet digital?

Apa yang termasuk dalam COGS?

Item-item yang membentuk harga pokok penjualan meliputi:

  • Biaya barang yang dimaksudkan untuk dijual kembali
  • Biaya bahan baku
  • Biaya suku cadang yang digunakan untuk membuat produk
  • Biaya tenaga kerja langsung
  • Perlengkapan yang digunakan baik dalam membuat atau menjual produk
  • Biaya overhead, seperti utilitas untuk lokasi produksi
  • Biaya pengiriman
  • Biaya tidak langsung, seperti biaya distribusi atau tenaga penjualan
  • Biaya kontainer

Apa rumus COGS?

Metode satu

COGS dapat dihitung dengan menggunakan rumus berikut:

(Persediaan Awal + COGS) – Persediaan Akhir = COGS

Persediaan awal adalah nilai persediaan pada awal tahun, yang sebenarnya merupakan akhir tahun sebelumnya. COGS adalah biaya setiap barang yang dibeli atau dibuat sepanjang tahun. Persediaan akhir adalah nilai persediaan pada akhir tahun.

Rumus ini menunjukkan biaya produk yang diproduksi dan dijual sepanjang tahun, menurut The Balance.

Kalkulator harga pokok penjualan gratis ini akan membantu Anda melakukan perhitungan ini dengan mudah.

Metode dua

COGS yang dibuat atau dibeli disesuaikan dengan perubahan persediaan. Misalnya, jika 500 unit dibuat atau dibeli tetapi persediaan naik 50 unit, maka harga pokok 450 unit adalah COGS. Jika persediaan berkurang 50 unit, harga pokok 550 unit adalah COGS.

Penggunaan COGS dalam rumus Lain

Harga pokok penjualan juga digunakan untuk menghitung perputaran persediaan, rasio yang menunjukkan berapa kali bisnis menjual dan mengganti persediaannya. Ini adalah cerminan dari tingkat produksi dan penjualan. COGS juga digunakan untuk menghitung margin kotor.

Menangani perubahan biaya persediaan

Harga untuk membuat atau membeli produk untuk dijual kembali dapat bervariasi sepanjang tahun. Ada tiga metode yang umumnya digunakan:

  • FIFO: atau “First In First Out.” Barang pertama yang dibuat atau dibeli adalah yang pertama dijual.
  • LIFO: atau “Last In First Out.” Barang terakhir yang dibuat atau dibeli adalah yang pertama dijual.
  • Average cost: biaya rata-rata per item dihitung.

Contoh COGS

Sebuah situs e-commerce menjual perhiasan. Untuk mencari COGS, suatu perusahaan harus mencari nilai persediaannya pada awal tahun, yang sebenarnya merupakan nilai persediaan pada akhir tahun sebelumnya.

Baca juga:  Apa itu NDA?

Kemudian, biaya untuk memproduksi perhiasannya sepanjang tahun ditambahkan ke nilai awal. Biaya ini dapat mencakup biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, dan biaya pengiriman perhiasan ke konsumen.

Akhirnya, nilai persediaan bisnis dikurangi dari nilai awal dan biaya. Ini akan memberikan situs e-commerce harga pokok penjualan yang tepat untuk bisnisnya, menurut The Balance.

Apakah COGS merupakan aset?

COGS bukanlah aset (apa yang dimiliki bisnis), juga bukan kewajiban (apa yang menjadi hutang bisnis). Ini adalah biaya. Beban adalah akun yang berisi biaya melakukan bisnis.

Beban adalah salah satu dari lima akun utama dalam akuntansi: aset, kewajiban, beban, ekuitas, dan pendapatan.

Beban dicatat dalam jurnal sebagai debit ke akun beban dan kredit ke akun aset atau kewajiban.

Jika menggunakan metode akrual, suatu bisnis perlu secara bersamaan mencatat COGS dan penjualan barang tersebut. Kemudian biayanya dikatakan “cocok”, menurut Accounting Coach.

Related Articles

Back to top button