Kepemimpinan

8 Hal yang harus dilakukan untuk menjadi pemimpin yang baik

Sebagai pendiri startup, semuanya dimulai dari diri Anda. Sayangnya, sebagian besar pengusaha tidak tahu apa artinya menjadi pemimpin yang baik.

Saya adalah pendiri dan kepala eksekutif perusahaan saya sendiri pada tahun 2002 pada usia 22 tahun, kata Tim Nguyen, co-founder di BeSmartee. Saya bertanggung jawab atas segala sesuatu di perusahaan saya. Saya benar-benar merasa seperti seorang CEO, tetapi setelah delapan tahun, saya menyadari bahwa saya tidak seperti itu, dan saya tersesat. Saya masih muda. Saya tidak memiliki mentor bisnis. Saya sedang dalam pencarian jiwa yang pada akhirnya akan menuntun saya untuk memahami peran saya yang sebenarnya.

Apa yang terjadi adalah saya bergabung dengan grup sesama pemimpin bisnis di komunitas lokal saya. Untuk pertama kalinya, saya dikelilingi oleh para CEO yang telah berada di posisi itu untuk jangka waktu yang lebih lama, dan yang jauh lebih sukses daripada saya.

Pada titik inilah saya akhirnya mulai melihat contoh nyata dari kepemimpinan yang nyata. Dan ini mengubah perspektif saya tentang siapa saya dan siapa yang saya perjuangkan.

Tugas pertama dan terpenting saya adalah mendefinisikan dengan benar apa tanggung jawab saya sebagai pendiri dan kepala eksekutif. Dengan bantuan rekan-rekan saya, akhirnya kami menemukan bahwa=ini merupakan delapan tanggung jawab penting sebagai seorang pemimpin yang baik:

Hubungkan hal luar ke dalam

Hal pertama di deskripsi pekerjaan saya terinspirasi oleh sebuah artikel di Harvard Business Review oleh CEO dan Ketua Procter & Gamble, A. G. Lafley, berjudul  “What Only the CEO Can Do.” Inilah cara saya menafsirkannya dan membuatnya berhasil:

Anda adalah penghubung antara segala sesuatu di luar dan di dalam perusahaan Anda.

Saya menganggapnya sebagai penjelajah intergalaksi. Saya bisa melakukan perjalanan dari Bumi ke planet lain, dan sebaliknya. Saya adalah penghubung antara bagian dalam Bumi dan bagian luar Planet lain.

Di perusahaan Anda, Anda adalah penjelajah intergalaksi. Perusahaan Anda adalah bagian dalam dan pasar adalah bagian luar. Adalah tugas Anda sebagai CEO untuk melihat peluang yang tidak dimiliki orang lain. Sebagian besar organisasi Anda (dengan pengecualian tenaga penjualan) cenderung fokus secara internal, dan sulit bagi mereka untuk beralih ke fokus eksternal. Oleh karena itu, Anda harus mengisi kekosongan itu. Namun, bukan berarti Anda tidak boleh terlibat dan mendengarkan karyawan internal Anda dengan sungguh-sungguh. Intinya adalah pada akhirnya, Anda adalah orang yang harus membuat keputusan penting dalam perusahaan yang menentukan jalan hidup bisnis Anda.

Definisikan bagian luar yang penting. Ini semua tentang melihat faktor luar yang mempengaruhi perusahaan Anda dan menentukan apa yang penting dan apa yang tidak. Semua orang yang ada di dalam bergantung pada bagaimana Anda mendefinisikan hal luar. Sebagai contoh, Ray Kroc, pendiri McDonald’s. Orang-orang selalu makan di luar, tetapi Kroc-lah yang mendefinisikan bagian luar dengan cara yang belum pernah dilakukan orang sebelumnya. Luarnya yang berarti, tentu saja, sekarang dikenal sebagai makanan cepat saji di Amerika dan secara global. Jika Anda melihat perusahaan Anda serta semua pengaruh luar yang mempengaruhinya Anda dapat menentukan apa yang paling penting dan apa yang tidak penting.

Putuskan bisnis apa yang Anda geluti (dan tidak). Ada banyak bisnis yang bisa Anda masuki. Bagaimana jika Anda menjual program pembelajaran bahasa anjing? Bagaimana dengan menjual sweater dan bulu domba? Bagaimana dengan menjual software data mining kepada pemerintah? Bagaimana dengan membeli perusahaan farmasi global Sterling Drug ketika Anda adalah Eastman Kodak? Pasar yang Anda geluti pada akhirnya adalah menjadi keputusan Anda.

Lihatlah KISSmetrics sebagai contoh. Pada satu titik, Neil Patel dan Hiten Shah (pendiri bersama) memutuskan bahwa pemasaran internet adalah bisnis yang mereka inginkan. Mereka adalah orang-orang berbakat, sehingga mereka dapat memulai perusahaan lain, tetapi pengalaman, keterampilan, dan kontak mereka berada di pemasaran internet. Saat memutuskan bisnis Anda, pertimbangkan semua hal di atas.

Baca juga:  Karakteristik pemimpin yang baik

Seimbangkan masa kini dan masa depan. Sebagai pendiri dan CEO, Anda harus memastikan ada hari esok, tetapi Anda juga harus memastikan ada hari ini. Anda harus terus-menerus menyeimbangkan kebutuhan perusahaan hari ini dengan kebutuhan perusahaan besok. Bagi banyak perusahaan, ini datang ketika memutuskan untuk melakukan anggaran investasi.

Kembali ke kegagalan Kodak (ada banyak, tapi kami akan fokus pada satu), melihat ke belakang sekarang, semua orang dan ibu mereka tahu bahwa digital akan menghancurkan bisnis film, terutama Kodak. Mereka menemukan digital. Tapi, itu adalah kegagalan strategis untuk tidak berinvestasi di masa sekarang yang pada akhirnya tidak mengarah ke masa depan.

Pelajaran ini juga berlaku sebaliknya. Berinvestasi secara prematur dalam teknologi ketika Anda tidak mampu, atau ketika pasar belum siap, akan menyebabkan kematian dini juga. Anda harus hati-hati menyeimbangkan masa kini dan masa depan besok.

Landasan : Tujuan, Visi dan Misi

Saya mempelajari hal ini dari presentasi Vicky Schneider tentang pencapaian kinerja orang-orang yang luar biasa. Fondasi Anda adalah apa yang membuat perusahaan Anda tetap berdiri. Tanpa itu, Anda akan tenggelam dan jatuh. Semuanya dibangun di atas fondasi Anda, yang telah saya ubah sedikit menjadi sebagai berikut:

Tujuan: Inilah sebabnya mengapa perusahaan Anda ada sejak awal. Ini abadi. Ini bahkan mendasar. Inilah alasan mengapa siapa pun harus peduli dengan perusahaan Anda.

Visi: Inilah yang Anda coba wujudkan. Dengan kata lain, ketika perusahaan Anda berhasil mencapai tujuannya, seperti apa bentuknya?

Misi: Ini merupakan bagaimana Anda mencapai visi Anda. Ini bukan keseluruhan rencana; ini adalah gambaran luas dari rencana Anda. Ini menjelaskan bagaimana Anda melakukan apa yang Anda lakukan setiap hari.

Perusahaan yang berbeda menggunakan pernyataan tujuan, visi dan misi secara bergantian, tetapi mari kita kesampingkan hal itu sejenak, berikut ini merupakan beberapa tujuan, visi,dan misi favorit saya:

ciri-ciri seorang pemimpin yang baik

Anda mungkin dapat melihat seminar Simon Sinek untuk membantu Anda menggali lebih dalam tentang topik ini:

Budaya dan nilai

Tanggung jawab ini benar-benar merupakan nomor satu untuk saya meskipun berada di urutan ketiga dalam daftar ini. Semua tanggung jawab di sini sama pentingnya, kecuali hal ini, yang di atas segalanya.

Akademisi akan memberitahukan bahwa nilai-nilai inti itu sangat penting. Saya di sini untuk memberi tahu Anda bahwa mereka adalah segalanya, tetapi hanya jika Anda benar-benar memilikinya. Jika Anda tidak memilikinya di hati Anda, jangan repot-repot mengurusi mereka. Tinggalkan hal tersebut karena itu akan lebih membahayakan untuk Anda daripada mendatangkan kebaikan.

Budaya perusahaan Anda adalah akibat langsung dari nilai-nilai inti perusahaan Anda. Anda tidak bisa menuntut adanya budaya. Anda tidak dapat memberikan kutipan di rapat perusahaan untuk menyampaikan budaya. Anda tidak dapat mendorong budaya.

Budaya adalah hasil dari nilai-nilai inti yang Anda tegakkan.

Rahasianya terletak pada bagaimana Anda menegakkan nilai-nilai inti Anda lebih dari apa nilai-nilai inti Anda. Apakah Anda sering melanggar nilai Anda? Tanyakan pada diri Anda pertanyaan ini: jika penjual #1 Anda melanggar nilai inti kejujuran Anda, apakah Anda akan memberhentikannya? Setiap tindakan yang Anda lakukan, dari yang besar hingga yang kecil, akan terlihat dan dirasakan oleh semua orang di perusahaan Anda. Tindakan Anda berbicara lebih keras daripada kata-kata yang dipajang di dinding kantor Anda.

Nilai inti Anda menentukan siapa Anda. Itu adalah DNA Anda. Itu yang membuat diri Anda berbeda atau memiliki nilai unik.

Ketika nilai-nilai inti itu nyata, keputusan besar akan menjadi  lebih mudah untuk diambil, dan keputusan kecil digabungkan untuk memberikan dampak besar.

Misalnya, kami memulai pendanaan untuk perusahaan sosial baru BeSmartee yang mendukung tiga bisnis berbeda dengan tujuan memilih satu dan hanya berfokus pada itu. Ketika tiba saatnya untuk membuat keputusan, kami mengalami sedikit dilema. Yang satu sudah memberikan arus kas positif dalam dua bulan, tetapi kami tidak bisa bersenang-senang. Sementara yang satunya adalah keterikatan emosional yang besar karena semuanya berkaitan dengan kanker ibu saya, tetapi itu bukan proyek yang kami nikmati. Dan, yang terakhir adalah alasan kami berkumpul sebagai tim, tapi eksekusinya sangat sedikit.

Baca juga:  4 Metode untuk meningkatkan produktivitas karyawan

Pada akhirnya, kami melihat ke nilai-nilai inti kami tentang apa yang membuat kami bersemangat untuk mengerjakan ini semua dan kami menyadari bahwa kami harus melakukan apa yang benar-benar kami sukai, dan bahwa keputusan apa pun yang kami buat, harus benar-benar jujur untuk diri kami sendiri. Kemudian, hari untuk mengambil keputusan datang dengan cepat, dan kami memutuskan untuk fokus pada inisiatif pertama kami.

Arah strategis

Banyak pendiri dan CEO yang saya temui sangat ahli dalam hal ini. Mereka benar-benar pandai menentukan ke mana mereka harus pergi dan strategi seperti apa yang harus dilakukan untuk menuju ke sana. Lagi pula, biasanya founder-lah yang membawa perusahaan dari sebuah ide dengan beberapa ribu dolar ke skala saat ini.

Arah strategis adalah semua langkah-langkah utama yang perlu dilakukan perusahaan untuk mencapai tujuannya. Anda melakukan ini dengan menetapkan dan mengkomunikasikan tujuan perusahaan secara tepat terlebih dahulu. Selanjutnya, Anda dapat menentukan seperti apa kesuksesan itu. Kemudian, dalam kata-kata Stephen Covey, Anda “mulailah dengan tujuan akhir” dan bekerja secara mundur.

Sekarang, penting untuk dicatat bahwa no. 4 dalam daftar sebenarnya adalah tanggung jawab yang Anda bagi dengan tim Anda. Jika tidak, Anda akan bertanggung jawab atas pertumbuhan yang lambat untuk perusahaan Anda sendiri. Anda tidak bisa menjadi satu-satunya orang yang menemukan cara untuk mencapai tujuan utama. Pimpin tim Anda untuk membantu mencari tahu caranya, dan bagaimana caranya, dan menyingkirlah.

Dan, jika Anda ingin menjual perusahaan Anda, Anda perlu belajar bagaimana membagi tanggung jawab ini dan membaginya dengan baik. Pertimbangkan buku Jim Collins From Good to Great di mana dia memperkenalkan Pemimpin Level 5. Jika Anda belum membaca buku ini, Anda harus membacanya, itu adalah buku bisnis terbaik di dekade terakhir.

Dia berbicara tentang pemimpin level 5 yang memiliki karakteristik yang sama, seperti rendah hati, dan yang menjadi favorit saya, mampu mengatur penerus mereka untuk sukses. Bagi saya, hasilnya akan berbicara sendiri, karena pemimpin level 5 menciptakan perusahaan yang mengungguli dan melampaui pesaing mereka, dan semuanya dimulai dengan mempersiapkan tim dan perusahaan Anda.

Membangun tim

Berapa banyak pendiri di luar sana yang merekrut tim, menjual mimpi dan menyatukan orang untuk tujuan bersama?

Jangan pernah berhenti mencari orang-orang yang berbakat dan jangan pernah berhenti mengembangkannya.

Saya telah melihat begitu banyak pendiri perusahaan membangun tim, mulai bekerja, dan kemudian lupa melakukan salah satu hal terpenting yang awalnya mereka lakukan – membangun tim dan mengembangkan tim. Sekali lagi, pertumbuhan yang terhambat akan menjadi hasilnya.

Sebagai sutradara film Anda sendiri, jangan lupakan pelajaran yang sangat diketahui Hollywood, bahwa segala sesuatunya dimulai dari tim. Di mana Danny Ocean tanpa Ocean’s Eleven? Di mana Neo tanpa Morpheus dan Nebukadnezar? Kumpulkan tim itu dan jangan pernah berhenti membangun.

Singkirkan rintangan

Saya selalu ingin menjadi pemain bola basket profesional, tetapi ketika pertumbuhan saya berhenti di 5’11” di kelas delapan, impian saya hancur! Jadi, hal terbaik berikutnya adalah melihat perusahaan saya seperti tim bola basket.

Bayangkan Anda adalah pemilik tim bola basket NBA. Anda tahu Anda tidak bisa bermain game. Anda memiliki pemain untuk memainkan permainan, dan para pemain ini harus fokus pada permainan. Sulit bagi mereka untuk memainkan permainan jika bus tim selalu mogok, jika pers yang buruk menghancurkan moral, atau jika dokter yang Anda miliki di staf terlalu sibuk menjalankan praktik pribadinya. Semua hal ini membuat para pemain tidak fokus pada permainan.

Tugas Anda adalah memastikan setiap rintangan yang menghalangi, batu-batu besar yang menghalangi kemajuan, dipindahkan dan dibuang, atau setidaknya didorong ke sisi jalan. Anda bisa membiarkan tim Anda melakukan itu, tetapi siapa yang akan memainkan permainan itu?

Baca juga:  Kualitas pemimpin yang baik

Menyediakan sumber daya

Adalah tugas Anda untuk memastikan perusahaan Anda dan orang-orangnya memiliki semua sumber daya yang dibutuhkan untuk menjadi sukses. Sumber daya dapat dikategorikan ke dalam empat kategori utama: keuangan, manusia, fisik dan tidak berwujud (intagible).

Menurut Dun & Bradstreet dan Small Business Administration, sekitar 75 persen bisnis tidak akan berhasil melewati tiga tahun pertama mereka, dan alasan no. 2 adalah kurangnya dana, yaitu uang cash. Jadi, jika Anda kekurangan sumber daya keuangan, maka carilah modal.

Tenaga kerja manusia adalah biaya terbesar Anda dan aset terbesar Anda, jadi berikan semua yang diperlukan karyawan untuk menjadi sukses dan biarkan mereka memainkan permainan saat Anda mempekerjakan mereka. Bagi saya, ini berarti pelatihan, kepemimpinan, insentif, dan budaya yang tepat. Misalnya, kepemimpinan adalah salah satu cara terbaik (dan gratis) untuk memberdayakan orang-orang Anda. Sungguh menakjubkan betapa sederhananya “terima kasih” atau lima menit mendengarkan kekhawatiran karyawan dapat dilakukan untuk meningkatkan moral dan produksi.

Bagaimana Anda menghargai karyawan Anda akan ditampilkan dengan jelas. Hal blunder yang saya lakukan adalah tidak membeli mesin pembuat kopi untuk kantor. Kemudian, salah satu staf penjualan kami membawa satu mesin pembuat kopi yang dia beli dengan uang pribadinya, sejak saat itulah saya selalu memperhatikan setiap hal kecil yang dapat membuat perbedaan besar.

Intangible adalah sumber daya yang banyak dari kita bahkan tidak menyadari keberadaannya. Pasar dan pengetahuan operasional yang Anda dan setiap karyawan di perusahaan miliki sangat penting untuk dimanfaatkan. Pengalaman hidup dan kontak yang dimiliki orang merupakan aset yang berharga.

Misalnya, apakah Anda tahu bahwa saudara ipar petugas akuntansi terbaru Anda bekerja di klien potensial? Tapi tidak berhenti di situ. Bagaimana dengan kekayaan intelektual Anda? Bisakah itu dilisensikan atau diposisikan ulang di pasar yang berbeda? Bagaimana dengan reputasi Anda di industri sebagai pemimpin pasar?

Jangan lupa fakta bahwa Anda menyediakan lapangan, bola, dan para pemain. Mereka memenuhi stadion, mereka memainkan permainan, dan mereka adalah satu-satunya yang bisa memenangkan pertandingan.

Penganggaran

Anda mungkin memiliki CFO yang melakukan forecasting dan pemodelan, tetapi tugas Anda sebagai CEO adalah untuk menentukan di mana uang tersebut akan dialokasikan. Apakah uang Anda digunakan untuk pengembangan lebih lanjut? Penjualan? Pemasaran? Insentif? Bagaimana Anda akan menyeimbangkan kebutuhan akan perangkat lunak baru versus program sumber daya manusia sesuai anggaran Anda? Apa pun itu, Anda yang memutuskan. Seorang teman pemain poker pernah mengatakan kepada saya, “Pikirkan chip Anda seperti amunisi. Jangan memberikannya dengan bodoh.”

Jika Anda tidak dapat fokus pada penganggaran karena Anda bertindak sebagai Pengendali/CEO, saya sangat menyarankan untuk menyewa CFO paruh waktu. Mereka biasanya memahami di mana perusahaan Anda secara finansial. Ada banyak perusahaan besar di luar sana. Secara khusus, kami telah menggunakan B2BCFO dengan hasil yang luar biasa.

Di mana Anda mengalokasikan uang memberi tahu semua orang di perusahaan Anda apa yang Anda hargai dan apa yang tidak Anda hargai. Keputusan strategis Anda harus dibuat selaras dengan sumber daya kas Anda. Anda menentukan ke mana uang pergi dan menentukan apa yang akan dilakukan dengan uang tersebut, dan hal itu akan menentukan nasib perusahaan Anda.

Penting untuk dicatat bahwa daftar ini akan berkembang setiap tahun untuk saya. Jadi, setiap tahun selalu pertimbangkan di mana perusahaan Anda, apa sumber daya Anda, ke mana Anda akan pergi, apa tujuan Anda, dan siapa Anda saat itu.

Related Articles