Kepemimpinan

Apa peran pemimpin?

Pemilik dan manajer bisnis di mana pun mereka berada, tentu selalu berusaha untuk menjadi pemimpin yang lebih baik. Mereka seringkali meminta nasihat kepada mentor mereka dan kebanyakan dari mereka belajar dari para penulis tentang masalah ini, tetapi banyak juga di antaranya merupakan pemimpin yang berkembang melalui trial and error.

Tiga buku telah membentuk pemikiran saya tentang kepemimpinan: Leadership Is an Art, oleh Max De Pree; On Becoming a Leader, oleh Warren Bennis; dan Servant Leadership, oleh Robert Greenleaf.

Berikut ini merupakan pelajaran penting yang dapat saya pelajari dari mereka tentang peran pemimpin.

Apa itu kepemimpinan?

Dikatakan bahwa pemimpin dilahirkan, bukan dibuat, tetapi saya tidak setuju. George Washington, Winston Churchill, George Patton, dan Margaret Thatcher sering disebut sebagai pemimpin alami, tetapi masing-masing berjuang untuk menjadi pemimpin pada akhirnya. Menjadi pemimpin yang baik merupakan sebuah perjalanan seumur hidup. Prinsip dan praktik kepemimpinan dapat dipelajari, tetapi memerlukan kepekaan tentang sifat dan pentingnya kepemimpinan. Kepemimpinan sejati dalam bisnis muncul dari komitmen mendalam untuk menyediakan tempat kerja yang memenuhi kebutuhan orang untuk memiliki, berkontribusi, melakukan pekerjaan yang berarti, dan memiliki kesempatan untuk berkembang.

De Pree meringkasnya dengan menyatakan bahwa kepemimpinan lebih merupakan seni daripada daftar hal-hal yang harus dilakukan; itu didasarkan pada keyakinan dan prinsip yang dipegang teguh. Bennis mengajarkan kita bahwa pengikut (follower) menginginkan empat hal ini dari pemimpin mereka: arah, struktur, kepercayaan, dan harapan.

Apa yang dilakukan pemimpin?

Pemimpin memberikan arah

Peran terpenting seorang pemimpin adalah memberikan arahan yang jelas dan meyakinkan. Ini dimulai dengan pernyataan tentang nilai dan prinsip pemimpin, harapan dan rencana mereka untuk masa depan perusahaan. Kemudian mereka harus secara konsisten menunjukkan nilai-nilai dan prinsip-prinsip itu dalam semua kata-kata dan tindakan mereka. Mereka juga harus mengelilingi diri mereka dengan orang-orang yang memiliki nilai-nilai itu.

Para pemimpin harus bisa menjelaskan kepada pengikut mereka strategi yang terdefinisi dengan baik untuk pertumbuhan masa depan perusahaan, mengkomunikasikan strategi itu kepada semua anggota tim, dan membantu setiap orang untuk sepenuhnya memahami peran unik mereka dalam membantu perusahaan mencapai tujuan strategisnya. Pemimpin memastikan bahwa semua pengikut memahami, merangkul, dan bekerja untuk mencapai tujuan tersebut. Dan kemudian mereka memberikan momentum, berbagi, dan merayakan kemajuan menuju pencapaian tujuan perusahaan, menetapkan target baru, dan menyediakan sumber daya yang dibutuhkan. Untuk melanjutkan momentum tersebut, para pemimpin harus merencanakan kepemimpinan masa depan perusahaan. Mereka harus mengidentifikasi, mengembangkan, dan memelihara pemimpin masa depan untuk memastikan kesinambungan dan stabilitas kepemimpinan.

Baca juga:  5 Cara untuk membuat karyawan menyukai atasan

Pemimpin membuat struktur

Pemimpin bertanggung jawab untuk menciptakan struktur organisasi, peran pekerjaan, otoritas pengambilan keputusan, dan proses yang memungkinkan anggota tim untuk melakukan pekerjaan berkualitas tinggi. Robert Greenleaf memperkenalkan kami pada gagasan “kepemimpinan yang melayani,” di mana peran pemimpin didefinisikan ulang sebagai bertanggung jawab untuk menghilangkan hambatan yang mencegah orang melakukan pekerjaan terbaik mereka.

Alih-alih menciptakan lingkungan “perintah dan kontrol”, para pemimpin hebat belajar dari pengikut apa yang dibutuhkan untuk memungkinkan pengikut tersebut melakukan pekerjaan yang unggul, dan para pemimpin kemudian fokus untuk mendukung tim yang menghasilkan produk perusahaan dan melakukan pekerjaan perusahaan.

De Pree mengatakan bahwa peran seorang pemimpin adalah untuk memoles, membebaskan, dan mengaktifkan talenta yang dibawa setiap orang ke organisasi. Para pemimpin bertanggung jawab atas efektivitas proses perusahaan dan memberdayakan tim mereka untuk melaksanakannya secara efisien (melakukan hal yang benar dan melakukan hal dengan benar). Pemimpin mengatur struktur dan proses, sementara tim mereka memberlakukan dan mengeksekusi apa yang sudah diatur oleh pemimpin mereka.

Pemimpin membangun kepercayaan

Para pemimpin yang baik akan menjelaskan bahwa mereka memiliki keyakinan bahwa pengikut mereka tahu apa yang harus dilakukan, bagaimana melakukannya, dan mereka akan melakukan pekerjaan terbaik mereka.

Percaya pada keterampilan dan akuntabilitas. Pemimpin memiliki kewajiban untuk memastikan bahwa setiap orang di perusahaan memiliki keterampilan yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan mereka, memahami bagaimana pekerjaan mereka daapt memenuhi tujuan perusahaan, dan mengetahui bagaimana mengukur hasil pekerjaan mereka. Setelah hal-hal itu terjadi, para pemimpin mempercayai anggota tim untuk bertanggung jawab atas kinerja mereka sendiri. Karena para pemimpin tidak dapat mengetahui atau mengamati segala sesuatu yang dilakukan setiap orang dalam organisasi, kepercayaan sangat penting, dan itu membebaskan anggota tim yang dipercaya untuk melakukan pekerjaan besar.

Percaya komitmen dan niat baik. Membangun budaya kepercayaan dimulai dengan menciptakan lingkungan kerja di mana semua anggota organisasi memperlakukan satu sama lain dengan rasa hormat, bermartabat, dan dorongan keberanian. Landasan kepercayaan adalah keyakinan pemimpin bahwa pengikut mereka berkomitmen untuk tujuan yang sama, kompeten untuk melakukan pekerjaan mereka, dan berkomitmen untuk melakukan yang terbaik. Peran pemimpin adalah untuk membangun lingkungan di mana orang dapat berkembang, dihormati, dan dipercaya untuk melakukan pekerjaan besar. Saya belum pernah bertemu satu orang pun yang berkata, “Tujuan saya di tempat kerja adalah melakukan pekerjaan yang buruk setiap hari.” Di lingkungan yang tepat, dan dengan keterampilan yang tepat, orang akan hampir selalu mencapai keunggulan.

Baca juga:  7 Cara untuk membuat orang lain percaya, menyukai, dan menghormati Anda

Hal penting lainnya adalah ketika para pemimpin mengenali dan bertindak secara tegas ketika ada bukti bahwa beberapa anggota tim tidak berbagi nilai atau komitmen perusahaan. Terlalu sering manajer menanggung perilaku dan kinerja anggota tim yang tidak dapat mengikuti value dari perusahaan, hanya untuk menghindari ketidaknyamanan dengan anggota tim tersebut atau ketidaknyamanan dalam membuat perubahan. Pemimpin yang efektif memastikan bahwa setiap anggota tim, menggunakan metafora Jim Collins dari bukunya Good to Great, “the right person on the bus, in the right seat”.

Pemimpin menginspirasi harapan

Pemimpin yang efektif adalah orang yang optimis dan penuh harapan. Mereka “melukiskan gambaran” masa depan perusahaan dan menanamkan harapan kepada pengikut mereka dengan memberikan dorongan, berbagi kesuksesan dan kemajuan menuju pencapaian tujuan perusahaan, dan membantu pengikut mereka menciptakan masa depan mereka sendiri bersama perusahaan.

Para pemimpin hebat tahu bahwa ketika mereka memberikan arahan yang jelas berdasarkan serangkaian nilai dan prinsip, membuat dan berbagi strategi yang komprehensif untuk masa depan perusahaan, dan membangun struktur dan proses organisasi untuk memastikan pelaksanaan yang sukses, prospek perusahaan untuk masa depan menjadi sangat cerah. Kemudian, ketika mereka menyediakan lingkungan di mana orang dapat menjadi bagian, berkontribusi, melakukan pekerjaan yang berarti, dan tumbuh, mereka dapat mempercayai tim mereka untuk melakukan pekerjaan yang hebat. Dan mereka bisa berkata, “Saya seorang pemimpin yang baik.”

Related Articles