Inspirasi

Perbedaan penelitian kualitatif dan kuantitatif

Jika Anda membaca ini, Anda mungkin sudah mengetahui pentingnya analisis data. Dan Anda sudah tahu itu bisa menjadi hal yang sangat kompleks.

Secara sederhana, data dapat dipecah menjadi dua kategori yang berbeda: data kuantitatif dan data kualitatif. Tapi apa perbedaan antara keduanya? Dan kapan Anda harus menggunakannya? Dan bagaimana Anda bisa menggunakannya bersama?

Jadi, mari kita uraikan kompleksitas dengan menjelaskan secara menyeluruh persamaan dan perbedaan antara data kualitatif dan kuantitatif dan bagaimana keduanya sangat penting untuk keberhasilan setiap penelitian dan analisis data. Mengetahui kedua pendekatan dapat membantu Anda memahami data Anda dengan lebih baik—dan pada akhirnya memahami pelanggan Anda dengan lebih baik.

Poin utama:

  • Data kuantitatif mengacu pada informasi apa pun yang dapat dikuantifikasi, dihitung atau diukur, dan diberi nilai numerik. Data kualitatif bersifat deskriptif, dinyatakan dalam bahasa daripada nilai numerik.
  • Penelitian kuantitatif didasarkan pada data numerik. Penelitian kualitatif berfokus pada ‘mengapa’ dibandingkan angka-angka.
  • Sulit untuk melakukan analisis data yang sukses tanpa data kualitatif dan kuantitatif. Keduanya memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing dan seringkali saling melengkapi.

Apa itu data kuantitatif?

Kualitatif dan berbeda dalam pendekatan mereka dan jenis data yang mereka kumpulkan.

Data kuantitatif mengacu pada informasi apa pun yang dapat diukur — yaitu, angka. Jika dapat dihitung atau diukur, dan diberi nilai numerik, itu bersifat kuantitatif. Anggap saja sebagai tongkat pengukur.

Variabel kuantitatif dapat memberi tahu Anda “berapa banyak”, atau “seberapa sering”.

Beberapa contoh data kuantitatif:

  • Berapa banyak orang yang menghadiri webinar minggu lalu?
  • Berapa pendapatan yang diperoleh perusahaan kami tahun lalu?
  • Seberapa sering pelanggan marah mengklik aplikasi ini?

Untuk menganalisis pertanyaan penelitian ini dan memahami data kuantitatif ini, Anda biasanya menggunakan bentuk analisis statistik—mengumpulkan, mengevaluasi, dan menyajikan data dalam jumlah besar untuk menemukan pola dan tren. Data kuantitatif kondusif untuk jenis analisis ini karena numerik dan lebih mudah untuk dianalisis secara matematis.

Komputer sekarang menguasai analitik statistik, meskipun metode tradisional telah digunakan selama bertahun-tahun. Tetapi volume data hari ini membuat statistik lebih berharga dan berguna dari sebelumnya. Ketika Anda memikirkan analisis statistik sekarang, Anda memikirkan komputer dan algoritme canggih yang mendorong banyak perangkat lunak yang Anda gunakan saat ini.

Metode pengumpulan data kuantitatif yang populer adalah survei, eksperimen, polling, dan lainnya.

Apa itu penelitian kuantitatif?

Ini semua tentang angka. Penelitian kuantitatif didasarkan pada pengumpulan dan interpretasi data numerik. Ini berfokus pada pengukuran (menggunakan statistik inferensial) dan generalisasi hasil.

Dalam hal data pengalaman digital, ini menempatkan segalanya dalam bentuk angka (atau data terpisah)—seperti jumlah pengguna yang mengklik tombol, rasio pentalan, waktu di situs, dan banyak lagi.

Beberapa contoh penelitian kuantitatif:

  • Berapa jumlah uang yang diinvestasikan ke dalam layanan ini?
  • Berapa rata-rata sebuah tombol mati saat ditekan?
  • Berapa banyak pelanggan yang benar-benar mengklik tombol ini?
Baca juga:  4 Jenis komunikasi

Pada dasarnya, penelitian kuantitatif adalah cara mudah untuk melihat apa yang terjadi pada pandangan besar.

Setiap kumpulan data (atau tindakan pelanggan, jika kita masih berbicara tentang pengalaman digital) memiliki nilai numerik yang terkait dengannya dan merupakan informasi terukur yang dapat digunakan untuk menghitung analisis statistik sehingga keputusan dapat dibuat.

Anda dapat menggunakan operasi statistik untuk menemukan pola umpan balik (dengan ukuran sampel yang representatif) dalam data yang diperiksa. Hasilnya dapat digunakan untuk membuat prediksi, menemukan rata-rata, menguji sebab dan akibat, dan menggeneralisasi hasil ke kumpulan data terukur yang lebih besar.

Tidak seperti metodologi kualitatif, penelitian kuantitatif menawarkan temuan yang lebih objektif karena didasarkan pada data numerik yang lebih andal.

Apa itu data kualitatif?

Tidak seperti data kuantitatif, data kualitatif bersifat deskriptif, dinyatakan dalam bahasa daripada nilai numerik.

Analisis data kualitatif menggambarkan informasi dan tidak dapat diukur atau dihitung. Ini mengacu pada kata-kata atau label yang digunakan untuk menggambarkan karakteristik atau sifat tertentu.

Anda akan beralih ke data kualitatif untuk menjawab pertanyaan “mengapa?” atau bagaimana?”. Ini sering digunakan untuk menyelidiki studi terbuka, memungkinkan peserta (atau pelanggan) untuk menunjukkan perasaan dan tindakan mereka yang sebenarnya.

Pikirkan data kualitatif sebagai jenis data yang akan Anda dapatkan jika Anda bertanya kepada seseorang mengapa mereka melakukan sesuatu. Metode pengumpulan data yang populer adalah wawancara mendalam, kelompok fokus, atau observasi.

Apa itu penelitian kualitatif?

Penelitian kualitatif tidak hanya membantu mengumpulkan data. Ini memberi kesempatan untuk memahami tren dan makna tindakan alami. Ini fleksibel dan berulang.

Penelitian kualitatif berfokus pada kualitas pengguna—tindakan yang mendorong angka. Ini penelitian deskriptif. Pendekatan kualitatif juga subjektif.

Ini berfokus pada menggambarkan suatu tindakan, daripada mengukurnya.

Beberapa contoh penelitian kualitatif:

  • Bunga matahari memiliki aroma segar yang memenuhi kantor.
  • Semua bagel dengan gigitan yang diambil dari mereka memiliki krim keju.
  • Pria itu berambut pirang dengan topi biru.

Apa perbedaan penelitian kualitatif dan kuantitatif?

Saat melakukan penelitian data, Anda memerlukan metode pengumpulan, hipotesis, dan analisis yang berbeda, jadi penting untuk memahami perbedaan utama antara data kuantitatif dan kualitatif:

  • Data kuantitatif berbasis angka, dapat dihitung, atau dapat diukur. Data kualitatif berbasis interpretasi, deskriptif, dan berkaitan dengan bahasa.
  • Data kuantitatif memberitahu kita berapa banyak atau seberapa sering dalam perhitungan. Data kualitatif dapat membantu kita memahami mengapa, bagaimana, atau apa yang terjadi di balik perilaku tertentu.
  • Data kuantitatif bersifat tetap dan universal. Data kualitatif bersifat subjektif dan unik.
  • Metode penelitian kuantitatif adalah mengukur dan menghitung. Metode penelitian kualitatif adalah wawancara dan observasi.
  • Data kuantitatif dianalisis dengan menggunakan analisis statistik. Data kualitatif dianalisis dengan mengelompokkan data ke dalam kategori dan tema.

perbedaan qualitative data dan quantitative data

Seperti yang Anda lihat, keduanya memberikan nilai yang sangat besar untuk pengumpulan data apa pun dan merupakan kunci untuk benar-benar menemukan jawaban dan pola.

Baca juga:  Cara mengatasi hambatan komunikasi: Manfaat dan tipsnya

Apa kelebihan dan kekurangan data kuantitatif?

Setiap jenis kumpulan data memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

Keuntungan dari data kuantitatif

  • Ini relatif cepat dan mudah untuk dikumpulkan dan lebih mudah untuk menarik kesimpulan.
  • Saat Anda mengumpulkan data kuantitatif, jenis hasil akan memberi tahu Anda uji statistik mana yang sesuai untuk digunakan.
  • Akibatnya, menafsirkan data Anda dan menyajikan temuan-temuan tersebut secara langsung dan tidak terlalu terbuka terhadap kesalahan dan subjektivitas.

Keuntungan lainnya adalah Anda dapat menirunya. Replikasi studi dimungkinkan karena pengumpulan data Anda terukur dan nyata untuk aplikasi lebih lanjut.

Kekurangan data kuantitatif

  • Data kuantitatif tidak selalu memberi tahu Anda cerita lengkapnya (apa pun perspektifnya).
  • Dengan informasi berombak, itu bisa tidak meyakinkan.
  • Penelitian kuantitatif dapat dibatasi, yang dapat menyebabkan mengabaikan tema dan hubungan yang lebih luas.
  • Dengan hanya berfokus pada angka, ada risiko kehilangan informasi fokus yang lebih besar yang dapat bermanfaat.

Apa kelebihan dan kekurangan data kualitatif?

Keuntungan dari data kualitatif

  • Data kualitatif menawarkan wawasan yang kaya dan mendalam serta memungkinkan Anda menjelajahi konteks.
  • Ini bagus untuk tujuan eksplorasi.
  • Penelitian kualitatif memberikan elemen prediktif untuk data berkelanjutan.

Kekurangan data kuantitatif

  • Ini bukan bentuk pengumpulan data yang representatif secara statistik karena bergantung pada pengalaman tuan rumah (yang dapat kehilangan data).
  • Ini juga dapat memerlukan beberapa sesi data, yang dapat menyebabkan kesimpulan yang menyesatkan.

Kesimpulannya adalah sulit untuk melakukan analisis data yang sukses tanpa keduanya. Keduanya memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing dan, dengan cara, mereka saling melengkapi.

Apa metode pengumpulan data kuantitatif dan kualitatif?

Untuk menganalisis kedua jenis data, Anda harus mengumpulkan informasi terlebih dahulu, tentu saja.

Metode penelitian kualitatif lebih fleksibel dan menggunakan pertanyaan terbuka. Metode pengumpulan data kuantitatif berfokus pada pendekatan yang sangat terkontrol dan informasi numerik.

Metode pengumpulan data kuantitatif

Survei

Survei adalah salah satu metode penelitian yang paling umum dengan data kuantitatif yang melibatkan menanyai sekelompok besar orang. Pertanyaan biasanya tertutup dan sama untuk semua peserta. Kuesioner yang tidak jelas dapat menyebabkan hasil penelitian yang menyimpang.

Jajak pendapat

Mirip dengan survei, jajak pendapat menghasilkan data kuantitatif. Artinya, Anda mensurvei sejumlah orang dan menerapkan nilai numerik pada berapa banyak orang yang merespons dengan setiap jawaban.

Eksperimen

Eksperimen adalah metode umum lainnya yang biasanya melibatkan kelompok kontrol dan kelompok eksperimen. Eksperimen dikendalikan dan kondisi dapat dimanipulasi sesuai dengan itu. Anda dapat memeriksa semua jenis catatan yang terlibat jika berhubungan dengan eksperimen, sehingga datanya luas.

Atau Anda dapat mencampurnya — gunakan metode campuran keduanya untuk menggabungkan data kualitatif dan kuantitatif.

Praktik terbaik dari masing-masing membantu untuk melihat informasi di bawah lensa yang lebih luas untuk mendapatkan perspektif yang unik. Menggunakan kedua metode sangat membantu karena mereka mengumpulkan data yang kaya dan andal, yang dapat diuji dan direplikasi lebih lanjut.

Baca juga:  Apa itu teori atribusi?

Eksperimen terkontrol, pengujian A/B, eksperimen buta, dan banyak lainnya termasuk dalam kategori ini.

Metode pengumpulan data kualitatif

Wawancara

Wawancara adalah metode penelitian kualitatif yang paling umum. Metode ini melibatkan interaksi pribadi (baik dalam kehidupan nyata atau virtual) dengan seorang peserta. Ini sebagian besar digunakan untuk mengeksplorasi sikap dan pendapat tentang masalah tertentu.

Wawancara adalah metode yang sangat populer untuk mengumpulkan data dalam desain produk.

Grup fokus

Analisis data oleh kelompok fokus adalah metode lain di mana peserta dipandu oleh tuan rumah untuk mengumpulkan data. Dalam grup (baik secara langsung atau online), setiap anggota berbagi pendapat dan

Apa contoh perbedaan antara data kuantitatif dan kualitatif?

Anda kemungkinan besar mengalami data kuantitatif dan kualitatif hari ini, sendirian. Untuk pelajar visual, berikut adalah beberapa contoh data kuantitatif dan kualitatif:

Contoh data kuantitatif

  • Pelanggan telah mengklik tombol 13 kali.
  • Insinyur telah menyelesaikan 34 tiket dukungan hari ini.
  • Tim telah menyelesaikan 7 peningkatan bulan ini.
  • 14 karton telur dibeli bulan ini.

Contoh data kualitatif

  • Manajer saya memiliki rambut cokelat keriting dan mata biru.
  • Rekan kerja saya lucu, berisik, dan pendengar yang baik.
  • Pelanggan memiliki wajah yang sangat ramah dan tawa yang menular.
  • Telur itu enak.

Perbedaan mendasar adalah bahwa satu jenis data menjawab dasar-dasar primal dan satu menjawab secara deskriptif.

Apa artinya ini bagi kualitas dan analisis data? Jika Anda baru saja menganalisis data kuantitatif, Anda akan kehilangan alasan utama di balik apa yang membuat pengumpulan data menjadi bermakna. Anda membutuhkan keduanya untuk benar-benar belajar dari data—dan benar-benar belajar dari pelanggan Anda.

Metode mana yang lebih baik digunakan untuk analisis data?

Jadi bagaimana Anda menentukan tipe mana yang lebih baik untuk analisis data?

Data kuantitatif terstruktur dan akuntabel. Jenis data ini diformat sedemikian rupa sehingga dapat diatur, disusun, dan dapat dicari. Pikirkan data ini sebagai angka dan nilai yang ditemukan di spreadsheet—bagaimanapun juga, Anda akan mempercayai rumus Excel.

Data kualitatif dianggap tidak terstruktur. Jenis data ini diformat (dan dikenal) menjadi subjektif, individual, dan dipersonalisasi. Apapun itu. Oleh karena itu, data kualitatif lebih rendah nilainya jika menjadi satu-satunya data dalam penelitian ini. Namun, itu tetap berharga.

Karena data kuantitatif lebih konkret, umumnya lebih disukai untuk analisis data. Angka tidak berbohong. Tetapi untuk analisis statistik lengkap, menggunakan kualitatif dan kuantitatif akan memberikan hasil terbaik.

Related Articles

Back to top button