Inspirasi

Data kualitatif adalah: Pengertian, tipe, analisis, dan contohnya

Data kualitatif didefinisikan sebagai data yang mendekati dan mencirikan.

Data kualitatif dapat diamati dan dicatat. Tipe data ini bersifat non-numerik. Jenis data ini dikumpulkan melalui metode observasi, wawancara satu lawan satu, melakukan focus group, dan metode serupa. Data kualitatif dalam statistik disebut juga dengan data kategorikal – data yang dapat disusun secara kategoris berdasarkan atribut dan sifat dari suatu hal atau fenomena.

Contoh data kualitatif

Data kualitatif disebut juga data kategorikal karena data ini dapat dikelompokkan menurut kategorinya.

Misalnya, pikirkan seorang siswa membaca paragraf dari buku selama satu sesi kelas. Seorang guru yang mendengarkan bacaan memberikan umpan balik tentang bagaimana anak membaca paragraf itu. Jika guru memberikan umpan balik berdasarkan kefasihan, intonasi, lemparan kata, kejelasan pengucapan tanpa memberikan nilai kepada anak, ini dianggap sebagai contoh data kualitatif.

Sangat mudah untuk memahami perbedaan antara data kualitatif dan kuantitatif. Data kualitatif tidak memasukkan angka dalam definisi sifat, sedangkan data kuantitatif adalah semua tentang angka.

  • Kue berwarna oranye, biru, dan hitam (kualitatif).
  • Betina memiliki rambut coklat, hitam, pirang, dan merah (kualitatif).

Data kuantitatif adalah setiap informasi kuantitatif yang dapat digunakan untuk perhitungan matematis atau analisis statistik. Bentuk data ini membantu dalam membuat keputusan kehidupan nyata berdasarkan derivasi matematika. Data kuantitatif digunakan untuk menjawab pertanyaan seperti berapa? Seberapa sering? Berapa banyak? Data ini dapat divalidasi dan diverifikasi.

Untuk lebih memahami konsep data kualitatif dan kuantitatif, yang terbaik adalah mengamati contoh kumpulan data tertentu dan bagaimana mereka dapat didefinisikan. Berikut ini adalah contoh data kuantitatif.

  • Ada empat kue dan tiga muffin yang disimpan di keranjang (kuantitatif).
  • Satu gelas minuman bersoda memiliki 97,5 kalori (kuantitatif).

Pentingnya data kualitatif

Data kualitatif penting dalam menentukan frekuensi sifat atau karakteristik tertentu. Ini memungkinkan ahli statistik atau peneliti untuk membentuk parameter di mana kumpulan data yang lebih besar dapat diamati. Data kualitatif menyediakan sarana yang pengamat dapat mengukur dunia di sekitar mereka.

Bagi seorang peneliti pasar, mengumpulkan data kualitatif membantu dalam menjawab pertanyaan seperti, siapa pelanggan mereka, masalah apa yang mereka hadapi, dan di mana mereka perlu memusatkan perhatian mereka, sehingga masalah dapat terselesaikan.

Data kualitatif adalah tentang emosi atau persepsi orang, apa yang mereka rasakan. Dalam data kuantitatif, persepsi dan emosi ini didokumentasikan. Ini membantu peneliti pasar memahami bahasa yang digunakan konsumen mereka dan menangani masalah secara efektif dan efisien.

Metode pengumpulan data kualitatif

Pengumpulan data kualitatif bersifat eksploratif, hal itu melibatkan analisis dan penelitian mendalam. Metode pengumpulan data kualitatif terutama difokuskan untuk memperoleh wawasan, penalaran, dan motivasi, maka hal ini membutuhkan analisis lebih jauh dalam hal penelitian. Karena data kualitatif tidak dapat diukur, peneliti lebih memilih metode atau alat pengumpulan data yang terstruktur sampai batas tertentu.

Baca juga:  Berhenti mengkhawatirkan bahwa setiap orang akan mencuri ide Anda

Berikut adalah metode pengumpulan data kualitatif:

Qualitative Data Collection

Wawancara Satu-satu: Ini adalah salah satu instrumen pengumpulan data yang paling umum digunakan untuk penelitian kualitatif, terutama karena pendekatan pribadinya. Pewawancara atau peneliti mengumpulkan data langsung dari orang yang diwawancarai dengan basis satu-ke-satu. Wawancara mungkin informal dan tidak terstruktur – percakapan. Sebagian besar pertanyaan terbuka diajukan secara spontan, dengan pewawancara membiarkan alur wawancara mendikte pertanyaan yang akan diajukan.

Kelompok fokus: Ini dilakukan dalam suasana diskusi kelompok. Kelompok dibatasi untuk 6-10 orang, dan seorang moderator ditugaskan untuk memoderasi diskusi yang sedang berlangsung.

Tergantung pada data yang diurutkan, anggota kelompok mungkin memiliki kesamaan. Misalnya, seorang peneliti yang melakukan penelitian tentang pelari lintasan akan memilih atlet pelari lintasan atau pelari lintasan dan memiliki pengetahuan yang cukup tentang materi pelajaran.

Pencatatan: Metode ini menggunakan dokumen-dokumen terpercaya yang sudah ada dan sumber informasi serupa sebagai sumber data. Data ini dapat digunakan dalam penelitian baru. Hal ini mirip dengan pergi ke perpustakaan. Di sana, seseorang dapat melihat-lihat buku dan bahan referensi lainnya untuk mengumpulkan data relevan yang dapat digunakan dalam penelitian.

Proses observasi: Dalam metode pengumpulan data kualitatif ini, peneliti membenamkan dirinya dalam setting di mana responden berada, dan terus memperhatikan partisipan dan mencatat. Ini dikenal sebagai proses observasi.

Selain mencatat, metode dokumentasi lain, seperti perekaman video dan audio, fotografi, dan metode serupa, dapat digunakan.

Studi longitudinal: Metode pengumpulan data ini dilakukan pada sumber data yang sama secara berulang-ulang dalam jangka waktu yang lama. Ini adalah metode penelitian observasional yang berlangsung selama beberapa tahun dan, dalam beberapa kasus, dapat berlangsung selama beberapa dekade. Metode pengumpulan data ini bertujuan untuk menemukan korelasi melalui studi empiris terhadap subjek yang memiliki kesamaan sifat.

Studi kasus: Dalam metode ini, data dikumpulkan dengan analisis studi kasus yang mendalam. Fleksibilitas metode ini ditunjukkan dalam bagaimana metode ini dapat digunakan untuk menganalisis mata pelajaran yang sederhana dan kompleks. Kekuatan metode ini adalah seberapa bijaksana menggunakan kombinasi dari satu atau lebih metode pengumpulan data kualitatif untuk menarik kesimpulan.

Analisis data kualitatif

Menganalisis data Anda sangat penting, karena Anda telah menghabiskan waktu dan uang untuk mengumpulkannya. Ini adalah proses yang penting karena Anda tidak ingin menemukan diri Anda dalam kegelapan bahkan setelah berusaha keras. Namun, tidak ada aturan dasar yang ditetapkan untuk menganalisis data kualitatif, semuanya dimulai dengan memahami dua pendekatan utama terhadap data kualitatif.

Baca juga:  Apa itu asuransi?

Dua pendekatan utama untuk analisis data kualitatif

Pendekatan deduktif

Pendekatan deduktif melibatkan analisis data kualitatif berdasarkan struktur yang telah ditentukan sebelumnya oleh peneliti. Seorang peneliti dapat menggunakan pertanyaan-pertanyaan sebagai panduan untuk menganalisis data. Pendekatan ini cepat dan mudah dan dapat digunakan ketika seorang peneliti memiliki gagasan yang adil tentang kemungkinan tanggapan yang akan dia terima dari populasi sampel.

Pendekatan induktif

Pendekatan induktif, sebaliknya, tidak didasarkan pada struktur yang telah ditentukan atau aturan / kerangka dasar yang ditetapkan. Ini adalah pendekatan yang lebih memakan waktu dan menyeluruh untuk analisis data kualitatif. Pendekatan induktif sering digunakan ketika seorang peneliti memiliki ide yang sangat sedikit atau tidak sama sekali tentang fenomena penelitian.

5 Langkah analisis data kualitatif

Baik Anda ingin menganalisis data kualitatif yang dikumpulkan melalui wawancara satu lawan satu atau data kualitatif dari survei, langkah-langkah sederhana ini akan memastikan analisis data yang kuat.

Langkah 1: Atur data Anda

Setelah Anda mengumpulkan semua data, sebagian besar tidak terstruktur dan terkadang tidak masuk akal jika dilihat sekilas. Oleh karena itu, penting bahwa sebagai peneliti, Anda harus terlebih dahulu menyalin data yang dikumpulkan. Langkah pertama dalam menganalisis data Anda adalah mengaturnya secara sistematis. Menyusun data berarti mengubah semua data ke dalam format teks. Anda dapat mengekspor data ke dalam spreadsheet atau mengetik data secara manual atau memilih dari salah satu alat analisis data kualitatif berbantuan komputer.

Langkah 2: mengorganisir data Anda

Setelah mengatur data Anda, langkah selanjutnya adalah mengorganisir data Anda. Ada kemungkinan besar Anda memiliki sejumlah besar informasi yang masih perlu diatur secara teratur. Salah satu cara terbaik untuk mengorganisir data adalah dengan kembali ke tujuan penelitian Anda dan kemudian mengatur data berdasarkan pertanyaan yang diajukan. Atur tujuan penelitian Anda dalam sebuah tabel, sehingga tampak jelas secara visual. Bagaimanapun, hindari godaan untuk bekerja dengan data yang tidak terorganisir. Anda akan berakhir membuang-buang waktu, dan tidak akan ada hasil konklusif yang diperoleh.

Langkah 3: Tetapkan kode untuk data yang dikumpulkan

Menyiapkan kode yang tepat untuk data yang dikumpulkan membawa Anda selangkah lebih maju. Pengkodean adalah salah satu cara terbaik untuk mengkompres sejumlah besar informasi yang dikumpulkan. Pengkodean data kualitatif berarti mengkategorikan dan menetapkan sifat dan pola pada data yang dikumpulkan.

Pengkodean adalah langkah penting dalam analisis data kualitatif, karena Anda dapat memperoleh teori dari temuan penelitian yang relevan. Setelah menetapkan kode ke data Anda, Anda kemudian dapat mulai membangun pola untuk mendapatkan wawasan mendalam tentang data yang akan membantu membuat keputusan yang tepat.

Baca juga:  Gap analysis adalah: Pengertian dan cara implementasinya

Langkah 4: Validasi data Anda

Memvalidasi data adalah salah satu langkah penting dari analisis data kualitatif untuk keberhasilan penelitian. Karena data sangat penting untuk penelitian, sangat penting untuk memastikan bahwa data tidak cacat. Harap dicatat bahwa validasi data bukan hanya satu langkah dalam analisis data kualitatif, ini adalah langkah berulang yang perlu diikuti selama proses penelitian. Ada dua sisi untuk memvalidasi data:

  • Keakuratan desain penelitian Anda atau metode.
  • Keandalan, yaitu sejauh mana metode menghasilkan data yang akurat secara konsisten.

Langkah 5: Mengakhiri proses analisis

Penting untuk akhirnya menyimpulkan data Anda, yang berarti menyajikan data Anda secara sistematis, sebuah laporan yang dapat segera digunakan. Laporan harus menyatakan metode yang Anda, sebagai peneliti, gunakan untuk melakukan penelitian, hal-hal positif dan negatif serta keterbatasan penelitian. Dalam laporan, Anda juga harus menyatakan saran / kesimpulan temuan Anda dan bidang terkait untuk penelitian masa depan.

Keunggulan data kualitatif

  • Membantu analisis mendalam: Data kualitatif yang dikumpulkan memberikan para peneliti analisis rinci tentang materi pelajaran. Saat mengumpulkan data kualitatif, peneliti cenderung menyelidiki partisipan dan dapat mengumpulkan banyak informasi dengan mengajukan pertanyaan yang tepat. Dari serangkaian pertanyaan dan jawaban, data yang dikumpulkan digunakan untuk menyimpulkan.
  • Memahami apa yang pelanggan pikirkan: Data kualitatif membantu peneliti pasar untuk memahami pola pikir pelanggan mereka. Penggunaan data kualitatif memberi bisnis wawasan tentang mengapa pelanggan membeli produk. Memahami bahasa pelanggan membantu riset pasar menyimpulkan data yang dikumpulkan lebih sistematis.
  • Data yang kaya: Data yang dikumpulkan dapat digunakan untuk melakukan penelitian di masa depan juga. Karena pertanyaan yang diajukan untuk mengumpulkan data kualitatif adalah pertanyaan terbuka, responden bebas untuk mengungkapkan pendapat mereka, yang mengarah ke lebih banyak informasi.

Kekurangan data kualitatif

  • Memakan waktu: Karena mengumpulkan data kualitatif lebih memakan waktu, lebih sedikit orang yang belajar dibandingkan dengan mengumpulkan data kuantitatif. Kecuali waktu dan anggaran memungkinkan, ukuran sampel yang lebih kecil disertakan.
  • Tidak mudah untuk mengeneralisasi: Karena lebih sedikit orang yang dipelajari, sulit untuk menggeneralisasi hasil dari populasi tersebut.
  • Tergantung pada keterampilan peneliti: Jenis data ini dikumpulkan melalui wawancara satu lawan satu, observasi, kelompok fokus, dll. Data ini bergantung pada keterampilan dan pengalaman peneliti untuk mengumpulkan informasi dari sampel.

Related Articles

Back to top button