Inspirasi

Apa itu basis data?

Basis data adalah istilah yang mungkin sering Anda dengar, terutama saat membahas kata kunci abad ke-21: data. Meskipun tidak dapat disangkal kedua istilah ini secara intrinsik terkait, Anda mungkin terkejut betapa pentingnya basis data untuk pengumpulan, akses, dan penyimpanan data — terutama untuk bisnis Anda sendiri.

Data mungkin mendorong dunia kita yang semakin digital, tetapi Anda akan dimaafkan karena tidak tahu banyak tentang subjek basis data. Untungnya, kami telah membuat panduan mendalam ini untuk membantu Anda mempelajari bukan hanya apa itu basis data, tetapi juga evolusi, manfaat, tantangan, contoh dalam kehidupan sehari-hari, dan banyak lagi.

Definisi basis data

Basis data adalah kumpulan terorganisir dari data terkait, atau informasi, yang disimpan dan diakses secara elektronik dalam sistem komputer. Data ini biasanya dikendalikan oleh sistem manajemen basis data (DBMS). Melalui DBMS, pengguna juga dapat menyimpan dan mengambil data dalam jumlah besar. Sistem manajemen basis data ini, bersama dengan datanya dan aplikasi terkait, disebut sebagai sistem basis data — atau singkatnya ‘basis data’.

Sebagian besar basis data menggunakan apa yang dikenal sebagai bahasa kueri terstruktur (SQL) untuk menulis dan meminta data. Selain itu, data dalam basis data ini biasanya dimodelkan — atau diwakili — dalam bentuk baris dan kolom dalam tabel. Menetapkan data dengan cara ini memungkinkannya untuk dengan mudah diakses, dikontrol, direvisi, diperbarui, dikelola, dan terstruktur.

Ada banyak jenis basis data, termasuk basis data relasional, basis data NoSQL, basis data berorientasi objek, basis data cloud, dan banyak lagi. Kami memeriksa semua ini secara lebih rinci di Bab 4.

Apa itu SQL?

Pada bab sebelumnya, kami secara singkat menyebutkan SQL (atau bahasa kueri terstruktur), bersama dengan fakta bahwa sebagian besar basis data menggunakannya.

Untuk menguraikan dengan tepat apa itu SQL: Ini adalah bahasa pemrograman yang digunakan untuk berkomunikasi dengan basis data. SQL begitu banyak digunakan, sehingga American National Standards Institute (ANSI) menganggapnya sebagai bahasa standar untuk sistem manajemen basis data relasional.

Basis data relasional adalah basis data yang telah kami jelaskan di bab sebelumnya yang menggunakan SQL dan menyajikan datanya dalam baris, kolom, dan tabel.

Beberapa sistem manajemen basis data relasional paling terkenal yang menggunakan SQL meliputi:

  • Oracle
  • Sybase
  • Microsoft SQL Server
  • Access
  • Ingres

Bahasa SQL berkomunikasi dengan basis data dengan cara yang memungkinkan pengguna untuk melakukan tugas-tugas penting seperti memperbarui atau mengambil data. Perintah SQL standar, misalnya, termasuk Pilih, Sisipkan, Perbarui, Hapus, Buat, dan Jatuhkan. Bersama-sama, enam perintah dasar ini memungkinkan pengguna untuk melakukan hampir semua hal yang mungkin perlu mereka lakukan dalam basis data.

Penting juga untuk menunjukkan bahwa meskipun sebagian besar sistem basis data menggunakan SQL, kebanyakan dari mereka juga memiliki ekstensi bawaan tambahan, yang unik untuk sistem mereka saja.

Evolusi basis data

Basis data bukanlah konsep baru; namun, ini adalah salah satu yang terus berkembang dari waktu ke waktu untuk menjadi sistem perumahan data besar yang cerdas yang kita kenal sekarang.

Pemodelan data dan basis data sebenarnya sudah ada sejak tahun 1960-an, dan evolusinya dapat didiskusikan dalam lima fase utama.

Pada awalnya, sistem manajemen basis data dikembangkan untuk mengikuti tiga model berbeda: model hierarkis, model jaringan, dan model file terbalik.

Ini terjadi dari tahun 1960-an, namun pada 1990-an, model baru DBMS lahir: model berorientasi objek, juga dikenal sebagai basis data objek.

Fase kedua dari evolusi basis data datang dalam bentuk model relasional, yang memperkenalkan semua produk SQL, bersama dengan beberapa produk non-SQL, selama awal 1990-an. Pada tahun 2008, model basis data ini mulai mengalami penurunan.

Online Analytical Processing (OLAP) dan DBMS khusus juga diperkenalkan sekitar tahun 1990, keduanya masih cukup populer hingga saat ini.

Fase keempat, yang dikenal sebagai fase basis data grafik, dimulai pada 1999 dengan The Semantic Web stack dari Worldwide Web Consortium. Pada tahun 2008, tren ini berlanjut dengan munculnya basis data grafik properti.

Akhirnya, tahap terakhir dari evolusi basis data dimulai pada tahun 2008. Dikenal sebagai fase NoSQL, ini mencakup basis data seperti yang kita kenal sekarang, termasuk fenomena big data.

Jenis basis data

Sekarang, Anda mungkin telah menyadari bahwa ada banyak jenis basis data yang berbeda, masing-masing dengan properti dan sistemnya sendiri. Mari kita lihat lebih dekat berbagai tipe basis data di bawah ini, bersama dengan beberapa contoh terkenal dari masing-masing tipe.

Basis data relasional

Basis data relasional adalah salah satu jenis basis data yang paling terkenal dan banyak digunakan. Mereka mendapatkan nama mereka dari cara mereka menyimpan data mereka, yang ada di banyak tabel terkait. Tabel ini kemudian menampilkan informasi dalam baris dan kolom. Karena itu, basis data relasional sangat andal, dan bekerja dengan baik dengan data terstruktur. Ini membuatnya tidak cocok untuk perusahaan yang bekerja dengan banyak data tidak terstruktur atau semi terstruktur.

Basis data relasional juga menggunakan SQL (bahasa kueri terstruktur, seperti yang dibahas sebelumnya di Bab 2) untuk membaca, membuat, memperbarui, dan menghapus data. Program yang memungkinkan pengguna untuk membuat, memperbarui, dan mengelola basis data relasional dikenal sebagai sistem manajemen basis data relasional (RDBMS).

Jenis basis data ini juga sesuai dengan apa yang dikenal sebagai ACID, singkatan dari Atomicity, Consistency, Isolation, dan Durability. Ketika keempat properti ini ada, ini memastikan transaksi basis data dapat diandalkan dan akurat, meskipun ada kesalahan lain yang mungkin terjadi.

Contoh basis data relasional yang terkenal meliputi:

  • Microsoft SQL Server
  • Basis data Oracle
  • MySQL
  • PostgreSQL
  • IBM Db2

Basis data NoSQL

Anda telah belajar tentang basis data yang menggunakan SQL, tetapi bagaimana dengan NoSQL? Basis data NoSQL hanyalah basis data yang tidak menggunakan bahasa kueri terstruktur sebagai bahasa akses data pusatnya. Mereka juga disebut sebagai basis data non-relasional karena, tidak seperti basis data relasional, data dalam basis data NoSQL tidak harus mematuhi struktur atau model yang telah ditentukan sebelumnya. Karena itu, mereka sempurna untuk bisnis atau pengguna yang ingin menyimpan dan mengawasi data tidak terstruktur dan semi-terstruktur.

Manfaat lain dari basis data NoSQL adalah kenyataan bahwa pengembang dapat membuat perubahan ke basis data “on the fly” — atau saat menjalankan tugas lain — tanpa mempengaruhi program yang menggunakan basis data tersebut.

Contoh basis data NoSQL meliputi:

  • Apache Cassandra
  • MongoDB
  • CouchDB
  • CouchBase

Basis data awan (Cloud Database)

Seperti namanya, basis data cloud adalah basis data yang dirancang untuk dijalankan “di cloud” — atau dengan kata lain, di server yang diakses melalui Internet. Karena mereka ditawarkan dalam perangkat lunak ini sebagai model distribusi layanan (SaaS), basis data ini sering kali membutuhkan perawatan yang rendah. Manfaat tambahan termasuk fleksibilitas, skalabilitas, dan ketersediaan tinggi.

Beberapa contoh umum basis data cloud yang mungkin pernah Anda dengar meliputi:

  • Microsoft Azure SQL Database
  • Amazon Relational Database Service
  • Oracle Autonomous Database

Basis data kolom

Basis data kolom menyimpan datanya dalam kolom, bukan baris. Juga dikenal sebagai penyimpanan data kolom, model basis data ini sangat cocok untuk memproses kueri analitik, sehingga membuatnya umum di dalam gudang data.

Saat meminta untuk menghasilkan data dari basis data kolom, Anda hanya dapat mengambil informasi dari kolom yang Anda inginkan. Oleh karena itu, pada dasarnya mengabaikan semua data yang tidak berlaku untuk kueri Anda.

Baca juga:  Agile vs Scrum

Beberapa contoh basis data kolumnar meliputi:

  • Google BigQuery
  • Cassandra
  • HBase
  • MariaDB
  • Azure SQL Data Warehouse

Basis data kolom lebar

Basis data kolom lebar, juga disebut sebagai penyimpanan kolom lebar, sangat cocok untuk mendukung aplikasi data besar waktu nyata. Karena mereka menyimpan datanya dalam grup kolom daripada baris dan kolom, keduanya sangat skalabel dan dapat menangani data dalam jumlah yang sangat besar.

Tiga basis data kolom lebar yang mungkin pernah Anda dengar meliputi:

  • BigTable
  • Apache Cassandra
  • Scylla

Basis data berorientasi objek

Dengan basis data berorientasi objek, semua atributnya diikat bersama sebagai objek. Basis data ini didasarkan pada pemrograman berorientasi objek dan dikelola oleh sistem manajemen basis data berorientasi objek (OODBMS). Akibatnya, basis data berorientasi objek merespons bahasa pemrograman berorientasi objek, seperti Java dan C++. Selanjutnya, basis data ini sesuai dengan standar ACID (Atomicity, Consistency, Isolation, Durability), seperti basis data relasional.

Contoh basis data berorientasi objek adalah:

  • Wakanda
  • ObjectStore

Basis data nilai kunci

Basis data nilai kunci adalah jenis basis data NoSQL. Juga disebut sebagai penyimpanan nilai kunci, basis data ini menyimpan data sebagai sekelompok pasangan nilai kunci yang masing-masing berisi dua item data. Karena skalabilitasnya yang tinggi dan kemampuannya untuk mengatasi volume lalu lintas yang tinggi, basis data nilai kunci optimal untuk tugas-tugas seperti mengelola sesi aplikasi web, keranjang belanja online, atau sesi pengguna untuk game online multipemain raksasa.

Dua basis data nilai kunci meliputi:

  • Amazon DynamoDB
  • Redis

Basis data hierarkis

Dikenal sebagai model induk-anak, basis data hierarkis mengatur data dalam model seperti pohon keluarga, dengan satu objek bercabang ke beberapa objek di bawahnya. Ini awalnya dikembangkan oleh IBM selama awal 1960-an, jadi karena itu salah satu model basis data paling awal.

Struktur seperti pohon keluarga yang digunakan basis data hierarkis tidak fleksibel, sehingga catatan anak tidak boleh memiliki lebih dari satu catatan induk (data asalnya). Bahkan hingga hari ini, basis data jenis ini umumnya digunakan untuk mendukung aplikasi berkinerja tinggi dan ketersediaan tinggi.

Contohnya meliputi:

  • IBM Information Management System (IMS)
  • Windows Registry

Basis data dokumen

Basis data dokumen juga sering disebut sebagai penyimpanan dokumen atau basis data berorientasi dokumen. Mereka berbeda dari basis data lain yang telah kita bicarakan sejauh ini dalam arti bahwa mereka menggunakan dokumen mirip JSON untuk memodelkan data daripada baris dan kolom. Dokumen JSON terdiri dari bidang, yang merupakan pasangan nama-nilai. Bidang bisa dalam urutan apapun dan bersarang atau diatur dalam array (struktur data yang terdiri dari kumpulan elemen).

Basis data dokumen dibuat untuk menyimpan dan mengelola informasi berorientasi dokumen, yang merupakan istilah lain untuk menggambarkan data semi-terstruktur. Karena model basis data ini sederhana dan mudah untuk diskalakan, ini adalah solusi hebat untuk aplikasi seluler yang memerlukan pembaruan atau peningkatan secara teratur dan cepat.

Tiga contoh basis data dokumen yang terkenal meliputi:

  • MongoDB
  • Amazon DocumentDB
  • Apache CouchDB

Basis data grafik

Basis data grafik adalah contoh lain dari basis data NoSQL; namun, model ini juga didasarkan pada teori graf. Teori grafik adalah studi tentang hubungan melalui grafik, atau lebih khusus lagi, metode untuk mengukur dan menyederhanakan banyak bagian yang bergerak dari sistem dinamis.

Oleh karena itu, basis data grafik biasanya digunakan untuk menganalisis hubungan antara berbagai titik data, seperti dalam pencegahan penipuan atau untuk menambang data tentang pelanggan dari pengikut media sosial perusahaan.

Untuk mengidentifikasi dan bekerja dengan koneksi antara titik data, pengguna harus menggunakan perangkat lunak Graph-Oriented Basis data Management Systems (DBMS).

Beberapa basis data grafik adalah:

  • Datastax Enterprise Graph
  • Neo4J

Basis data deret waktu

Sesuai dengan namanya, basis data deret waktu berhubungan dengan deret waktu atau data yang dicap waktu (time stamp). Ini mungkin termasuk hal-hal seperti data jaringan, data sensor, dan data pemantauan kinerja aplikasi, misalnya.

Beberapa jenis basis data deret waktu yang umum meliputi:

  • Druid
  • eXtremeDB
  • InfluxDB

Contoh basis data

Seperti yang Anda pelajari di bab sebelumnya, ada banyak tipe basis data yang berbeda. Sekarang, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana basis data digunakan dalam kehidupan sehari-hari Anda. Dari game hingga produk yang Anda beli secara online, basis data sangat serbaguna. Berikut adalah 6 contoh untuk menunjukkan caranya.

Streaming video online sesuai permintaan

Saat menggunakan platform streaming video sesuai permintaan, Anda mungkin telah memperhatikan bagaimana platform tersebut melacak preferensi tontonan Anda. Platform seperti Netflix, misalnya, mencocokkan preferensi ini dengan acara TV atau film yang ditampilkan di layar beranda Anda.

Perusahaan streaming video benar-benar menggunakan basis data untuk melakukan ini, karena mereka memiliki jumlah data yang mengejutkan untuk diatur dan dianalisis pada waktu tertentu. Melakukannya memungkinkan mereka untuk memberikan rekomendasi menonton yang lebih optimal setiap kali Anda masuk ke layanan mereka.

Penyimpanan Cloud Pribadi

Sistem penyimpanan cloud pribadi yang mungkin Anda gunakan termasuk Dropbox, Google Drive, Microsoft OneDrive, dan iCloud. Masing-masing menggunakan model data yang kompleks dan gudang data yang kuat untuk menjamin data Anda disimpan dengan aman dan tersedia untuk Anda kapan pun Anda perlu mengaksesnya — siang atau malam.

Media sosial

Platform media sosial mengumpulkan dan menyimpan sejumlah besar informasi pengguna. Mereka juga membutuhkan data ini untuk direferensi silang, sehingga mereka dapat secara akurat merekomendasikan teman, bisnis, produk, dan topik kepada setiap pengguna, sehingga membutuhkan perangkat lunak basis data yang sangat andal dan mumpuni.

Facebook, misalnya, menjalankan MySQL di pusat datanya dan telah melakukannya sejak pembuatannya. Platform media sosial lainnya menggunakan basis data NoSQL, membuktikan bahwa tidak ada solusi tunggal yang cocok untuk semua.

eCommerce

Tanpa penggunaan basis data, toko eCommerce tidak akan bisa berjalan. Ini karena basis data bertanggung jawab untuk tugas-tugas seperti mengatur produk, harga, informasi pelanggan, dan riwayat pembelian.

Toko online dapat menggunakan data mereka untuk membantu mereka dalam berbagai hal, seperti merekomendasikan produk tertentu kepada pengguna individu berdasarkan pembelian mereka sebelumnya, misalnya.

Akibatnya, basis data yang sangat aman juga penting untuk dimiliki, terutama yang memiliki sertifikasi Kepatuhan PCI.

Kesehatan

Perawatan kesehatan, termasuk rumah sakit dan kantor dokter, adalah industri besar lainnya yang sangat bergantung pada penggunaan basis data. Mereka harus menyimpan sejumlah besar data pasien dan dapat mengaksesnya dengan aman dan mudah. Seperti yang dapat Anda bayangkan, basis data ini berisi struktur data yang kompleks untuk tidak hanya menangani sejumlah besar data ini, tetapi juga untuk mematuhi standar HIPAA (Health Insurance Portability and Accountability Act of 1996) untuk manajemen data sensitif.

Situs web perawatan kesehatan terkemuka Healthcare.gov menggunakan basis data NoSQL untuk mengelola informasi asuransi kesehatan mereka, misalnya.

Apa itu perangkat lunak basis data?

Kami telah menyebutkan istilah perangkat lunak basis data beberapa kali sekarang, jadi mari kita lihat lebih dekat apa itu perangkat lunak basis data, serta bagaimana menggunakannya.

Perangkat lunak basis data memungkinkan pengguna untuk membuat, mengubah, dan mengelola file dan catatan basis data. Tanpa itu, tugas-tugas seperti entri data, pengeditan data, pembaruan, dan pelaporan akan menjadi sangat sulit. Perangkat lunak basis data juga bertanggung jawab atas hal-hal seperti penyimpanan, pencadangan, kontrol multi-akses, dan keamanan data.

Baca juga:  7 Jenis komunikasi nonverbal

Poin terakhir ini sangat penting, terutama karena volume data terus meningkat dan memainkan peran utama di dunia kita. Pencurian data menjadi lebih sering dari waktu ke waktu dan merupakan masalah yang semakin penting yang harus dilindungi oleh organisasi.

Selain itu, perangkat lunak basis data dapat dipuji karena membuat proses pengelolaan data menjadi lebih mudah. Hal ini dilakukan dengan memungkinkan pengguna untuk menyimpan data dalam bentuk terstruktur kemudian mengaksesnya. Biasanya, perangkat lunak basis data memiliki antarmuka grafis dari mana pengguna dapat membuat dan mengelola data. Dalam situasi yang lebih maju, pengguna bahkan dapat membangun basis data mereka sendiri melalui bantuan perangkat lunak basis data.

Apa itu sistem manajemen basis data (DBMS)?

Sistem manajemen basis data — atau disingkat menjadi DBSM — sangat mirip dengan perangkat lunak basis data, seperti yang dibahas dalam Bab 6. Namun, tujuan utamanya adalah berfungsi sebagai antarmuka antara pengguna akhir dan basis data. Untuk melakukan ini, DBSM harus mengelola data, mesin basis data, dan skema basis data sekaligus untuk memungkinkan organisasi dan pengelolaan data.

Fitur utama dan kemampuan DBMS meliputi:

  • Katalog yang dapat diakses pengguna yang menjelaskan metadata
  • Sebuah sistem manajemen perpustakaan DBMS
  • Abstraksi dan independensi data
  • Keamanan data
  • Merekam dan meninjau aktivitas
  • Dukungan konkurensi dan transaksi
  • Dukungan untuk otorisasi akses
  • Kemampuan untuk mengakses dukungan dari lokasi terpencil
  • Pemulihan data DBMS jika terjadi kerusakan atau kehilangan
  • Menerapkan batasan untuk memastikan data mengikuti aturan tertentu

Sebuah sistem manajemen basis data beroperasi melalui penggunaan perintah sistem. Pertama, ia memperoleh instruksi dari administrator basis data dalam sistem manajemen. Kemudian, ketika diinstruksikan, ia mengambil data, memodifikasi data, atau memuat data yang ada dari sistem.

Apa itu basis data MySQL?

Basis data MySQL adalah istilah lain yang akan Anda temui ketika berhadapan dengan data. Sederhananya, basis data MySQL adalah sistem manajemen basis data relasional sumber terbuka, atau RDBMS.

Itu mendapatkan namanya dari kata ‘Saya’ (nama putri pendiri) serta SQL (bahasa query terstruktur) yang digunakan untuk menghasilkan, mengubah, dan mengekstrak data dari basis data relasional. Sebagai tipe basis data relasional, ini mengatur data ke dalam tabel data, di mana hubungan antara tipe data membantu menyusun data.

MySQL juga bekerja dengan sistem operasi untuk membuat basis data relasional dalam sistem penyimpanan komputer. Selain itu, memungkinkan untuk mengelola pengguna, menyediakan akses jaringan, dan membantu menguji integritas basis data, bersama dengan pencadangan data.

Paling sering, MySQL digunakan dengan program lain untuk menjalankan aplikasi yang membutuhkan kemampuan basis data relasional.

MySQL digunakan oleh banyak situs web populer, termasuk Facebook, Flickr, MediaWiki, Twitter, dan YouTube, misalnya.

Faktor kunci yang mempengaruhi kinerja basis data

Ada lima faktor kunci yang mempengaruhi kinerja basis data. Ini termasuk beban kerja, throughput, sumber daya, optimasi, dan pertentangan. Mari kita lihat lebih dekat satu per satu di bawah ini.

  • Beban kerja (workload) mengacu pada tuntutan basis data. Ini mungkin termasuk proses seperti transaksi online, tugas batch, kueri ad hoc, analisis pergudangan data, utilitas, dan perintah sistem — yang semuanya dapat terjadi kapan saja. Terkadang, beban kerja ini dapat diprediksi, seperti beban kerja yang lebih ringan setelah karyawan pulang, atau beban kerja yang lebih berat di akhir bulan saat penggajian diproses. Biasanya, bagaimanapun, beban kerja dapat berfluktuasi secara drastis — bahkan setiap menit.
  • Throughput menggambarkan kapasitas dan kemampuan perangkat keras dan perangkat lunak untuk memproses data. Ini terdiri dari beberapa elemen, termasuk kecepatan I/O, kecepatan CPU, kapasitas paralel mesin, inti DBMS, dan kompetensi sistem operasi dan perangkat lunak.
  • Sumber daya sistem mengacu pada perangkat keras dan perangkat lunak yang tersedia di basis data. Sumber daya ini mencakup hal-hal seperti kernel basis data, ruang disk, memori, pengontrol cache, dan mikrokode, misalnya.
  • Optimasi adalah faktor kunci lain yang mempengaruhi kinerja basis data. Semua jenis sistem basis data dapat dioptimalkan, dan banyak juga yang dapat melakukan pengoptimalan kueri mereka sendiri secara internal. Untuk mendapatkan jalur akses yang paling efisien ke data yang diperlukan, hal-hal seperti formulasi SQL, parameter basis data, organisasi basis data, dan lainnya juga harus dioptimalkan.
  • Pertentangan (contention) menggambarkan skenario ketika dua atau lebih komponen beban kerja mencoba menggunakan satu sumber daya dengan cara yang kontradiktif. Ini mungkin terjadi saat permintaan untuk sumber daya tertentu tinggi, seperti saat sistem mencoba menerapkan pembaruan ganda ke kumpulan data yang sama. Namun, ketika pertentangan meningkat, itu juga berdampak pada throughput, menurunkannya.

Tantangan manajemen basis data

Meskipun basis data memberi bisnis keuntungan unik yang tidak tersedia hanya beberapa dekade yang lalu, mereka masih datang dengan kesulitan mereka. Mari kita selidiki lima tantangan manajemen basis data paling umum yang mungkin dialami organisasi.

  • Tumbuh kompleksitas dalam lanskap. Seperti yang telah kita bahas di Bab 4, ada banyak jenis basis data yang tersedia, termasuk basis data relasional, basis data kolumnar, basis data berorientasi objek, basis data NoSQL, dan banyak lagi. Saat memilih sistem manajemen basis data baru, jumlah opsi bisa sangat banyak. Karena pasar basis data terus tumbuh dan berkembang, banyak bisnis merasa sulit untuk menentukan solusi mana yang paling memenuhi kebutuhan mereka.
  • Batasan skalabilitas. Semua perangkat lunak dibatasi oleh penggunaan sumber daya dan skalabilitas, dan layanan basis data tidak berbeda. Ada sejumlah elemen yang dapat menguji — dan berpotensi merusak — batas basis data, termasuk membuat katalog komponen, arsitektur basis data, dan konfigurasi sistem operasi dan perangkat keras.
  • Meningkatkan volume data. Tahukah Anda bahwa lebih banyak data telah dibuat dalam dua tahun terakhir daripada keseluruhan umat manusia? Karena data sedang dibuat dan disimpan pada tingkat yang mengkhawatirkan, bisnis semakin sulit untuk mengikutinya. Namun, hanya peningkatan 10% dalam akses ke data dapat menghasilkan lebih dari $65 juta pendapatan bersih untuk rata-rata perusahaan Fortune 1000. Oleh karena itu, adalah kepentingan terbaik bisnis untuk terus mengejar sistem basis data yang lebih maju — meskipun ada perjuangan.
  • Keamanan data. Basis data telah menjadi inti dari setiap bisnis, terutama dalam hal data pribadi atau sensitif mereka. Namun, selama bertahun-tahun, orang telah belajar memanfaatkan sistem ini untuk mendapatkan akses ke data yang dibatasi ini. Keamanan data sekarang lebih penting daripada sebelumnya. Lagi pula, satu pelanggaran data menghabiskan rata-rata $ 4 juta perusahaan, belum lagi hilangnya kepercayaan dan reputasi.
  • Manajemen data terdesentralisasi. Meskipun manajemen data terdesentralisasi (membagi beban kerja di antara beberapa mesin) memiliki kelebihannya, hal itu juga menghadirkan tantangan. Tanpa pengetahuan terpusat dari seluruh basis data, akan sangat sulit untuk merancang dan mengelola. Pertanyaan yang muncul antara lain:
  • Bagaimana data akan dialokasikan?
  • Apa metode desentralisasi yang optimal?
  • Apa tingkat desentralisasi yang tepat?

Apa yang dimaksud dengan administrator basis data?

Sekarang, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana bisnis mendapatkan basis data untuk menyimpan dan mengelola semua data mereka di tempat pertama. Di sinilah administrator data, atau DBA, berguna. Mereka mengatur basis data berdasarkan kebutuhan spesifik organisasi dan kemudian memeliharanya, sehingga beroperasi dengan lancar. Selain itu, mereka membantu bisnis dengan menyempurnakan, meningkatkan, dan menguji penyesuaian yang dibuat ke basis data bila diperlukan.

Baca juga:  7 Cara untuk meningkatkan keuntungan online

Sederhananya, Anda dapat menganggap administrator data sebagai penjaga basis data perusahaan yang berharga. Mereka diandalkan untuk menggunakan langkah-langkah keamanan yang memastikan data sensitif tidak menjadi mangsa pencurian data, sementara juga mengelola basis data yang membantu menyimpan dan mengaturnya.

Administrator basis data dipekerjakan dalam berbagai pengaturan, termasuk di sektor publik dan swasta. Selain itu, beberapa administrator basis data bekerja sebagai konsultan untuk bisnis.

Apa yang dilakukan administrator basis data?

Sekarang setelah Anda mengetahui apa itu administrator data, mari kita lihat lebih dekat peran dan tanggung jawab mereka. Pada hari tertentu, administrator basis data melakukan tugas-tugas berikut:

Memastikan analis data dapat dengan mudah menggunakan basis data untuk menemukan informasi yang mereka butuhkan

  • Mengembangkan langkah-langkah keamanan
  • Mencadangkan sistem jika terjadi pemadaman listrik atau peristiwa merusak lainnya
  • Memulihkan data untuk mencegah kehilangan
  • Menjamin data yang disimpan dalam basis data berasal dari sumber yang dapat dipercaya
  • Memantau kinerja sistem basis data untuk menentukan kapan tindakan diperlukan
  • Mendiagnosis dan memperbaiki masalah basis data yang muncul
  • Menggabungkan basis data lama menjadi yang baru

Administrator basis data sering melakukan pekerjaan ini dalam tim dan oleh karena itu harus dapat berkomunikasi secara efektif dengan pemangku kepentingan seperti pengembang, manajer, dan staf lainnya.

Sementara administrator data tujuan umum melakukan semua tugas ini, spesialisasi dalam peran bisa ada.

  • Sistem basis data administrator bertanggung jawab atas aspek fisik dan teknis dari basis data. Mereka melakukan hal-hal seperti memastikan basis data di sistem komputer perusahaan berfungsi, serta menginstal pemutakhiran dan tambalan untuk memperbaiki bug.
  • Administrator basis data aplikasi, di sisi lain, memelihara basis data yang telah dibuat untuk tujuan tertentu atau serangkaian fungsi, seperti perangkat lunak layanan pelanggan. Menggunakan bahasa pemrograman yang kompleks, mereka mungkin menulis program atau men-debugnya. Selain itu, mereka harus dapat mengelola aplikasi yang bekerja dengan basis data. Mereka juga melakukan semua tugas DBA umum, tetapi hanya untuk aplikasi khusus mereka.

FAQ Basis Data

Untuk menjernihkan pertanyaan yang mungkin masih Anda miliki tentang topik ini, berikut adalah jawaban kami atas pertanyaan yang paling sering diajukan tentang basis data.

Mengapa basis data penting?

Selain memungkinkan pengguna untuk mengumpulkan dan menyimpan sejumlah besar data dengan cara yang terorganisir dan mudah diakses, basis data juga membantu bisnis untuk tumbuh dengan berbagai cara:

  • Membantu organisasi untuk membuat keputusan yang lebih terinformasi dan didukung penelitian
  • Mampu secara efektif menyimpan dan mengambil data yang relevan
  • Membantu dengan agregasi dan analisis data bisnis
  • Mengumpulkan dan menyimpan data penting pelanggan dari berbagai aplikasi
  • Menghadirkan aplikasi dan analitik yang didorong oleh data, tepat waktu, dipersonalisasi, dan terperinci
  • Menjamin akses cepat ke data bisnis penting yang dapat digunakan oleh banyak departemen dalam bisnis untuk memahami pola data, menghasilkan laporan, dan memperkirakan tren masa depan
  • Memetakan data dari basis data yang dikategorikan yang digunakan oleh sistem lama ke basis data relasional yang digunakan di gudang data.

Apa perbedaan antara spreadsheet dan basis data?

Sederhananya, spreadsheet adalah pilihan yang lebih baik bagi mereka yang ingin melacak nomor atau menyimpan daftar informasi yang dibagikan dengan orang lain dari waktu ke waktu. Dalam skenario di mana data yang lebih rumit sedang dikerjakan atau satu sumber data digunakan untuk berbagai tujuan, basis data lebih disukai.

Perbedaan teknis utama antara keduanya, bagaimanapun, terletak pada cara mereka menyimpan data. Dalam spreadsheet, misalnya, data disimpan dalam sel. Mereka kemudian dapat diformat, dimodifikasi, dan dimanipulasi di dalam sel itu.

Basis data, di sisi lain, memiliki sel yang berisi informasi dari tabel eksternal. Ini berarti bahwa spreadsheet bersifat statis (data yang tetap sama setelah dikumpulkan), sedangkan basis data dapat bersifat relasional. Akibatnya, saat Anda mengunggah, mengubah, atau menghapus bagian data di satu tempat, perubahan akan dilakukan di setiap tempat lain yang menangani data tersebut.

Apa itu basis data relasional?

Kami berbicara secara mendalam tentang basis data relasional di Bab 4, tetapi untuk meringkas, basis data relasional adalah jenis basis data yang menampung dan memungkinkan akses ke titik data yang terkait satu sama lain.

Data dalam basis data relasional disajikan dalam tabel, dan setiap baris, kolom, dan catatan menyimpan informasi interkoneksinya sendiri. Setiap baris berisi catatan dengan ID unik yang disebut kunci, sedangkan kolom menyimpan atribut data, dan setiap catatan biasanya menampilkan nilai untuk setiap atribut.

Meskipun basis data relasional telah ada selama beberapa dekade, mereka masih menjadi salah satu basis data paling populer hingga hari ini. Mereka terutama digunakan untuk melacak inventaris, memproses transaksi eCommerce, mengelola sejumlah besar informasi pelanggan, dan banyak lagi.

Apa itu bidang basis data?

Bidang basis data dapat dideskripsikan sebagai kumpulan nilai data — dari tipe data yang sama — yang disajikan dalam struktur tabel. Anda mungkin juga mendengar bidang basis data yang disebut sebagai kolom atau atribut. Bidang basis data diatur ke dalam catatan, yang memiliki semua informasi dalam tabel yang terkait dengan entitas tertentu. Bidang membentuk kolom tabel, sedangkan catatannya membentuk baris. Selain itu, bidang basis data dapat berupa:

  • Required: wajib memasukkan data
  • Optional: dapat berisi data atau dibiarkan kosong
  • Calculated: nilai adalah hasil dari formula yang diterapkan secara otomatis mengenai bidang lain

Apa yang dimaksud dengan record dalam basis data?

Record dalam basis data adalah sekumpulan field atau grup data yang disimpan dalam sebuah tabel. Di mana bidang bertindak sebagai kolom dalam tabel, catatan bertindak sebagai baris. Oleh karena itu, ketika rekaman baru diproduksi, itu membuat baris baru dalam tabel.

Sebuah record dapat memiliki satu atau lebih nilai. Karena itu, catatan juga disebut sebagai file, kumpulan data, atau tabel.

Catatan menyediakan cara praktis untuk menyimpan dan mengekstrak data dari basis data karena mereka dapat dengan mudah dibuat, dimodifikasi, dan dihapus tanpa mempengaruhi data lain dalam basis data.

Intinya: basis data adalah kunci di dunia berbasis data kita

Meskipun banyak yang menganggap basis data sebagai rumah bagi data, sebenarnya jauh lebih dari itu. Basis data tidak hanya merupakan bagian integral dari hal-hal seperti layanan streaming video, game online, eCommerce, dan bahkan perawatan kesehatan, tetapi juga menawarkan manfaat bagi perusahaan yang merupakan kunci keberhasilan mereka.

Dari memahami pola data dan membuat keputusan yang didukung penelitian hingga menghasilkan laporan dan memperkirakan tren masa depan, basis data memainkan peran penting dalam memungkinkan perusahaan untuk tidak hanya mengumpulkan dan menyimpan data penting tetapi juga untuk mengakses, menganalisis, mengamankan, dan mencadangkannya.

Sekarang setelah Anda memahami apa itu basis data, bersama dengan semua elemen kuncinya, Anda memiliki semua pengetahuan yang Anda butuhkan untuk bergerak maju dan memanfaatkan manfaat luar biasa yang ditawarkan basis data.

Related Articles