Pemasaran

B2B marketing adalah: Apa itu B2B marketing?

Pemasaran digital sekarang menjadi bentuk periklanan yang paling umum dan alat penjualan yang kuat. Semua bisnis mendapat manfaat dari pemasaran digital, tetapi ada beberapa perbedaan antara B2B marketing vs. B2C marketing.

Berikut lima perbedaannya:

  • Perusahaan yang menggunakan pemasaran D2C (Direct to Customer) memiliki kumpulan orang yang sangat besar yang dapat mereka targetkan dengan kampanye mereka. Pemasar B2B harus menargetkan hanya pengambil keputusan utama di organisasi tempat mereka ingin menjual. Ini berarti mereka perlu memiliki pemahaman yang lebih baik tentang kebutuhan pelanggan sasaran mereka.
  • Pemirsa B2C dapat dibujuk oleh konten emosional atau menghibur. Audiens B2B perlu dididik tentang nilai produk atau layanan. Pemasaran Anda perlu menunjukkan kepada pelanggan apa yang akan mereka peroleh dari bekerja dengan Anda.
  • Pelanggan B2C dan B2B sama-sama menginginkan laba atas investasi mereka, tetapi itu jauh lebih penting bagi pelanggan B2B. Data jauh lebih efektif dalam meyakinkan pelanggan B2B bahwa Anda dapat memenuhi keinginan mereka. Pelanggan B2C juga menginginkan pengemasan eCommerce yang lebih baik dan pengiriman eCommerce yang lebih cepat. Jadi, pemasaran D2C menekankan poin-poin ini.
  • Siklus pembelian B2C pendek dan mungkin hanya memerlukan satu interaksi untuk mengonversi. Pembeli B2B jauh lebih lambat dalam pengambilan keputusan dan membutuhkan banyak interaksi sebelum mereka bersedia membuat kesepakatan.
  • Biaya pemasaran meningkat dengan panjang keputusan. Ini berarti bahwa biaya B2B marketing lebih besar daripada B2C. Ini juga memiliki pengembalian yang lebih tinggi, sehingga mengimbangi biaya.

Pemasaran konten B2B

Pemasaran konten B2B menggunakan konten untuk menarik audiens, membangun kesadaran merek, mengumpulkan prospek, dan meningkatkan penjualan eCommerce. Konten B2B yang sukses dirancang agar bermanfaat, informatif, dan profesional.

Strategi Pemasaran Konten B2B

Pemasaran konten B2B hanya efektif jika menunjukkan kepada calon pelanggan dan pelanggan yang kembali nilai yang dapat Anda bawa. Ini paling baik dicapai dengan menggunakan strategi pemasaran yang dipikirkan dengan matang.

Berikut adalah lima taktik untuk strategi pemasaran Anda:

  • Jangan jatuh ke dalam perangkap melihat konten hanya sebagai alat penjualan. Konten B2B masih perlu menceritakan sebuah cerita dan pembaca perlu merasa memiliki nilai. Misalnya, jika Anda melakukan pemasaran kopi, jangan hanya membagikan foto biji kopi yang menjelaskan dari mana asalnya.
  • Fokus pada keterlibatan. Karena B2B marketing sangat didorong oleh data, ini dapat dengan mudah menjadi pekerjaan berat bagi pembaca untuk dilalui. Berfokuslah untuk menceritakan kisah yang menarik dan Anda akan membuat pembaca bertahan lebih lama.
  • Promosikan konten. Konten tidak berguna jika prospek Anda tidak pernah melihatnya. Promosikan konten baru di seluruh saluran untuk menampilkannya kepada sebanyak mungkin orang. Ini mungkin termasuk email, mesin pencari, media sosial, atau iklan berbayar.
  • Variasikan konten. Jika konten Anda terlihat seperti satu blok teks yang panjang, tidak ada yang akan membacanya. Campurkan berbagai hal dengan gambar, video, dan ukuran header yang berbeda.
  • Melacak metrik. Data akan selalu menguasai B2B marketing, dan pelacakan konten Anda tidak berbeda. Sukses dapat dicapai dengan melihat KPI eCommerce dan menyesuaikan rencana konten Anda agar sesuai dengan minat prospek Anda.

B2B email marketing

B2B email marketing mengacu pada mendorong kampanye pemasaran ke pelanggan yang sudah ada atau calon pelanggan menggunakan email. Pada tahun 2020, email terus menjadi salah satu bentuk pemasaran paling efektif untuk bisnis B2B. Ini karena ia memiliki rasio klik-tayang dan konversi tertinggi dari saluran mana pun dan memungkinkan untuk personalisasi. Ini juga memiliki biaya awal yang rendah dan ada banyak layanan di pasar yang memungkinkan orang dengan sedikit pengalaman untuk menjalankan kampanye. Ini adalah salah satu alat paling berharga untuk perusahaan B2B dan sering kali dibangun ke dalam platform eCommerce B2B (lihat apa itu eCommerce dan apa itu B2B eCommerce).

Baca juga:  12 Tips untuk membuat blog bisnis Anda sukses

Pemasaran media sosial B2B

Media sosial seringkali menjadi salah satu alat pemasaran yang paling sulit digunakan oleh perusahaan B2B, tetapi banyak perusahaan grosir B2B menggunakannya setiap hari. Mungkin sulit untuk menghindari kebosanan saat mempromosikan produk atau layanan Anda.

Kuncinya adalah fokus pada audiens Anda. Lihatlah kebutuhan dan keinginan mereka dan sesuaikan pemasaran media sosial Anda agar sesuai dengan tetap menyampaikan nilai yang Anda bawa.

Pemasaran influencer B2B

Pemasaran influencer adalah bentuk iklan berbayar di mana Anda membayar tokoh media sosial untuk mempromosikan produk atau layanan Anda. Meskipun lebih umum dalam pemasaran B2C, ini masih merupakan pilihan yang layak untuk banyak bisnis B2B.

Influencer terbaik adalah yang sudah diikuti dan dilibatkan oleh calon audiens Anda. Pastikan untuk meneliti audiens Anda secara menyeluruh sebelum berinvestasi dalam program influencer.

Strategi B2B marketing

Strategi B2B marketing adalah rencana keseluruhan yang digunakan bisnis untuk mendapatkan pelanggan. B2B marketing dapat dilakukan dengan banyak cara untuk mendapatkan hasil yang luar biasa, tetapi ada beberapa strategi yang harus diterapkan oleh sebagian besar bisnis B2B.

Berikut adalah lima strategi B2B marketing terbaik:

  • Melakukan penelitian dan mendapatkan wawasan tentang audiens Anda akan membuahkan hasil. Dengan menggunakan data yang Anda peroleh dengan cara ini, Anda dapat melihat pertumbuhan yang cepat dan keuntungan hingga dua kali lebih banyak daripada pesaing yang tidak melakukan penelitian mereka.
  • Situs web yang berguna. Jika situs web Anda tidak ramah pengguna, Anda akan menjauhkan pelanggan. Berinvestasi di situs web Anda menunjukkan bahwa Anda menghargai waktu pelanggan Anda dan membuat bisnis Anda tampak lebih profesional.
  • Optimisasi mesin pencari (SEO). Nilai SEO berjalan seiring dengan pertumbuhan Google. Dominasi mereka atas web telah menyebabkan SEO menjadi salah satu alat terpenting untuk pemasaran. Mengoptimalkan situs Anda untuk SEO dapat membuat bisnis Anda di depan jutaan calon pelanggan.
  • Iklan berbayar. Iklan berbayar telah menjadi bentuk pemasaran yang populer selama lebih dari 100 tahun. Anda dapat menggunakan iklan, iklan cetak, dan banyak lagi. Ada juga pendamping SEO, pemasaran mesin pencari, yang memungkinkan Anda membayar untuk mendapatkan slot teratas dalam hasil pencarian.
  • Pemasaran dari mulut ke mulut sangat efektif dan membantu memperkuat hubungan Anda yang sudah ada. Memulai program rujukan memberi insentif kepada pelanggan Anda yang puas untuk mengirim lebih banyak bisnis ke arah Anda dan membantu meyakinkan prospek tentang nilai Anda.

Contoh B2B marketing

B2B marketing dapat dilakukan dengan banyak cara, jadi tidak ada satu jenis kampanye yang efektif. Mari kita membahas beberapa contoh pemasaran yang efektif.

Baca juga:  Apa itu search engine result page (SERP)?

Contoh budaya pop:

Katakanlah bisnis grosir makanan (lihat apa yang grosir) ingin memasarkan beberapa es krim. Pada saat mereka mulai meneliti, mereka melihat bahwa semua orang di perusahaan dan target pasar mereka terobsesi dengan acara TV Game of Thrones. Karena topik ini tepat waktu dan populer, mereka memutuskan untuk menggunakannya dalam pemasaran mereka. Dengan demikian, mereka meluncurkan serangkaian iklan berbayar dengan tagline “Game of Cones” dan langsung melihat peningkatan keterlibatan dan penjualan. Ini juga akan berfungsi jika Anda memilih untuk menjual makanan DTC.

Contoh pemasaran konten:

Perusahaan lain menawarkan layanan dropshipping ke toko pakaian ritel. Ketika melihat upaya pemasaran masa lalu mereka, mereka menemukan bahwa bagian tersulit dari penjualan adalah mendidik prospek tentang cara kerja dropshipping. Mereka menulis whitepaper yang komprehensif, tetapi menarik, tentang dropshipping dan mempublikasikannya ke situs web mereka.

Ini menarik banyak lalu lintas organik, jadi mereka menulis lebih banyak bagian mendalam dan menerbitkannya sebagai ebook yang pembaca perlu masukkan info kontak untuk mengunduh. Sekarang mereka meningkatkan lalu lintas dan prospek dengan menunjukkan keahlian mereka.

Cara mempromosikan bisnis B2B

Mempromosikan bisnis B2B bisa jadi sulit dan membutuhkan berbagai saluran pemasaran. Berfokus pada beberapa saluran gratis seperti pemasaran konten, SEO, media sosial, dan rujukan adalah tempat yang baik untuk memulai. Membangun pemasaran Anda secara organik bisa memakan waktu lebih lama, tetapi juga memberi Anda dasar yang kuat untuk bekerja dengan risiko yang lebih kecil. Anda juga dapat menggunakan direktori grosir untuk membuat koneksi dan mempelajari cara menemukan vendor untuk diajak bekerja sama.

Iklan berbayar juga dapat digunakan untuk meningkatkan jangkauan dan pendapatan Anda dengan cepat. Fokus hanya pada serangkaian saluran atau istilah tertentu pada awalnya untuk menetapkan garis dasar dan menetapkan sasaran untuk iklan Anda. Ini harus dilakukan bersamaan dengan upaya organik untuk menghindari kerugian jika biaya meningkat.

Corong B2B marketing

Corong B2B marketing terdiri dari empat langkah yang dilalui pelanggan dalam perjalanan pembelian mereka.

b2b marketing funnel

Berikut langkah-langkahnya:

  • Di sinilah sebagian besar upaya pemasaran dilakukan saat Anda mencoba menampilkan merek, produk, dan layanan Anda di depan calon pelanggan. Blog, SEO, dan iklan berbayar termasuk dalam langkah ini dan harus menarik dan informatif untuk mendorong pelanggan ke langkah berikutnya.
  • Di sini pelanggan Anda mengevaluasi produk atau layanan Anda dan apa yang dapat dilakukannya untuk mereka. Pemasaran email dan kontak langsung adalah alat yang efektif dalam langkah ini dan dapat meyakinkan pelanggan on-the-fence.
  • Tindakan pembelian tidak dijamin bahkan jika pelanggan melewati dua langkah pertama. Tim penjualan, situs web, dan referensi Anda akan menjadi kunci di sini dalam membuat kesepakatan.
  • Langkah terakhir adalah retensi pelanggan. Pelanggan B2B cenderung tidak melakukan satu pembelian, jadi penting untuk terus memasarkan kepada mereka untuk membangun nilai mereka. Pemasaran email yang berkelanjutan dan kontak dari tim penjualan dapat mendorong konversi lebih lanjut dan memastikan kepuasan. Proses pemenuhan eCommerce yang diminyaki dengan baik juga akan memberikan keajaiban bagi kepuasan pelanggan.
Baca juga:  Cara menghindari SEO negatif

Rencana B2B marketing

Rencana B2B marketing adalah peta jalan yang digunakan perusahaan untuk mengarahkan upaya pemasarannya dan meningkatkan penjualan. Rencana ini perlu disesuaikan agar sesuai dengan kebutuhan bisnis, tetapi ada beberapa langkah yang dapat dilakukan semua bisnis untuk membangun rencana mereka.

Berikut langkah-langkahnya:

  • Analisis upaya Anda. Lihatlah pemasaran yang telah Anda lakukan di masa lalu dan apa yang berhasil atau tidak. Selidiki saluran pemasaran Anda dan area di mana dropoff sering terjadi. Dengan mengevaluasi upaya Anda saat ini dan di masa lalu, Anda dapat menemukan pemborosan, menyesuaikan anggaran, atau bahkan menemukan informasi baru mengenai perilaku pelanggan.
  • Menganalisis upaya pesaing. Mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan pemasaran pesaing Anda memberi Anda wawasan tentang perilaku pelanggan. Jika mereka melihat kesuksesan dengan pemasaran konten, itu mungkin kekurangan Anda.
  • Riset kebutuhan audiens. Calon pelanggan Anda rumit dan Anda tidak dapat berasumsi bahwa Anda tahu apa yang mereka cari. Anda perlu melakukan riset dan memahami kebutuhan mereka pada tingkat yang lebih dalam membuatnya lebih mudah untuk menjual produk atau layanan Anda kepada mereka.
  • Menentukan tujuan. Setelah Anda melakukan penelitian, inilah saatnya untuk menetapkan tujuan yang pasti. Anda mungkin ingin meningkatkan nilai penjualan atau pesanan. Anda mungkin ingin menumbuhkan pangsa pasar atau kesadaran merek. Tetapkan tujuan yang pasti untuk dituju.
  • Membangun anggaran. Langkah terakhir sebelum meluncurkan kampanye pemasaran adalah menetapkan anggaran. Lihatlah pengembalian yang diharapkan dan evaluasi secara menyeluruh berapa biayanya untuk mencapai hasil yang Anda inginkan. Err di sisi hati-hati dan menganggap biaya akan sedikit lebih tinggi dari yang diharapkan.

Tren B2B marketing 2020

B2B marketing tidak pernah berhenti dan tahun 2020 telah menjadi tahun perubahan.

Berikut adalah 6 tren B2B marketing untuk tahun 2020:

  • Otomatisasi pemasaran. Hampir setengah dari semua merek B2B sekarang memiliki platform otomatisasi pemasaran khusus. Ini adalah program yang menyediakan analisis dan data waktu nyata yang memungkinkan pemasar mengubah taktik dengan cepat. Jika Anda menggunakan pasar online B2B atau pasar online, alat ini mungkin sudah ada di dalamnya.
  • Pemasaran video. Hampir 3/4 dari semua pembeli B2B menonton video merek selama fase penelitian produk mereka.
  • Podcast pemasaran telah menjadi cara populer bagi merek B2B untuk terhubung dengan audiens dan mendorong produk atau layanan.
  • LinkedIn memimpin. Bisnis B2B telah melihat pertumbuhan besar dampak iklan di LinkedIn dengan lebih dari setengah lalu lintas mereka berasal dari situs dan hampir 80% prospek.
  • Pencarian lokal. Pencarian lokal telah banyak dipuji oleh Google dalam beberapa tahun terakhir dan lebih banyak bisnis B2B berfokus padanya. Ini adalah strategi yang efektif dan murah untuk membangun audiens lokal.
  • Personalisasi. Pemasaran email terus menjadi alat utama pemasar B2B dan personalisasi menjadi lebih penting dari sebelumnya. personalisasi mengarah ke tingkat konversi yang lebih tinggi dan membangun hubungan. Anda bahkan dapat menyusun lembar baris yang dipersonalisasi untuk membantu menjual kepada pelanggan.

Related Articles