Karir

SQL vs MySQL

Basis data menyediakan kerangka kerja bagi bisnis untuk mengatur, mengakses, dan melindungi data mereka. Bahasa query SQL dan perangkat lunak database MySQL adalah dua komponen penting yang terlibat dengan database relasional, jenis database titik data di mana setiap titik berbagi relasi.

Meskipun SQL dan MySQL saling melengkapi, ada perbedaan utama di antara keduanya, dan penting untuk memahaminya jika pekerjaan Anda melibatkan keduanya. Dalam artikel ini, kami lebih lanjut mendefinisikan SQL dan MySQ Land mengeksplorasi peran mereka dalam administrasi database, bagaimana mereka terkait dan bagaimana mereka berbeda.

Apa itu SQL?

SQL adalah singkatan dari Structured Query Language. Dikembangkan pada awal 1970-an oleh dua peneliti IBM, SQL adalah bahasa kueri yang dapat Anda gunakan untuk memanipulasi data yang disimpan dalam basis data relasional. Database relasional adalah jenis database terstruktur yang mengatur titik data. Titik data ini disimpan dalam tabel, yang terdiri dari kolom dan baris, menciptakan hubungan yang ditentukan di antara mereka. Tabel ini dikenal sebagai “hubungan”.

Database relasional memudahkan administrator untuk mengidentifikasi dan mengatur data yang disimpan. Perintah SQL umum termasuk sortir, delete, add, drop dan from (mirip dengan spreadsheet). Basis data relasional bekerja dengan baik dengan data terstruktur, yaitu data yang telah diubah menjadi format standar tempat data diklasifikasikan, seperti berdasarkan nama pelanggan atau alamat surat pelanggan, pesanan per bulan atau kunjungan situs web per minggu.

SQL dan manajemen basis data

Sebagai bahasa query terstruktur, SQL dibuat untuk pengelolaan database relasional, yang bekerja dengan data terstruktur dan yang mengatur data melalui sistem terstruktur. Dalam hal ini, tabel.

SQL diakui sebagai bahasa basis data relasional standar industri, jadi penting untuk mengetahui SQL jika pekerjaan Anda melibatkan bekerja dengan basis data relasional. Banyak orang dapat memperoleh manfaat dari mempelajari SQL karena penggunaannya yang luas, dan banyak yang menemukan bahwa SQL mudah dipelajari karena kemiripannya dengan bahasa alami.

Apa itu MySQL?

MySQL adalah sistem manajemen basis data (DBMS), lebih tepatnya Sistem Manajemen Basis Data Relasional atau RDBMS, karena merupakan program yang dirancang untuk memelihara basis data relasional. Untuk mengelola database tersebut, MySQL menggunakan SQL.

Sangat penting untuk memahami MySQL karena kemampuannya untuk mengelola data besar dan fakta bahwa banyak organisasi teratas menyertakan perangkat lunak basis data sumber terbuka dalam tumpukan teknologi mereka. Lebih lanjut, ini kompatibel dengan banyak aplikasi dan platform komputasi.

Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan interview: "Apa tujuan jangka panjang Anda?"

Bagaimana MySQL menggunakan SQL

Melalui penggunaan tabel, di mana kolom adalah bidang dan baris adalah catatan, database relasional memudahkan pengambilan, penggunaan, dan pengelolaan data. Pengelolaan data ini lebih disederhanakan melalui program seperti MySQL, yang menyediakan antarmuka pengguna yang tidak terlalu rumit untuk dipelajari bagi pengguna non-teknis. Karena MySQL didasarkan pada SQL, pengguna baru pertama-tama perlu mempelajari sintaks SQL agar lebih mudah menavigasinya.

Arsitektur MySQL adalah arsitektur client-server, di mana pengguna akhir menggunakan klien MySQL untuk berkomunikasi dengan server, yaitu MySQL. Menggunakan perintah MySQL, klien menghubungi RDBMS dengan permintaan akses ke data yang disimpan, yang kemudian dapat diambil dan dikelola sesuai keinginan pengguna akhir.

Beberapa kegunaan utama MySQL meliputi:

  • Menyimpan data dalam jumlah besar dalam database, alias data warehousing
  • Mengakses dan memanipulasi data dalam database dengan menggunakan pernyataan SQL
  • Meningkatkan keamanan dan integritas data
  • Mengintegrasikan database relasional dengan situs web dan sistem komputasi

MySQL Workbench

MySQL adalah sistem sumber terbuka, artinya Anda dapat menggunakan, menginstal, dan memodifikasinya secara gratis, dan Anda dapat memperoleh dukungan dari komunitas ketika Anda memiliki pertanyaan atau masalah. MySQL pertama kali diluncurkan pada tahun 1995 dan sementara mempertahankan versi open-source, alias MySQL Community Server, sekarang juga menawarkan versi berpemilik yang disebut MySQL Enterprise Server.

MySQL Workbench adalah alat desain database visual terintegrasi yang dapat Anda gunakan untuk menggabungkan SQL dan MySQL. Di MySQL Workbench, Anda dapat membuat model data, mendesain database, menyimpan data, dan memanipulasi data. Anda juga dapat merekayasa balik dan meneruskan database insinyur.

Ini digunakan oleh arsitek database, pengembang dan administrator database atau DBA. Ada dua versi MySQL Workbench, termasuk “Edisi Komunitas” yang open-source dan gratis.

Perbedaan antara SQL vs MySQL

Perbedaan utama antara SQL dan MySQL adalah bahwa SQL adalah bahasa query dan MySQL didasarkan pada SQL dan merupakan DBMS. Sebagai sistem manajemen database, MySQL menggunakan SQL untuk query data dalam database relasional. Perbedaan penting lainnya antara SQL dan MySQL meliputi:

SQL melayani tujuan mengakses dan memanipulasi data dengan mudah, sedangkan tujuan MySQL adalah untuk menyimpan data dalam database.

Baca juga:  Panduan untuk mengajarkan bahasa inggris secara online

SQL memiliki sintaks standar yang tidak berubah. MySQL, bagaimanapun, mengalami perubahan dan pembaruan cukup sering. Misalnya, MySQL 8.0 dirilis pada April 2018, dengan dukungan untuk versi ini akan berakhir pada 2026.

Untuk menggunakan SQL secara efektif, Anda perlu mempelajarinya. Untuk MySQL, karena berbasis SQL, setelah Anda mempelajari SQL, menavigasi perangkat lunak database menjadi sederhana.

Istilah SQL dan MySQL

Memahami SQL dan MySQL bisa lebih mudah jika Anda mengetahui definisi dari beberapa istilah dasar. Berikut adalah lima kuncinya:

  • Model relasional: Model relasional melibatkan menampilkan data melalui hubungan. Dalam model relasional, data disimpan dalam tabel yang memiliki kolom dan baris.
  • Database relasional: Database relasional adalah database yang menyimpan titik data dengan hubungan di antara mereka. Sebuah database relasional menggunakan model relasional, sehingga menyimpan data dalam tabel. Database relasional juga memiliki aturan yang menjaga integritas data.
  • Sistem manajemen basis data: Sistem manajemen basis data (DBMS) adalah program perangkat lunak yang menyimpan dan memungkinkan akses ke data yang disimpan dalam basis data. Anda dapat menggunakan DBMS untuk memahami dan menganalisis data yang disimpan dalam database.
  • Query language: Bahasa kueri adalah jenis bahasa pemrograman khusus yang memungkinkan Anda untuk memanipulasi data dalam database. Kueri hanyalah permintaan untuk mengakses data dalam database, jadi bahasa kueri bekerja dengan memungkinkan Anda membuat pernyataan untuk mengakses data persis yang Anda cari.
  • Statement: Pernyataan adalah jenis perintah yang dapat Anda buat dengan SQL untuk memanipulasi data, termasuk memasukkan, memperbarui, dan menghapus data. Pernyataan SQL mengikuti sintaks dan format khusus yang melibatkan kata kunci dan klausa.

Sintaks SQL

Sedangkan untuk sintaks SQL, bahasa query menggunakan sejumlah perintah standar. Jika Anda mempelajari ini, Anda dapat dengan mudah menggunakan sistem seperti MySQL, tetapi juga perangkat lunak berbasis SQL lainnya seperti Oracle dan Microsoft SQL Server.

Dalam database relasional, Anda dapat mengakses data dan melakukan berbagai tugas dengan menulis pernyataan SQL yang terdiri dari kata kunci dan klausa. Ada banyak pernyataan SQL dan kombinasi yang tak terhitung jumlahnya, tetapi beberapa kata kunci dan pernyataan SQL yang paling umum adalah:

  • SELECT: Anda dapat menggunakan SELECT untuk memilih dan mengekstrak data dari database. SELECT terlibat dengan hampir setiap kueri dalam SQL. Misalnya, Anda mungkin menggunakan SELECT untuk memilih kolom dalam tabel.
  • UPDATE: UPDATE memungkinkan Anda untuk mengubah dan memperbarui data yang ada. Ini dapat berguna ketika Anda perlu mengubah data yang ada untuk mencerminkan keadaannya saat ini. Misalnya, Anda mungkin perlu memperbarui alamat surat pelanggan.
  • INSERT: INSERT memungkinkan Anda untuk menambahkan data baru ke dalam database. Misalnya, Anda bisa menggunakan pernyataan INSERT untuk menambahkan pelanggan baru ke tabel pelanggan Anda.
  • DELETE: Jika Anda ingin menghapus data yang ada dari database, Anda bisa menggunakan DELETE. Misalnya, Anda bisa menggunakan DELETE untuk menghapus alamat email dari tabel pelanggan setelah pelanggan berhenti berlangganan dari daftar email Anda.
  • ORDER BY: Anda dapat menggunakan ORDER BY untuk mengurutkan data dalam urutan tertentu, seperti urutan menaik atau menurun. Misalnya, Anda dapat menggunakan ORDER BY untuk mengurutkan jumlah pembelian pelanggan dalam urutan menurun, sehingga Anda dapat memprioritaskan upaya pemasaran untuk pelanggan yang telah melakukan lebih banyak pembelian.
Baca juga:  3 Cara untuk menjadi tak tergantikan di tempat kerja

Konsep dan istilah SQL

Anda dapat mulai menggunakan SQL ketika Anda mengetahui perintah dasar ini dan terbiasa dengan sintaks SQL. Seiring kemajuan pengetahuan SQL Anda, ada banyak konsep penting lainnya yang terkait dengan bahasa yang harus dipelajari, termasuk:

  • Tabel: Tabel adalah salah satu komponen dasar SQL, karena mereka menyimpan data dalam database. Tabel menggunakan baris dan kolom untuk mengatur data.
  • Catatan: Dalam SQL, baris dalam tabel disebut sebagai catatan.
  • Bidang: Kolom tabel disebut sebagai bidang.
  • Kunci: Kunci digunakan untuk membentuk hubungan antar tabel. Ada banyak jenis kunci, dan jenis yang paling dasar adalah kunci utama dan kunci asing.
  • Tampilan: Tampilan memungkinkan Anda menampilkan data secara visual, tetapi tidak menyimpan data. Tampilan penting untuk menjaga keamanan data.
  • Gabung: Gabung digunakan untuk menggabungkan catatan dari beberapa tabel. Ada banyak jenis gabungan dalam SQL, termasuk gabungan dalam, gabungan luar, gabungan kiri, dan gabungan kanan.
  • Normalisasi: Dalam SQL, normalisasi adalah istilah yang mengacu pada pengorganisasian tabel database sehingga ada lebih sedikit redundansi dan database lebih logis.

Related Articles

Back to top button