Karir

Pengertian pengembangan karyawan

Dalam panduan ini, pertama-tama kita akan mengeksplorasi apa arti pengembangan karyawan. Tapi kemudian, kami juga akan memberitahukan berbagai aspek lainnya, termasuk manfaatnya bagi organisasi, dan berbagai metode dan pendekatan untuk mengembangkan karyawan.

Kami juga akan merinci bagaimana profesional SDM dan pakar L&D dapat membuat rencana pengembangan karyawan yang komprehensif dan dapat ditindaklanjuti untuk organisasi mereka.

Sebagai spesialis sumber daya manusia (SDM) atau profesional pembelajaran & pengembangan (L&D), karyawan adalah salah satu “aset” paling berharga yang kami tangani.

Keputusan tentang wawancara kerja, mempekerjakan dan mengevaluasi dan menilai mereka semua adalah pekerjaan sehari-hari bagi kebanyakan dari kita. Salah satu aspek yang sangat penting dari pekerjaan kami adalah berfokus pada cara untuk lebih mengembangkan aset ini.

Meskipun mungkin tampak seperti tantangan yang cukup mudah untuk diatasi. Berikan saja mereka beberapa pelatihan! Namun kenyataannya sangat berbeda! Bagaimana kita mengembangkan aset karyawan, apakah mereka dapat sebagus atau lebih baik dari pesaing dapat menentukan daya saing organisasi dengan sangat baik.

Apa itu pengembangan karyawan?

Pengembangan karyawan adalah proses meningkatkan kompetensi dan keterampilan karyawan yang ada dan mengembangkan yang lebih baru untuk mendukung tujuan organisasi.

Hal yang melekat dalam definisi ini adalah poin-poin menarik berikut ini:

  • Pengembangan karyawan bukan hanya tentang mengembangkan strategi L&D (pembelajaran dan pengembangan) organisasi
  • Ini lebih dari sekadar menerapkan pelatihan karyawan wajib
  • Ini jauh melampaui pertemuan dengan karyawan setiap tahun untuk membahas kekurangan mereka dan menyoroti kebutuhan peningkatan

Jika dilakukan dengan benar, meskipun pengembangan karyawan memerlukan investasi (waktu, tenaga, dan pembiayaan) dari perusahaan, investasi tersebut akan lebih bermanfaat dalam jangka panjang.

Misalnya, terkadang melepaskan karyawan dengan keterampilan terbatas, atau mengembangkan keterampilan tersebut sesuai standar organisasi, keduanya akan membutuhkan biaya. Namun, jika upaya pengembangan tersebut menghasilkan retensi karyawan jangka panjang, itu adalah situasi yang saling menguntungkan bagi semua orang yang berkepentingan. Semua ini dapat dilakukan berkat strategi pengembangan karyawan yang dipikirkan dengan matang.

Dalam skenario di atas, apa pengembangan karyawan yang telah dilakukan?

  • Menghindari proses yang mahal (dan terkadang berlarut-larut) dalam mempekerjakan pengganti untuk karyawan yang keluar
  • Melestarikan banyak “modal yang tenggelam” yang telah diinvestasikan pada karyawan itu dalam hal pengalaman dan keahlian organisasinya
  • Memungkinkan profesional SDM dan pakar L&D untuk membangun (bukan membangun dari awal) budaya organisasi (berbeda dari pengalaman dan keahlian teknis) yang telah ditanamkan ke dalam karyawan tersebut.

Secara keseluruhan, pengembangan karyawan lebih lanjut menghasilkan aset manusia yang siap pakai, sesuai standar organisasi, jauh lebih efisien daripada pelatihan orientasi atau indoktrinasi karyawan yang baru direkrut.

Manfaat dan pentingnya pengembangan karyawan

Strategi pengembangan karyawan yang dipikirkan dengan cermat adalah penting di berbagai tingkatan. Dan bila dijalankan dengan baik, dapat menghasilkan banyak manfaat bagi semua pihak terkait, termasuk karyawan, manajer SDM, dan organisasi yang lebih luas.

Beberapa manfaat tersebut antara lain:

Peningkatan kinerja

Agar perusahaan tetap kompetitif di ceruk mereka, organisasi harus terus mengungguli persaingan. Pengembangan karyawan dapat membantu organisasi memenuhi – dan bahkan melebihi – ekspektasi kinerja.

peningkatan kinerja

Grafik menampilkan dampak investasi dalam pengembangan manajer penjualan dan kinerja penjualan. Pencapaian pendapatan meningkat sebesar 19,6%, Tingkat kemenangan meningkat sebesar 5,3%.

Baca juga:  Cara menanyakan hasil interview

Sumber: Wawasan CSO 2017 – Laporan Pengaktifan Manajer Penjualan

Dalam laporan tahun 2017, yang berfokus pada dampak pengembangan karyawan terhadap kinerja, CSO Insights (Divisi penelitian Miller Helman Group) menunjukkan bagaimana pengembangan manajer penjualan dapat secara drastis meningkatkan metrik kinerja seperti pencapaian kuota, pencapaian pendapatan, dan tingkat kemenangan. Dalam beberapa kasus, menginvestasikan sedikitnya $500 dalam pengembangan karyawan menghasilkan peningkatan tingkat kemenangan 46,1%, sementara investasi $5,000 menghasilkan 51,4% lebih banyak kemenangan bagi perusahaan.

Menangani situasi yang tidak terduga dengan lebih baik

Lingkungan bisnis saat ini adalah tentang perubahan yang konstan. Dan perubahan itu tidak hanya membawa tantangan (bagi tenaga kerja), tetapi jika ditangani dengan baik, juga membuka peluang yang sebelumnya tidak terduga. Oleh karena itu, sangat penting bagi tenaga kerja untuk dapat menangani situasi yang terus berkembang dengan cepat dan efektif.

“Lebih dari dua pertiga pemimpin bisnis percaya bahwa jika perusahaan mereka tidak terdigitalisasi secara signifikan pada tahun 2020, itu tidak akan lagi kompetitif.”

– Brian Kropp, wakil presiden grup praktik SDM Gartner.

Salah satu manfaat memiliki program pengembangan karyawan yang terdefinisi dengan baik adalah dapat membekali karyawan untuk menangani hal-hal yang tidak terduga dengan lebih baik.

Budaya belajar di dalam organisasi membantu menarik karyawan baru dan meningkatkan loyalitas

Menurut Whitepaper yang diproduksi oleh ATD Research (disponsori oleh Paradigm Learning) yang berjudul Building a Culture of Learning, The Foundation of a Successful Organization – perusahaan lebih kompetitif dan gesit, dan tenaga kerja mereka lebih terlibat ketika ada budaya pembelajaran dan pengetahuan berbagi di seluruh organisasi.

membangun budaya belajar

Membantu mengembangkan bakat karyawan, termasuk melalui taktik seperti rencana pengembangan yang dipersonalisasi, menciptakan lingkungan kerja yang sangat menarik. Menurut penelitian, organisasi semacam itu, yang memiliki budaya belajar yang matang, tiga kali lebih mungkin menggunakan fakta itu sebagai alat rekrutmen. Dan menerapkan program pengembangan karyawan yang kuat adalah langkah pertama ke arah itu.

Hemat uang dengan mempertahankan karyawan

Berinvestasi dalam program pengembangan keterampilan karyawan internal penting untuk memastikan bahwa tenaga kerja dapat melakukan apa yang harus mereka lakukan untuk “menjaga kapal tetap bertahan”. Namun, pengembangan karyawan juga bisa menjadi penghemat uang yang besar dalam jangka panjang.

“Laporan Global Talent Monitor tentang aktivitas tenaga kerja di 2Q18 menunjukkan bahwa kurangnya pengembangan karir di masa depan tetap menjadi pendorong utama pengurangan karyawan — dikutip oleh 40% karyawan yang keluar sebagai faktor ketidakpuasan dalam pekerjaan mereka.”

– Gartner

AT&T menemukan bahwa hanya 50% dari 250.000 tenaga kerja globalnya yang memiliki keterampilan yang memadai untuk membawa perusahaan ke masa depan. Akibatnya, manajemen perusahaan memulai program pelatihan ulang senilai $1 miliar (perusahaan menyebutnya sebagai program “pelatihan ulang”).

Perusahaan mengetahui bahwa biaya rata-rata untuk mengganti pekerja yang tidak memiliki keterampilan yang dibutuhkan adalah sekitar 21% dari gaji karyawan tersebut. Dan ketika gaji pokok karyawan meningkat, biaya untuk menggantinya juga meningkat – menjadikan pelatihan ulang sebagai pilihan yang jauh lebih hemat biaya.

“Penting bagi perusahaan, di tingkat senior, untuk melibatkan dan melatih kembali pekerja daripada terus-menerus turun ke jalan untuk merekrut,”

– Bill Blase, EVP Senior Sumber Daya Manusia, At&t.

Membantu menumbuhkan karyawan yang berpotensi baik menjadi pemimpin yang hebat

Jika sebuah organisasi ingin tumbuh, bertahan, dan berkembang dalam jangka panjang, ia perlu membangun aliran calon pemimpin yang berkelanjutan. Sayangnya, keterampilan kepemimpinan jarang datang dari institusi atau mengikuti latihan kepemimpinan akhir pekan – meskipun itu membantu.

Baca juga:  Cara berpakaian untuk bekerja

Organisasi dengan kepemimpinan yang kuat menunjukkan peningkatan pendapatan per karyawan sebesar +37% dan margin laba kotor sebesar +9%, menurut laporan Bersin.

Indikator kinerja keuangan dalam organisasi dengan kematangan kepemimpinan rendah versus tinggi

Financial Performance Indicator Mean for Low Maturity Organizations (†) Mean for High Maturity Organizations (‡) Difference in Performance by Organizations with High Maturity versus Low Maturity
Revenue per Employee 402.35 551.65 +37%
Gross Profit Margin§ 43% 47% +9%

Sumber: Bersin oleh Deloitte, 2016.

  • Efeknya signifikan pada tingkat kepercayaan 95%. Kami mengontrol ukuran organisasi melalui analisis regresi, baik dengan jumlah karyawan dan pendapatan sebagai variabel kontrol bila sesuai.
  • Suatu organisasi dikategorikan memiliki “kematangan rendah” jika skor kompositnya berada di bawah 50% di antara semua organisasi yang termasuk dalam penelitian ini.
  • Suatu organisasi dikategorikan memiliki “kematangan tinggi” jika skor kompositnya berada di dalam 50% teratas di antara semua organisasi yang termasuk dalam penelitian ini.
  • Untuk menghitung selisih persentase, 47 persen dikurangi 43 persen, dibagi 43 persen, dan dikalikan 100 sama dengan 9,3 persen.

American Management Association® menguraikan 10 karakteristik kepemimpinan yang harus dimiliki calon pemimpin. Biasanya, sifat-sifat ini, yang diperlukan untuk mengubah karyawan yang baik menjadi pemimpin yang hebat, berasal dari dalam organisasi. Salah satu manfaat melembagakan program pengembangan karyawan internal adalah keterampilan kepemimpinan tersebut dapat disesuaikan dengan standar organisasi.

Daftar 10 karakteristik kepemimpinan yang harus dimiliki calon pemimpin

  • Berorientasi pada hasil
  • Berfokus pada pelanggan
  • Memiliki visi
  • Berfokus secara strategis
  • Menyelesaikan pekerjaan secara efektif melalui orang lain
  • Pandai menghadapi konflik
  • Ajukan pertanyaan hebat
  • Buat keputusan berkualitas tinggi
  • Jadilah pemimpin terpercaya
  • Jadilah komunikator yang luar biasa

Tingkatkan keterlibatan dan motivasi karyawan dengan pelatihan yang baik

Memiliki tenaga kerja yang berkomitmen penuh dan terlibat dengan organisasi di setiap tingkat sangat penting untuk kesuksesan. Mendorong keterlibatan karyawan, sehingga mereka tetap termotivasi untuk misi perusahaan adalah fungsi dari berbagai faktor, seperti lingkungan kerja yang baik, pengakuan dan penghargaan karyawan, komunikasi yang sering dan pelatihan yang baik.

Studi oleh institut Dale Carnegie menemukan bahwa tenaga kerja yang sangat terlibat dapat menghasilkan peningkatan produktivitas yang luar biasa – hingga 202%. Faktanya, 85% pemimpin percaya bahwa keterlibatan karyawan adalah prioritas strategis.

Menurut Gartner, secara global, keterlibatan karyawan sangat rendah dan sudah berada di titik rendah setidaknya selama dua dekade terakhir. Gartner Global Talent Monitor menemukan bahwa hanya 32% karyawan di seluruh dunia yang bersedia untuk tetap bertahan dan hanya 14% yang melaporkan upaya diskresi tingkat tinggi dari hari ke hari.

Program keterlibatan karyawan yang terdefinisi dengan baik dapat menyeimbangkan semua faktor motivasi karyawan yang penting, termasuk pelatihan dan pengembangan keterampilan, untuk memberikan manfaat dari tenaga kerja yang memiliki motivasi penuh di seluruh perusahaan.

Baca juga:  4 Hal yang harus dipertimbangkan ketika pertama kali merekrut

Ini memberikan fleksibilitas bagi perusahaan untuk berkembang, berinovasi, dan bersaing lebih kuat dalam ceruknya

Untuk menjadi pemimpin pasar di ceruk pasar, penting bagi perusahaan untuk gesit, fleksibel, dan akomodatif terhadap kebutuhan pelanggan dan mitra mereka. Memiliki tenaga kerja yang seimbang, yang memiliki keterampilan untuk berinovasi dan bersaing untuk peluang bisnis baru, adalah salah satu manfaat yang ditawarkan oleh rencana pengembangan karyawan yang kuat bagi organisasi. Program tersebut tidak hanya mengembangkan keterampilan yang ada tetapi dapat digunakan untuk memberikan daya saing jangka panjang dengan menanamkan keterampilan baru yang mungkin diperlukan di masa depan.

Singkatnya, oleh karena itu, tenaga kerja yang terlatih, dinamis, dan bermotivasi tinggi sangat penting bagi organisasi mana pun. Dan cara terbaik untuk meningkatkan karyawan ke standar seperti itu adalah dengan berinvestasi dalam pengembangan berkelanjutan mereka. Karyawan seperti itu tidak hanya menawarkan keuntungan finansial bagi organisasi, dalam hal profitabilitas dan peningkatan kinerja, tetapi juga membantu moral dan retensi karyawan.

Apa metode pengembangan karyawan yang paling efektif?

Dalam hal pengembangan karyawan, ada banyak metode dan jenis di luar sana, tetapi tentu saja, beberapa akan lebih efektif daripada yang lain. Seperti yang akan Anda lihat, pengembangan karyawan lebih dari sekadar membuat program pelatihan, meskipun pelatihan adalah salah satu metode yang tercantum.

Ini jauh lebih penting dari itu dan melibatkan pemaparan informasi dan ide baru kepada karyawan dengan berbagai cara, mulai dari menempatkan mereka dalam peran lain, membangun program mentoring, bahkan menggunakan virtual reality!

Seperti semua jenis pembelajaran, orang akan merespons secara berbeda untuk setiap jenis, dan keberhasilan tergantung pada orang yang dilatih – dan apa yang mereka pelajari.

Bahkan dengan perbedaan tersebut, ada beberapa metode yang lebih efektif daripada yang lain, dan itu adalah:

  • Training
  • Rotasi tugas/pekerjaan
  • Pembinaan
  • Mentoring
  • Workshop
  • Simulasi
  • Konferensi
  • Pelatihan di tempat kerja
  • Belajar sendiri

Jika Anda ingin penjelasan menyeluruh tentang masing-masing metode ini, lihat artikel mendalam kami tentang metode pengembangan karyawan.

Apa saja area pengembangan karyawan?

Tidak cukup hanya dengan memutuskan bahwa organisasi Anda membutuhkan pengembangan karyawan, Anda juga harus dapat menentukan area mana yang secara khusus perlu dikembangkan. Tanpa pemahaman yang komprehensif tentang itu, Anda tidak akan dapat mengembangkan rencana pengembangan karyawan yang efektif.

Masing-masing bidang kritis ini mencakup berbagai jenis keterampilan, mulai dari manajemen konflik hingga pembangunan hubungan. Beberapa adalah soft skill, yang lain adalah hard skill, tetapi secara umum, semuanya akan membantu karyawan Anda menjadi lebih efektif dan pada akhirnya mengarah pada hasil bisnis yang lebih baik.

7 area pengembangan karyawan utama perbaikan adalah:

  • Fleksibilitas
  • Kemampuan berkomunikasi
  • Resolusi konflik, kebijaksanaan, dan etos kerja
  • Skill kepemimpinan
  • Kemampuan organisasi
  • Keterampilan kreativitas
  • Manajemen stres

Untuk panduan komprehensif untuk semua area yang tercantum di atas, baca artikel kami di area pengembangan karyawan.

Related Articles