Karir

Apa itu pemodelan data?

Pemodelan data adalah langkah yang berguna untuk dilakukan sebelum mengkode database, karena memungkinkan Anda membuat perubahan yang diperlukan sebelum pengembang Anda mulai bekerja. Meskipun perlu waktu untuk melakukan tugas ini secara efektif, ini dapat menghemat waktu dan uang yang signifikan dengan mengidentifikasi kesalahan sebelum terjadi.

Memahami cara kerja pemodelan data adalah langkah pertama yang penting saat memutuskan apakah Anda ingin melakukan pemodelan database untuk proyek Anda sendiri. Pada artikel ini, kita membahas apa itu pemodelan data, kapan harus digunakan dan apa jenis pemodelan data yang paling umum. Kami juga berbagi keuntungan dan kerugian utama dari pemodelan data.

Definisi pemodelan data

Pemodelan data adalah proses mendokumentasikan desain sistem perangkat lunak sebagai diagram yang mudah dipahami. Pemodelan data memungkinkan Anda untuk secara konseptual mewakili data dan hubungan antara objek data dan aturan. Pemodelan data bermanfaat karena memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi kesalahan atau membuat perubahan yang diperlukan sebelum pemrogram menulis kode apa pun. Pemodelan data juga dapat digunakan untuk merekayasa balik upaya pemrogram dan mengekstrak model dari sistem yang ada.

Tujuan utama dari pemodelan data adalah untuk:

  • Pastikan data terwakili secara akurat, karena data apa pun yang dihilangkan dari database akan menghasilkan hasil yang salah dan pelaporan yang tidak akurat
  • Bantuan untuk mendefinisikan database dan tingkat konseptual, logis dan fisik
  • Bantuan untuk menentukan kunci utama dan asing, tabel relasional, dan prosedur tersimpan
  • Dapatkan gambaran yang jelas untuk data dasar yang dapat digunakan pengembang saat membuat database yang sebenarnya
  • Identifikasi data yang berlebihan atau hilang
  • Jadikan pemeliharaan dan peningkatan infrastruktur TI lebih cepat dan lebih terjangkau

Kapan sebaiknya Anda menggunakan model data?

Model data secara tradisional dibangun selama fase analisis dan desain proyek. Ini memungkinkan Anda untuk memastikan bahwa persyaratan proyek sepenuhnya dipahami dan akan dipenuhi. Yang mengatakan, mereka juga dapat berguna nanti dalam siklus hidup data untuk merasionalisasi desain yang dibuat oleh programmer untuk tujuan tertentu.

Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan interview “Apa yang membuat Anda tertarik pada pekerjaan ini?”

Jenis pemodelan data

Beberapa pendekatan yang berbeda untuk pemodelan data dipengaruhi oleh jenis data yang digunakan, dan informasi yang Anda coba lihat.

Jenis-jenis pemodelan data meliputi:

  • Konseptual
  • Hirarki
  • Rasional
  • Entitas-hubungan
  • Logis
  • Grafik
  • Fisik

Model data konseptual

Model data konseptual adalah tampilan bisnis terstruktur tingkat tinggi dari data yang diperlukan untuk melacak ukuran kinerja, mendukung proses bisnis, dan merekam peristiwa bisnis. Model ini berfokus pada identifikasi data yang digunakan bisnis tetapi bukan karakteristik fisik atau aliran pemrosesannya. Lingkup bisnis umum dari model ini digunakan sebagai titik luncur untuk diskusi di antara para pemangku kepentingan. Kelas-kelas penting dalam data dipilih dan hubungan dideskripsikan berdasarkan contoh dunia nyata yang diwakili oleh kelas-kelas tersebut.

Model data hierarkis

Dengan model data hierarkis, data diatur ke dalam struktur seperti pohon. Data disimpan sebagai catatan terpisah yang terhubung melalui tautan. Jenis pemodelan data ini mengharuskan setiap record anak hanya memiliki satu parent, meskipun record parent dapat memiliki beberapa record anak.

Model data rasional

Pendekatan pemodelan data ini mewakili database sebagai kumpulan relasi, di mana relasi adalah tabel nilai. Setiap baris dalam tabel mewakili kumpulan nilai data terkait. Ide sentral dari model relasional adalah untuk menggambarkan database sebagai kumpulan predikat atas satu set predikat berharga, menggambarkan kendala pada nilai-nilai dan kombinasi nilai.

Model data hubungan entitas

Berkaitan erat dengan model relasional, model data jenis ini menggunakan diagram untuk menggambarkan elemen-elemen dalam database dan membuatnya lebih mudah dipahami. Model hubungan entitas (model ER) menggambarkan hal-hal yang saling terkait yang menarik dalam domain pengetahuan tertentu. Entitas adalah bagian dari data, objek atau konsep tentang data yang disimpan. Hubungan adalah bagaimana data dibagi antara entitas.

Model data logis

Jenis model data ini menggambarkan data sedetail mungkin, tanpa memperhatikan implementasi fisik atau teknologi sistem manajemen basis data yang digunakan untuk menyimpan data. Model data logis mencakup semua informasi tentang entitas dan hubungan di antara mereka yang ada dalam database.

Baca juga:  Anda dibayar murah? 3 cara untuk mengetahuinya

Model data grafik

Pemodelan data graf adalah proses menggambarkan domain arbitrer sebagai graf terhubung dari node dan hubungan dengan properti dan label. Ini digunakan untuk memecahkan masalah teknis dan bisnis dengan mengatur struktur data untuk database grafik.

Model data fisik

Ini adalah representasi dari desain data yang akan diimplementasikan dalam sistem manajemen basis data. Dengan menggunakan model ini, Anda menjelaskan tabel database individual, kolom komponen, dan detail hubungan dan kunci, sambil juga mempertimbangkan kinerja, alokasi sumber daya, dan akses. Dengan menggunakan pendekatan ini, Anda akan mencapai tingkat perincian tertinggi sebelum penerapan yang sebenarnya.

Keuntungan dari pemodelan data

Ada beberapa keuntungan dari pemodelan data, yang meliputi:

  • Memastikan bahwa objek terwakili secara akurat
  • Memungkinkan Anda untuk menentukan hubungan antara tabel, prosedur tersimpan dan kunci utama dan asing
  • Membantu bisnis untuk berkomunikasi di dalam dan di seluruh organisasi
  • Membantu mengenali sumber data yang akurat untuk mengisi model
  • Mengizinkan bisnis untuk mendokumentasikan pemetaan data dalam proses ETL
  • Kekurangan dari pemodelan data

Ada beberapa kelemahan dari pemodelan data, yang meliputi:

  • Anda harus mengetahui karakteristik penyimpanan data fisik untuk mengembangkan model data.
  • Sistem navigasi menggunakan pengembangan dan manajemen aplikasi yang kompleks, yang membutuhkan keterampilan tingkat lanjut.
  • Perubahan kecil dalam struktur memerlukan modifikasi seluruh aplikasi.
  • Tidak ada bahasa manipulasi yang ditetapkan dalam sistem manajemen basis data.

Related Articles

Back to top button