Karir

Jenis database management

Database memungkinkan penyimpanan informasi yang efisien dan terorganisir. Untuk secara efektif mengambil data yang disimpan dalam database, atau untuk memperbarui atau menambah database, organisasi menggunakan sistem manajemen database. Sangat penting untuk memahami sistem manajemen database perusahaan Anda dan bagaimana menggunakannya. Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu sistem manajemen basis data, berbagai jenisnya dan mengapa itu penting.

Apa itu manajemen basis data?

Sistem manajemen basis data adalah seperangkat beberapa program, yang semuanya digunakan untuk melakukan tugas-tugas berbeda yang terkait dengan pengelolaan suatu sistem. Ketika klien meminta informasi yang disimpan dalam database, sistem manajemen database mengakses database dan mengambil informasi yang diminta. Akses ke database memungkinkan klien untuk melakukan tugas-tugas seperti menambah, menghapus atau mengubah entri, menyortir data dalam database atau mengekstrak data untuk pembuatan bagan dan laporan.

Mengapa manajemen basis data penting?

Database adalah bagian penting dari hampir semua bisnis, bahkan ketika mereka yang berada di bisnis tersebut bahkan tidak menyadari bahwa mereka menggunakan database. Sistem manajemen basis data sangat penting untuk mendapatkan fungsionalitas maksimal dari basis data tersebut. Beberapa manfaat terbesar menggunakan sistem manajemen basis data meliputi:

Keamanan

Sistem manajemen basis data memungkinkan Anda menyimpan data dalam basis data yang aman untuk melindungi dari gangguan luar. Sebuah sistem manajemen database dengan kemampuan enkripsi memastikan bahwa jika entitas luar mengakses data mentah yang disimpan dalam database, tidak ada gunanya bagi mereka karena akan dienkripsi dan tidak dapat dibaca.

Akses banyak pengguna

Sistem manajemen basis data memudahkan banyak pengguna untuk mengakses semua dan membuat perubahan pada basis data yang sama. Ini penting untuk sebagian besar bisnis modern di mana karyawan harus bekerja sama dengan orang lain. Sistem juga dapat berisi perlindungan untuk mengelola akses bersamaan ke file atau bagian data tertentu yang sama untuk menghindari masalah penimpaan.

Akses serbaguna

Sebuah sistem manajemen database mampu mengakses dan mengedit database dalam berbagai metode. Ini memastikan bahwa perusahaan yang menggunakan sistem dapat memanipulasi database mereka dengan cara apa pun yang diperlukan untuk operasi harian yang optimal.

Baca juga:  Apakah Anda harus tetap bekerja selama satu tahun?

Efisiensi

Sistem manajemen basis data memudahkan staf untuk mengakses informasi yang mereka butuhkan. Dengan menyediakan akses yang lebih cepat dan akurat ke informasi penting, hal itu meningkatkan produktivitas Anda dan karyawan lain yang menggunakan database secara keseluruhan.

Jenis manajemen basis data

Ada banyak cara agar database yang digunakan organisasi dapat disesuaikan agar lebih sesuai dengan kebutuhan perusahaan. Sistem manajemen database yang berbeda dapat diklasifikasikan ke dalam empat kategori besar sistem manajemen database. Masing-masing dari empat kategori memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri, jadi penting untuk memahami perbedaannya agar dapat menemukan opsi terbaik untuk perusahaan Anda secara efektif.

  • Hierarkis
  • Relasional
  • Jaringan
  • Berorientasi pada objek

Hierarkis

Struktur database asli, database hierarkis menyerupai pohon keluarga ketika dipetakan. Mereka mulai dengan direktori tingkat atas, dan dari sana bercabang menjadi subdirektori. Setiap direktori dapat memiliki beberapa subdirektori, dan subdirektori itu sendiri dapat memiliki subdirektori tambahan sendiri. Ini berlanjut ke level sebanyak yang diperlukan untuk keperluan database.

Basis data hierarkis adalah cara efektif untuk menyimpan informasi bersarang yang cocok dengan struktur induk-anak. Karena ini adalah tipe struktur yang familier, pengguna dapat lebih mudah menavigasi dan menemukan informasi yang mereka cari, yang meningkatkan kecepatan keseluruhan tugas yang dapat diselesaikan. Inilah sebabnya mengapa struktur file pada komputer pribadi menggunakan organisasi hierarkis.

Kelemahan untuk memilih struktur hierarkis untuk database Anda adalah ketidakfleksibelan yang diberikannya untuk hubungan kompleks antara elemen induk dan anak. Untuk database yang rumit di mana suatu elemen dapat diklasifikasikan secara wajar di bawah lebih dari satu elemen yang lebih tinggi, struktur hierarkis menjadi penghalang.

Relasional

Struktur data umum lainnya adalah database relasional, yang paling sering dipahami sebagai tabel data. Dengan database relasional, setiap baris dalam database mewakili satu item dalam database. Biasanya, kolom pertama berisi indikator unik yang membedakan setiap item dalam database. Mungkin ada lebih dari satu kolom yang berisi data unik, namun kolom pertama ini penting dan digunakan sebagai penanda baris. Biasanya terdiri dari ID nomor unik.

Baca juga:  Alasan mengapa Anda harus merekrut orang yang lebih pandai dari Anda

Untuk database sederhana, database relasional seringkali merupakan pilihan yang paling efektif. Karena strukturnya kurang kompleks, lebih mudah untuk memahami dan memanipulasi data di dalam database. Program spreadsheet umum di kantor dan merupakan cara mudah untuk membuat dan memelihara database relasional.

Namun, database relasional tidak cocok untuk struktur data yang menampilkan banyak level. Setiap baris terikat oleh satu indikatornya dan meskipun ada beberapa elemen yang terkait dengan indikator itu, hal itu tidak memungkinkan elemen-elemen tersebut untuk kemudian memiliki sub-elemennya sendiri.

Jaringan

Basis data jaringan adalah struktur yang lebih kompleks yang dirancang untuk mengatasi beberapa keterbatasan basis data hierarkis. Seperti halnya database hierarkis, database jaringan menggunakan hubungan induk dan anak antara elemen-elemen dalam database. Sedangkan setiap anak hanya dapat berada di bawah satu orang tua dalam database hierarkis, dengan database jaringan setiap elemen tidak hanya dapat memiliki beberapa elemen anak, tetapi juga beberapa elemen induk. Hal ini menghasilkan kemampuan untuk mewakili struktur data yang lebih kompleks dalam database.

Model database jaringan adalah pilihan yang sangat baik untuk database yang membutuhkan struktur yang lebih rumit, karena kemampuannya untuk memiliki hubungan banyak-ke-banyak, yang bertentangan dengan pendekatan hierarkis dengan hubungan banyak-ke-satu.

Ini adalah kebutuhan umum ketika mencoba untuk mewakili struktur organisasi di dunia nyata, seperti seorang dokter yang mungkin memiliki banyak pasien di bawah perawatan mereka sementara juga ditugaskan untuk bekerja di banyak bangsal yang berbeda di rumah sakit, misalnya. Strukturnya dapat dipecah dengan bangsal di tingkat atas, dokter di tingkat berikutnya dan terakhir pasien. Fleksibilitas untuk memiliki dokter yang terikat pada beberapa dari keduanya tidak ada dengan database hierarkis yang sederhana.

Pengorbanan untuk tingkat kerumitan tambahan adalah peningkatan tingkat kesulitan saat memanipulasi atau mengubah database. Lebih hati-hati perlu diambil dan lebih banyak langkah sering diperlukan saat memperbarui catatan untuk memastikan bahwa integritas database dipertahankan.

Berorientasi pada objek

Pendekatan berorientasi objek ke database adalah metode yang mirip dengan database relasional dalam bentuk yang lebih maju. Informasi dalam database disimpan di dalam objek, yang masing-masing diwakili oleh bagian identifikasi yang unik. Setiap objek kemudian mengandung elemen di dalamnya yang dikenal sebagai properti dan perilaku. Saat mengakses database, pengguna memiliki kemampuan untuk mengakses properti atau perilaku apa pun di dalam objek apa pun saat dibutuhkan.

Baca juga:  5 Tips untuk menemukan pekerjaan impian Anda

Jaringan berorientasi objek adalah pilihan yang kuat untuk pemodelan objek dunia nyata karena kemampuannya untuk mewakili struktur kompleks yang dapat mereka miliki. Ada juga banyak fleksibilitas saat membuat database berorientasi objek untuk menetapkan properti dan perilaku yang relevan ke objek.

Pendekatan berorientasi objek untuk manajemen database lebih baru, yang berarti tidak dikembangkan sebaik metode alternatif manajemen database. Ini berarti bahwa tidak ada konsensus industri terkemuka yang sama tentang pendekatan terbaik untuk membangun database berorientasi objek seperti yang tersedia dengan beberapa jenis lainnya. Ini juga memiliki kerentanan tambahan. Dengan lebih sedikit waktu dalam pengembangan, pendekatan berorientasi objek berpotensi meningkatkan risiko keamanan untuk informasi yang disimpan dalam database.

Related Articles