Karir

Apa itu NoSQL?

Solusi manajemen basis data menawarkan cara yang fleksibel kepada pengguna untuk menyimpan data, menemukan hubungan, dan mengembangkan operasi mereka. Untuk profesional pemrograman dan teknologi, cara mereka memilih untuk menyimpan data dapat bergantung pada kebutuhan bisnis mereka, jenis data yang mereka gunakan, dan persyaratan akses unik mereka. Basis data NoSQL dapat menjadi solusi yang kuat bagi perusahaan yang telah melampaui kemampuan pemodelan basis data relasional. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu database NoSQL, daftar jenis umumnya, menjelaskan penggunaan paling umum untuk aplikasi NoSQL dan menawarkan beberapa keuntungan mengelola data menggunakan sistem ini.

Apa itu basis data NoSQL?

Dalam pemrograman komputer, database NoSQL adalah sistem manajemen penyimpanan yang digunakan oleh para profesional teknis untuk mengelola, menyimpan, mengatur, menanyakan, dan memahami data mereka. NoSQL bukan database relasional, artinya memiliki struktur nonlinier dan tidak dapat ditanyakan menggunakan SQL, bahasa kueri pemrograman umum. Terutama digunakan oleh perusahaan besar, database NoSQL dapat mendukung sebagian besar persyaratan aplikasi cloud dan seringkali lebih mudah untuk diskalakan dan diakses secara global. Saat mengoperasikan aplikasi bisnis, NoSQL dapat menawarkan berbagai manfaat kepada perusahaan teknologi atau perusahaan lain yang mengalami pertumbuhan atau ekspansi yang cepat.

NoSQL vs RDBMS

Sistem manajemen basis data NoSQL berbeda dari sistem manajemen basis data relasional (RDBMS) seperti SQL karena memenuhi persyaratan aplikasi dan kasus penggunaan yang berbeda. Perusahaan mungkin perlu menggunakan kombinasi sistem untuk memenuhi kebutuhan berbagai tujuan bisnis mereka. Berikut adalah beberapa perbedaan utama antara kedua sistem:

Fleksibilitas

Dengan sebagian besar database relasional, data ada dalam tabel yang dapat diminta oleh pemrogram untuk menentukan hubungan. Pengguna harus mendefinisikan setiap hubungan sebelum mereka dapat memasukkan data mereka ke dalam tabel. Meskipun ini dapat menjadikannya solusi penyimpanan dan manajemen yang efektif, namun tidak selalu dapat mengakomodasi setiap jenis data.

Sebaliknya, database nonrelasional, atau NoSQL tidak berbasis skema. Ini berarti mereka tidak menggunakan tabel skema untuk menggambarkan elemen individual yang ada dalam database dan tidak harus diperbarui setiap kali ada perubahan tipe data. Tergantung pada kebutuhan bisnis, ini dapat membuatnya lebih fleksibel dan pilihan yang lebih tepat untuk jenis penyimpanan data tertentu.

Baca juga:  Cara mencegah kelelahan

Skalabilitas

Perbedaan utama lainnya antara kedua metode penyimpanan data adalah bagaimana skalanya. Meskipun database SQL dan NoSQL dapat diskalakan, database SQL diskalakan secara vertikal. Ini berarti bahwa untuk meningkatkan kapasitas sistem basis data, perusahaan perlu menambahkan lebih banyak daya dengan menambahkan unit pemrosesan pusat (CPU) dan memori akses acak (RAM) ke mesin yang ada. Ini dapat menambah biaya dan mengharuskan perusahaan untuk membuat solusi penyimpanan fisik tambahan.

Sebaliknya, basis data NoSQL berskala horizontal. Dengan penskalaan horizontal, pengguna mempartisi data di seluruh node. Menambahkan node tambahan mengurangi beban masing-masing dan dapat meningkatkan keandalan seluruh sistem. Meskipun penskalaan vertikal dapat menghadapi batasan berdasarkan kapasitas satu alat berat, penskalaan horizontal menawarkan opsi untuk menambahkan lebih banyak alat berat di beberapa lokasi. Dengan cara ini, basis data NoSQL dapat menawarkan solusi yang bermanfaat bagi perusahaan berskala besar yang perlu mengakses data secara global, tetap fleksibel dalam strategi mereka, atau menskalakan dengan cepat tanpa banyak waktu henti.

Organisasi

Perbedaan lain antara kedua tipe database adalah bagaimana mereka mengatur informasi. Sebagian besar database SQL menggunakan tabel untuk menyimpan dan mengatur data. Banyak database NoSQL berbasis dokumen, meskipun mungkin juga menyertakan grafik, pasangan nilai kunci, atau kolom. Sistem organisasi yang digunakan perusahaan sering kali penting seiring pertumbuhan perusahaan, dan basis data non-relasional dapat menawarkan pengoptimalan kinerja saat diskalakan. Ini karena mereka sering menggunakan lebih sedikit memori, dapat dengan cepat mengatasi kesalahan tunggal dan dapat mengakomodasi kebutuhan modern dengan lebih baik, seperti persyaratan pemrograman berbasis cloud atau berorientasi objek.

Jenis database NoSQL

Ada empat tipe basis data NoSQL utama. Jenis yang dipilih programmer dapat bergantung pada kebutuhan bisnis mereka, jenis data yang mereka simpan dan metode yang mereka gunakan untuk mengambil informasi dari database mereka. Empat jenis yang paling umum digunakan adalah:

Key value

Penyimpanan nilai kunci, atau database nilai kunci, dapat menawarkan fleksibilitas kepada pengguna dibandingkan model database relasional tradisional karena kebutuhan penyimpanannya yang berkurang. Ini sebagian karena mereka tidak menggunakan parameter input atau placeholder untuk mewakili nilai opsional, seperti yang dilakukan kebanyakan database SQL. Penyimpanan nilai kunci menyimpan array dan kamus asosiatif, yang merupakan tipe data abstrak. Tipe data ini beroperasi berpasangan, membuat setiap kunci dalam database menjadi unik.

Baca juga:  Apa itu SQL? Definisi dan manfaatnya

Wide column

Seperti database relasional, penyimpanan kolom lebar, atau database kolom lebar, gunakan kolom, baris, dan tabel, tetapi, tidak seperti database relasional, nama dan format kolom tidak harus sama di setiap baris. Mereka adalah subkelas dua dimensi dari penyimpanan nilai kunci. Cassandra dan Bigtable adalah dua jenis database kolom lebar yang umum.

Berorientasi dokumen

Juga disebut penyimpanan dokumen, database berorientasi dokumen menyimpan informasi dalam format dokumen. Data dalam dokumen bersifat semi-terstruktur, dengan konstruksi internal dokumen yang menentukan cara mengekstrak metadata, yang memberikan informasi tambahan tentang data dalam dokumen. Anda dapat mengkodekan dokumen dengan sistem yang berbeda, seperti JSON, XML dan bahkan beberapa format biner, seperti BSON.

Grafik

Basis data grafik seperti penyimpanan dokumen, tetapi format grafik dapat memudahkan untuk melihat hubungan antar titik data. Unit basis data grafik terdiri dari simpul, yang disebut simpul, dan tepi, dengan tepi mewakili hubungan antar simpul. Mereka bisa menjadi sumber daya yang berguna untuk menyimpan data yang saling terhubung, dan sering kali memudahkan untuk memvisualisasikan hubungan dan data kueri daripada beberapa model database NoSQL lainnya. Anda juga dapat menggunakan grafik untuk menautkan dokumen dan menavigasi antar database dengan cepat.

Penggunaan untuk NoSQL

Perusahaan dapat menggunakan database NoSQL untuk berbagai kasus penggunaan. Biasanya, mereka menggunakannya ketika database SQL tidak dapat memenuhi semua kebutuhan bisnis mereka, tetapi sering kali mereka menggunakan SQL dan NoSQL dalam operasi mereka.

Berikut adalah beberapa contoh di mana database NoSQL dapat menawarkan nilai lebih kepada pengguna:

  • Proyek cepat: Perusahaan yang menggunakan teknik pengembangan tangkas mungkin menggunakan database NoSQL untuk membantu sprint, dorongan kode, dan iterasi cepat. Model NoSQL dapat memberi mereka lebih banyak kontrol atas struktur data mereka dan memfasilitasi waktu penyelesaian yang lebih cepat.
  • Beberapa formulir data: Karena database NoSQL dapat mendukung beberapa formulir data dalam satu dokumen, mereka dapat menjadi pilihan yang baik bagi perusahaan yang menyimpan banyak tipe data sekaligus.
  • Menyimpan data dalam jumlah besar: Operasi skala besar, termasuk operasi global, dapat memanfaatkan penskalaan horizontal NoSQL. Menyebarkan data di seluruh node daripada mengandalkan satu mesin dapat membuat data dapat diakses, berfungsi tinggi dan kurang rentan terhadap kegagalan skala luas sebagai akibat dari kesalahan tunggal.
  • Lalu lintas tinggi: Perusahaan yang mengembangkan situs dengan lalu lintas tinggi mungkin menggunakan basis data NoSQL dalam operasi mereka karena mereka tidak memerlukan waktu henti atau mengalami penurunan kinerja jika satu aspek sistem perlu disesuaikan.
Baca juga:  5 Tips untuk menemukan pekerjaan impian Anda

Keuntungan dari NoSQL

Berikut adalah beberapa keuntungan menggunakan NoSQL:

  • Kompatibel: Sebagian besar database NoSQL kompatibel dengan aplikasi berbasis cloud dan teknik pengembangan yang gesit.
  • Dapat diskalakan: NoSQL dapat lebih mudah untuk diukur, menawarkan tingkat kinerja yang lebih tinggi untuk perusahaan besar atau yang berkembang pesat. Ini menjadikannya pilihan yang bagus untuk perusahaan besar yang mengelola jumlah data yang sangat besar yang juga perlu memberikan pengalaman pengguna yang dipersonalisasi dan berkualitas tinggi.
  • Dapat diakses: Manfaat lain dari NoSQL adalah aksesibilitasnya. Miliaran pengguna dapat mengakses data secara global.
  • Dapat disesuaikan: Solusi data NoSQL muncul untuk menanggapi kebutuhan yang tidak dapat dipenuhi oleh database SQL. Mereka bisa menjadi pilihan yang bagus untuk perusahaan yang telah melampaui model database relasional atau yang memiliki kasus penggunaan yang unik.
  • Mengakomodasi: Keuntungan tambahan dari database NoSQL adalah kemampuannya untuk mengakomodasi beberapa tipe data. Tidak seperti database SQL, mereka tidak perlu dihapus ketika struktur datanya berubah.

Related Articles

Back to top button