Karir

10 Metode pengarahan

Sutradara sering menggunakan berbagai teknik atau metode saat berkolaborasi dengan aktor dan mengarahkan pertunjukan. Mereka menggunakan metode penyutradaraan untuk menginstruksikan dan membimbing para aktor, dengan harapan dapat meningkatkan keterampilan dan penampilan mereka. Jika Anda tertarik untuk mengejar karir sebagai sutradara, mungkin bermanfaat bagi Anda untuk mempelajari berbagai metode penyutradaraan.

Dalam artikel ini, kami membahas metode penyutradaraan dengan mendefinisikan apa itu metode dan membuat daftar 10 metode yang dapat Anda terapkan saat mengarahkan.

Apa itu metode pengarahan?

Metode penyutradaraan adalah bagaimana seorang sutradara membimbing aktor mereka untuk berperilaku saat berlatih atau syuting adegan. Peran sutradara adalah untuk menginstruksikan aktor sehingga mereka menciptakan visi yang dimiliki sutradara untuk sebuah pertunjukan. Sutradara menggunakan berbagai metode penyutradaraan untuk menghasilkan hasil yang berbeda dari para aktor. Misalnya, beberapa metode penyutradaraan mungkin bekerja lebih baik untuk aktor yang berbeda. Metode penyutradaraan juga dapat memotivasi aktor untuk mencapai suasana hati tertentu. Teknik-teknik ini membantu aktor memberikan penampilan terbaik. Penting bagi seorang sutradara untuk mengetahui beberapa metode penyutradaraan sehingga mereka memiliki berbagai alat saat menginstruksikan aktor.

10 Metode penyutradaraan

Berikut adalah daftar 10 metode penyutradaraan yang dapat Anda gunakan saat memproduksi pertunjukan, film, atau drama:

Arahan konsultatif

Arahan konsultasi adalah saat Anda berkolaborasi dengan para aktor sebelum membuat keputusan tentang penampilan mereka. Metode ini menghargai pendapat para aktor, yang dapat membuat mereka merasa lebih terlibat dalam proses akting. Memberdayakan aktor dapat meningkatkan kepercayaan diri mereka, yang dapat meningkatkan keterampilan akting mereka. Jika aktor memiliki bagian dalam proses pengambilan keputusan, mereka mungkin merasa lebih termotivasi untuk mendengarkan arahan Anda. Bahkan jika Anda tidak sepenuhnya mewujudkan arahan konsultatif, berkolaborasi dengan aktor Anda dapat membantu mereka merasa lebih terlibat dalam pertunjukan.

Arah kendali bebas

Arahan kendali bebas mengacu pada pemberian kebebasan kepada aktor untuk membuat keputusan sendiri. Ini memberi mereka lebih banyak kekuatan untuk bertindak bebas saat Anda membimbing mereka. Metode kendali bebas mungkin membuat para aktor merasa lebih mandiri dan tidak terlalu diatur secara mikro. Jika Anda menggunakan metode ini, tetap penting untuk memberikan beberapa instruksi kepada aktor. Metode kendali bebas hanya memungkinkan para aktor untuk menjadi lebih kreatif. Metode ini biasanya hanya berhasil jika aktornya sangat berpengalaman dan dapat menangani akting tanpa arahan yang intens.

Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan interview "Apa yang akan Anda lakukan secara berbeda di tempat kerja?"

Pengawasan

Metode pengawasan adalah ketika Anda memantau para aktor saat mereka tampil. Ini memungkinkan mereka untuk menunjukkan keahlian dan kemampuan mereka untuk mengikuti arahan Anda. Untuk melakukan metode ini, mulailah dengan memberikan instruksi khusus kepada aktor. Kemudian, Anda bisa mulai berlatih adegan itu. Alih-alih membuat perintah atau komentar, Anda mengawasi para aktor. Teknik pengawasan adalah metode lain yang memberi para aktor lebih banyak kebebasan, meskipun mereka masih mengikuti instruksi Anda.

Motivasi

Metode motivasi berfokus pada mendorong aktor bukan hanya memberi mereka arahan. Memotivasi aktor Anda dapat membuat mereka merasa dihargai, yang menginspirasi mereka untuk lebih mendengarkan Anda atau tampil lebih baik. Ketika Anda mendorong mereka, mereka mungkin merasa ingin terus mencapai apa yang Anda minta dari mereka. Anda dapat memotivasi para aktor dengan melengkapi keterampilan mereka. Cobalah untuk tulus ketika Anda memotivasi para aktor sehingga pujian Anda terasa sah.

Otokratis

Metode otokratis berarti Anda memberi para aktor serangkaian instruksi tertentu. Teknik ini juga berarti bahwa Anda tidak menerima saran atau pendapat dari aktor Anda, yang merupakan kebalikan dari metode konsultatif. Kadang-kadang aktor bisa mendapatkan keuntungan dari hanya mengikuti perintah. Karena Anda adalah sutradara, Anda biasanya tahu arahan terbaik untuk setiap aktor, yang berarti Anda tidak perlu berkonsultasi dengan mereka atau meminta pendapat mereka.

Kepemimpinan

Metode kepemimpinan mengacu pada Anda mengambil peran seorang pemimpin. Ini bisa berarti bahwa Anda mengambil inisiatif, memengaruhi aktor Anda, atau menciptakan tujuan untuk tim Anda. Meskipun direktur adalah pemimpin alami, metode ini mengambil kualitas pemimpin yang mengesankan dan menggunakan keterampilan ini untuk mengarahkan. Misalnya, saat menggunakan teknik ini, Anda mungkin berlatih menggunakan keterampilan seorang pemimpin, seperti komunikasi dan fleksibilitas. Ini adalah metode penyutradaraan yang lebih umum yang dapat Anda gunakan bersama dengan teknik lain.

Komunikasi

Metode komunikasi adalah ketika Anda memprioritaskan komunikasi dalam kelompok aktor Anda. Ini bisa berarti bahwa Anda memfasilitasi diskusi sebelum atau sesudah berlatih adegan. Misalnya, Anda dapat meminta para aktor untuk melakukan diskusi kelompok untuk membicarakan tentang apa yang mereka lakukan dengan baik selama sebuah adegan atau bagaimana mereka dapat berkembang. Hal ini mendorong para aktor untuk saling memberikan umpan balik yang konstruktif. Metode komunikasi juga meningkatkan kemampuan setiap aktor untuk mengungkapkan pertanyaan atau kekhawatiran mereka tentang suatu adegan atau bagaimana mereka seharusnya menyampaikan dialog.

Baca juga:  Apa yang harus dilakukan ketika seseorang meminta Anda bekerja secara gratis

Pesanan

Metode perintah mengacu pada memberikan arahan kepada aktor Anda sehingga mereka tahu apa yang harus dilakukan selama adegan. Ini membantu para aktor memahami bagaimana bertindak dan bagaimana meningkatkan kinerja mereka. Saat menggunakan teknik ini, pastikan bahwa arahan Anda jelas dan masuk akal. Ini membantu para aktor memahami apa yang Anda harapkan dari mereka. Jika diinginkan, Anda dapat memberikan arahan ini secara tertulis sehingga para aktor dapat merujuknya di masa mendatang.

Delegasi

Metode delegasi adalah ketika Anda memberikan peran atau perintah kepada setiap aktor. Ini membantu Anda mendistribusikan pekerjaan secara merata, sehingga setiap aktor memiliki jumlah tugas yang sama untuk diselesaikan. Penting untuk mendelegasikan tugas sehingga aktor Anda tidak merasa terlalu banyak bekerja. Teknik delegasi juga memungkinkan Anda untuk memberi orang peran yang sesuai dengan bakat dan keterampilan khusus mereka. Misalnya, saat berlatih latihan, Anda dapat memberi masing-masing aktor jumlah baris yang sama. Saat memilih latihan, Anda dapat memilih tugas yang sesuai dengan keterampilan masing-masing aktor.

Related Articles

Back to top button