Karir

5 Cara untuk tetap termotivasi saat mencari kerja

Lagi-lagi, saya  harus mengklik tombol “terhubung” di LinkedIn. Motivasi Anda turun setelah mencari variasi terbaru dari pekerjaan yang sama dengan nama yang berbeda. Setelah memeriksa — sekali lagi — kotak masuk Anda kosong, Anda menutup laptop Anda dengan kekalahan.

Sangat mudah untuk terjebak dalam siklus melelahkan ini. Pengalaman saya dalam mencari pekerjaan mengajari saya bahwa salah satu tantangan terbesar adalah mempertahankan motivasi untuk terus bekerja, terutama ketika Anda menghadapi penolakan. Tapi saya juga tahu bahwa Anda dapat menghidupkan kembali motivasi Anda dengan membuat perubahan sederhana pada pendekatan pencarian kerja Anda, mengurangi fokus pada CV dan surat lamaran, dan lebih banyak pada Anda dan apa yang Anda inginkan.

Keluar dari keterpurukan motivasi Anda dengan lima tips berikut:

Menjadi lebih spesifik dengan To-Do List Anda

Ketika motivasi Anda rendah, tugas pencarian pekerjaan seperti “network” dan “membuat kembali CV” bisa sangat melelahkan. Cara yang bagus untuk membuat pencarian Anda tampak lebih mudah dikelola? Kerjakan ulang daftar tugas Anda untuk memasukkan tugas yang lebih kecil dan lebih spesifik.

Misalnya, ketika saya sedang mencari pekerjaan, saya membuat tujuan untuk menjangkau dua kontak langsung satu hari dan dua rujukan berikutnya untuk wawancara informasi. Keduanya mudah dilakukan yang, dari waktu ke waktu, membantu saya mencapai tujuan yang lebih luas untuk memperluas jaringan saya (saya melakukannya tanpa merasa seperti saya sedang “berjejaring”).

Selain itu, dalam hal melamar secara aktif, alih-alih mengatakan pada diri sendiri bahwa saya harus mencari lebih banyak pekerjaan secara umum, saya memberi diri saya kuota mingguan dua hingga tiga pekerjaan. Ini adalah tujuan realistis yang memungkinkan saya untuk memusatkan perhatian pada menyusun lamaran pekerjaan terbaik setiap minggu (dan menyelamatkan saya dari menulis ratusan surat pengantar).

Cari role model karir Anda

Saat Anda mencari pekerjaan, membaca deskripsi demi deskripsi yang membutuhkan “pengalaman lima hingga tujuh tahun” di bidang tertentu, sulit untuk mengingat kebenaran tentang jalur karir: Mereka jarang linier. Faktanya, kebanyakan orang sukses membuat beberapa lompatan untuk sampai ke tempat mereka sekarang.

Baca juga:  Cara follow up interview melalui email

Jadi, menjauhlah sementara dari situs lowongan pekerjaan, kunjungi LinkedIn, dan cari orang yang memiliki pekerjaan impian Anda atau yang bekerja di perusahaan yang Anda minati. Melihat berbagai cara orang mencapai tempat mereka sekarang mungkin akan mengingatkan Anda bahwa tidak ada jalan yang mudah untuk menuju sukses .

Lebih baik lagi, hubungi beberapa orang ini. Minta beberapa orang untuk berbagi sedikit tentang pengalaman bagaimana mereka sampai di tempat mereka berada dan beberapa saran untuk pencarian kerja bisa sangat membantu—dan memotivasi.

Minta kritik yang membangun dari pendukung Anda

Penggemar terbesar Anda juga bisa menjadi kritikus yang paling membantu—jika Anda memintanya. Mantan rekan kerja yang suportif, profesor yang percaya pada Anda, dan teman yang baru saja membuat Anda tahu potensi penuh Anda dan bagaimana Anda bisa berkembang. Jadi, jika Anda merasa telah mencoba segalanya tetapi masih belum berhasil, cobalah meminta kritik yang membangun dari mereka.

Identifikasi di mana Anda kesulitan, apakah itu dengan format resume atau wawancara, dan mintalah saran dari orang yang tepat (mantan profesor yang mendorong Anda untuk melakukan public speaking terbaik Anda, misalnya). Minta mereka mengemukakan pengetahuan mereka tentang kekuatan dan kelemahan Anda, mereka dapat memberikan saran yang jujur ​​(bahwa Anda akan jauh lebih termotivasi untuk mempraktikkannya daripada tips umum yang Anda baca di mana-mana).

Salah satu profesor saya, misalnya, mendorong untuk menyempurnakan elevator pitch, jadi saya duduk bersamanya untuk mempelajari cara “pitching” dalam 30 detik. Dia menyuruh saya pitching berulang kali kepadanya, membuat saya mengulang setiap kali dia menemukan kesalahan—dan dia memberi tahu saya apa yang saya lakukan salah. Itu membuat saya frustrasi, tetapi itu membuat saya terus maju—dan segera, saya dapat memberikan promosi efektif yang kemudian saya gunakan ketika saya bertemu dengan kontak potensial.

Letakkan tujuan karir Anda di atas kertas

“Di mana Anda melihat diri Anda dalam 10 tahun?” adalah pertanyaan yang kita semua coba hindari. Namun saat ini, ketika Anda sedang terpuruk, adalah saat yang tepat untuk menjawabnya.

Baca juga:  10 Pertanyaan interview untuk posisi sales

Luangkan waktu untuk membuat daftar semua impian Anda, besar dan kecil. Sebenarnya meletakkannya di atas kertas akan memaksa Anda untuk memikirkan apa yang ingin Anda capai dan—lebih baik lagi—memotivasi Anda untuk mencapai setidaknya satu tujuan (jika tidak semuanya). Anggap saja seperti daftar tugas untuk karir Anda: Melihat sesuatu di atas kertas akan membuat Anda bersemangat untuk memeriksanya.

Sebagai bonus tambahan, melihat impian Anda secara tertulis dapat memberi Anda beberapa ide tentang cara menyatukannya. Dari memenangkan penghargaan industri hingga mendapatkan posisi eksekutif hingga memulai perusahaan Anda sendiri, setiap tujuan, tidak peduli seberapa acaknya, dapat menjelaskan peluang baru. Anda bahkan dapat menemukan cara untuk memperluas pencarian Anda (seperti menghubungkan minat Anda dalam menulis dan makanan untuk menjadi public relation restoran).

Ambil waktu istirahat

Pada satu titik, saya melakukan sesuatu yang berhubungan dengan pencarian kerja setiap hari, dari melakukan wawancara hingga mencari pekerjaan untuk setiap jenis posisi komunikasi tingkat pemula (fresh graduate). Saya sangat lelah. Dan saya mendapati diri saya kehilangan tujuan utama saya dan mencari pekerjaan hanya untuk mendapatkan pekerjaan saja, bahkan jika itu tidak tepat untuk saya.

Cara terbaik untuk mengatasi kemerosotan motivasi dalam bentuk apa pun adalah dengan mengambil waktu istirahat beberapa hari. Hari-hari bebas yang telah ditentukan sebelumnya—di mana Anda mendapatkan waktu istirahat dari memikirkan resume, surat lamaran, dan pertanyaan wawancara—dapat meringankan semua frustrasi pencarian kerja dan membantu memulihkan semangat Anda. Dengan mengambil cuti beberapa hari di sana-sini, saya menemukan bahwa saya dapat memfokuskan kembali dan menangani pencarian dengan lebih baik ketika saya sudah siap.

Saya tersandung beberapa kali selama pencarian pekerjaan, dan, di sepanjang jalan, belajar pentingnya melakukan pencarian tentang diri saya sendiri—bukan hanya pekerjaan. Saya memberi diri saya tujuan yang dapat diatur, waktu untuk berkumpul kembali dengan teman dan saudara, dan daftar yang tak terhitung jumlahnya, yang semuanya membantu saya untuk melewati dan mendapatkan pekerjaan saya saat ini di departemen pemasaran sebuah majalah.

Baca juga:  Apa tugas manajer?

Pencarian pekerjaan tidak harus menjadi tugas yang menakutkan setiap kali Anda membuka laptop. Tips ini berhasil untuk saya, dan saya yakin juga bisa berhasil untuk Anda.

Related Articles

Back to top button