Bisnis

Pengertian kinerja keuangan

Kinerja keuangan adalah istilah luas yang menggambarkan kesehatan fiskal perusahaan secara keseluruhan. Ketika Anda mendengar bahwa sebuah bisnis memiliki kinerja keuangan yang kuat, itu sering kali berarti bisnis tersebut memiliki pendapatan yang meningkat, utang yang dapat dikelola, dan jumlah arus kas bebas yang sehat. Namun, kinerja keuangan bersifat subjektif, dan tidak dapat diukur dengan satu metrik.

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan cara kerja kinerja keuangan. Kami akan membahas beberapa cara umum untuk mengukur kinerja keuangan, dan di mana Anda dapat menemukan informasi ini. Terakhir, kami akan menjelaskan bagaimana Anda dapat menerapkan konsep kinerja keuangan pada keputusan investasi Anda.

Pengertian dan contoh kinerja keuangan

Kinerja keuangan adalah istilah umum yang menggambarkan kesehatan keuangan organisasi secara keseluruhan.

Metrik kinerja keuangan dapat diukur, artinya Anda dapat mengukurnya. Tetapi sama seperti dokter Anda tidak dapat memberi tahu Anda seberapa sehat Anda hanya dengan mengukur suhu atau tekanan darah Anda, tidak ada cara tunggal untuk mengukur kinerja keuangan.

Misalnya, sebuah perusahaan mungkin dengan cepat meningkatkan pendapatannya, tetapi itu tidak berarti kinerja keuangannya kuat. Untuk menilai kinerja keuangannya, Anda juga perlu melihat pengeluarannya, kewajibannya, dan berapa banyak uang tunai gratis yang tersedia.

Bagaimana kinerja keuangan bekerja?

Kinerja keuangan penting bagi investor, yang membuat keputusan tentang apakah akan membeli atau menjual saham dan obligasi perusahaan berdasarkan informasi ini. Tetapi investor bukan satu-satunya yang peduli dengan kinerja keuangan. Manajer menggunakan informasi ini untuk menentukan bagaimana mengalokasikan sumber daya perusahaan.

Analis menggunakan data kinerja keuangan untuk membuat perkiraan tentang pendapatan dan pertumbuhan di masa depan. Pemberi pinjaman menggunakan informasi ini untuk menilai apakah suatu perusahaan layak mendapatkan kredit.

Misalnya, Tesla go public dengan IPO pada 2010, tetapi hanya mencapai profitabilitas setahun penuh pada 2020.2 Namun, sahamnya naik dari $4,7 pada akhir Juni 2010 menjadi $87 pada Desember 2019, meskipun Tesla melaporkan laporan tahunan kerugian $862 juta pada 2019.3

Baca juga:  Manajemen mutu adalah: Pengertian, prinsip, dan manfaatnya

Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) mewajibkan perusahaan publik untuk memberikan informasi keuangan terperinci dengan mengisi Formulir 10-K setiap tahun. Perusahaan juga diharuskan untuk memberikan laporan tahunan kepada pemegang saham ketika mereka mengadakan rapat tahunan untuk memilih dewan direksi mereka. Anda dapat mengakses pernyataan 10-K perusahaan menggunakan database EDGAR SEC.

Anda dapat menemukan informasi yang Anda butuhkan untuk menilai kinerja keuangan perusahaan dengan memeriksa laporan keuangannya. Tiga jenis laporan keuangan yang paling umum adalah neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas, yang dijelaskan secara lebih rinci di bawah ini.

Neraca keuangan

Neraca memberikan gambaran umum tentang aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham perusahaan untuk periode pelaporan. Itu tidak menunjukkan arus kas masuk dan arus keluar.

Aset: Ini adalah properti yang dimiliki perusahaan. Ini termasuk uang tunai; properti fisik seperti real estat, bangunan, dan peralatan; dan aset tidak berwujud, yaitu aset yang tidak dapat disentuh, seperti paten atau merek dagang.

Kewajiban: Ini adalah uang yang dimiliki perusahaan. Contohnya termasuk hipotek atau sewa, pinjaman bank, uang yang terutang kepada pemasok, pajak yang harus dibayar kepada pemerintah, dan kewajiban penggajian karyawan. Kewajiban lancar adalah kewajiban yang jatuh tempo dalam waktu satu tahun, sedangkan kewajiban jangka panjang yang jatuh tempo lebih dari satu tahun.

Ekuitas pemegang saham: Ini adalah berapa banyak pemegang saham telah berinvestasi. Jika sebuah perusahaan menjual semua aset dan melunasi semua kewajiban, hanya ekuitas pemegang saham yang tersisa.

Laporan laba rugi

Juga dikenal sebagai laporan laba rugi (P&L), laporan laba rugi menunjukkan kepada Anda pendapatan perusahaan untuk periode pelaporan, bersama dengan biaya dan pengeluarannya untuk periode yang sama. Intinya biasanya menunjukkan laba atau rugi bersih perusahaan. Pernyataan itu juga biasanya mencakup laba per saham perusahaan.

Laporan arus kas

Laporan arus kas mencakup informasi dari neraca dan laporan laba rugi. Ini menunjukkan arus kas masuk dan arus keluar dari operasi, aktivitas investasi, dan pembiayaan. Intinya dari pernyataan tersebut menunjukkan kepada Anda kenaikan atau penurunan bersih uang tunai untuk periode pelaporan

Baca juga:  Apa itu sales forecast?

Jenis metrik kinerja keuangan

Metrik kinerja keuangan atau indikator kinerja utama (KPI) akan bervariasi menurut industri, tetapi berikut adalah beberapa metrik penting yang sering dipertimbangkan oleh investor dan manajer.

Margin laba bersih

Jenis margin keuntungan ini menunjukkan persentase pendapatan yang tersisa setelah memperhitungkan semua biaya, termasuk biaya operasional, pajak, amortisasi, dan depresiasi.

Margin laba bersih = Laba bersih / pendapatan x 100

Rasio likuiditas

Rasio likuiditas mengukur tingkat kas dan aset perusahaan yang dapat dengan mudah dikonversi menjadi uang tunai yang dimiliki perusahaan untuk memenuhi kewajibannya.

Rasio lancar: Mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar utangnya saat ini (yaitu, kewajiban yang jatuh tempo dalam satu tahun) dengan aset lancar (yaitu, uang tunai dan aset yang akan dikonversi menjadi uang tunai dalam satu tahun).

Rasio Lancar = Aktiva Lancar / Kewajiban Lancar

Rasio cepat: Juga dikenal sebagai uji asam, rasio cepat mengecualikan persediaan dari aset lancar dan bagian lancar dari hutang jangka panjang untuk menunjukkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya.

Rasio cepat = [Aset lancar – inventaris] / [Utang lancar – utang jangka panjang saat ini]

Leverage keuangan

Rasio leverage keuangan perusahaan, atau pengganda ekuitas, menunjukkan berapa banyak asetnya yang dibiayai oleh ekuitas pemegang saham versus utang. Perusahaan dengan pengganda ekuitas yang lebih tinggi lebih bergantung pada utang—oleh karena itu, biasanya dilihat sebagai risiko yang lebih besar.

Leverage = Total aset / Total ekuitas

Laba per saham

Laba per saham, atau EPS, memberi tahu Anda berapa banyak keuntungan yang diperoleh perusahaan per lembar saham yang beredar. Meneliti laba per saham perusahaan dari waktu ke waktu dapat menunjukkan kepada investor bagaimana tren labanya, asalkan perusahaan tidak menerbitkan saham baru atau membeli kembali sejumlah besar saham yang ada.

Laba per saham = Laba bersih / Saham beredar

Price to earning ratio

Price to earning ratio, atau rasio P/E, membagi harga saham saat ini dengan pendapatan untuk dibagikan. Nilai investor sering mencari perusahaan dengan rasio P/E rendah dibandingkan dengan rekan-rekan mereka. Namun, investor pertumbuhan seringkali kurang peduli dengan rasio P/E karena mereka percaya potensi pertumbuhan yang cepat membenarkan harga yang lebih tinggi.

Baca juga:  3 Rasa takut yang membuat bisnis Anda tidak berkembang

Rasio P/E = Harga pasar / Laba per saham

Arus kas operasi

Arus kas operasi mengacu pada jumlah uang tunai yang dimiliki perusahaan dari operasinya. Jika jumlahnya positif, dapat mempertahankan dan memperluas operasi. Jika negatif, pembiayaan tambahan diperlukan untuk terus beroperasi pada level saat ini.5

Apa artinya bagi investor perorangan

Investor individu harus berhati-hati untuk tidak bergantung pada metrik tunggal dalam mengevaluasi kinerja keuangan.

Menggunakan kinerja keuangan terbaru perusahaan dan membandingkannya dengan kinerja masa lalu dapat membantu Anda menemukan tren penting. Tetapi penting juga untuk diingat bahwa kinerja masa lalu tidak menunjukkan hasil di masa mendatang. Bahkan jika sebuah perusahaan memiliki catatan kinerja keuangan yang baik, itu tidak menjamin kinerjanya akan baik ke depan.

Related Articles