Bisnis

Apa itu manajemen proyek konstruksi?

Setiap proyek konstruksi bangunan memiliki awal, tengah dan akhir yang membutuhkan keahlian untuk mengawasi semua aspek. Manajemen proyek konstruksi dapat membantu Anda mengoordinasikan personel dan sumber daya material dengan lebih baik untuk membuat siklus hidup proyek bangunan lebih ramping dan efisien. Pada artikel kali ini kita akan membahas apa itu manajemen proyek konstruksi, apa saja tugas seorang manajer proyek konstruksi dan tahapan-tahapan dalam sebuah proyek konstruksi.

Apa itu manajemen proyek konstruksi?

Manajemen proyek konstruksi mengoordinasikan semua aspek proyek konstruksi, mulai dari pra-konstruksi hingga struktur yang telah selesai. Ini melibatkan pengelolaan orang dan sumber daya untuk mengontrol ruang lingkup, biaya, kualitas dan waktu proyek konstruksi sepanjang siklus hidup proyek. Pekerjaan proses manajemen proyek ini melibatkan disiplin ilmu lain, seperti arsitektur, teknik dan perencanaan kota.

Apa jenis proyek konstruksi yang ada?

Jenis proyek konstruksi termasuk pembangunan rumah, bendungan atau sekolah, tetapi semuanya termasuk dalam kategori tertentu. Berikut adalah empat kategori yang mencakup sebagian besar proyek konstruksi:

  • Pembangunan atau renovasi rumah tempat tinggal: Konstruksi tempat tinggal melibatkan struktur bangunan tempat orang tinggal, seperti rumah dan apartemen.
  • Konstruksi industri berat: Konstruksi industri berat mengacu pada pembangunan fasilitas seperti pembangkit listrik dan kilang.
  • Konstruksi komersial atau institusional: Konstruksi komersial mengacu pada pembangunan toko dan kantor.
  • Konstruksi teknik: Konstruksi teknik mengacu pada desain dan pembangunan struktur seperti jalan, jembatan, dan terowongan.

Apa saja tahapan manajemen proyek konstruksi?

Ada tahapan siklus hidup yang berbeda yang dilalui oleh hampir setiap proyek konstruksi. Berikut adalah enam tahapan khas selama manajemen proyek konstruksi:

Desain

Manajer proyek dan pemimpin konstruksi lainnya menguraikan proyek selama tahap desain dengan kebutuhan, sasaran, dan tujuannya. Ketika sebuah perusahaan memenangkan tender untuk proyek konstruksi, mereka menyusun laporan kelayakan untuk menentukan waktu dan anggaran untuk proyek tersebut. Jika disetujui, manajer proyek konstruksi bergerak maju dengan pembuatan rencana lokasi yang mencakup ukuran dan desain proyek serta semua bagian dan bahan yang diperlukan. Tahap ini meliputi pengumpulan dokumen kontrak, spesifikasi konstruksi dan gambar akhir.

Baca juga:  Apa itu rasio likuiditas?

Perencanaan

Pada tahap perencanaan, manajer konstruksi mengumpulkan izin yang diperlukan dan dokumen lain serta mengatur struktur proyek. Mereka menguraikan rencana manajemen risiko, membuat struktur perincian kerja dan dokumen ruang lingkup, yang menganalisis tujuan, kebutuhan, dan elemen kunci proyek untuk memastikan semua orang tahu apa yang terlibat dalam proyek.

Pengadaan

Manajer proyek konstruksi meminta penawaran untuk bahan, layanan, dan peralatan dalam tahap pengadaan. Mereka mengajukan pesanan pembelian dan menegosiasikan kontrak konstruksi selama tahap ini juga.

Eksekusi

Pada tahap pelaksanaan, pembangunan fisik dimulai. Semua personel dapat mulai bekerja di lokasi proyek, melakukan pembongkaran atau pembersihan lokasi. Manajer konstruksi menyelenggarakan pertemuan rutin selama waktu ini untuk menentukan apakah mereka perlu mengubah anggaran dan jadwal.

Komisioning

Tim konstruksi melakukan pengujian sistem dan peralatan ketika proyek konstruksi sedang atau hampir selesai dalam tahap commissioning. Mereka juga bertemu dengan klien untuk membahas pengoperasian fasilitas baru.

Penyelesaian atau penutupan

Pada tahap penyelesaian atau penutupan proyek, klien memberikan umpan balik. Manajer proyek konstruksi menyusun laporan tentang bagaimana proyek berjalan dan bagaimana atau apa yang harus ditingkatkan di masa depan.

Apa tugas seorang manajer proyek konstruksi?

Manajer proyek konstruksi mengawasi semua fase proses konstruksi, termasuk:

  • Berkolaborasi dengan arsitek, insinyur, dan kontraktor untuk mengembangkan rencana dan menetapkan jadwal
  • Memperkirakan dan menegosiasikan biaya proyek
  • Membuat dan memantau anggaran
  • Mengamankan izin dan evaluasi desain
  • Membuat jadwal dan jadwal kerja
  • Menentukan metode dan strategi mana yang sesuai untuk sebuah proyek
  • Berkomunikasi dengan klien, kontraktor, dan pemangku kepentingan lainnya
  • Merakit dan memimpin tim pemimpin konstruksi
  • Bekerja dengan spesialis bangunan, konstruksi, dan peraturan
  • Mengelola alur kerja proyek sehari-hari

Mereka menangani tugas-tugas ini di luar kantor lapangan di lokasi proyek di mana mereka dapat memantau kemajuan proyek dengan lebih baik dan membuat keputusan harian tentang pekerjaan tersebut.

Alat teratas untuk manajemen proyek konstruksi

Manajemen proyek konstruksi memerlukan perencanaan, pengorganisasian dan koordinasi, dan ada alat yang tersedia untuk membantu membuat proses lebih efisien. Berikut adalah lima alat untuk manajemen proyek konstruksi:

Baca juga:  Apa itu POP (Point of Purchase)?

Perangkat lunak manajemen proyek konstruksi

Program perangkat lunak manajemen proyek konstruksi membantu perusahaan mengelola seluruh siklus hidup proyek. Mereka membantu perencanaan dan penjadwalan proyek secara keseluruhan dengan memprioritaskan tugas dan mengelola sumber daya. Jenis program perangkat lunak ini juga memberi Anda cara untuk mendapatkan umpan balik dari pemangku kepentingan proyek.

Gantt chart

Gantt chart adalah alat manajerial yang digunakan untuk menampilkan jadwal proyek. Ini menunjukkan elemen kunci dari sebuah proyek seperti tanggal mulai dan selesai dan sumber daya. Bagan Gantt terlihat seperti bagan batang, dengan sumbu vertikal berisi daftar tugas proyek dan sumbu horizontal menunjukkan representasi grafis waktu untuk setiap tugas.

Platform komunikasi atau alat pelaporan lainnya

Komunikasi atau alat pelaporan lainnya membantu memudahkan semua pemangku kepentingan yang terlibat dalam proyek konstruksi untuk berkomunikasi secara efektif satu sama lain. Misalnya, tim Anda mungkin setuju untuk menggunakan email atau pesan instan sebagai platform kontak utama. Mampu berkomunikasi di semua elemen proyek dapat membantu meningkatkan produktivitas dan menyederhanakan pengelolaan tugas.

Penyimpanan dan berbagi file

Program perangkat lunak untuk penyimpanan dan berbagi file di antara pemangku kepentingan memudahkan dokumen dilihat dan ditandatangani. Beberapa program juga dapat mengirim pemberitahuan saat file berubah dan melacak riwayat perubahan apa pun yang dilakukan jika ada audit. Pertimbangkan untuk menggunakan layanan penyimpanan cloud seperti Dropbox.

Perangkat lunak pembukuan

Aplikasi perangkat lunak pembukuan membantu manajer proyek konstruksi melacak pembayaran dan memelihara catatan keuangan untuk memberi mereka riwayat rinci aktivitas penagihan.

Related Articles

Back to top button