Bisnis

Kewajiban vs Hutang

Saat menjalankan bisnis dan mendokumentasikan pengeluaran Anda, penting untuk memahami perbedaan antara kewajiban dan utang sehingga Anda dapat mengajukan pajak dengan benar dan melacak uang yang Anda berutang. Kewajiban dan utang serupa dalam hal pelaporannya di neraca dan definisinya hanya sedikit berbeda, sehingga memiliki kemampuan untuk membedakan keduanya dapat bermanfaat bagi masa depan keuangan perusahaan Anda.

Pada artikel ini, kami mendefinisikan kewajiban dan hutang dan memberikan contoh masing-masing. Kami juga memeriksa persamaan dan perbedaannya, menjelaskan cara melaporkan kewajiban dan hutang secara akurat di neraca perusahaan dan cara membedakan antara pengeluaran dan kewajiban.

Apa itu kewajiban?

Kewajiban adalah sesuatu, biasanya sejumlah uang, yang dimiliki seseorang atau perusahaan kepada orang lain. Kewajiban biasanya diselesaikan dalam jangka waktu yang lebih lama dalam bentuk pembayaran rutin. Mereka juga merupakan bagian penting dari sebuah perusahaan karena mereka digunakan untuk membiayai operasi dan membayar untuk ekspansi besar. Contoh kewajiban meliputi:

  • Pinjaman: Jumlah uang pinjaman yang harus dibayar kembali, biasanya dengan bunga.
  • Hutang usaha: Kewajiban lancar yang akan segera dibayar.
  • Hipotek: Pinjaman yang didukung oleh real estat atau bangunan yang dijadikan sebagai jaminan.
  • Pendapatan ditangguhkan: Uang yang diterima oleh perusahaan sebelum memperolehnya.
  • Obligasi: Kontrak antara dua perusahaan untuk meminjam uang dalam jumlah besar, biasanya harus dibayar pada tanggal tertentu.
  • Garansi: Jumlah uang yang harus dibayarkan perusahaan kepada konsumen untuk perbaikan dan penggantian produk.
  • Biaya yang masih harus dibayar: Kewajiban yang telah menumpuk dari waktu ke waktu dan harus dibayar. Contohnya termasuk pinjaman yang belum dibayar atau belum dibayar, manfaat program pensiun, pajak gaji atau kompensasi yang terutang kepada karyawan pada akhir periode akuntansi.

Kewajiban lancar vs. jangka panjang

Bisnis biasanya mengurutkan kewajiban mereka ke dalam dua kategori: kewajiban lancar dan jangka panjang (atau tidak lancar). Kewajiban lancar adalah hutang yang harus Anda bayar dalam tahun kalender sementara kewajiban jangka panjang dibayar dalam jangka waktu yang lama. Misalnya, jika sebuah bisnis mengeluarkan hutang hipotek selama periode 10 tahun, itu dianggap sebagai kewajiban jangka panjang. Namun, setiap pembayaran hipotek yang jatuh tempo selama tahun berjalan dianggap sebagai bagian lancar dari hutang jangka panjang.

Baca juga:  Net profit margin adalah: Pengertian,rumus, dan contohnya

Kewajiban lancar dapat mencakup:

  • Hutang pajak penghasilan
  • Wesel bayar atau pinjaman dari bank
  • Akun hutang

Kewajiban jangka panjang dapat mencakup:

  • Kredit yang ditangguhkan
  • Manfaat pasca kerja
  • Tanggung jawab garansi

Kewajiban kontinjensi

Kewajiban kontinjensi biasanya jarang terjadi dan tidak terduga. Kewajiban ini timbul sebagai akibat dari keadaan khusus atau ketidakpastian tentang masa depan. Ini dapat mencakup potensi tuntutan hukum, jaminan produk, dan penyelidikan yang tertunda. Kewajiban kontinjensi terkadang dicatat di neraca jika perusahaan mengharapkan transaksi terjadi tetapi belum mengetahui tanggal atau jumlah transaksi.

Contoh: Sara baru-baru ini mengajukan gugatan terhadap Laura meminta $10.000. Jumlah ini dianggap sebagai kewajiban kontinjensi untuk Laura karena dia tidak akan mengetahui hasil gugatan untuk waktu yang lama dan mungkin atau mungkin tidak berutang kepada Sara $10.000 di masa depan.

Apa itu hutang?

Mirip dengan kewajiban, hutang didefinisikan sebagai sejumlah uang yang dimiliki seseorang atau perusahaan kepada pihak lain. Hutang terjadi ketika perusahaan mengumpulkan dana untuk membiayai pembelian besar dengan meminjam dari sumber eksternal. Sebagian besar kewajiban dianggap sebagai hutang, termasuk kewajiban jangka panjang dan pendek serta kewajiban kontinjensi. Berikut adalah beberapa contoh hutang jangka pendek:

  • Deposit pelanggan: Pembayaran yang dilakukan di muka untuk barang atau jasa
  • Hutang bunga: Bunga yang diperoleh dari hutang jangka pendek
  • Hutang: Uang yang dibelanjakan menggunakan kartu kredit

Kewajiban vs hutang

Definisi kewajiban dan hutang serupa tetapi ada perbedaan mendasar antara keduanya. Bisnis harus mengumpulkan dana untuk membeli aset dan kewajiban adalah hasil dari kegiatan penggalangan dana. Hutang, bagaimanapun, muncul ketika sebuah perusahaan meminjam uang dari pihak lain untuk dibayar di masa depan, biasanya bersama dengan jumlah bunga. Ini berarti hutang juga dapat didefinisikan sebagai jenis kewajiban. Konsep-konsep ini penting karena investor sering memantau dengan cermat berapa banyak hutang perusahaan dan bekerja untuk mengidentifikasi potensi risiko keuangan di masa depan mereka.

Melaporkan kewajiban pada dokumen keuangan

Kewajiban dicatat di sisi kanan neraca dan mencakup berbagai elemen. Perusahaan melaporkan berapa banyak uang yang mereka miliki dan rencana pembayaran mereka di bagian ini. Dalam neraca perusahaan, kewajiban muncul di bawah dua subkategori tambahan: kewajiban lancar (jangka pendek) dan kewajiban jangka panjang. Unsur-unsur berikut juga dikategorikan dan diberi label sebagai kewajiban dalam neraca:

  • Kewajiban tidak lancar: Hutang uang kertas, kewajiban pajak penghasilan tangguhan, kewajiban imbalan pascakerja, provisi, dll.
  • Kewajiban lancar: Wesel bayar, kewajiban pajak penghasilan kini, utang usaha, pendapatan diterima di muka, kewajiban yang masih harus dibayar, dll.
Baca juga:  6 Langkah untuk memulai bisnis dari nol

Melaporkan hutang pada dokumen keuangan

Karena hutang adalah jenis kewajiban, itu juga dicatat di sisi kanan neraca. Dalam neraca perusahaan, ada hutang jangka pendek yang muncul di bawah kewajiban jangka pendek dan hutang jangka panjang yang muncul di bawah kewajiban jangka panjang.

Kewajiban vs biaya

Beban adalah biaya operasi yang dikeluarkan perusahaan untuk menghasilkan pendapatan. Biaya dapat segera dibayar dengan uang tunai, tetapi jika pembayaran tertunda, maka akan dianggap sebagai kewajiban. Beban dicatat dalam laporan laba rugi perusahaan sedangkan kewajiban dicatat di neraca perusahaan. Beberapa contoh pengeluaran adalah:

  • Sewa
  • Pemeliharaan dan perbaikan gedung
  • Pelatihan dan pendidikan
  • Utility
  • Gaji
  • Asuransi bisnis dan kesehatan
  • Langganan perangkat lunak
  • Peralatan dan perlengkapan
  • Pemasaran dan periklanan
  • Transportasi

Baik kewajiban dan pengeluaran mencerminkan arus kas keluar organisasi. Namun, ada beberapa perbedaan utama di antara keduanya. Beban adalah pengurangan pendapatan dan kewajiban adalah pengurangan aset. Kewajiban adalah cerminan dari apa yang terutang di masa depan sementara pengeluaran membuat bisnis tetap beroperasi setiap hari dan dibayar secara teratur.

Related Articles