Bisnis

Pengertian intangible asset

Aset adalah sumber daya yang dimiliki perusahaan yang memiliki nilai ekonomi atau keuangan. Sementara kekayaan bersih perusahaan dapat dihitung dengan mengurangkan nilai kewajibannya dari nilai asetnya, Anda harus memahami intangible asset untuk menentukan nilai pasar wajar perusahaan. Intangible asset berbeda dari aset fisik, seperti tanah dan inventaris, dan memiliki nilai jangka panjang.

Pada artikel ini, kami menjelaskan apa itu intangible asset, jenis intangible asset, perbedaannya dengan tangible asset, dan cara menghitung nilainya dengan contoh.

Apa yang dimaksud dengan intangible asset?

Intangible asset adalah sumber daya yang tidak memiliki kehadiran fisik tetapi masih memiliki nilai keuangan jangka panjang untuk perusahaan atau bisnis. Intangible asset adalah kekayaan intelektual yang dimiliki perusahaan yang dapat digunakan untuk menghasilkan nilai bagi bisnis dari waktu ke waktu. Anda dapat menentukan bahwa suatu aset memiliki nilai keuangan jangka panjang jika Anda mengharapkan nilainya bertahan setidaknya satu tahun atau lebih.

Meskipun Anda tidak dapat secara fisik melihat atau menyentuh intangible asset, aset tersebut tetap dapat berdampak signifikan pada nilai bisnis. Misalnya, pengenalan merek adalah intangible asset yang dapat meningkatkan kekayaan bersih perusahaan karena meningkatkan jangkauan target audiens dan meningkatkan penjualan.

Jenis intangible asset

Ada beberapa cara berbeda untuk mengklasifikasikan intangible asset. Klasifikasi ini meliputi:

Intangible asset pasti

Intangible asset yang pasti memiliki nilai dengan batas waktu yang ditentukan. Misalnya, perjanjian kontrak untuk penggunaan paten perusahaan lain selama dua tahun adalah intangible asset yang pasti karena kehilangan nilainya ketika kontrak berakhir.

Intangible asset tak terbatas

Intangible asset yang tidak terbatas adalah aset yang tetap berharga untuk kehidupan perusahaan. Misalnya, loyalitas pelanggan adalah intangible asset yang tidak terbatas karena tetap berharga bagi perusahaan selama mereka bertahan dalam bisnis.

Kekayaan intelektual

Kekayaan intelektual mengacu pada hal-hal yang Anda buat dengan pikiran Anda, seperti penemuan baru, nama, gambar, desain, dan karya sastra. Anda dapat melindungi kekayaan intelektual Anda dengan paten, hak cipta, merek dagang, dan perjanjian lisensi. Bentuk perlindungan ini kemudian menjadi intangible asset yang mencegah perusahaan lain menyalin karya Anda.

Baca juga:  Apa fungsi invoice?

Goodwill

Dalam bisnis dan akuntansi, niat baik adalah intangible asset yang tidak dapat Anda transfer, tukarkan, lisensikan, sewakan, atau jual secara terpisah dari perusahaan. Goodwill mencakup aset yang tidak dapat diukur seperti pengenalan merek, strategi bisnis, loyalitas pelanggan, dan hubungan karyawan. Hal-hal ini menambah nilai yang tidak dapat Anda pisahkan dari perusahaan itu sendiri.

Intangible asset vs tangible asset

Sementara intangible asset adalah sumber daya berharga yang dimiliki perusahaan yang tidak memiliki kehadiran fisik, tangible asset adalah sumber daya fisik. Tangible asset meliputi tanah, real estat, kendaraan, peralatan, mesin, inventaris, perangkat keras komputer, uang, saham, obligasi, furnitur, dan perlengkapan kantor.

Terkadang, intangible asset memiliki komponen berwujud. Misalnya, paten, merek dagang, dan hak cipta adalah semua dokumen yang dapat Anda cetak di selembar kertas. Kertas yang Anda cetak adalah dokumen nyata yang dapat Anda lihat dan sentuh, tetapi nilai asetnya adalah perlindungan yang diwakili oleh merek dagang, paten, atau hak cipta, bukan kertas fisik itu sendiri.

Bagaimana menemukan nilai intangible asset

Anda biasanya tidak akan menemukan intangible asset perusahaan yang terdaftar di neraca, tetapi nilai aset ini penting untuk memahami penilaian perusahaan yang sebenarnya. Anda dapat menggunakan langkah-langkah ini untuk menemukan nilai intangible asset perusahaan serta nilai pasar sebenarnya:

Temukan nilai tangible asset perusahaan

Mulailah dengan membuat daftar tangible asset perusahaan dan menentukan nilainya. Anda biasanya dapat menemukan informasi ini tercantum di neraca perusahaan. Setelah Anda memiliki daftar ini, tambahkan semua nilai bersama-sama untuk menentukan nilai total tangible asset perusahaan.

Membuat daftar intangible asset perusahaan

Selanjutnya, tentukan intangible asset yang dimiliki perusahaan dan susun ke dalam daftar. Aset-aset tersebut biasanya tidak ada di neraca perusahaan, sehingga perlu dipikirkan matang-matang hal-hal yang menambah nilai perusahaan yang tidak dicatat di atas kertas. Misalnya, intangible asset perusahaan dapat mencakup daftar pelanggannya, merek dagang pada logo atau mereknya, pengenalan merek, dan paten pada desain uniknya.

Baca juga:  Jangan membuat 6 kesalahan rencana bisnis berikut ini

Tentukan metode perhitungan yang akan digunakan

Setelah Anda memiliki daftar semua intangible asset perusahaan, Anda dapat menggunakan salah satu dari tiga metode berbeda untuk menghitung nilainya. Hasil perhitungan Anda mungkin berbeda berdasarkan metode yang Anda pilih untuk digunakan, tetapi setiap metode dapat membantu Anda lebih memahami nilai intangible asset perusahaan.

  • Metode biaya: Metode ini berfokus pada penghitungan biaya bagi perusahaan lain untuk menciptakan kembali aset tersebut. Anda dapat memperkirakan biaya ini dengan mencari nilai saat ini dari biaya awal untuk membuatnya. Biaya ini dapat mencakup hal-hal seperti kompensasi atas waktu yang dihabiskan untuk pembuatan, biaya bahan dan biaya menyewa pengacara atau mengajukan permohonan paten, merek dagang, atau hak cipta.
  • Metode pasar: Metode ini melibatkan terlebih dahulu menemukan perusahaan, merek, atau intangible asset lain yang serupa dengan aset yang Anda nilai. Kemudian, Anda menggunakan nilai intangible asset perusahaan lain untuk menentukan nilai Anda sendiri.
  • Metode pendapatan: Metode ini melibatkan penggunaan proyeksi arus kas untuk menentukan nilai pendapatan masa depan yang akan diberikan intangible asset kepada bisnis lain.

Jika Anda memerlukan bantuan untuk menentukan metode penghitungan mana yang akan digunakan atau nilai yang akan digunakan dalam setiap metode, penasihat bisnis atau akuntan dapat membantu Anda menemukan nilai intangible asset Anda.

Temukan nilai pasar perusahaan yang sebenarnya

Akhirnya, setelah Anda menghitung nilai tangible asset dan tidak berwujud perusahaan, Anda dapat menemukan nilai pasar perusahaan yang sebenarnya. Nilai pasar sebenarnya adalah harga tertinggi yang akan dibayar orang lain untuk membeli perusahaan yang akan diterima oleh pemilik saat ini. Anda dapat menghitung nilai pasar sebenarnya dengan menambahkan nilai total tangible asset dan tidak berwujud perusahaan dan mengurangi nilai total utang dan kewajibannya.

Contoh intangible asset

Perusahaan hanya mencatat nilai intangible asset di neraca jika mereka membeli atau memperoleh aset. Berikut adalah contoh intangible asset yang dicatat:

Akuisisi perusahaan

Healthy Cupcakes and Snacks adalah bisnis yang telah membangun basis pengikut setia yang besar dan memiliki pengakuan merek yang signifikan di industri makanan kesehatan. Fresh Food Markets membuat kesepakatan untuk membeli Healthy Cupcakes and Snacks seharga $2 juta. Sementara nilai pasar wajar tangible asset Kue dan Makanan Ringan Sehat hanya $1 juta, nilai pasar wajar perusahaan yang sebenarnya lebih tinggi karena pengakuan merek yang kuat dan basis pelanggan yang setia. Fresh Food Markets mencatat kelebihan harga pembelian $1 juta sebagai intangible asset di neraca.

Baca juga:  Cara membaca neraca keuangan

Pembelian dari perusahaan lain

Resep cupcake rahasia Healthy Cupcakes and Snacks adalah salah satu alasan keberhasilannya dalam membangun basis pengikut setia yang besar dan pengakuan merek yang kuat di industri makanan kesehatan. Perusahaan memiliki paten untuk resep tersebut. Mereka membuat kesepakatan dengan Pasar Makanan Segar untuk membeli penggunaan paten mereka dan memiliki akses ke resep rahasia mereka selama lima tahun. Fresh Food Markets mencatat biaya yang mereka bayarkan untuk membeli penggunaan paten di neraca mereka sebagai intangible asset.

Related Articles

Back to top button