Bisnis

Apa itu produsen?

Manufaktur adalah proses penting yang membantu menghubungkan orang dengan barang yang mereka butuhkan dan gunakan. Mempelajari lebih lanjut tentang apa itu produsen dan bagaimana proses manufaktur yang berbeda bekerja dapat membantu Anda lebih memahami industri dan fungsinya. Jika Anda mempertimbangkan untuk berkarir di industri manufaktur, meneliti bidang tersebut dapat membantu Anda menemukan apakah itu cocok untuk Anda dan tujuan karier Anda. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu pabrikan, membuat daftar jenis proses manufaktur, dan menawarkan tiga tip tentang cara mengurangi risiko dalam manufaktur.

Apa itu produsen?

Produsen adalah orang atau organisasi yang menggunakan komponen individu atau bahan mentah untuk membuat, merakit atau memproduksi barang jadi untuk dijual. Ada banyak jenis manufaktur, dan, tergantung pada barang yang diproduksi oleh produsen, mereka mungkin menggunakan berbagai peralatan, mesin, bahan kimia, tenaga kerja, atau peralatan untuk mencapai tujuan produksi mereka. Sebagian besar produsen memproduksi barang dalam skala besar. Untuk memproduksi barang-barang ini, produsen biasanya terlibat dalam proses seperti bergabung, casting, mesin dan membentuk untuk merakit atau mengubah bagian dan bahan.

Produsen mungkin menggunakan fasilitas besar untuk menyimpan mesin, bahan dan produk, atau mereka mungkin beroperasi dalam skala yang lebih kecil untuk memproduksi barang tanpa mesin berat atau proses otomatis.

Jenis proses manufaktur

Proses manufaktur mengacu pada cara perusahaan memproduksi barang untuk dijual. Ada beberapa jenis proses manufaktur. Berikut adalah melihat lebih dekat pada beberapa proses industri umum:

Manufaktur proses berkelanjutan

Manufaktur proses berkelanjutan adalah jenis manufaktur yang terus berjalan, setiap hari sepanjang tahun dan sepanjang hari. Ini berfokus pada bahan baku seperti gas, cairan, bubuk dan bubur, yang merupakan campuran semi-cair. Contoh manufaktur proses berkelanjutan termasuk penyulingan minyak, beberapa produksi makanan dan produksi kertas.

Pencetakan 3D

Pencetakan 3D adalah jenis manufaktur yang relatif baru. Untuk mencapai proses ini, organisasi dan individu menggunakan printer 3D, atau mesin yang mencetak menggunakan berbagai bahan dan komposit untuk membuat barang. Barang, biasanya terdiri dari lapisan logam atau plastik, menggunakan model digital sebagai cetak biru untuk pembentukannya.

Baca juga:  7 Cara untuk menutup penjualan lebih banyak

Sementara pencetakan 3D dapat mewakili investasi awal yang besar, itu juga dapat menawarkan banyak manfaat bagi entitas manufaktur yang menggunakannya. Hal ini dapat memungkinkan mereka untuk membangun dan menguji prototipe, mengurangi penggunaan bahan baku dan memperluas jangkauan produk mereka. Instrumen, senjata api, dan prostetik adalah beberapa contoh barang yang dapat berasal dari proses pencetakan 3D.

Manufaktur proses batch

Dengan manufaktur proses batch, produsen hanya memproduksi cukup barang untuk memenuhi kebutuhan klien yang mendesak. Prosesnya dapat bergantung pada permintaan, ketersediaan bahan atau bahan dan peralatan. Biasanya, setelah memproduksi batch yang diinginkan, produsen membersihkan dan mengatur ulang peralatan mereka untuk mempersiapkan batch mendatang. Contoh barang yang berasal dari proses ini antara lain koran, beberapa makanan dan obat-obatan farmasi.

Manufaktur berulang

Manufaktur berulang bergantung pada tingkat produksi yang konsisten untuk menciptakan produk yang diproduksi berulang kali. Seperti manufaktur proses berkelanjutan, manufaktur berulang terjadi terus menerus, sepanjang hari, setiap hari. Pabrikan menggunakan jalur produksi dan kata khusus untuk mengurangi penyiapan alat berat dan mengganti overs. Hal ini memungkinkan pakar produksi untuk menyesuaikan proses mereka untuk memenuhi tingkat permintaan yang lebih tinggi atau lebih rendah atau untuk menyesuaikan persyaratan produksi. Proses ini sering membantu menghasilkan barang seperti peralatan, elektronik, dan kendaraan.

Manufaktur diskrit

Manufaktur diskrit tergantung pada jalur produksi, atau jalur perakitan, yang memiliki satu mesin, kelompok atau orang yang didedikasikan untuk setiap langkah proses produksi. Tidak seperti manufaktur berulang, manufaktur diskrit kurang dapat beradaptasi karena dapat mengalami pergantian dan variasi produksi lebih sering. Demikian pula, produsen diskrit tertentu mungkin harus memperhitungkan waktu penyiapan atau penghapusan tambahan. Produsen pesawat, pakaian, dan mainan sering kali menggunakan proses manufaktur terpisah.

Pembuatan toko kerja

Manufaktur toko kerja biasanya mengacu pada manufaktur skala yang lebih kecil, di mana produsen mungkin menghasilkan jumlah yang lebih rendah atau batch barang tunggal. Biasanya, proses ini telah menetapkan area produksi daripada jalur perakitan formal dan mungkin membuat barang yang dibuat sesuai pesanan atau barang dalam jumlah kecil. Manufaktur toko kerja dapat mempermudah penyesuaian pesanan, meskipun biasanya membutuhkan waktu lebih lama untuk memproduksi barang-barang ini. Seringkali, sebagian besar proses manufaktur job shop mengandalkan tenaga manusia daripada mesin otomatis.

Baca juga:  Panduan untuk aset keras

3 Hal yang dapat mengurangi risiko di bidang manufaktur

Berikut adalah tiga tip untuk membantu Anda mengurangi risiko menyelesaikan berbagai proses manufaktur:

Lengkapi formulir Failure Mode and Effect Analysis (FMEA)

FMEA adalah produsen proses dari semua ukuran yang dapat digunakan untuk menilai proses mereka dan menentukan kemungkinan titik kegagalan. Melengkapi formulir FMEA sering kali membantu organisasi dan individu menemukan komponen, proses, dan desain mana yang perlu diubah untuk mengoptimalkan produksi dan mengurangi risiko. Melengkapi formulir dapat membantu produsen tetap proaktif dan mengidentifikasi kewajiban sebelum mempengaruhi proses produksi, biaya, atau kepuasan pelanggan.

Mengisi bagian atas formulir dapat menawarkan wawasan berharga tentang faktor risiko yang terkait dengan berbagai tahap produksi Anda. Pertimbangkan untuk sering menggunakan formulir ini untuk mengantisipasi tantangan dengan lebih baik dan meningkatkan proses dengan sukses.

Kembangkan strategi pemulihan

Meskipun harapan utamanya adalah tidak ada yang salah dalam proses manufaktur Anda, mempersiapkan diri untuk keadaan yang tidak terduga dapat membantu Anda mengurangi konsekuensi dan merespons dengan cepat jika salah satu aspek manufaktur Anda salah. Mengembangkan dan mengomunikasikan rencana untuk berbagai aspek proses produksi dan mendidik orang lain dalam organisasi untuk merespons dengan cepat jika mereka mendeteksi tanda-tanda kegagalan atau kelemahan. Menerapkan latihan dan praktik juga bisa menjadi praktik yang bermanfaat untuk memastikan semua orang tahu apa yang harus dicari dan bagaimana bereaksi terhadap situasi yang berbeda.

Kumpulkan data untuk analisis

Menganalisis tren dan data produksi dapat membantu Anda menemukan peluang untuk peningkatan dan mengenali pola yang relevan. Kumpulkan data yang terkait dengan produksi Anda, seperti indikator kinerja, siklus permintaan, dan ekspektasi rantai pasokan. Analisis data untuk melihat tren atau area tertentu di mana proses Anda tidak sesuai dengan kualitas aktivitas manufaktur Anda yang lain. Melakukan hal ini dapat membantu Anda mengambil pendekatan yang lebih diperhitungkan untuk mitigasi risiko dan optimalisasi manufaktur.

Related Articles