Bisnis

Mengapa bisnis restoran gagal? Tingkat kegagalan restoran

Membuka dan menjalankan restoran yang sukses membutuhkan banyak modal dan disertai dengan banyak risiko. Ini adalah bagian dari tren industri perhotelan yang lebih besar.

Tapi bukan berarti kamu harus menyerah begitu saja!

Dengan mempelajari perangkap yang datang sebelum Anda, dan membuat rencana bisnis restoran yang kuat, Anda dapat membuat keputusan yang tepat untuk membantu bisnis Anda berkembang.

Untuk membantu, kami telah menyusun panduan tentang kegagalan restoran dan cara Anda dapat menghindarinya sendiri dan tetap berada di jalur menuju profitabilitas restoran atau bar.

Berapa persentase restoran yang gagal? Tingkat keberhasilan restoran

Sekitar 60% restoran gagal dalam tahun pertama operasi dan 80% gagal dalam lima tahun pertama.

Angka-angka ini mungkin tampak tidak masuk akal, tetapi 20% restoran yang tersisa terus menemukan pertumbuhan dan kesuksesan jangka panjang.

Mengapa bisnis restoran gagal?

Ada banyak alasan mengapa sebuah restoran gagal, tetapi berikut adalah 6 alasan paling umum:

  • Lokasi buruk. Banyak hal yang harus diperhatikan dalam memilih lokasi. Anda akan membutuhkan tempat parkir yang luas dan mudah diakses, restoran Anda harus mudah ditemukan, dan lokasi Anda harus melayani populasi yang aktif. Jika restoran Anda tidak memenuhi kebutuhan target pasar Anda, Anda akan kesulitan untuk meningkatkan penjualan restoran dan tetap buka.
  • Pengalaman. Membuka restoran atau bar tanpa pengalaman atau bimbingan adalah kesalahan besar. Belajar dari bawah ke atas adalah satu-satunya cara untuk mempelajari seluk beluk restoran secara keseluruhan. Jika Anda tidak tahu cara membuka bilah, Anda perlu belajar dengan cepat. Sebelum membuka restoran, pemilik membutuhkan pemahaman yang baik tentang semua yang masuk ke dalam operasi, dengan kemampuan terbaiknya. Anda dapat mulai dengan membaca beberapa buku anggur terbaik, buku bartending terbaik, panduan kami untuk menjadi sommelier, dan panduan kami untuk manajemen bar yang sukses. Melihat tip tata letak peralatan bar juga membantu.
  • Biaya meningkat. Dibutuhkan banyak uang untuk menjaga sebuah restoran tetap berjalan. Ada biaya makanan, biaya minuman keras, biaya tenaga kerja, biaya overhead, biaya utama, dan banyak lagi. Biaya ini bertambah dengan cepat, dan banyak pemilik dapat menjadi kewalahan mencoba menemukan cara untuk mengurangi biaya di restoran.
  • Penetapan harga yang tidak tepat. Jika Anda tidak tahu bagaimana menentukan harga minuman keras untuk bar Anda, Anda tidak akan bertahan lama. Melakukan rekayasa menu menggunakan harga psikologis dapat membatasi masalah ini dan membantu dapur dan bartender Anda fokus pada item terbaik. Anda juga harus tahu cara memilih harga botol anggur yang tepat, harga bir untuk bar, dan menetapkan harga anggur per gelas.
  • Kurangnya pemasaran. Banyak pemilik gagal memasarkan dengan cukup atau memasarkan dengan tepat. Kesalahpahaman yang umum adalah bahwa pemasaran restoran itu mahal. Namun, banyak inisiatif pemasaran dapat dilakukan melalui pilihan anggaran rendah atau tanpa anggaran. Menjalankan promosi bar, SEO restoran, mencoba ide happy hour baru, atau
  • Disorganisasi. Tanpa manajer di tempat, restoran kecil tidak dapat memperhatikan pelanggan yang mereka beri makan, item populer yang dipesan, hidangan paling menguntungkan, atau kehilangan inventaris apa pun. Salah satu cara untuk mengurangi masalah ini adalah dengan menggunakan sistem inventaris abadi seperti BinWise Pro. Inventaris dilacak secara real-time, jadi Anda tahu apa yang ada. Ada juga banyak laporan terintegrasi yang menunjukkan semuanya, mulai dari margin keuntungan setiap hidangan hingga harga pokok penjualan bulan itu. Anda juga harus membuat daftar periksa pembukaan dan penutupan bar standar, panduan sop bar, daftar periksa pembersihan restoran, dan satu set resep standar.
Baca juga:  Apa itu misi?

4 Tanda bisnis restoran gagal

Jika Anda khawatir restoran Anda akan gagal, berikut adalah 4 tanda yang harus diperhatikan:

  • Tingkat turnover meningkat. Salah satu aspek yang disayangkan dari industri restoran adalah tingkat turnover yang tinggi dalam pekerjaan. Cobalah membangun struktur manajemen yang sangat solid yang dapat diikuti oleh karyawan Anda bahkan saat Anda tidak ada. Pastikan mereka memahami tanggung jawab mereka serta peran orang lain. Buat daftar lengkap tugas manajer bar, tugas bartender, dan daftar periksa tugas bartender, jadi tidak ada kebingungan.
  • Kepemimpinan absen. Seorang pemilik biasanya bekerja untuk membuat konsep, mempekerjakan staf, merancang ruang, menerapkan sistem, dan mengalokasikan uang. Terutama di tahun pertama beroperasi, sangat penting bagi pemilik untuk berada di restoran. Beberapa pemilik berpikir bahwa ketika pintu terbuka, restoran dapat berjalan dengan autopilot. Pemikiran itu dapat menyebabkan staf tidak bahagia, laba turun, dan akhirnya ditutup. BinWise Pro dapat mengotomatiskan banyak aspek manajemen inventaris (seperti level par) dan perhitungan biaya, dan bahkan berbasis cloud. Itu berarti manajer dapat memeriksa kinerja mereka dari mana saja kapan saja. Jangan khawatir, masih banyak yang harus dilakukan kepemimpinan.
  • Memburuknya kualitas makanan. Ini sepertinya tidak perlu dipikirkan lagi, tetapi ini adalah masalah yang selalu ada di restoran yang gagal. Sebagai pemilik, Anda perlu mencicipi makanan Anda secara teratur. Ini adalah cara paling pasti untuk menjaga kualitas. Selain itu, saat melakukan penetapan harga makanan, pastikan Anda tidak mengorbankan kualitas demi harga. Staf Anda tidak akan tahu cara menjual makanan dan minuman yang tidak memuaskan pelanggan Anda. Anda dapat melihat beberapa daftar anggur terbaik untuk mendapatkan inspirasi.
  • Masalah menu. Menu yang baik membutuhkan pertimbangan berapa banyak item yang terlalu banyak versus menawarkan terlalu sedikit. Yang terbaik adalah memiliki jumlah hidangan yang lebih sedikit, tetapi membuatnya dengan sangat baik. Biasanya, menu yang lebih lama membutuhkan waktu lebih lama untuk dipesan, membutuhkan lebih banyak bahan, sehingga membuat Anda harus membeli lebih banyak bahan. Anda juga dapat memanfaatkan waktu dan berinvestasi dalam menu kode QR melalui SproutQR untuk menanamkan kepercayaan pada pelanggan akan kebersihan bisnis Anda.

Bagaimana menjual bisnis restoran yang gagal

Menjual restoran yang gagal memang sulit, tetapi bukan tidak mungkin. Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan menghubungi broker restoran. Bisnis ini mengkhususkan diri dalam menghubungkan pemilik restoran dengan calon pembeli dan mengetahui seluk beluk penjualan restoran.

Baca juga:  3 Langkah untuk membuat pelanggan senang

Setelah meninjau neraca restoran Anda dan informasi keuangan lainnya, broker akan memilih salah satu dari dua opsi. Restoran Anda mungkin dijual ke rantai atau calon pemilik restoran. Atau, skenario yang lebih mungkin adalah Anda akan menjual aset secara terpisah. Ini termasuk peralatan, persediaan, dan bangunan jika Anda memilikinya.

20 Rantai restoran gagal terbesar

Kegagalan restoran bukan hanya milik pemilik usaha kecil, banyak waralaba besar juga terpaksa ditutup.

Berikut adalah 20 rantai restoran gagal terbesar:

  • Planet Hollywood. Jaringan restoran bertema yang didukung oleh sejumlah selebriti terkenal ini mengalami pertumbuhan besar-besaran selama tahun 1990-an. Karena kinerja yang buruk, hanya tujuh lokasi yang tersisa hari ini.
  • Chi-Chi’s. Pernah menjadi nama utama dalam genre makanan Meksiko, manajemen yang buruk dan wabah Hepatitis A menyebabkan kebangkrutan pada tahun 2004.
  • Official All Star Café. Mantan anak perusahaan Planet Hollywood dengan dukungan besar dari atlet profesional, Official All-Star Café jatuh ketika perusahaan induknya mengajukan kebangkrutan.
  • Burger Chef. Pesaing asli seperti McDonald’s, Burger Chef akhirnya menghentikan operasi restoran pada tahun 1996 karena ekspansi yang terlalu agresif.
  • Sambo’s. Rantai ini tumbuh menjadi lebih dari 1.000 lokasi pada tahun 1979 tetapi bangkrut kurang dari dua tahun kemudian. Nama restoran yang dipilih dengan buruk menyebabkan protes dan akhirnya ditutup.
  • Kenny Rogers Roasters. Pada tahun 1991, rantai ayam goreng ini didirikan oleh mantan CEO KFC dan musisi country terkenal Kenny Rogers. Persaingan yang ketat menyebabkan penutupan semua lokasi di Amerika pada tahun 2008.
  • Howard Johnson’s. Setelah rantai restoran terbesar di AS, Howard Johnson mengubah kepemilikan beberapa kali. Setiap penjualan menurunkan jumlah lokasi dan menyusut menjadi satu restoran pada tahun 2016.
  • Bennigan’s. Restoran kasual kelas menengah yang sebelumnya populer ini gagal karena kepemimpinan yang buruk. Menu, konsep, dan kualitas tidak pernah berubah mengikuti perkembangan zaman.
  • Bob’s Big Boy. Jaringan California Selatan ini memiliki lebih dari 240 lokasi pada tahun 1989. Saat ini, hanya lima yang tersisa. Perubahan kepemilikan adalah kemungkinan penyebabnya.
  • Charlie Brown’s Steakhouse. Rantai regional dari New Jersey ini menyebar terlalu cepat di tahun 80-an dan 90-an. Hari ini hanya satu lokasi yang tersisa.
  • Henry’s Hamburgers. Mengendarai coattails McDonald’s, ada lebih dari 200 lokasi Henry di tahun 1960-an. Kegagalan untuk mengikuti waktu dan skandal sumber daging mengakibatkan hanya satu lokasi yang tersisa.
  • Lum’s. Jaringan hot dog yang berbasis di Florida ini berkembang menjadi lebih dari 400 lokasi berkat konsepnya yang unik. Setelah diakuisisi oleh KFC, rantai tersebut akhirnya ditutup pada tahun 2009.
  • Ponderosa Steakhouse and Bonanza Steakhouse. Pada pertengahan 1980-an, ratusan restoran steak ini dapat ditemukan di seluruh negeri. Banyak perubahan kepemilikan menyebabkan jumlah ini menjadi hanya 30 hari ini.
  • White Tower. Upaya murah untuk menunggangi popularitas White Castle, White Tower tumbuh menjadi waralaba besar selama 30 tahun. Gugatan dan kegagalan untuk berubah dengan waktu menyebabkan kematiannya.
  • Red Barn. Bertempat di lumbung merah khas, rantai ini tumbuh ke lebih dari 400 lokasi di tahun 60-an dan 70-an. Persaingan ketat dari rantai yang lebih besar seperti McDonald’s dan Burger King mendorong mereka keluar dari bisnis.
  • Steak and Ale. Jaringan restoran steak kasual ini pernah memiliki lebih dari 280 lokasi di tahun 80-an. Perubahan kepemilikan menyebabkan kebangkrutan pada tahun 2008.
  • ESPN Zone. Lebih dari bar olahraga daripada restoran, ESPN Zone meleset dari sasaran sebagai restoran. Pada 2010, perusahaan induk Disney sudah cukup.
  • Boston Sea Party. Restoran makanan laut yang diberi nama luar biasa ini muncul di sekitar pusat konvensi utama pada tahun 1970-an. Pada tahun 2000, mereka tidak mampu untuk tetap terbuka.
  • Pup ‘N’ Taco. Sebuah restoran bernama aneh yang menjual taco dan hot dog, Pup ‘N’ Taco akhirnya dikalahkan oleh Taco Bell. Saat ini, tiga lokasi tersisa.
  • Wimpy Grills. Dinamai berdasarkan karakter Popeye yang menyukai hamburger, rantai ini pernah memiliki lebih dari 1.500 lokasi di seluruh dunia. Kematian pendiri dan perubahan kepemilikan selanjutnya menyebabkan penutupan semua lokasi di AS.
Baca juga:  Apa itu data dalam bisnis?

Kegagalan adalah keadaan pikiran

Menjalankan restoran tidak mudah, tetapi menghindari kegagalan menjadi jauh lebih mudah dengan berusaha. Luangkan waktu untuk memahami cara kerja bisnis Anda dan kebutuhan pelanggan Anda. Anda akan lebih mampu bereaksi dengan cepat dan benar terhadap setiap masalah yang muncul.

Untuk informasi lebih lanjut tentang menjalankan restoran yang sukses, lihat beberapa buku manajemen restoran atau baca tentang cara melakukan analisis SWOT untuk restoran dan gunakan daftar periksa audit keuangan restoran.

Jika margin keuntungan, manajemen inventaris, atau pelacakan penjualan menjadi masalah bagi bisnis Anda, BinWise Pro adalah solusinya. Ini menghilangkan entri manual yang mengganggu dan menghemat dokumen hingga 85% dari waktu Anda.

Waktu yang dapat Anda habiskan untuk mengembangkan penjualan dan menguasai bisnis Anda.

Pertanyaan yang sering diajukan

Berapa persentase restoran yang berhasil?

Asosiasi Restoran Nasional memperkirakan tingkat keberhasilan 20% untuk semua restoran. Sekitar 60% restoran gagal di tahun pertama operasinya, dan 80% gagal dalam 5 tahun pembukaannya.

Masalah apa yang dimiliki restoran?

Berikut adalah 5 masalah umum restoran:

1- Penyusutan dan pemborosan persediaan.

2- Biaya tenaga kerja yang tinggi.

3- Tingkat pergantian karyawan yang tinggi.

4- Layanan pelanggan yang buruk.

5- Persaingan ketat di pasar lokal.

Apa yang dihadapi pemilik restoran?

Meningkatkan bisnis, mempertahankan pelanggan, staf, mengelola dan mengisi kembali inventaris, dan teknologi adalah masalah utama yang dihadapi pemilik restoran.

Related Articles

Back to top button