Bisnis

Biaya overhead adalah: Pengertian, rumus, dan contohnya

Menjalankan bisnis itu mahal! Anda harus mengatur biaya makanan, biaya minuman, dan tentu saja biaya overhead tetap yang ditakuti.

Jadi, apa yang membuat biaya overhead begitu berbeda dari yang lain?

Kami telah menyusun panduan sederhana untuk membantu Anda memahami apa itu biaya overhead, beberapa contoh, dan cara menghitungnya. Ini adalah bagian penting dari mempelajari cara mengelola biaya dalam bisnis restoran. dan menghindari menjadi bagian dari tingkat kegagalan restoran yang tinggi.

Kami juga menyertakan lembar kerja penghitungan overhead yang dapat diunduh gratis untuk memudahkan penghitungan.

Pengertian Biaya Overhead: Apa Arti Overhead?

Biaya overhead, atau biaya operasional, adalah biaya yang terkait dengan menjalankan bisnis yang tidak terkait dengan produksi.

Ini adalah biaya yang diperlukan agar bisnis berfungsi, terlepas dari tingkat keberhasilannya atau jumlah pesanannya. Ini termasuk hal-hal seperti biaya fasilitas dan utilitas, persediaan yang tidak terkait dengan produksi, dan jika berlaku, asuransi bisnis eCommerce.

Apa Itu Biaya Overhead?: Termasuk Biaya Overhead

Ada tiga jenis biaya overhead, masing-masing dengan biaya terkaitnya sendiri

Mereka:

  • Biaya overhead tetap. Biaya tetap adalah biaya yang tetap setiap bulannya. Biaya ini termasuk pembayaran sewa, gaji, asuransi, pajak properti, dan banyak lagi. Mereka biasanya didirikan dengan kontrak yang menguraikan periode waktu tertentu di mana mereka tidak akan mengubah tarif. Biaya ini merupakan faktor penting dalam menghitung biaya utama bisnis.
  • Biaya overhead variabel. Biaya variabel naik atau turun berdasarkan beban kerja bisnis. Biaya ini termasuk utilitas yang berkaitan dengan produksi, upah, persediaan bahan baku, dan komisi penjualan. Semakin baik bisnis Anda, semakin banyak biaya variabel Anda akan meningkat. Memastikan biaya ini tidak keluar dari kendali sangat penting dalam mempertahankan margin keuntungan restoran yang baik.
  • Biaya overhead semivariabel. Semi-variabel, atau semi-tetap, biaya terdiri dari campuran biaya tetap dan variabel. Jika tidak ada produksi terjadi, biaya tetap dikeluarkan. Jika produksi meningkat, biaya juga meningkat. Biaya ini termasuk penyusutan peralatan, staf, lembur, dan tagihan seperti telepon seluler yang mungkin menimbulkan biaya tambahan.
Baca juga:  5 Cara untuk keluar dari mode startup dan mengembangkan bisnis Anda

Biaya Overhead untuk Usaha Kecil

Biaya overhead dapat menjadi penghalang bagi banyak usaha kecil dan pemula. Menjaga biaya ini tetap rendah dapat membantu bisnis bertahan dalam periode yang lambat.

Berikut adalah beberapa tips tentang cara melakukannya:

  • Buat daftar pengeluaran. Anda tidak dapat membuat keputusan mengenai biaya bisnis Anda jika Anda tidak mengetahuinya. Buat daftar pengeluaran berulang (seperti pembersihan kap restoran) dan lacak secara konsisten. Ini juga harus ada di neraca restoran Anda. Ini juga akan membantu Anda menghitung beberapa angka penting seperti harga pokok penjualan Anda.
  • Lihatlah sewa atau sewa Anda. Tarif sewa adalah biaya yang seringkali terlalu tinggi untuk ditanggung oleh usaha kecil ketika bisnis sedang lesu. Jika Anda bisa, cobalah untuk menegosiasikan kembali tarif atau menyewakan bagian dari fasilitas Anda yang tidak Anda gunakan. Jika itu tidak berhasil, mungkin sudah waktunya untuk perubahan. Menurunkan sewa dan utilitas dengan mencari lokasi yang lebih kecil mungkin terdengar seperti langkah besar, tetapi mungkin perlu.
  • Sesuaikan tingkat staf. Menurunkan biaya gaji adalah salah satu cara paling umum untuk mengurangi overhead. Membatasi pengeluaran ini tidak berarti memecat staf. Anda dapat menurunkan biaya dengan menggunakan lebih banyak pekerja per jam dan menggunakannya dengan bijak. Alih-alih memiliki staf tambahan selama periode yang lambat, sesuaikan jadwal kerja untuk mendapatkan hasil terbaik dari tim Anda. Anda juga dapat berinvestasi dalam sistem inventaris abadi seperti BinWise Pro. Ini dapat memotong biaya tenaga kerja yang dihabiskan untuk persediaan minuman hingga 85% dan meningkatkan keuntungan Anda.

Pemotongan biaya overhead juga harus dipasangkan dengan mencoba beberapa cara untuk meningkatkan penjualan restoran. Anda dapat melakukan ini dengan menggunakan bahan-bahan yang lebih murah, rekayasa menu, dan promosi running bar.

Contoh Biaya Overhead

Ada banyak biaya overhead yang akan dikeluarkan perusahaan tergantung pada sifat bisnisnya.

Berikut adalah 10 biaya overhead umum untuk batangan:

  • Menyewa
  • Keperluan
  • Asuransi bisnis
  • Gaji
  • Peralatan Kantor
  • Lisensi bisnis
  • Lisensi alkohol
  • Pajak properti
  • Perbaikan peralatan
  • Periklanan
Baca juga:  Cara mengurangi biaya restoran

Formula Biaya Overhead & Formula Biaya Overhead Total

Menghitung biaya overhead, atau total biaya overhead, semudah menambahkan semua biaya yang tidak terkait dengan membuat minuman atau makanan bersama-sama. Ini termasuk hal-hal seperti sewa, utilitas, gaji, dll.

Lebih penting lagi, Anda juga harus menghitung tarif overhead Anda, yang membandingkan biaya overhead Anda dengan pendapatan.

Rumus tarif overhead adalah:

Tarif Overhead = Biaya Overhead / Pendapatan Dari Penjualan

Cara Menghitung Biaya Overhead

Di sini kami akan menjelaskan cara menghitung biaya overhead kemudian menggunakan rumus tarif overhead di atas. Ini akan membantu kami merencanakan cara untuk memotong biaya dan meningkatkan pendapatan.

Untuk contoh ini, katakanlah tahun lalu kami memutuskan untuk membuka bar bernama JJ’s British Pub. Kami sedang mencari untuk menemukan total biaya overhead dan tarif overhead kami untuk tahun ini.

Kami telah menentukan bahwa biaya overhead kami terdiri dari berikut ini:

  • Sewa: $14,000
  • Utilitas: $8.045
  • Pajak: $9,400
  • Lisensi alkohol: $1.000 (ini hanya mencakup lisensi untuk menjual alkohol, bukan lisensi Anda untuk menjadi bartender)

Untuk mendapatkan total biaya overhead, mari kita jumlahkan.

Total Biaya Overhead = Sewa + Utilitas + Pajak + Lisensi

Total Biaya Overhead = $14,000 + $8.045 + $9.400 + $1.000

Total Biaya Overhead = $32.445

Kami menemukan bahwa total biaya overhead untuk batang tahun lalu adalah $32.445. Sekarang kita perlu tahu apa artinya itu terhadap pendapatan kita. Kami telah melihat sistem POS kami dan menemukan bahwa penjualan kami untuk tahun lalu adalah $235.000.

Sekarang kita akan menggunakan dua angka ini dalam rumus tarif overhead dari atas.

Tarif Overhead = Biaya Overhead / Pendapatan Dari Penjualan

Tarif Overhead = $32.445 / $235.000

Tarif Overhead = 0,138 atau 13,8%

Tarif overhead kami tahun lalu adalah 13,8%. Itu berarti kami menghabiskan 13,8 sen untuk biaya overhead untuk setiap dolar yang kami hasilkan.

Related Articles