Bisnis

Apa itu turnover?

Perputaran merupakan ukuran penting dari kinerja sebuah perusahaan. Ini digunakan di setiap tahap kehidupan perusahaan, mulai dari menarik investor hingga menjual bisnis. Ketika sebuah bisnis mampu mengelola omsetnya, ia dapat berjalan secara efisien dan hemat biaya. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan omset, menjelaskan cara menentukan omset perusahaan, dan mendiskusikan perbedaan omset dengan laba.

Apa itu omset?

Omset adalah jumlah penjualan bersih yang dihasilkan bisnis dalam periode waktu tertentu. Penjualan bersih, sebagai lawan dari penjualan kotor, mengacu pada jumlah yang dibuat oleh bisnis setelah dikurangi pengembalian, diskon, dan tunjangan lainnya. Jika perusahaan Anda tidak memiliki potongan dari penjualan, angka penjualan kotor dan bersih Anda akan sama. Penjualan kotor menunjukkan nilai bisnis yang dibawa selama periode tertentu, sedangkan penjualan bersih menunjukkan jumlah uang aktual yang dihasilkan penjualan tersebut.

Perputaran juga dapat didefinisikan untuk beberapa situasi lain, termasuk yang berikut:

  • Perputaran piutang usaha: Angka perputaran ini menunjukkan bisnis seberapa efisien mengumpulkan hutang relatif terhadap jumlah kredit yang diberikan. Jika jumlahnya rendah, ini berarti debitur perusahaan membayar utangnya, yang baik untuk pendapatan.
  • Perputaran persediaan: Perhitungan perputaran persediaan menunjukkan seberapa sering bisnis perlu mengisi kembali persediaan. Ini berguna untuk penganggaran dan membantu bisnis menentukan seberapa baik penjualan saham. Tujuannya adalah untuk menjual persediaan sebanyak mungkin dan mencegahnya memakan tempat di rak atau di gudang terlalu lama.
  • Perputaran aset: Perputaran aset perusahaan mirip dengan perputaran persediaannya tetapi mencakup semua aset perusahaan, bukan hanya barang dagangannya. Ini membantu bisnis dan investor melihat seberapa baik perusahaan menggunakan asetnya untuk menciptakan pendapatan.

Apa perbedaan antara omset dan keuntungan?

Sementara omset mengacu pada penjualan bersih selama periode waktu tertentu, laba umumnya mengacu pada jumlah yang diperoleh bisnis setelah dikurangi pengeluaran besar. Jenis keuntungan yang ingin Anda hitung tergantung pada pengeluaran utama yang Anda potong.

  • Laba kotor: Untuk menentukan laba kotor, kurangi pengeluaran yang digunakan untuk menciptakan barang dan jasa Anda.
  • Laba operasional: Kurangi item seperti sewa dan utilitas untuk menemukan jenis laba ini.
  • Laba bersih: Untuk jenis ini, Anda mengurangi pajak, biaya administrasi, dan pembayaran bunga yang dilakukan perusahaan Anda atas pinjaman.
Baca juga:  Apa itu bisnis plan?

Biasanya, bisnis menghitung laba dengan mengurangi biaya dari penjualan bersih. Pada laporan laba rugi perusahaan, Anda biasanya melihat penjualan bersih tercantum di bagian atas, diikuti dengan berbagai pengurangan yang diakhiri dengan laba bersih di bagian bawah.

Pentingnya omzet dalam bisnis

Setiap definisi omset penting untuk bisnis karena sejumlah alasan, termasuk:

  • Mengevaluasi seberapa baik kinerja bisnis
  • Menentukan perubahan apa yang perlu dilakukan untuk meningkatkan kinerja bisnis
  • Penganggaran untuk ekspansi bisnis di masa depan

Masing-masing melibatkan biaya tambahan yang harus ditambahkan ke anggaran perusahaan. Perusahaan juga perlu menganggarkan biaya wawancara dan perekrutan karyawan baru untuk mengisi posisi yang kosong.

Penting juga bagi perusahaan untuk melacak perputaran persediaan. Bisnis sering menginvestasikan banyak uang dalam persediaan. Jika persediaan terjual dengan cepat, penting bagi mereka untuk dapat dengan cepat mengisi kembali persediaan itu. Namun, jika inventaris tidak terjual, ini bisa menjadi kerugian finansial yang signifikan bagi bisnis, terutama jika inventaris menjadi usang atau memburuk. Mengetahui perputaran persediaan bisnis dapat membantu departemen akuntansi menganggarkan secara tepat dari tahun ke tahun.

Karena akuntan menghitung laba kotor perusahaan dari penjualan bersih, mengetahui jumlah ini penting untuk membuat anggaran perusahaan dan memberikan laporan keuangan yang akurat. Mengetahui bagaimana omset perusahaan dibandingkan dengan labanya juga penting untuk menetapkan dan mencapai tujuan laba. Jika bisnis perlu meningkatkan laba kotornya, ia dapat mengambil langkah-langkah untuk mengurangi biaya penjualan, seperti dengan menegosiasikan kembali kontrak pemasok. Untuk meningkatkan laba bersih, manajemen dapat mencari cara untuk membuat bisnis lebih efisien, seperti memotong biaya administrasi.

Cara menghitung omzet

Ada berbagai cara untuk menghitung berbagai jenis omset. Gunakan pendekatan ini untuk jenis turnover yang berbeda:

Untuk menghitung omset, lakukan langkah-langkah berikut:

  • Tentukan periode waktu yang ingin Anda gunakan untuk perhitungan Anda.
  • Tentukan penjualan kotor Anda selama waktu itu.
  • Kurangi diskon, tunjangan, dan pengembalian.

Gunakan rumus ini untuk menghitung omset umum:

[Penjualan kotor] – [tunjangan] – [pengembalian] = omset

Baca juga:  9 Jenis pelanggan dan cara mendekatinya

Selama tahun lalu, penjualan kotor perusahaan mencapai $1.000.000, diskon $20.000, tunjangan $30.000, dan pengembalian $50.000. Omset, atau penjualan bersih, adalah sebagai berikut:

$1.000.000 – $20.000 – $30.000 – $50.000 = $900.000

Perputaran persediaan

Jika Anda ingin menghitung perputaran persediaan, pertama-tama pilih periode waktu yang sesuai. Bagi sebagian besar bisnis, ini adalah satu tahun. Namun, untuk bisnis musiman, atau bisnis dengan inventaris yang mudah rusak seperti restoran, jangka waktu tersebut mungkin lebih singkat. Setelah Anda memilih periode waktu, selesaikan langkah-langkah berikut:

Kurangi inventaris akhir tahun Anda dari inventaris awal tahun Anda, dan tambahkan hasilnya ke pengeluaran inventaris Anda untuk tahun tersebut. Ini memberi Anda harga pokok penjualan (COGS).

Tambahkan inventaris awal dan akhir Anda bersama-sama, lalu bagi dua untuk mendapatkan inventaris rata-rata.

Hitung tingkat perputaran persediaan Anda dengan membagi harga pokok penjualan dengan persediaan rata-rata.

Ini memberi Anda rumus berikut:

([Persediaan awal] – [Persediaan akhir]) + Pengeluaran tahunan = HPP

(Persediaan awal] + [Persediaan akhir]) / 2 = Persediaan rata-rata

[HPP] / [Persediaan rata-rata] = Tingkat perputaran persediaan

Misalnya, jika HPP Anda tahun lalu adalah $100.000 dan rata-rata inventaris Anda adalah $50.000, perputaran inventaris Anda adalah sebagai berikut:

100.000/50.000 = 2

Ini berarti dalam setahun, Anda mengganti inventaris Anda dua kali. Mengetahui hal ini membantu Anda mengelola inventaris secara efisien dan menganggarkan dengan tepat untuk tahun berikutnya.

Perputaran piutang usaha

Ikuti langkah-langkah berikut untuk menghitung perputaran piutang:

  • Pilih jangka waktu yang sesuai, mungkin sebulan atau setahun.
  • Tambahkan total piutang awal dan akhir bersama-sama.
  • Bagilah jumlah ini dengan dua untuk menemukan rata-rata piutang.
  • Bagi rata-rata piutang ke dalam penjualan kredit bersih untuk mendapatkan perputaran piutang Anda.

Rumus piutang dagang adalah sebagai berikut:

[Total piutang awal] + [Total piutang akhir] / 2 = Piutang rata-rata

[Piutang rata-rata] / [Penjualan kredit bersih] = Perputaran piutang

Misalnya, pada awal bulan tertentu, total piutang usaha adalah $115.000, dan pada akhir bulan itu, adalah $270.000. Penjualan kredit bersih untuk bulan tersebut adalah $900.000. Perhitungannya adalah sebagai berikut:

Baca juga:  Cara mengurangi biaya restoran

($115.000 + $270.000) / 2 = $192.500

$900,000 / $192,500 = ~4,7

Perusahaan dapat membandingkan angka ini dengan bulan-bulan sebelumnya untuk melihat seberapa baik mereka mengelola penagihan utang.

Related Articles