Bisnis

54 Daftar aset keuangan perusahaan

Jika Anda berharap untuk memulai bisnis baru atau memperluas bisnis Anda saat ini, Anda dapat mencari sumber daya lain yang secara finansial dapat mendukung niat Anda untuk meningkatkan perusahaan Anda. Oleh karena itu, banyak pemilik perusahaan dapat mengumpulkan aset mereka dan mencatatnya di neraca. Melakukan hal ini dapat membantu Anda mendapatkan gagasan yang lebih baik tentang berapa banyak nilai keuangan perusahaan Anda jika Anda mungkin memerlukan dana tambahan.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan apa itu aset dan mencantumkan semua aset yang dapat menguntungkan perusahaan Anda secara finansial dan dapat memberi Anda dukungan ekstra jika diperlukan.

Apa itu aset?

Aset adalah sumber daya yang dimiliki, disewa, atau dikandung oleh bisnis yang dapat memberikan nilai finansial kepada perusahaan. Aset dapat memberikan manfaat finansial saat ini bagi perusahaan atau aset ini dapat menguntungkan mereka secara finansial di masa depan. Ini adalah barang fisik atau non-fisik yang berharga yang hak hukumnya dimiliki oleh perusahaan Anda.

Aset lancar bisnis dilaporkan di neraca. Neraca adalah laporan keuangan yang mencantumkan aset, ekuitas, dan kewajiban bisnis atau pribadi. Sementara aset adalah barang yang dimiliki perusahaan, kewajiban adalah apa yang mungkin dimiliki perusahaan. Neraca ini juga terdapat pada laporan tahunan perusahaan saat meninjau keuangan akhir perusahaan untuk tahun tersebut.

Akuntan dapat memesan aset ini sesuai dengan likuiditas setiap item. Mereka juga dapat mencantumkannya sesuai dengan biaya historisnya untuk setiap item. Jika Anda mencari seseorang untuk menentukan harga setiap aset bisnis Anda secara akurat, Anda dapat bertemu dengan penilai untuk menemukan harga dan nilai yang benar dari setiap aset.

Untuk membuktikan bahwa Anda atau perusahaan Anda memiliki aset secara legal, Anda harus menunjukkan kepemilikan ini atau hak legal Anda atas aset tersebut pada laporan keuangan, dengan tanggal yang tercantum. Laporan keuangan dapat berfungsi sebagai bukti bahwa Anda memiliki hak atas aset tertentu tersebut.

Daftar aset

Di bawah ini adalah aset yang dapat Anda daftarkan yang dapat memberikan manfaat dan nilai finansial bagi perusahaan Anda.

  • Aset lancar
  • Aset tetap atau berwujud
  • Aset keuangan
  • Aset kekayaan intelektual atau tidak berwujud
  • Aset pribadi
Baca juga:  Mengapa menambah nilai sangat penting untuk bisnis?

Aset lancar

Ini adalah aset yang saat ini Anda dan perusahaan Anda miliki yang sudah menjadi uang tunai atau Anda akhirnya dapat mentransfernya menjadi uang tunai dalam tahun fiskal. Biasanya, aset lancar bermanfaat ketika perusahaan Anda membutuhkan dukungan keuangan dalam waktu singkat. Mereka biasanya hanya mengandung nilai finansial yang kuat untuk waktu yang terbatas.

Contoh aset lancar yang dapat Anda cantumkan di neraca Anda meliputi:

  • Uang tunai
  • Produk atau barang yang Anda miliki tersedia untuk dijual
  • Ekuitas cair
  • Cek
  • Draft bank
  • Investasi jangka pendek
  • Biaya dibayar dimuka
  • Keamanan hutang
  • Uang pelanggan Anda mungkin berutang kepada Anda yang akan segera dibayarkan
  • Sertifikat deposito
  • Tagihan Treasury

Aset tetap atau berwujud

Aset tetap atau berwujud adalah barang yang dapat memberikan nilai jangka panjang bagi perusahaan Anda. Karena bersifat jangka panjang, nilai aset tetap ini dapat menurun seiring waktu. Ini berarti bahwa aset tetap dapat terdepresiasi dan menjadi kurang bernilai secara finansial selama bertahun-tahun. Beberapa aset tetap atau berwujud mungkin kehilangan nilainya selama beberapa tahun, sementara yang lain mungkin meningkat nilainya.

Tidak seperti aset lancar, aset tetap atau berwujud tidak dapat memberikan bisnis Anda keuntungan finansial langsung. Perusahaan dengan aset tetap atau berwujud ini jarang berencana untuk menjual aset ini dalam tahun fiskal. Di bawah ini adalah contoh aset tetap atau berwujud yang dapat dicantumkan di neraca Anda:

  • Tanah yang mungkin dimiliki perusahaan Anda
  • Investasi jangka panjang
  • Peralatan kantor atau teknis
  • Tanaman
  • Kendaraan milik perusahaan
  • Mesin atau alat apa pun yang digunakan perusahaan Anda
  • Gedung perusahaan
  • Sofa, meja, atau perabot kantor lainnya

Aset keuangan

Aset keuangan adalah investasi di luar perusahaan lain atau aset mereka. Manfaat finansial yang mungkin mereka dapatkan dapat bergantung pada nilai perusahaan tempat Anda berinvestasi dan seberapa banyak Anda memutuskan untuk berinvestasi. Aset keuangan yang dapat Anda daftarkan meliputi:

  • Ekuitas
  • Obligasi korporasi
  • Berdaulat
  • Saham perusahaan

Aset tidak berwujud atau kekayaan intelektual

Aset tidak berwujud adalah berbagai jenis sumber daya ekonomi. Perbedaan antara aset berwujud dan tidak berwujud adalah bahwa aset berwujud dapat disentuh secara fisik, sedangkan aset tidak berwujud tidak ada secara fisik. Meskipun mereka bukan bahan yang terlihat, mereka mungkin masih memberi perusahaan Anda nilai ekonomi yang kuat.

Baca juga:  Bagaimana mengontrol reputasi online bisnis Anda

Karena aset ini tidak dapat dilikuidasi, perusahaan biasanya menahan diri untuk tidak mencantumkannya di neraca. Mereka masih bermanfaat bagi perusahaan karena dapat memberikan kredibilitas yang pada akhirnya dapat menghasilkan peningkatan nilai bisnis Anda secara keseluruhan.

Misalnya, bisnis yang baru dimulai mungkin tidak mengandung banyak aset berwujud, seperti arus kas, tetapi mereka mungkin memiliki perangkat lunak atau produk aplikasi yang sangat berfungsi yang dapat meningkatkan efisiensi dan produktivitas perusahaan lain. Ini dapat memberikan nilai bagi banyak perusahaan lain di masa mendatang, yang berarti perusahaan ini mungkin memiliki aset tidak berwujud yang sangat bermanfaat bagi mereka.

Berikut adalah aset tidak berwujud berikut yang mungkin dimiliki perusahaan Anda:

  • Hak cipta
  • Paten
  • Merek Dagang
  • Pengetahuan industri
  • Rahasia dagang apa pun
  • Waralaba
  • Logo
  • Penemuan perusahaan
  • Pengetahuan perusahaan
  • Reputasi perusahaan
  • Niat baik
  • Merek perusahaan

Aset pribadi

Aset pribadi Anda dapat ditambahkan ke neraca Anda jika Anda ingin mendaftarkan properti pribadi Anda atau menjadikannya sebagai jaminan. Ini dapat membantu Anda pada akhirnya memberikan keuntungan finansial bagi perusahaan Anda, jika diperlukan. Saat menentukan jumlah aset Anda, Anda ingin mengetahui kekayaan bersih Anda.

Untuk menghitung kekayaan bersih Anda, Anda dapat mengambil total aset Anda dan mengurangi kewajiban Anda darinya. Totalnya akan menjadi kekayaan bersih Anda. Jika kekayaan bersih Anda positif, Anda dapat menganggap diri Anda berada dalam posisi keuangan yang memuaskan.

Aset pribadi yang dapat Anda cantumkan di neraca Anda meliputi:

  • Perhiasan
  • Perabotan rumah tangga
  • Tanah atau properti lain yang Anda miliki
  • Struktur yang Anda miliki yang duduk di tanah Anda
  • Uang di rekening giro Anda
  • Uang di rekening tabungan Anda
  • Kendaraan atau perahu yang Anda miliki
  • Tagihan Treasury
  • Uang tunai
  • Akun pasar uang
  • Sertifikat deposito
  • Koleksi berharga
  • Polis asuransi jiwa
  • Obligasi
  • Anuitas
  • Saham
  • Pensiun
  • Rencana pensiun
  • Reksa dana

Related Articles