Bisnis

Sektor publik adalah: Pengertian, peran, pro, dan kontra

Sektor publik adalah sektor ekonomi yang dikendalikan oleh negara dan mencakup pemerintah pusat, pemerintah daerah, dan organisasi di bawahnya. Sektor ini memiliki peran penting dalam perekonomian karena memiliki kewenangan untuk mengatur kehidupan bangsa, keamanan dan ketertiban dan perekonomian, dan alokasi sumber daya. Selain itu, sektor ini juga menyediakan barang dan jasa publik, yang terlalu signifikan atau tidak ekonomis bagi sektor swasta.

Apa perbedaan antara sektor pemerintah dan sektor publik?

Terkadang, kita dapat merujuk dan menggunakan istilah sektor publik dan sektor pemerintah secara bergantian. Namun, menurut definisi, keduanya sedikit berbeda.

Sektor publik mencakup sektor pemerintah ditambah organisasi di bawah kepemilikan dan kendali pemerintah. Contoh yang paling umum adalah perusahaan milik negara.

Sementara itu, sektor pemerintahan hanya mencakup berbagai organisasi di semua tingkat pemerintahan, seperti pemerintah pusat, federal, provinsi, kabupaten, dan kota. Mereka termasuk departemen atau kementerian di bawah pemerintah pusat. Operasi mereka dibiayai melalui pajak.

Di sisi lain, beberapa sektor publik dapat beroperasi secara komersial. Misalnya, badan usaha milik negara menyediakan barang dan jasa untuk menghasilkan pendapatan. Mereka juga bisa menggalang dana dari pasar modal.

Apa perbedaan antara sektor swasta dan sektor publik?

Sektor publik berada di bawah pemerintah; mungkin pemerintah pusat atau daerah. Sektor ini melayani publik, tidak berorientasi pada keuntungan, dan didanai melalui pajak – kecuali untuk badan usaha milik negara.

Badan Usaha Milik Negara adalah pengecualian karena mereka beroperasi secara komersial seperti perusahaan swasta. Mereka menghasilkan pendapatan dengan memproduksi barang dan jasa. Namun, mereka juga menghadapi tekanan persaingan untuk mendapatkan keuntungan.

Sektor swasta dikendalikan dan dimiliki oleh individu. Kita mungkin melihat beberapa perusahaan memiliki saham di perusahaan lain. Namun, jika kita menelusuri mereka ke atas, pemegang saham mereka adalah individu.

Bisnis di sektor swasta berorientasi pada keuntungan. Oleh karena itu, mereka saling bersaing untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen. Tiga organisasi bisnis umum di sektor ini adalah kepemilikan tunggal, kemitraan, dan perusahaan terbatas.

Baca juga:  Solusi untuk menghindari kegagalan dalam bisnis

Mengapa sektor publik penting?

Sektor publik sangat penting bagi perekonomian karena beberapa alasan. Pertama, organisasi di dalamnya memiliki kewenangan untuk mengeluarkan dan menegakkan peraturan dan kebijakan, termasuk menjatuhkan sanksi. Mereka mungkin terkait dengan ekonomi, supremasi hukum, keamanan dan ketertiban, bisnis, individu, dan hubungan antar negara.

Kedua, pemerintah memelihara pelayanan publik dan fasilitas dasar, termasuk penyediaan barang dan jasa publik yang vital seperti:

  • Pertahanan
  • Keamanan
  • Kesehatan
  • Pendidikan
  • Area perumahan
  • Infrastruktur
  • Angkutan
  • Listrik

Seberapa penting sektor publik?

Bagaimana sektor swasta dan publik memainkan peran dapat bervariasi dari satu negara ke negara lain. Memang, saat ini hampir semua negara menganut sistem campuran. Namun, seberapa besar peran kedua sektor tersebut bergantung pada kedekatannya dengan ekonomi komando dan sistem ekonomi pasar bebas.

Di negara yang dekat dengan ekonomi komando, sektor publik memiliki peran sentral. Namun, tidak di negara yang dekat dengan ekonomi pasar bebas, di mana sektor swasta memainkan peran yang lebih dominan.

Bagaimana peran sektor publik?

Sektor publik berperan dalam memberikan pelayanan publik. Contohnya termasuk layanan kesehatan dan pendidikan, pertahanan, hukum, dan ketertiban umum. Mereka dianggap terlalu signifikan untuk diserahkan kepada sektor swasta.

Selain itu, beberapa layanan seperti penerangan jalan, pertahanan, dan hukum mungkin tidak dikenai biaya. Kemudian, konsumsi mereka oleh satu orang tidak mengurangi ketersediaannya bagi orang lain. Dan, kita tidak bisa mengecualikan orang lain untuk mendapatkan manfaat yang sama. Dalam ilmu ekonomi, kita menyebutnya barang publik.

Selain memberikan pelayanan publik, pemerintah dan organisasi bawahannya beroperasi di sektor-sektor strategis. Contohnya adalah energi, transportasi umum, telekomunikasi, listrik, dan air. Mereka biasanya dioperasikan oleh perusahaan milik negara.

Privatisasi vs nasionalisasi

Bisnis swasta lebih efisien daripada sektor publik. Ini karena tekanan persaingan mengharuskan bisnis di sektor swasta untuk melakukannya. Jika tidak, mereka bisa kalah bersaing dengan bisnis lain.

Untuk alasan tersebut, pemerintah di beberapa negara telah mengambil langkah untuk memprivatisasi. Misalnya, dapat merujuk pada penjualan perusahaan milik negara kepada investor swasta, biasanya dengan mencatatkan saham mereka di bursa saham. Atau merujuk pada penyerahan jasa yang selama ini diberikan oleh pemerintah kepada swasta, misalnya melalui tender.

Baca juga:  5 Keahlian penjualan yang dapat membuat bisnis Anda maju

Sedangkan nasionalisasi merupakan kebalikan dari privatisasi. Ia melakukannya dengan mengambil alih perusahaan swasta dan menempatkan mereka di bawah kepemilikan dan kendali pemerintah.

Apa organisasi di sektor publik?

Organisasi di sektor publik bervariasi antar negara. Dan, ini contohnya:

  • Pemerintah inti. Ini termasuk badan-badan pemerintah seperti pemerintah pusat, negara bagian, federal, provinsi, kabupaten dan kota. Ini termasuk organisasi bawahan seperti kementerian dan departemen.
  • Agen pemerintah. Ini terdiri dari organisasi publik yang bertugas memberikan program, barang, atau jasa publik tetapi tidak untuk keuntungan dan beroperasi di bawah pembiayaan pemerintah, biasanya di bawah kementerian atau departemen. Contohnya adalah perpustakaan nasional.
  • Perusahaan milik negara. Organisasi-organisasi ini mirip dengan perusahaan di sektor swasta dalam hal mereka dapat menghasilkan pendapatan dengan menyediakan barang dan jasa. Mereka tidak bergantung pada pajak. Manajemen memiliki otonomi yang lebih besar. Mereka biasanya beroperasi di industri strategis seperti listrik dan air.
  • Kemitraan publik-swasta. Organisasi ini menggabungkan partisipasi sektor swasta dan publik. Model bisnisnya sangat beragam. Mereka biasanya dibentuk untuk menyediakan barang dan jasa penting seperti infrastruktur.

Apa kelebihan dari sektor publik?

Sektor publik memiliki peran vital dalam perekonomian. Misalnya, pemerintah menyediakan barang publik, yang enggan disediakan oleh swasta karena tidak ekonomis. Beberapa alasan lain yang mendukung argumentasi perlunya sektor ini adalah:

  • Menyediakan barang atau jasa publik. Pemerintah menyediakan mereka tanpa membebankan harga tetapi membiayai mereka melalui pajak. Dan semua pihak sama-sama diuntungkan.
  • Menyediakan barang dan jasa publik yang esensial. Di beberapa negara, pemerintah menyediakan layanan kesehatan dan pendidikan untuk memastikan keterjangkauannya. Kemudian, pemerintah sering mengontrol sektor-sektor strategis seperti listrik, air, dan transportasi melalui badan usaha milik negara, yang disediakan dengan harga yang wajar, biasanya mensubsidi.
  • Menjaga stabilitas ekonomi. Pemerintah mengeluarkan berbagai kebijakan dan regulasi yang vital untuk mendukung stabilitas ekonomi. Contohnya adalah kebijakan moneter dan fiskal.
  • Terapkan ketertiban dan keamanan. Pemerintah memiliki kewenangan untuk menjaga ketertiban dan keamanan. Misalnya, penting untuk menjaga iklim usaha dan investasi. Tanpa mereka, kita mungkin harus mengeluarkan uang untuk menyewa layanan semacam itu.
  • Mengutamakan kepentingan umum. Pemerintah mengeluarkan peraturan seperti undang-undang antitrust, ketenagakerjaan, dan perlindungan konsumen untuk melindungi kepentingan publik. Tanpa itu, bisnis dapat mengeksploitasi kita untuk keuntungan segelintir orang (pemegang saham).
Baca juga:  Apa itu EBIT? (Dan cara menghitungnya)

Apa kerugian dari sektor publik?

Sektor publik juga memiliki sisi kontra dan dikritik. Alasan tersebut antara lain:

  • Kurang efisien dan inovasi rendah. Sektor publik tidak menghadapi persaingan. Dengan demikian, tidak ada urgensi untuk lebih efisien. Hal ini juga mengakibatkan rendahnya inovasi di sektor tersebut, yang cenderung menyediakan barang dan jasa dengan kualitas yang buruk.
  • Intervensi pemerintah. Ekonom pasar bebas mengkritik intervensi pemerintah untuk mencegah mekanisme pasar bekerja untuk mencapai keseimbangan. Kemudian, campur tangan politik juga dapat mengganggu iklim usaha.
  • Birokrasi yang rumit. Misalnya, sebuah bisnis mungkin harus mengeluarkan upaya ekstra untuk mendapatkan lisensi untuk beroperasi atau berinvestasi. Ini meningkatkan biaya melakukan bisnis.
  • Korupsi. Perilaku korupsi bertanggung jawab atas berbagai masalah seperti infrastruktur yang buruk, kemiskinan akut, dan layanan kesehatan yang buruk.

Related Articles