Pemasaran

Viral marketing adalah: Contoh dan keuntungannya

Setiap hari kita mendengar tentang viral marketing, video viral baru atau konten lain yang menyebar dengan kecepatan cahaya. Tapi apa sebenarnya viral marketing itu? Dan bagaimana sesuatu bisa menjadi viral? Apakah karena produk viral atau iklan viral? Atau hanya keberuntungan yang secara acak membuat sesuatu menjadi sukses besar?

Jenis konten ini biasanya memiliki strategi viral yang dirancang dengan baik di belakangnya, tetapi viralitas juga bisa terjadi karena keberuntungan, kreativitas, dan persiapan. Untuk memecah konsep ini, kami akan menjelaskan definisi, cara kerja kampanye viral, keuntungan pemasaran viral, dan menunjukkan kepada Anda beberapa contoh pemasaran viral yang sukses.

Apa itu viral marketing?

Viral marketing membangkitkan minat pada brand atau produk (karena ada potensi penjualan) melalui pesan yang menyebar dengan cepat dari orang ke orang. Idenya adalah bahwa pengguna sendiri  yang memilih untuk berbagi konten.

Karena kecepatan informasi dan fakta bahwa saat ini untuk berbagi menjadi mudah, maka jejaring sosial adalah habitat alami dari jenis pemasaran ini. Contoh yang paling marak belakangan ini adalah pembuatan video yang emosional, mengejutkan, lucu atau unik di YouTube, yang kemudian dibagikan di Facebook, Twitter, dan saluran lainnya.

Namun viralitas bisa menjadi pedang bermata dua. Penting untuk diingat bahwa dalam jenis kampanye ini, sebagian besar kendali berada di tangan pengguna dan ada risiko bahwa pesan dapat disalahartikan atau diparodikan. Di sisi lain, kampanye viral yang sukses dapat menghasilkan keajaiban untuk brand Anda.

Cara kerja kampanye viral

Secara teori, kampanye viral marketing sangat sederhana untuk dilakukan. Anda membuat video atau jenis konten lain yang menarik bagi audiens target Anda, meletakkannya di internet, dan mempromosikannya. Dari sana, yang dapat Anda lakukan hanyalah menunggu sumbu menyala dan pengguna mulai berbagi seperti orang gila.

Dalam beberapa kasus, viralitas terjadi secara tidak sengaja. Misalnya, ketika video diunggah oleh pengguna pribadi yang tiba-tiba menjadi populer dan mulai beredar di internet.

Adapun strategi dispersi untuk brand video, ada dua jenis: yang ditampilkan atau yang disembunyikan. Pada yang pertama, pengguna menyadari sejak saat pertama bahwa mereka melihat iklan atau konten branded, sedangkan pada yang kedua, partisipasi brand baru terungkap kemudian.

Baca juga:  Apa itu marketing plan?

Jika Anda menerapkan teknik pemasaran tersembunyi, penting untuk berhati-hati agar pengguna tidak merasa ditipu atau dimanipulasi (negatif) karena ini dapat membuat kampanye viral Anda gagal.

Apa pun strategi yang Anda pilih, ingatlah untuk jangan pernah menjadi “spam” atau berlebihan saat membagikan konten. Alih-alih mengulangi pesan Anda berulang-ulang, strategi terbaik adalah menemukan tempat dan waktu yang baik dan membiarkan “sumbu viral” menyala dengan sendirinya.

Keuntungan dari viral marketing

  • Biaya rendah. Apa yang menjadi ciri kampanye viral adalah bahwa pengguna melakukan sebagian besar pekerjaan untuk brand, yang secara drastis mengurangi biaya distribusi. Tidak perlu membeli ruang iklan atau media.
  • Potensi jangkauan yang besar. Video viral di Internet memiliki kemampuan untuk menjangkau pemirsa internasional yang besar tanpa harus menginvestasikan banyak uang atau melakukan upaya ekstra. Karena ini, perusahaan kecil atau bahkan individu pribadi dapat menjadi viral.
  • Tidak invasif. Dalam pemasaran viral, pengguna media sosial adalah orang yang membuat keputusan untuk berpartisipasi dan berbagi konten, sehingga mengurangi kemungkinan brand dianggap invasif. Karena itu, persepsi brand dan interaksi, secara signifikan lebih baik, dibandingkan dengan bentuk iklan yang lebih umum.
  • Membantu membangun brand Anda. Jika Anda benar-benar tepat sasaran dalam hal kreativitas, Anda membuat konten yang sangat luar biasa sehingga pengguna membagikannya dan mengembangkan hubungan pribadi dengan brand Anda. Tidak diragukan lagi ini adalah tools yang sangat kuat dalam hal branding dan kesadaran.

Contoh viral marketing

Berikut adalah beberapa contoh favorit kami tentang viral marketing yang menginspirasi. Kami harap Anda juga menikmatinya!

IHOP atau IHOb


Pada tahun 2018, dengan satu tweet, IHOP menyebabkan kekacauan online ketika mereka menyarankan untuk mengubah nama mereka dari IHOP menjadi IHOb. Tapi tidak ada yang tahu apa arti “b”.

Selama 7 hari berikutnya, seluruh dunia dibiarkan menebak-nebak apa yang bisa diperjuangkan b. Akun media sosial mereka bermain bersama dengan spekulasi dan memicu api online, menciptakan kebingungan dan spekulasi lebih lanjut. Akhirnya, mereka mengungkapkan makna tersembunyi: b singkatan dari burger.

Baca juga:  Cara membuat rencana pemasaran sederhana

Spekulasi ini menyebabkan IHOP menerima lebih dari $113 juta dari pendapatan media dan meningkatkan penjualan burger mereka. Sementara kampanye ini sedikit kontroversial pada saat itu (beberapa pengguna merasa pengungkapannya terlalu berlebihan), namun tidak dapat disangkal bahwa kegiatan pemasaran itu sukses.

Dumb Ways to Die


Pada tahun 2012, Kereta Metro Australia ingin menemukan cara untuk mendorong orang bertindak lebih aman di sekitar kereta api. Alih-alih mengikuti rute tradisional iklan yang menakutkan dan tidak menyenangkan, McCann Australia memutuskan untuk menambahkan kesembronoan pada iklan Metro Train, memberikan kami Dumb Ways to Die yang langsung populer.

Video tersebut dibagikan ke seluruh dunia dan menerima tayangan media lebih dari $60 juta pada tahun 2013. Namun yang terpenting, pesan video tersebut membuat orang lebih sadar akan masalah keselamatan di sekitar kereta api, yang menghasilkan pengurangan 20% dalam kecelakaan terkait kereta api.

Oreo

 


Beberapa konten viral terbaik datang dari memanfaatkan momen. Mungkin contoh paling terkenal dari ini adalah tweet “Dunk in The Dark” Oreo selama Super Bowl 2013.

Meskipun konten seperti ini tidak direncanakan, pemikiran cepat dan kecerdasan yang membuat tweet ini begitu populer dan sering dikutip oleh pemasar.

The Ice Bucket Challenge


Pada tahun 2014, Asosiasi ALS meluncurkan Ice Bucket Challenge untuk meningkatkan kesadaran akan kondisi tersebut dan dana untuk penelitian medis. Tantangannya adalah memfilmkan diri Anda menuangkan seember air es ke atas kepala Anda dan kemudian menominasikan tiga orang lain untuk mengikutinya.

Jutaan orang di seluruh dunia berpartisipasi, termasuk selebriti seperti Oprah, Bill Gates, dan Donatella Versace. Tantangannya sukses besar, dan mereka mendapatkan donasi sebesar 115 juta dolar.

Related Articles