Pemasaran

Bauran pemasaran 7P adalah: Pentingnya dan komponen

7Ps adalah bauran pemasaran yang diperluas dengan mempertimbangkan karakteristik khusus dari layanan. Bauran pemasaran 7P terdiri dari:

  • Produk
  • Harga
  • Tempat
  • Promosi
  • Bukti fisik
  • Rakyat
  • Proses

komponen 7Ps

7P itu penting. Ini memberi perusahaan variabel untuk menciptakan nilai dan menghasilkan keunggulan kompetitif dalam pemasaran. Dalam bauran pemasaran konvensional, pemasar menggunakan empat variabel: produk, harga, tempat, dan promosi. Kemudian, mereka menambahkan 3 variabel lain untuk mempertimbangkan karakteristik pasar jasa: bukti fisik, orang, dan proses.

Produk

Produk mengacu pada sesuatu untuk memuaskan kebutuhan konsumen. Itu kita sebut barang untuk merujuk pada produk berwujud. Sementara itu, kami menyebut mereka yang tidak berwujud sebagai jasa.

Untuk memuaskan konsumen, perusahaan merancang proposisi nilai jual yang unik. Ini adalah keunikan yang dengannya perusahaan berusaha untuk memenuhi kebutuhan pelanggan dan membedakan produknya dari produk pesaing. Misalnya, mungkin harga rendah atau kualitas tinggi.

Produk massal menawarkan produk yang terstandarisasi dan relatif mirip dengan produk lain yang ada di pasaran. Namun, untuk menarik pelanggan, perusahaan menawarkannya dengan harga lebih rendah, sehingga konsumen mengeluarkan lebih sedikit uang untuk membeli.

Di sisi lain, beberapa perusahaan menawarkan produk yang berbeda untuk menonjolkan kualitas tinggi. Mereka menawarkan keunikan, baik dalam hal fitur, kinerja, gaya, atau bahkan kemasan, sebagai cara untuk menarik orang untuk membeli. Dengan keunikan tersebut, perusahaan berharap konsumen bersedia membayar dengan harga yang lebih tinggi. Dengan begitu, margin keuntungan per unit lebih tinggi dari produk standar.

Harga

Penetapan harga jual merupakan keputusan penting agar produk berhasil di pasar. Perusahaan mempertimbangkan kesediaan pelanggan untuk membayar. Mereka mengukur harga maksimum yang bersedia dibayar pelanggan untuk produk tersebut (kami menyebutnya harga reservasi).

Harga mewakili nilai moneter produk, yang dilihat konsumen sebagai biaya untuk memenuhi kebutuhan mereka. Jika konsumen menganggap produk tersebut bernilai rendah, mereka enggan membeli atau memilih produk alternatif. Sebaliknya, jika nilai yang dipersepsikan konsumen lebih tinggi dari harga, mereka bersedia membeli dan puas.

Di bawah pemasaran massal, perusahaan mengenakan harga rendah untuk menarik pembelian. Mereka menawarkan produk dengan kualitas standar. Produk memiliki margin laba per unit yang rendah. Dengan demikian, untuk menghasilkan total laba yang ditargetkan, mereka berusaha menghasilkan volume penjualan yang tinggi.

Baca juga:  Marketing Plan vs Marketing Strategy

Sementara itu, di bawah pemasaran terdiferensiasi, perusahaan membebankan harga tinggi. Mereka menawarkan keunikan, sehingga konsumen bersedia membayar lebih. Produk memiliki margin keuntungan yang tinggi per unit. Dengan demikian, untuk mencapai laba total yang sama dengan produk massal, perusahaan hanya membutuhkan volume penjualan yang lebih rendah.

Seberapa rendah atau seberapa tinggi harga jual yang ditetapkan perusahaan memerlukan riset yang mendalam. Baik untuk produk massal atau produk terdiferensiasi, harga yang terlalu tinggi akan menyebabkan pelanggan beralih ke produk pesaing. Sebaliknya, harga yang terlalu rendah akan mengakibatkan tingkat keuntungan yang kurang optimal.

Perusahaan mempertimbangkan berbagai faktor untuk melakukan strategi penetapan harga, antara lain:

  • Biaya produksi, meliputi biaya variabel dan biaya tetap per unit
  • Profil konsumen, misalnya, apakah mereka konsumen yang sadar kualitas atau sadar harga
  • Jenis produk, misalnya, apakah produk massal atau produk terdiferensiasi
  • Target pasar, misalnya pasar baru atau pasar yang sudah ada
  • Persaingan di pasar, termasuk jumlah pesaing dan strateginya
  • Elastisitas harga permintaan, seberapa sensitif konsumen jika perusahaan mengubah harga.

Misalnya, beberapa perusahaan mungkin lebih mempertimbangkan biaya produksi untuk menentukan harga jual. Mereka menambahkan persentase keuntungan (mark-up) ke biaya rata-rata untuk menghasilkan harga jual. Metode ini lebih mudah daripada metode penetapan harga lainnya, seperti penetapan harga berbasis nilai dan penetapan harga berbasis persaingan.

Promosi

Pemasar memanfaatkan promosi dan saluran komunikasi untuk menginformasikan produk, mempengaruhi persepsi konsumen, dan mendorong mereka untuk membeli. Strategi promosi dapat mengambil bentuk seperti periklanan, promosi penjualan, hubungan masyarakat, dan pemasaran langsung. Mereka sering disebut sebagai bauran promosi.

Ada beberapa tujuan khusus dari promosi, antara lain:

  • Menarik pelanggan potensial di pasar yang ada untuk membeli produk
  • Mengkomunikasikan dan mendorong konsumen untuk mencoba produk baru
  • Tingkatkan jumlah konsumen dengan menargetkan audiens di pasar baru
  • Menginformasikan konsumen tentang peningkatan kualitas produk
  • Mempengaruhi konsumen untuk lebih menyukai produk perusahaan daripada produk pesaing

Tempat

Tempat bukan hanya tentang lokasi penjualan. Lebih luas lagi, yaitu memastikan produk tersedia di lokasi dan waktu yang tepat ketika konsumen membutuhkannya. Untuk barang, berjualan di dekat lokasi target konsumen adalah salah satu caranya. Cara lain adalah dengan mengembangkan saluran distribusi yang efektif, baik secara internal maupun dengan bekerja sama dengan distributor atau pengecer eksternal.

Baca juga:  Apa itu advertising?

Sementara itu, perusahaan jasa memiliki karakteristik yang unik. Mereka tidak bergantung pada distributor atau pengecer untuk menyediakan layanan. Sebaliknya, mereka menyediakannya secara langsung melalui interaksi tatap muka atau perangkat khusus seperti perangkat lunak.

Untuk beberapa bisnis jasa, menemukan lokasi yang strategis bagi pelanggan dan perusahaan sangatlah penting. Restoran mewah memilih pusat kota yang sibuk di mana banyak pelanggan potensial tersedia. Bagi pelanggan mereka merasa nyaman karena dekat dengan tempat tinggal atau bekerja.

Bukti fisik

Bukti fisik mengacu pada elemen nyata yang dapat dinikmati konsumen saat berinteraksi dengan perusahaan. Ini mungkin lingkungan fisik di mana perusahaan menyediakan layanan. Atau, mungkin tempat perusahaan menjual produk seperti ruang ritel.

Layout, lighting system, atau desain interior merupakan salah satu cara untuk memberikan kenyamanan bagi konsumen. Mereka mempengaruhi emosi konsumen ketika interaksi berlangsung. Misalnya, desain interior yang berantakan membuat konsumen tidak nyaman. Ini menciptakan suasana yang tidak menyenangkan, sehingga memberikan konsumen pengalaman yang buruk. Akhirnya, mereka enggan untuk bertransaksi atau mengunjungi lokasi yang sama di kemudian hari.

Orang

Orang dapat merujuk pada staf atau tenaga penjualan yang bekerja untuk bisnis dan berinteraksi dengan konsumen. Ketika mereka melayani pelanggan, pada dasarnya, mereka sedang membangun hubungan dan kepercayaan dengan pelanggan. Jika mereka mahir, mereka menciptakan kesan positif di mata konsumen. Pada akhirnya, konsumen bersedia membeli dan, mungkin, merekomendasikan kepada orang lain.

Kualitas sumber daya manusia menentukan keberhasilan suatu perusahaan. Pendidikan dan keterampilan menjadi faktor penentu. Faktor lainnya adalah sikap dan motivasi. Jadi, misalnya, staf penjualan tahu apa yang mereka jual dan bagaimana cara menjualnya. Dan mereka juga harus menunjukkan penampilan yang baik, bahasa tubuh, ekspresi wajah, dan tutur kata yang memikat.

Proses

Proses merupakan serangkaian tindakan atau langkah dalam menjual produk dan memberikan pelayanan kepada konsumen. Proses yang tepat memungkinkan perusahaan untuk memberikan standar layanan yang sama kepada semua pelanggan. Proses yang benar juga menghemat waktu dan uang dengan meningkatkan efisiensi.

Baca juga:  5 Kegagalan pemasaran yang umumnya terjadi pada startup

Proses tersebut mencakup bagaimana perusahaan berinteraksi dan memenuhi permintaan konsumen. Ini adalah inti dari kegiatan di sektor jasa. Dalam pembelian furnitur di toko ritel tradisional, misalnya, dapat mencakup proses pemilihan produk, interaksi dengan staf penjualan, pembayaran di kasir, dan pengiriman barang ke rumah. Karena proses adalah titik kontak antara perusahaan dan pelanggan, sangat penting untuk mencapai keunggulan kompetitif dalam bisnis jasa.

Proses akan bervariasi tergantung pada sifat bisnis perusahaan. Namun yang pasti perusahaan memiliki cara yang unik atau khusus dalam melayani pelanggannya. Ambil restoran, misalnya. Beberapa restoran menyediakan fasilitas dapur terbuka. Pengunjung bisa melihat proses pembuatan makanan yang mereka pesan.

Related Articles