Kepemimpinan

Gaya kepemimpinan situasional adalah: Definisi, model, dan contohnya

Contoh gaya kepemimpinan situasional ada di sekitar Anda.

Pikirkan kembali ke awal karir Anda.

Apakah Anda memiliki manajer yang menjelaskan banyak hal kepada Anda, membimbing Anda, dan membantu Anda dalam peran Anda? Ketika Anda tidak memiliki banyak pengalaman, jenis gaya manajemen ini dapat berperan penting bagi kesuksesan dan pertumbuhan karir Anda.

Anda telah memperoleh pengetahuan, keterampilan, dan keahlian untuk memenuhi peran Anda dan memenuhi tujuan Anda dengan mudah. Dalam skenario ini, Anda menghargai seorang manajer yang mengambil pendekatan yang lebih memberikan kebebasan bagi Anda. Seseorang yang memberdayakan Anda untuk membuat keputusan sendiri.

Tingkat keahlian yang berbeda memerlukan gaya manajemen yang berbeda. Jadi, hal ini juga bisa diterapkan dalam situasi atau tugas yang berbeda. Seorang manajer mungkin membiarkan orang yang berkinerja tinggi mengambil alih proyek mereka sendiri. Sebaliknya, proyek profil tinggi atau krisis mungkin mengharuskan seorang manajer untuk lebih terlibat.

Lingkungan bisnis yang cepat berubah saat ini mengharuskan manajer untuk mengambil pendekatan yang gesit dan responsif terhadap apa pun yang muncul dalam:

  • Tim
  • Lingkungan kerja
  • Organisasi

Itulah tujuan dari model kepemimpinan situasional.

Mari kita bahas pentingnya kepemimpinan situasional dan jelajahi beberapa contoh dunia nyata.

Apa itu kepemimpinan situasional?

Setiap pemimpin hebat tahu ada banyak variabel yang perlu dipertimbangkan ketika Anda bekerja dengan tim. Masing-masing memiliki:

  • Latar belakang
  • Kepribadian
  • Gaya belajar
  • Pengalaman
  • Ego
  • Motivator

Berpikir tentang bagaimana kita menyesuaikan gaya kita dalam menanggapi variabel-variabel ini adalah bagaimana kita mendefinisikan kepemimpinan situasional.

Kepemimpinan situasional berarti menyesuaikan gaya manajemen Anda dengan setiap situasi atau tugas yang unik untuk memenuhi kebutuhan tim atau anggota tim.

Ken Blanchard dan Paul Hersey mengembangkan teori kepemimpinan situasional pada tahun 1969. Mereka percaya bahwa tidak ada gaya kepemimpinan “satu gaya untuk semua”. Sebaliknya, model tersebut menyediakan kerangka kerja bagi para pemimpin untuk mendiagnosis tingkat perkembangan karyawan atau tim. Setelah ini ditentukan, mereka dapat menyesuaikan pendekatan kepemimpinan mereka.

54 persen pemimpin hanya menggunakan satu gaya kepemimpinan, terlepas dari situasinya, yang berarti bahwa 50 persen dari waktu, para pemimpin menggunakan gaya kepemimpinan yang salah untuk memenuhi kebutuhan orang-orangnya.

Memahami model gaya kepemimpinan situasional

Gaya kepemimpinan situasional dapat membantu manajer beradaptasi lebih baik dengan lingkungan kerja mereka dan orang-orang yang mereka pimpin. Kemampuan untuk menyesuaikan gaya kepemimpinan Anda adalah keterampilan penting yang harus dikuasai oleh setiap calon pemimpin dalam perjalanan pengembangan mereka.

Model kepemimpinan situasional mempertimbangkan kompetensi karyawan dan tingkat komitmen. Ini dapat bervariasi di berbagai tantangan dan area kinerja. Ini juga mempertimbangkan kompleksitas tugas dan tingkat arahan dan dukungan yang diperlukan dari pemimpin.

Fleksibilitas ini memungkinkan para pemimpin untuk menghadapi setiap situasi dengan gaya kepemimpinan yang akan memberdayakan karyawan mereka dan mengeluarkan potensi yang terbaik dari mereka.

Mari kita lihat contoh bagaimana model kepemimpinan situasional dapat diterapkan di tempat kerja.

Katakanlah Anda memiliki karyawan baru di perusahaan. Anda menyimpulkan bahwa karyawan baru ini memiliki sedikit pengalaman atau keahlian. Menanggapi hal ini, Anda menyesuaikan gaya kepemimpinan Anda.

Ini berarti memimpin mereka dengan cara yang membuat mereka merasa nyaman dan membangun kepercayaan diri mereka.

Misalnya, alih-alih mendelegasikan tugas kepada mereka, Anda meluangkan waktu dan menunjukkan kepada mereka cara melakukan tugas. Anda juga ingin lebih mengawasi mereka untuk memastikan mereka berada di jalur yang benar. Saat mereka mendapatkan pengalaman, Anda pada akhirnya baru mengubah gaya kepemimpinan Anda.

Pembinaan kepemimpinan dapat membantu Anda menjadi pemimpin yang lebih baik, apa pun gaya kepemimpinan yang Anda pilih.

Baca juga:  9 Cara memotivasi anggota junior tim Anda

Apa saja empat gaya kepemimpinan situasional?

Matriks kepemimpinan situasional Blanchard dan Hersey menggambarkan empat gaya perilaku kepemimpinan. Masing-masing dapat digunakan, tergantung pada situasinya.

  1. Menceritakan (S1) — Menceritakan, atau mengarahkan, berguna ketika tim atau anggota tim membutuhkan pengawasan ketat dan bimbingan teratur. Pemimpin membuat keputusan dan mengarahkan tim atau anggota tim ke peran mereka. Ini dapat mencakup memberikan instruksi kepada anggota tim pemula atau mengambil alih dalam keadaan darurat.
  2. Selling (S2) — Selling, atau membujuk, berguna ketika tim atau anggota tim memiliki beberapa kompetensi atau ketika mereka tidak termotivasi. Pemimpin terbuka untuk umpan balik dan kolaborasi untuk meningkatkan partisipasi tim atau anggota tim. Pemimpin yang menggunakan gaya ini dapat membantu anggota tim mengembangkan atau meningkatkan keterampilan mereka. Gaya ini juga dapat mendorong penerimaan terhadap visi yang lebih besar.
  3. Berpartisipasi (S3) — Berpartisipasi, atau berbagi, berguna ketika tim atau anggota tim memiliki kompetensi yang dibutuhkan untuk berpartisipasi dalam perencanaan dan pengambilan keputusan. Para pemimpin mengadopsi gaya kepemimpinan yang lebih demokratis, membiarkan tim mereka membuat keputusan di bidang keahlian mereka.
  4. Pendelegasian (S4) — Pendelegasian berguna ketika tim atau anggota tim memiliki tingkat kompetensi yang tinggi dan memiliki motivasi diri. Pemimpin yang memanfaatkan gaya ini akan:
  • Menetapkan visi
  • Memberikan garis besar hasil yang diinginkan
  • Berikan otoritas yang jelas

Mereka kemudian akan menyingkir dan membiarkan tim mereka mengambil alih.

Apa saja contoh gaya kepemimpinan situasional yang paling baik digunakan?

Gaya kepemimpinan situasional ini paling efektif bila dipasangkan dengan salah satu dari empat tingkat perkembangan anggota tim:

Kompetensi rendah, komitmen tinggi (D1)

Ini adalah anggota tim yang sedang berkembang yang mungkin belum memiliki keahlian khusus yang diperlukan untuk suatu tugas, tetapi mereka memiliki tingkat komitmen yang tinggi. Ini mungkin memerlukan gaya yang lebih direktif (S1) di mana pemimpin memberi tahu karyawan apa yang harus dilakukan, bagaimana, dan kapan melakukannya.

Apa yang bisa membantu? Hubungkan mereka dengan rekan-rekan yang lebih berpengalaman dan pembinaan berdampingan untuk mempercepat pengembangan keterampilan.

Beberapa kompetensi, komitmen rendah (D2)

Ini adalah anggota tim yang mungkin memiliki beberapa keterampilan tetapi tidak pada tingkat yang dibutuhkan untuk berhasil dalam melakukan tugas. Mereka juga tidak sepenuhnya terlibat dalam misi. Ini sering membutuhkan gaya kepemimpinan di mana pemimpin melatih anggota tim dalam pemecahan masalah dan melibatkan mereka dalam proses (S2).

Apa yang bisa membantu? Tunjukkan komitmen dengan mengakui kontribusi khusus mereka dan mendukung kebutuhan pembangunan mereka.

Kompetensi tinggi, variabel komitmen (D3)

Anggota tim yang dikembangkan ini sangat terampil dan terkadang memiliki keahlian lebih dari pemimpin di bidangnya. Namun, mereka mungkin mengalami kurangnya dorongan atau kepercayaan diri dalam melakukan tugas tertentu.

Gaya kepemimpinan yang paling tepat untuk digunakan di sini adalah gaya kepemimpinan yang mendukung anggota tim dan mendorong partisipasi (S3). Keterampilan dan pengetahuan tim dapat diterapkan pada tantangan yang dihadapi.

Apa yang bisa membantu? Manfaatkan keinginan anggota tim untuk dampak dan rasa makna atau tujuan.

Kompetensi tinggi, komitmen tinggi (D4)

Anggota tim yang berkembang ini sangat terampil, seringkali lebih dari pemimpin, dan mereka memiliki tingkat motivasi dan komitmen yang tinggi. Gaya kepemimpinan yang paling mendukung situasi ini adalah delegasi (S4). Pemimpin memberdayakan anggota tim untuk bekerja secara independen untuk mencapai tujuan yang telah disepakati.

Apa yang bisa membantu? Bagikan lebih banyak tentang tujuan organisasi sehingga anggota tim dapat membuat keputusan yang lebih tepat.

Apa yang dilakukan seorang pemimpin situasional?

Gaya kepemimpinan situasional membutuhkan pemimpin untuk memiliki beberapa gaya kepemimpinan dan bergerak di antara mereka. Ini mungkin memerlukan latihan untuk berkembang.

Baca juga:  Apa tanggung jawab utama seorang manajer?

Pemimpin mungkin memiliki “zona nyaman” atau kecenderungan alami terhadap gaya manajemen tertentu. Begitu juga dengan organisasi. Ini dapat membuat sulit untuk mengembangkan cakupan penuh yang dibutuhkan untuk menjadi pemimpin situasional yang efektif.

Penting bagi para pemimpin untuk melakukan peregangan dengan cara ini. Situasi yang berbeda memerlukan gaya kepemimpinan yang berbeda untuk menghasilkan hasil terbaik. Seperti halnya kita membutuhkan banyak alat untuk membangun rumah, kita membutuhkan banyak pendekatan kepemimpinan untuk menghadapi tantangan lingkungan kerja yang berubah saat ini. Seringkali dibutuhkan upaya sadar untuk mengembangkan keterampilan ini.

Seorang pemimpin yang hebat harus mengembangkan karakteristik kepemimpinan situasional berikut, termasuk:

  • Seorang pemimpin situasional memperhatikan perubahan kebutuhan tim, tugas, dan organisasi. Mereka menyesuaikan gaya kepemimpinan mereka sesuai kebutuhan untuk mengeluarkan yang terbaik dari anggota tim dan memastikan hasil yang sukses.
  • Mendengarkan secara aktif. Untuk memahami apa yang terjadi dan memenuhi kebutuhan tim mereka, seorang pemimpin situasional harus memanfaatkan keterampilan mendengarkan aktif mereka.
  • Arah yang jelas. Pemimpin situasional harus efektif dalam memberikan tingkat dukungan dan arahan yang dibutuhkan anggota tim.
  • Kemampuan untuk mendorong partisipasi. Pemimpin situasional terlibat dalam perilaku yang menciptakan keamanan ogis. Mereka memberikan kesempatan bagi anggota tim untuk berbagi pemikiran, pengalaman, dan masukan mereka. Mereka juga memiliki keterampilan yang diperlukan untuk mendelegasikan wewenang secara efektif kepada anggota tim yang sesuai.
  • Keterampilan melatih. Agar paling efektif, para pemimpin situasional perlu mengembangkan kemampuan mereka untuk melatih di berbagai tingkat perkembangan. Keterampilan ini memungkinkan mereka untuk bertemu dengan anggota tim di mana mereka berada dan mendukung mereka untuk mencapai tempat yang mereka inginkan.

Apa saja contoh kepemimpinan situasional?

Para pemimpin seperti Presiden AS Dwight D. Eisenhower, Jenderal Colin Powell, Pelatih Kepala John Wooden, dan Pelatih Kepala Patricia Sue Summit semuanya dapat mengaitkan setidaknya sebagian dari kesuksesan mereka dengan penggunaan gaya kepemimpinan situasional.

Mari kita lihat masing-masing pemimpin ini secara rinci.

Dwight D. Eisenhower

Dwight D. Eisenhower adalah komandan sekutu tertinggi selama Perang Dunia II. Ia kemudian menjadi Presiden Amerika Serikat. Keberhasilannya dalam setiap peran ini sering dikaitkan dengan kemampuannya untuk memanfaatkan gaya kepemimpinan yang berbeda dalam setiap situasi.

Selama perang, ia menjadi terkenal karena kemampuannya untuk menyeimbangkan “kepentingan dan ego dari sekumpulan jenderal dan pemimpin politik”. Ia juga dikenal berjalan di antara pasukan, berjabat tangan dan meningkatkan semangat.

Kemampuannya untuk beradaptasi dengan berbagai situasi dan orang-orang membantunya menjadi diplomat dan pemimpin yang hebat.

Colin Powell

Colin Powell adalah mantan:

  • Jenderal di Angkatan Darat AS
  • Sekretaris Negara
  • Penasihat keamanan nasional
  • Ketua Kepala Staf Gabungan

Perannya telah menentukan bahwa ia menjadi pemimpin yang menentukan, dan pangkat militernya mengasumsikan bahwa bawahannya mengikuti perintah.

Namun, dia percaya dalam mengambil pendekatan kepemimpinan situasional dengan para komandannya di ketentaraan. Dia menyadari bahwa setiap orang yang bekerja dengannya memiliki perbedaan:

  • Tingkat pengalaman
  • keterampilan
  • Kekuatan
  • Kelemahan

Dia berbagi, “Saya seorang pemimpin situasional, dan saya menyesuaikan gaya saya, dalam batas-batas, dengan kekuatan dan kelemahan bawahan saya”. Powell lebih lanjut menjelaskan bahwa dia memahami setiap manusia berbeda, dan bahwa pemimpin terbaik adalah mereka yang dapat menemukan cara untuk mendapatkan yang terbaik dari setiap individu.

John Wooden

John Wooden adalah mantan pelatih bola basket pria UCLA. Banyak yang menganggapnya sebagai salah satu yang terbaik dalam sejarah Amerika. Di bawah kepemimpinannya, Bruins memenangkan 10 kejuaraan, tujuh di antaranya berturut-turut. Mereka berhasil meraih 88 kemenangan beruntun selama tiga musim, meskipun memiliki tim yang terus berubah.

Baca juga:  7 Hal yang dilakukan pengusaha sukses

Kemampuan dan kemauan Wood untuk menyesuaikan gaya kepemimpinannya untuk beradaptasi dengan dinamika tim yang berubah dan kebutuhan para pemainnya dapat diringkas dalam kutipannya: “Ketika Anda selesai belajar, Anda sudah selesai.”

Pat Summitt

Patricia Sue Summitt adalah pelatih kepala tim basket Universitas Tennessee Lady Volunteer selama 38 tahun. Dia dinobatkan sebagai pelatih terhebat ke-11 – dari olahraga apa pun – sepanjang masa.

Tim bola basket kampusnya memenangkan delapan gelar nasional dan lebih dari 84% pertandingan selama 38 tahun karirnya sebagai pelatih kepala. Dia juga ditunjuk sebagai pelatih kepala Tim Nasional Wanita Bola Basket AS yang membawa pulang medali emas dari Olimpiade 1984.

Dia mencapai ini dengan:

  • Menetapkan standar tinggi untuk anggota timnya
  • Mengenal masing-masing
  • Mendorong mereka ke batas pribadi mereka

Mengapa kepemimpinan situasional efektif?

Kepemimpinan situasional adalah gaya kepemimpinan yang fleksibel yang menyesuaikan dengan kebutuhan karyawan dan situasi. Itu datang dengan sangat intuitif bagi banyak pemimpin dan mudah diterapkan. Para pemimpin mengevaluasi situasi dan memutuskan gaya kepemimpinan mana yang paling mendukung.

Pemimpin situasional cenderung tetap berkomunikasi dengan anggota tim. Mereka menilai dan menyesuaikan pendekatan mereka untuk memberikan apa yang dibutuhkan untuk mendukung kesuksesan. Ini membantu mereka membangun hubungan yang kuat dengan tim. Akibatnya, menciptakan lingkungan kerja yang lebih baik di mana karyawan merasa dihargai sebagai individu.

Apa kerugian dari kepemimpinan situasional?

Seperti semua gaya kepemimpinan, ada beberapa kelemahan kepemimpinan situasional:

  • Membuat kebingungan. Tergantung pada bagaimana seorang pemimpin situasional berkomunikasi, gaya kepemimpinan ini dapat menyebabkan kebingungan dalam tim dan organisasi. Hal ini terjadi jika karyawan mempersepsikan pemimpin tidak konsisten dalam pendekatan kepemimpinannya.
  • Berfokus pada tujuan jangka pendek. Pemimpin situasional cenderung menanggapi apa yang muncul pada saat ini. Hal ini dapat menyebabkan terputusnya penglihatan yang lebih besar. Pemimpin yang baik akan mempertimbangkan hal ini dan menjaga tujuan jangka panjang tetap terlihat, bahkan ketika menangani masalah jangka pendek.
  • Memiliki resiko karena menempatkan terlalu banyak tanggung jawab pada pemimpin. Kepemimpinan situasional membutuhkan kemampuan untuk membedakan dan menilai apa yang dibutuhkan dalam situasi tertentu. Hal ini memungkinkan pemimpin untuk merespon dengan tepat.

Saat mengevaluasi kompetensi setiap anggota tim, para pemimpin mungkin tidak memiliki semua pengetahuan yang dibutuhkan untuk membuat penilaian yang akurat. Mereka bahkan mungkin disesatkan, terutama jika seorang karyawan berusaha terlihat berpengetahuan.

Terkadang para pemimpin mengacaukan kedewasaan emosional dan kepercayaan diri dengan kedewasaan dan kompetensi berbasis pengalaman.

Kesimpulan

Dapatkah Anda memikirkan contoh kepemimpinan situasional yang pernah Anda temui dalam karir Anda?

Jika Anda bisa, kemungkinan besar, tipe pemimpin ini membuat Anda merasa didukung dan dihargai. Kemampuan untuk beradaptasi dengan orang dan situasi yang berbeda dapat membuat pemimpin yang lebih fleksibel yang bekerja dengan baik dalam tim yang beragam.

Tetapi itu tidak berarti bahwa jenis kepemimpinan lain tidak dapat bekerja. Setiap pemimpin, seperti halnya setiap anggota tim, berbeda. Setiap pemimpin memiliki gaya, kekuatan, dan kelemahannya masing-masing.

Terkadang, menyadari gaya yang berbeda dapat membuat seorang pemimpin lebih sadar akan gaya mereka sendiri. Mereka bahkan dapat meminjam potongan-potongan dari setiap gaya untuk meningkatkan keterampilan kepemimpinan mereka.

Related Articles