Kepemimpinan

Gaya kepemimpinan birokratis adalah: Definisi, kualitas, dan contohnya

Kata birokrasi tidak serta merta membuat orang tersenyum kegirangan. Meskipun kepemimpinan birokratis mungkin memiliki sedikit reputasi buruk, namun ini adalah salah satu gaya kepemimpinan tertua di dunia.

Kerangka kepemimpinan birokratis berbasis aturan yang efisien telah terbukti menjadi cara yang mulus untuk mengatur masyarakat.

Panduan ini akan menyelidiki sejarah kepemimpinan birokratis dalam hal definisi kata dan berbagai konsep yang memandunya. Kami kemudian akan mengeksplorasi karakteristik inti kerangka kepemimpinan dan sifat-sifat yang harus dimiliki seorang pemimpin birokratis. Terakhir, sebelum kita memeriksa beberapa contoh pemimpin terkenal ini, kita akan menguraikan kelebihan dan kekurangan gaya kepemimpinan birokrasi.

Memahami kepemimpinan birokratis

Sebelum kita memeriksa kerangka kerja dan karakteristik kepemimpinan birokratis, ada baiknya untuk menggali lebih dalam apa arti kata tersebut dan temuan dari dua studi dan teori kepemimpinan utama yang berdampak pada model kepemimpinan.

Pengertian birokrasi

Istilah birokrasi mengungkapkan beberapa karakteristik penting dari model kepemimpinan. Kamus Cambridge mendefinisikan kata birokrasi sebagai:

“suatu sistem untuk mengendalikan atau mengelola suatu negara, perusahaan, atau organisasi yang dioperasikan oleh sejumlah besar pejabat yang dipekerjakan untuk mengikuti aturan dengan hati-hati”.

Istilah ini berasal dari kata biro dari Perancis, yang berarti kantor atau meja, dan akhiran Yunani kratia, yang menunjukkan kekuatan. Oleh karena itu, birokrasi pada dasarnya adalah “kekuatan jabatan”.

Menariknya, istilah tersebut telah digunakan secara merendahkan sejak awal. Ini pertama kali digunakan oleh seorang ekonom Prancis Jacques Claude Marie Vincent de Gournay, yang telah dikutip mengatakan, “Kami memiliki penyakit di Prancis yang menawarkan adil untuk membuat kekacauan dengan kami; penyakit ini disebut biromania.” Pandangan negatif terhadap administrasi publik dan birokrasi berlanjut hingga pertengahan abad ke-19.

Pandangan yang sedikit kurang baik terhadap birokrasi ditunjukkan dalam definisi kata birokrasi. Kamus Cambridge mendefinisikan istilah tersebut sebagai, “melibatkan aturan dan proses rumit yang membuat sesuatu menjadi lambat dan sulit”. Lebih jauh lagi, jika Anda mencari kata birokratis di Google, mesin pencari akan menyarankan definisi, yang selanjutnya menyatakan, “terlalu peduli dengan prosedur dengan mengorbankan efisiensi atau akal sehat”.

Meskipun demikian, walaupun istilah itu pertama kali digunakan di Prancis pada pertengahan abad ke-18, sejarah penggunaan sistem birokrasi berjalan lebih jauh ke belakang. Penggunaan sistem administrasi yang terorganisir, yang pada dasarnya adalah birokrasi, berakar pada Mesir Kuno. Masyarakat Cina Kuno juga membentuk sistem birokrasi, sebagian besar ditata oleh ajaran Konfusius, yang percaya pada pentingnya ritual.

Sepanjang sejarah penggunaan sistem birokrasi dan berbagai model telah didefinisikan, tiga elemen inti tetap berada di pusat birokrasi. Ini adalah:

  • Officialism – Sistem menunjukkan kurangnya fleksibilitas dan inisiatif.
  • Redtape – Ada tingkat kepatuhan yang tinggi terhadap aturan dan formalitas.
  • Proliferasi – Sistem cenderung berkembang pesat.

Terlepas dari pandangan yang merendahkan birokrasi, birokrasi telah menjadi bagian penting dari masyarakat yang sedang berjalan. Sepanjang sejarahnya, sistem birokrasi telah mengalami reformasi dan restrukturisasi, seringkali dengan pengaruh yang kecil. Mungkin, teorisasi birokrasi hampir tak terelakkan.

Teori yang membentuk kepemimpinan birokratis

Ketika sistem birokrasi mulai mengambil alih masyarakat modern, banyak filsuf dan pemikir mulai memeriksa kerangka kerja yang mempengaruhi birokrasi. Pemikir berpengaruh seperti John Stuart Mill dan Karl Marx telah meneliti peran birokrasi sebagai bagian dari masyarakat fungsional.

Namun dalam hal teori kepemimpinan, Max Weber dan George Ritzer mungkin yang paling dominan dalam menggambarkan gaya kepemimpinan birokratis.

Gaya kepemimpinan birokratis Max Weber

Buku sosiolog Jerman Max Weber Ekonomi dan Masyarakat menguraikan cara ideal dan paling tidak ideal sebuah masyarakat dapat terbentuk. Dalam studi kekuasaan dan kepemimpinan, Weber mengidentifikasi birokrasi sebagai salah satu bentuk pengorganisasian tradisional.

Teori Weber berfokus pada tiga jenis kekuasaan yang sah: otoritas legal-rasional, otoritas karismatik, dan otoritas tradisional.

Dalam model tiga jenis, kepemimpinan birokrasi berada di bawah jenis kekuasaan legitimasi yang pertama. Di bawah sistem, bawahan akan mengikuti aturan normatif dan mematuhi otoritas pemimpin secara ketat. Namun alih-alih memiliki kekuatan yang melekat pada seseorang, seperti dalam gaya kepemimpinan karismatik, kekuatan itu datang dari jabatan, bukan dari karakteristik pemimpin atau kemampuan memimpin.

Selanjutnya, ia membedakan antara dua jenis kepemimpinan: transformasional, yang akan mencakup kepemimpinan karismatik, dan transaksional, yang berkaitan dengan pemimpin birokrasi. Perbedaan yang jelas dari kedua jenis ini diuraikan dengan baik pada gambar di bawah ini:

kepemimpinan transformasi vs kepemimpinan transaksional

Menurut Weber, birokratisasi juga merupakan bagian integral dari otoritas legal-rasional dan dia percaya itu memainkan peran kunci dalam keberhasilan masyarakat Barat. Ia mengatakan, “Administrasi birokrasi berarti menguasai secara fundamental melalui pengetahuan”. Meskipun dia tidak selalu menganggapnya sebagai gaya kepemimpinan terbaik, dia tetap menganggapnya sebagai bagian tak terpisahkan dari dunia modern.

Kritik Weber terhadap gaya kepemimpinan birokratis berfokus pada peningkatan rasionalisasi keberadaan manusia. Dia percaya itu bisa menciptakan sistem pemerintahan ‘tanpa jiwa’, di mana kebebasan individu dihalangi dan setiap orang dilihat melalui alasan berbasis aturan. Dalam tulisannya, ia menyebut sistem ini sebagai “kandang besi”, yang dapat menjebak individu ke dalam sistem efisiensi dan kontrol.

Kerangka kepemimpinan birokrasi didasarkan pada kompetensi khusus pemimpin dan bawahan, menurut Weber. Artinya sistem birokrasi selalu memiliki pembagian kerja yang kaku dan struktur komando yang jelas, yang dimungkinkan oleh aturan-aturan yang spesifik dan ketat.

Selain itu, orang-orang dalam sistem ditugaskan untuk peran yang paling sesuai dengan keterampilan mereka dan kerangka kerja birokrasi membutuhkan pengembangan berkelanjutan baik dari pemimpin maupun bawahan. Karena persyaratan ini, sistem cenderung fokus pada aturan, undang-undang dan peraturan sebagai dasar kekuasaan dan fungsionalitas.

Teori kepemimpinan birokrasi Weber diperluas pada 1950-an oleh sosiolog Amerika Robert K. Merton. Teori Sosial dan Struktur Sosialnya setuju dengan analisis Weber, tetapi lebih menekankan pada pemecahan sifat disfungsional model. Kritik Merton berfokus pada ketidakfleksibelan gaya dan percaya bahwa penekanan formalitas pemimpin birokrasi atas individualisme akan menjadi masalah bagi gaya di masa depan.

McDonaldisasi George Ritzer

Selain Weber, gaya kepemimpinan birokratis terkait erat dengan konsep yang disebut McDonaldisasi. Ide tersebut dikemukakan oleh seorang sosiolog Amerika pada tahun 1993 ketika ia menerbitkan The McDonaldization of Society. Faktanya, Ritzer melihat McDonaldisasi sebagai proses rasionalisasi, yang dikaitkan Weber dengan kepemimpinan birokrasi. Memang, Ritzer berteori bahwa konsepnya mirip dengan harapan Weber yang lebih cocok dengan organisasi modern dan global.

Teori McDonaldisasi Ritzer terdiri dari empat elemen kunci: efisiensi, kalkulasi, prediktabilitas, dan kontrol.

  • Efisiensi mengacu pada metode optimal untuk mencapai tujuan tertentu. Tujuannya adalah untuk mengatur setiap aspek organisasi dengan cara yang meningkatkan efisiensi; dalam hal McDonalds, ini akan meminimalkan waktu dalam melayani pelanggan.
  • Elemen kunci kedua adalah tentang memiliki tujuan yang dapat diukur. Sebuah organisasi di bawah kerangka kepemimpinan birokrasi ingin memiliki tujuan yang harus dicapai bawahan untuk memastikan Anda dapat mengukur keberhasilan. Misalnya, McDonalds ingin bawahan mengirimkan produk sebanyak mungkin kepada pelanggan, tidak harus berfokus pada kualitas layanan.
  • Kerangka kerja ini juga mendukung gagasan prediktabilitas, yang pada dasarnya berarti bahwa organisasi menawarkan layanan dan nilai yang sama di mana-mana. Jika Anda mempertimbangkan McDonalds, pengalaman makan di layanan makanan cepat saji mengikuti prosedur yang persis sama, apakah Anda makan di AS atau Jepang. Fokus organisasi adalah menciptakan repetisi, rutinitas proses dalam sistem.
  • Dari sini muncul elemen esensial ketiga, yang berarti bahwa di dalam sistem, otoritas ada di tangan pemimpin dan bawahan harus patuh pada pemimpin. Sistemnya ketat dalam memaksakan hal ini dan bawahan yang mencoba keluar dari barisan biasanya tidak disambut dengan hangat. Oleh karena itu, model ini memang membutuhkan kemampuan untuk mengikuti aturan dan menerima perintah dari bawahan.
  • Terakhir, elemen keempat McDonaldisasi mengacu pada kontrol. Ini pada dasarnya adalah tentang teknologi dan bagaimana standarisasi karyawan dalam keadaan yang berbeda membentuk hibridisasi budaya. Karena layanannya sama di Jepang dan AS, pengalaman budaya, bersama dengan pola konsumsi, menyatu menjadi satu sistem, dalam hal ini hegemoni budaya Barat.
Baca juga:  5 Cara untuk memenangkan hati karyawan

Elemen inti gaya kepemimpinan birokratis

Kepemimpinan birokratis didasarkan pada struktur dan memerlukan kerangka kerja yang jelas untuk mendukung fungsinya. Berbeda dengan teori kepemimpinan tertentu lainnya, seperti kepemimpinan karismatik, kerangkanya agak mudah diikuti dan diatur.

Pada bagian ini, kita akan memeriksa inti dari kerangka kepemimpinan birokrasi. Pertama, kami akan menguraikan enam prinsip model yang ditetapkan oleh Max Weber. Setelah itu, kita akan memeriksa empat elemen yang membentuk persyaratan dasar untuk kerangka kerja birokrasi modern.

Enam prinsip Weber

Dalam ekonomi dan masyarakat, Weber mengidentifikasi tipe ideal mengatur dan memimpin organisasi yang berbeda. Seperti disebutkan di atas, sebagian besar pekerjaan didedikasikan untuk studi birokratisasi masyarakat. Dia meneliti berbagai elemen birokrasi dan bagaimana mereka diatur, menciptakan teori masyarakat sipil, yang telah digunakan dan dianalisis sejak saat itu.

Selanjutnya, sebagian besar analisis difokuskan pada kondisi dan elemen yang diperlukan agar kepemimpinan birokratis dapat bekerja secara efisien. Dia menjelaskan enam prinsip yang penting untuk kerangka kerja.

Hirarki yang ketat dan formal

Kepemimpinan birokratis bergantung pada hierarki yang ketat dan formal, yang menjamin anggota dalam organisasi mengetahui struktur. Kewenangan diatur sedemikian rupa sehingga menjamin tingkat kepemimpinan yang lebih tinggi mengendalikan setiap tingkat bawahan. Yang pada gilirannya dikendalikan oleh lapisan pemimpin lain.

Hirarki formal memastikan otoritas didefinisikan dengan jelas dan struktur komando bekerja seperti mesin yang diminyaki dengan baik. Hirarki yang ketat dan formal menjadi dasar kerangka kepemimpinan birokrasi. Ini menjamin organisasi dapat merencanakan secara efisien dan memastikan pengambilan keputusan terpusat.

Aturan, peraturan, dan undang-undang yang tidak dapat diubah untuk mengendalikan organisasi

Hierarki formal dapat ditahan melalui seperangkat aturan. Sebuah sistem birokrasi membutuhkan aturan yang ditetapkan yang akan mengontrol struktur dan menjaganya agar tetap pada tempatnya. Kedua elemen ini menjadi landasan model, karena keduanya saling melengkapi dan memberikan dukungan satu sama lain.

Aturan akan memberikan konsistensi dalam kerangka kerja juga. Karena aturan menentukan operasi dari tugas kecil hingga keputusan yang lebih besar. Sistem birokrasi dikenal dengan aturannya, yang terkadang melelahkan, tetapi inilah yang menciptakan kerangka kerja untuk kepemimpinan birokratis.

Hal ini juga tidak boleh dilihat sebagai aspek yang memberatkan, karena pemimpin lebih mampu mengelola bawahan secara adil, karena kerangka memberikan konsistensi dalam pelaksanaannya.

Orang-orang diatur menurut spesialisasi

Kepemimpinan birokratis tidak selalu dikaitkan dengan keterampilan tingkat tinggi, tetapi lebih menekankan pada pengetahuan dan keahlian dalam kerangkanya. Sistem ini bukan tentang mengetahui orang yang tepat atau menjadi yang terbaik dalam menjual diri Anda ke suatu posisi. Sistem selalu berusaha menggabungkan talenta terbaik dengan posisi yang tepat.

Menurut Weber, fungsi sistem birokrasi yang efisien adalah fokus pada spesialis. Orang-orang diarahkan ke peran yang sesuai dengan keahlian mereka, karena ini dapat menjamin mereka mampu unggul dan membantu organisasi untuk berhasil.

Selanjutnya, kerangka kepemimpinan birokratis menetapkan peran dan unit ini dengan jelas. Spesialisasi pekerjaan dan keahlian yang dibutuhkan untuk melakukannya didefinisikan dengan cara yang membuat menemukan orang yang tepat semulus mungkin.

Dua misi utama

Menurut Weber, organisasi birokrasi harus memiliki salah satu dari dua misi utama ini:

Misi fokus ke atas, yang berarti organisasi ditujukan untuk melayani pemegang saham, dewan, atau lembaga lain yang memberdayakannya untuk beroperasi. Organisasi ingin memastikan manfaat aliran tenaga kerja menuju ‘luar’ organisasi untuk mendapatkan dukungan lebih lanjut dari sumbernya.

Misi in-focus, yang menempatkan organisasi itu sendiri sebagai fokus operasi. Di bawah misi ini tujuannya adalah memberikan manfaat bagi organisasi dan orang-orang di dalamnya, seperti menciptakan lebih banyak keuntungan, meningkatkan pangsa pasar atau meningkatkan arus kas.

Gaya impersonal

Walaupun kerangka kepemimpinan tertentu menempatkan orang-orang di depan, seperti servant leadership atau kepemimpinan karismatik, sistem birokrasi sengaja bersifat impersonal. Kepribadian dan pencapaian individu bukanlah inti dari sistem, fokus utama harus pada organisasi dan kinerja. Individu mengambil peran yang lebih rendah.

Alasan di balik pemikiran tersebut adalah tentang konsistensi dan perlakuan yang sama. Menurut Weber, pendekatan impersonal semacam ini dapat menjamin operasi dan fungsi berjalan secara rasional dan tidak terpengaruh oleh emosi atau perbedaan individu.

Mempekerjakan berdasarkan kemampuan teknis

Sama seperti bawahan diarahkan ke peran yang sesuai dengan keahlian masing-masing, perekrutan dalam model kepemimpinan birokratis hanya didasarkan pada kemampuan teknis. Artinya, orang yang memiliki keterampilan yang dibutuhkan dalam peran tertentu akan selalu mendapatkan peran tersebut. Selama Anda mampu melakukan pekerjaan dengan tepat, maka Anda dijamin perannya.

Hal ini juga mengakibatkan perusahaan memindahkan orang dari satu peran ke peran lainnya seiring dengan berkembangnya dan berubahnya keterampilan. Sistem birokrasi tidak banyak bergerak, karena lebih menyukai pengetahuan internal dan pemahaman tentang kerangka kerja yang ada.

Empat elemen inti

Dari enam prinsip yang digariskan oleh Weber muncul empat karakteristik inti dari kerangka kepemimpinan birokratis. Agar model dapat bekerja secara efisien, elemen-elemen ini harus menjadi inti dari semua pengambilan keputusan dan efisiensi operasional.

  • Pertama, sistem membutuhkan disiplin yang ketat dan sistematis pada bawahan. Ini ditetapkan oleh aturan dan pedoman dan biasanya melibatkan setiap aspek organisasi. Model kepemimpinan birokratis tidak hanya mempertimbangkan bagaimana keputusan dibuat dalam organisasi, tetapi juga menetapkan pedoman tentang bagaimana pekerjaan akan dilakukan dan bagaimana karyawan harus berperilaku di semua tahap. Misalnya, hal-hal seperti aturan berpakaian bawahan.
  • Kerangka kerja ini juga menetapkan posisi kekuasaan yang jelas bagi para pemimpin. Tidak seperti kepemimpinan laissez faire, bawahan tidak perlu menebak-nebak siapa di dalam organisasi yang memiliki kekuatan di dalam organisasi. Kejelasan hierarki sangat penting, karena menjamin orang tidak melangkah keluar dari garis atau membuat keputusan yang tidak berhak mereka buat. Selain itu, ini juga memudahkan pemimpin, karena peran mereka jelas dan ekspektasinya jelas.
  • Dari sini muncul elemen esensial ketiga, yang berarti bahwa di dalam sistem, otoritas ada di tangan pemimpin dan bawahan harus patuh pada pemimpin. Sistemnya ketat dalam memaksakan hal ini dan bawahan yang mencoba keluar dari barisan biasanya tidak disambut dengan hangat. Oleh karena itu, model ini memang membutuhkan kemampuan untuk mengikuti aturan dan menerima perintah dari bawahan.
  • Terakhir, elemen kunci keempat yang diperlukan di bawah kerangka kerja berkaitan dengan sistem penghargaan dalam organisasi. Penghargaan dan promosi harus didasarkan pada kemampuan bawahan untuk mematuhi aturan. Kerangka kerja birokrasi menghargai keahlian khusus dan memberi selamat atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Karena sifatnya yang impersonal, fokusnya bukan pada pribadi atau perkembangannya sebagai karyawan. Satu-satunya bagian penting bagi organisasi adalah kinerja. Jika karyawan melakukan seperti yang diminta, maka penghargaan akan mengikuti. Sekali lagi, kejelasan ini dapat menciptakan mesin yang terstruktur dengan baik yang beroperasi secara efisien.

Kualitas pemimpin birokratis

Di atas diuraikan kerangka kerja yang diperlukan untuk gaya kepemimpinan birokratis. Tetapi juga bermanfaat untuk mempelajari kualitas dan sifat yang harus dimiliki seorang pemimpin birokratis. Gaya yang agak sulit untuk dikuasai.

Meskipun fokusnya adalah pada kinerja dan bukan pada individu, keterampilan khusus akan membantu pemimpin birokratis untuk memastikan organisasi mengikuti model dan berhasil di bawah gaya kepemimpinan ini.

Di bawah ini adalah lima ciri yang harus menjadi fokus seorang pemimpin birokratis untuk unggul dalam gaya khusus ini.

Berorientasi pada detail

Pemimpin harus berorientasi pada detail, karena strukturnya didasarkan pada aturan dan penegakannya. Ini berarti pemimpin harus dapat tetap mengetahui detail yang sangat kecil dan memastikan pedoman dipatuhi setiap saat. Ini mungkin terdengar dramatis, tetapi kerangkanya tidak mengizinkan penyimpangan sekecil apa pun dari model yang sudah ada.

Berorientasi pada detail adalah salah satu sifat yang diyakini sebagian besar orang sebagai sesuatu yang bawaan. Bagi sejumlah orang, kemampuan untuk fokus pada manajemen mikro adalah keterampilan yang Anda miliki atau tidak miliki. Namun sifat tersebut dapat ditingkatkan dan dikembangkan lebih lanjut.

Baca juga:  Apakah Anda seorang pemimpin atau manajer?

Pertama, hal yang menyenangkan tentang meningkatkan pikiran yang berorientasi pada detail adalah melatihnya dengan bermain game. Ilmu pengetahuan telah menunjukkan bahwa permainan seperti teka-teki dan permainan memori dapat meningkatkan fokus dan memori, yang keduanya merupakan keterampilan penting dalam memperhatikan detail.

Langkah kedua adalah fokus pada bagaimana Anda mendekati hal-hal dalam hidup Anda, terutama dalam hal menyelesaikan tugas. Video di bawah ini menguraikan tiga elemen kunci yang dilakukan orang-orang yang berorientasi pada detail ketika mereka dihadapkan pada tugas.

Seperti yang dicatat dalam video, Anda harus selalu merencanakan pendekatan Anda dengan baik sebelumnya. Memecah tugas menjadi langkah-langkah yang lebih kecil dapat membantu Anda lebih memahami apa yang terlibat. Visualisasi juga merupakan bagian penting dari ini, karena dapat membantu memahami tidak hanya apa yang perlu dilakukan, tetapi juga apa cara terbaik untuk melakukannya.

Akhirnya, fokus adalah bagian penting dari peta jalan menuju alam yang berorientasi pada detail. Jika Anda tidak dapat fokus, coba tingkatkan keterampilan khusus ini dengan meditasi, misalnya.

Kerja keras

Anda juga harus siap bekerja keras untuk mencapai tujuan. Karena kerangka kerja menekankan kinerja, pemimpin harus memberikan contoh standar yang tinggi, dengan kualitas kerja dan kemampuan untuk menyelesaikan tujuan.

Kemampuan untuk bekerja lebih keras berhubungan langsung dengan rasa motivasi. Semakin Anda merasa termotivasi, semakin banyak usaha yang akan Anda lakukan. Oleh karena itu, kunci untuk menciptakan sifat pekerja keras adalah tentang memotivasi diri Anda untuk terus maju. Mengkomitmenkan diri pada tujuan tertentu dapat dilakukan dengan:

  • Tetapkan tujuan yang jelas untuk semua yang Anda lakukan. Anda perlu menyadari apa yang Anda lakukan, tetapi juga mengapa Anda melakukannya. Jika Anda menyadari tugas Anda dan apa arti pencapaian bagi Anda, Anda akan merasa lebih terinspirasi untuk bekerja ke arah itu.
  • Ciptakan kebiasaan. Anda tidak boleh berpikir untuk mencoba memotivasi diri sendiri menuju suatu tujuan, karena tekad dapat dengan cepat terkuras. Sebaliknya, fokuslah untuk membangun kebiasaan kecil yang membantu Anda mencapai tujuan. Tetapkan rutinitas otomatis, seperti fokus selama 15 menit di pagi hari untuk menghapus email Anda, dan Anda akan segera melakukannya secara efisien tanpa banyak berpikir.
  • Belajarlah untuk keluar dari zona nyaman Anda. Anda tidak dapat mencapai kehebatan dengan tetap berada di zona nyaman Anda. Mulailah dengan mencoba hal-hal baru dan menjelajah ke hal yang tidak diketahui dalam semua aspek kehidupan Anda.
  • Ingatlah untuk menghargai dan menghukum diri sendiri. Terkadang motivasi dan kerja keras bermuara pada penghargaan atau hukuman sederhana. Jika Anda tahu ada sesuatu yang baik di akhir hari, Anda mungkin bisa mendorong diri Anda lebih keras. Di sisi lain, Anda juga harus mencoba yang sebaliknya – Mendorong diri Anda lebih keras menuju tujuan dengan memikirkan hukuman.

Berfokus pada tugas

Selain berorientasi pada detail, pemimpin birokratis juga perlu fokus pada tugas. Kerangkanya adalah tentang kinerja dan pencapaian tujuan yang ditetapkan, bukan inovasi atau pemberdayaan. Sebagai seorang pemimpin, Anda harus berada di atas semua tujuan dan tahu bagaimana tugas dapat dilakukan dengan paling efisien.

Pemimpin yang berfokus pada tugas harus membuat jadwal yang jelas untuk bawahan, dengan penekanan pada persyaratan tugas. Anda perlu fokus pada standar tujuan dan sebagian besar bergantung pada keterampilan yang sama seperti kepemimpinan yang berorientasi pada detail. Anda memerlukan pemahaman yang lebih baik tentang organisasi, fungsi yang diperlukan untuk tugas dan proses berbeda yang diperlukan untuk mencapai tujuan dengan cara terbaik.

Salah satu aspek kunci dari fokus pada tugas adalah tentang meningkatkan kemampuan Anda untuk memperhatikan. Jika Anda mudah terganggu, Anda tidak dapat tampil di level tertinggi Anda ketika menggunakan gaya kepemimpinan ini.

Pengusaha baru-baru ini merekomendasikan tiga tips sederhana untuk tetap fokus di siang hari. Menurut para ahli, pertama-tama Anda harus mendapatkan pekerjaan yang kreatif. Ini berarti membuat keputusan, misalnya, apakah ada pekerjaan yang harus menjadi prioritas utama, dan mengesampingkan pekerjaan lain setelah pekerjaan prioritas tersebut selesai dikerjakan.

Anda juga harus menjadwalkan waktu Anda dengan lebih hati-hati. Pahami kapan fokus Anda mencapai puncaknya dan kerjakan tugas terberat Anda pada momen tersebut.

Terakhir, artikel tersebut menekankan untuk melatih otak Anda, sama seperti Anda melatih otot. Berkomitmenlah pada satu tugas untuk waktu yang singkat dan terus tingkatkan waktu yang dialokasikan seiring berjalannya waktu.

Berjiwa kuat

Peran pemimpin birokrasi mungkin tampak mudah, karena kewenangan sepenuhnya berada di tangan pemimpin. Anda tidak perlu khawatir tentang struktur kekuasaan atau pendelegasian pengambilan keputusan kepada bawahan, tetapi bukan berarti posisi tersebut tidak membutuhkan pikiran yang kuat.

Faktanya, keteguhan hati adalah persyaratan penting bagi seorang pemimpin birokrasi, karena Anda harus dapat menjaga semuanya tetap teratur dan memastikan kerangka kerja tidak rusak.

Ada lima kualitas kunci untuk dapat berpikiran kuat, menurut Michael Hyatt. Anda harus:

  • Percaya diri. Kepercayaan diri dapat dibangun dengan mengambil langkah-langkah kecil. Hyatt menulis bahwa, “kesuksesan dibangun di atas dirinya sendiri, dan perlahan-lahan, ia menetapkan rute permanen untuk berubah.”
  • Berani. Anda juga perlu memiliki keberanian dan ini sangat erat kaitannya dengan kemampuan Anda untuk keluar dari zona nyaman itu.
  • Berkomitmen. Anda juga harus berkomitmen untuk mencapai tujuan yang Anda tetapkan untuk diri sendiri dan organisasi. Pahami bahwa kesuksesan membutuhkan waktu, tetapi jika Anda tidak percaya pada apa yang Anda lakukan, Anda tidak akan pernah sampai di sana.
  • Terkendali. Berada dalam kendali tidak berarti Anda dapat mengendalikan segalanya – Anda tidak bisa. Tetapi Anda harus memiliki keyakinan pada apa yang Anda lakukan dan tahu bahwa Anda cukup terampil untuk mencapai tujuan Anda. Jika Anda mempelajari segala sesuatu yang perlu diketahui tentang suatu topik dan Anda terus melatih diri Anda di industri dan kepemimpinan, Anda akan tetap dapat mengontrol hasil dengan lebih baik.
  • Memiliki rasa tujuan. Terakhir, Hyatt merekomendasikan untuk meningkatkan tujuan Anda. Anda dapat tetap pada target untuk mencapai tujuan, jika Anda menyadari apa yang sedang Anda upayakan. Dia mengutip Dr Benjamin Mays dalam artikelnya, yang pernah berkata, “Tragedi hidup tidak terletak pada tidak mencapai tujuan Anda, tragedi terletak pada tidak memiliki tujuan untuk dicapai.”

Penuh semangat

Terakhir, kepemimpinan birokratis bukanlah gaya kepemimpinan yang paling menggairahkan di dunia, tetapi memang membutuhkan pemimpin yang bersemangat. Fokus yang cermat pada tujuan, kemampuan untuk berkonsentrasi pada tugas di depan, dan kerja keras yang diperlukan untuk menjaga semuanya tetap teratur tidak akan tercapai jika Anda tidak bersemangat memimpin pasukan.

Karena gaya kepemimpinan birokratis terfokus pada tujuan dan mengikuti kerangka kerja yang sama setiap hari, perasaan bosan mungkin saja terjadi. Oleh karena itu, Anda harus memiliki semangat untuk pekerjaan yang Anda lakukan dan untuk mencapai tujuan yang telah Anda tetapkan.

Sebuah postingan artikel di Forbes oleh Kevin Harrington pada tahun 2014 mencantumkan beberapa tips untuk menyalakan kembali gairah Anda untuk pekerjaan yang Anda lakukan. Di antaranya adalah:

  • Istirahat – Terkadang melepaskan diri dari situasi tersebut, seperti pekerjaan, dan melakukan sesuatu yang sama sekali berbeda dapat membuat Anda ingin kembali bekerja.
  • Membaca lebih banyak – Belajar adalah cara yang bagus untuk menemukan kecintaan Anda pada industri ini. Jangan hanya membaca buku tentang profesi Anda, tetapi juga mendidik diri sendiri tentang kepemimpinan, kewirausahaan, dan kecerdasan emosional.
  • Gunakan mentor – Anda harus bergabung dengan program mentoring atau menemukan seseorang yang dapat Anda hubungi saat keadaan menjadi sulit. Selain memiliki mentor sendiri, Anda juga dapat mencoba mentoring, karena ini bisa menjadi kurva pembelajaran yang bagus untuk melihat orang lain baru memulai peran kepemimpinan.
Baca juga:  Karyawan membuat Anda stress? Mungkin penyebabnya Anda, bukan mereka

Keuntungan dan kekurangan gaya kepemimpinan birokratis

Kepemimpinan birokratis memiliki serangkaian manfaat yang dapat diberikannya kepada organisasi di dunia saat ini. Tapi sama, teori kepemimpinan juga menimbulkan banyak tantangan baik organisasi dan pemimpin harus diingat ketika mempertimbangkan untuk menggunakan pendekatan.

Keuntungan dari gaya kepemimpinan birokratis

Ketika membicarakan keuntungan gaya kepemimpinan birokratis, manfaat yang paling menonjol harus menjadi sifat penting dari birokrasi dalam organisasi. Singkatnya, birokrasi sampai batas tertentu merupakan bagian penting dari setiap bisnis modern dan oleh karena itu, gaya kepemimpinan birokratis dapat menjadi rangkaian yang mudah. Selain poin sebelumnya, kerangka kepemimpinan birokratis mudah diulang. Karena fokus pada penetapan seperangkat aturan dan proses yang jelas dan terdefinisi dengan baik, mereplikasi sistem yang sukses tidaklah sulit.

Ini memberikan keuntungan mempertahankan kerangka kerja di bawah segala macam keadaan. Jika organisasi menghadapi perubahan personel atau dalam situasi serupa lainnya, proses birokrasi dan struktur yang mapan dapat menjaga proses berjalan dan dengan cepat menstabilkan kapal, sehingga dapat dikatakan. Ketika sistem otoritas ditetapkan, maka keputusan dibuat lebih cepat. Sifat hierarkis dan prosedur yang telah ditentukan sebelumnya memastikan bahwa tidak ada waktu yang terbuang untuk mencari tahu apa yang terjadi selanjutnya.

Struktur dan peraturan yang ditetapkan membuat pengenalan bawahan baru menjadi lebih mudah. Secara keseluruhan, kerangka kepemimpinan sangat cocok untuk organisasi, yang melakukan tugas yang sangat berulang. Dalam kasus industri makanan cepat saji dan teori McDonaldisasi, Anda dapat melihat bagaimana mesin birokrasi dapat mendorong organisasi dalam mencapai tujuan.

Berbeda dengan teori kepemimpinan tertentu lainnya, seperti kepemimpinan karismatik, model birokrasi tidak menekankan pada pemimpin. Pemimpin hanya berada di posisi melalui kompetensinya dan kekuasaan tidak datang dari kepribadiannya, tetapi posisinya. Dalam skenario birokrasi yang sempurna, orang-orang memperoleh posisi berdasarkan kompetensi dan keterampilan, dengan struktur yang menjamin mereka kekuatan untuk memimpin. Seorang pemimpin tidak perlu khawatir untuk menginspirasi bawahan untuk mendapatkan legitimasi.

Secara keseluruhan, sistem kepemimpinan birokrasi dapat memberikan hasil yang sangat andal. Ini menjamin prosedur tidak goyah di bawah tekanan dan memastikan semua orang di organisasi mengetahui proses dan tujuan. Intinya, ini memberi organisasi fokus yang lebih baik dan peta jalan yang jelas untuk mencapai kesuksesan. Jika ingin konsistensi, maka kerangka birokrasi bisa menyediakannya.

Keuntungan stabilitas tidak hanya dinikmati oleh organisasi, tetapi bawahan juga dapat mengambil manfaat dari konsistensi. Di bawah kepemimpinan birokrasi, keamanan kerja bisa tinggi, karena karyawan diharapkan bekerja dengan jelas. Selama Anda mengikuti norma yang ditetapkan oleh organisasi dan Anda membantu mencapai tujuan yang ditetapkan, maka Anda dapat terus bekerja untuk organisasi. Peningkatan keamanan kerja dapat bertindak sebagai dorongan motivasi dan membantu bawahan untuk menjaga profesionalisme.

Juga harus disebutkan bahwa sistem birokrasi bisa sangat bermanfaat bagi organisasi, yang mengandalkan keselamatan. Pekerjaan atau organisasi berbahaya yang berhubungan dengan informasi sensitif dapat meningkatkan keamanan dengan sistem birokrasi, karena menjamin setiap orang dalam organisasi mengikuti serangkaian undang-undang dan prosedur. Mengetahui serangkaian prosedur dapat mengotomatisasi kinerja dan membuat respons terhadap keadaan darurat menjadi lebih cepat.

Kelemahan gaya kepemimpinan birokratis

Terlepas dari beberapa manfaat di atas, gaya kepemimpinan birokratis juga menciptakan beberapa rintangan yang sulit diatasi. Mungkin aspek yang paling menantang dari model kepemimpinan terstruktur adalah bagaimana hal itu berhubungan dengan kreativitas dan inovasi. Karena sistem bergantung pada struktur dan prosedur yang ditetapkan, sistem dapat menjadi sistem yang tidak fleksibel.

Bawahan tidak diharapkan untuk membuat keputusan out-of-the-box dan segala sesuatu yang menyimpang dari sistem yang ditetapkan harus ditangani dengan supervisor. Struktur yang kaku dapat menciptakan lingkungan di mana orang hanya mengikuti prosedur dan tidak mencoba mempertimbangkan berbagai cara dalam melakukan sesuatu.

Sistem birokrasi dapat mengurangi pemikiran kreatif karena untuk mengubah sistem tersebut membutuhkan prosedur yang rumit. Sebuah ide baru perlu diperkenalkan secara bertahap, mengikuti struktur kekuasaan hierarkis, dan bahkan jika saran tersebut diterima, mengubah struktur lama dapat memakan waktu. Perubahan tidak pernah mudah, tetapi itu bisa sangat sulit dalam sistem yang tidak terbiasa dengan perubahan. Melanggar kebiasaan yang sudah mapan adalah hal yang sulit untuk dilakukan dan itu bisa sangat sulit dalam sebuah organisasi.

Lebih jauh lagi, walaupun kepemimpinan birokratis memang membangun profesionalisme yang kuat dalam suatu organisasi dan orang-orang dapat maju dalam jenjang karir berdasarkan kompetensi, gaya kepemimpinan tidak serta merta memberdayakan bawahan sebanyak gaya kepemimpinan tertentu lainnya. Kerangka kerja ini memberi penghargaan kepada orang-orang yang profesional dan dapat mengikuti aturan – tidak perlu banyak penekanan pada peningkatan keahlian Anda. Selama bawahan mampu melakukan tugas sesuai aturan dan mencapai tujuan yang ditetapkan, juga kemauan untuk meningkatkan keterampilan atau pemahaman tentang berbagai aspek pekerjaan.

Mungkin Anda bahkan perlu berpikir untuk bergerak melampaui pemberdayaan karyawan Anda.

Secara keseluruhan, kesesuaian dengan aturan dan keamanan kerja yang diberikan oleh kerangka kerja dapat menghambat tidak hanya motivasi pekerja, tetapi juga merusak organisasi. Pertama, ketika bawahan tidak harus menantang dirinya sendiri, pekerjaan sehari-hari dapat dengan cepat menjadi biasa. Mengetahui bahwa Anda tidak dapat benar-benar berinovasi dan menjadi kreatif dengan pendekatan Anda dapat merusak hasrat Anda terhadap pekerjaan dan Anda mulai melakukan apa yang diperlukan. Anda tidak memaksakan diri lebih jauh dan menantang diri sendiri dalam hal kualitas pekerjaan, karena melakukan yang minimum sudah cukup.

Selanjutnya, bawahan yang berkembang di bawah tekanan dan yang bersemangat untuk mengembangkan keterampilan mereka dapat menemukan lingkungan birokrasi merusak keinginan mereka untuk dapat berkembang lebih jauh. Sebab, pada sistem birokrasi, Anda tidak dapat menggunakan bakat Anda secara maksimal dan tidak dikelilingi oleh kreativitas, hal ini mungkin akan menimbulkan rasa bosan dan menyebabkan bawahan yang bersemangat dan berbakat untuk pindah ke organisasi lain.

Selain itu, organisasi dapat mandek dalam hal perbaikan, karena bawahan menjadi cepat puas diri dan tidak termotivasi. Selama orang melakukan pekerjaan mereka, organisasi memiliki sedikit ruang bernapas dalam hal memindahkan bawahan ke peran lain atau memang mempekerjakan bakat baru. Seperti disebutkan di atas, bawahan yang paling berbakat cenderung bergerak maju, sedangkan bawahan yang bertahan hanya berkinerja rata-rata, karena mereka tidak didorong ke tingkat berikutnya.

Harus dikatakan bahwa kerangka kepemimpinan birokrasi juga berorientasi pada tugas, dengan kurang fokus pada individu. Tujuannya bukan tentang memberdayakan bawahan atau menginspirasi mereka untuk memimpin, melainkan untuk mencapai tujuan dengan cara yang paling efisien. Gaya kepemimpinan birokratis  dapat terlihat seperti robot dan bawahan dapat dengan mudah merasa kurang dihargai di bawah sistem. Fokus dan investasi organisasi diarahkan untuk meningkatkan proses, tidak pada orang-orang yang melakukan tugas-tugas ini.

Kesimpulan

Kepemimpinan birokratis merupakan salah satu gaya kepemimpinan yang telah teruji secara menyeluruh sepanjang masa. Ini telah menjadi bentuk pengorganisasian masyarakat yang populer dan setelah teori Weber, kerangka kerja ini menjadi pilihan populer bagi para pemimpin di dunia bisnis juga.

Meskipun demikian, gaya tersebut juga mengalami reputasi buruk, sering kali didorong oleh sistem yang dijalankan secara tidak efisien. Kepemimpinan birokratis bisa menjadi membosankan dan melelahkan, dengan tekanan menempatkan orang-orang secara ketat mengikuti aturan. Mungkin karena hilangnya kreativitas dan kurangnya pemberdayaan bawahan di bawah kerangka kerja ini.

Di sisi lain, gaya kepemimpinan birokratis agak diperlukan dalam bisnis besar mana pun dan jika kerangka kerja diatur dengan benar, itu dapat memberikan struktur yang efisien agar bisnis berfungsi. Ini jelas merupakan gaya yang perlu dipertimbangkan jika Anda memimpin organisasi dengan karyawan yang tidak berpengalaman dan Anda membutuhkan konsistensi dan hasil yang dapat diandalkan.

Related Articles