Karir

PHK adalah: Pengertian dan apa yang harus dilakukan

Apakah Anda dipecat atau diberhentikan, diberhentikan dari pekerjaan Anda dapat menciptakan perasaan penolakan. Meskipun baik untuk menghabiskan waktu memproses emosi Anda, penting untuk mengambil langkah yang tepat untuk memajukan karir Anda meskipun kemunduran kecil ini. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa artinya diberhentikan, membedakan diberhentikan versus dipecat dan daftar apa yang harus dilakukan jika terjadi PHK.

Apa artinya diberhentikan?

Diberhentikan berarti Anda kehilangan pekerjaan, biasanya bukan karena kesalahan Anda sendiri. Ini sering berarti tidak ada lagi kebutuhan untuk posisi Anda saat ini. Perusahaan biasanya memberhentikan karyawan ketika mereka ingin berhemat atau merestrukturisasi organisasi mereka. Mereka juga dapat memberhentikan karyawan selama merger atau akuisisi.

Diberhentikan vs dipecat

Sementara diberhentikan biasanya bukan karena kesalahan Anda sendiri, pemecatan sering kali berkaitan dengan Anda dan kinerja khusus Anda di tempat kerja. Oleh karena itu, meskipun perusahaan Anda mungkin masih membutuhkan posisi Anda, Anda mungkin memiliki kinerja buruk yang tidak memenuhi standar atau kebutuhan mereka. Terlepas dari kinerja yang buruk, Anda juga dapat dipecat karena melanggar kebijakan perusahaan, untuk alasan apa pun jika Anda adalah karyawan tanpa alasan atau tanpa alasan sama sekali. Meskipun Anda dapat menemukan pekerjaan lagi di masa depan, umumnya lebih mudah untuk mendapatkan pekerjaan jika Anda diberhentikan daripada jika Anda dipecat.

Apa yang harus dilakukan setelah diberhentikan?

Setelah Anda diberhentikan, penting untuk mengambil langkah-langkah yang tepat untuk membantu Anda dalam kehidupan pribadi Anda dan dalam pencarian Anda untuk pekerjaan baru. Meskipun mungkin perlu beberapa waktu bagi Anda untuk pulih dari aspek emosional karena diberhentikan, mengambil langkah-langkah yang tepat dapat membantu Anda merasa lebih siap untuk masa depan Anda. Berikut adalah hal-hal utama yang harus dilakukan setelah diberhentikan:

Berdamai dengan emosi Anda

Luangkan waktu untuk bersantai, merencanakan ke depan, dan berdamai dengan emosi Anda. Meskipun diberhentikan bisa terasa seperti kehilangan dan penolakan yang mengerikan dari atasan Anda, bersantai memungkinkan Anda untuk memproses apa yang terjadi dan membantu Anda mempersiapkan mental untuk langkah selanjutnya dalam karier Anda. Penting juga untuk dipahami bahwa PHK Anda mungkin disebabkan oleh alasan di luar kendali Anda—terutama jika perusahaan Anda melakukan PHK massal.

Baca juga:  Penilaian kepribadian untuk pekerjaan

Tanyakan tentang cakupan asuransi kesehatan Anda

Ketika Anda diberhentikan, Anda mungkin masih memenuhi syarat untuk mendapatkan manfaat asuransi kesehatan untuk jangka waktu tertentu. Majikan Anda akan sering memberi tahu Anda tentang status dan opsi asuransi kesehatan Anda, tetapi Anda juga dapat menanyakannya sendiri atau meminta klarifikasi jika diperlukan.

Berkas untuk pengangguran

Jika Anda diberhentikan dan memenuhi berbagai persyaratan pengangguran, Anda mungkin memenuhi syarat untuk tunjangan pengangguran. Daftar sesegera mungkin untuk menerima pembayaran yang dapat membantu Anda membayar tagihan dan kewajiban keuangan lainnya. Ingatlah bahwa bersama dengan kelayakan Anda, jumlah uang dan lamanya Anda akan menerima pengangguran bervariasi tergantung di mana Anda tinggal. Untuk menentukan apa yang memenuhi syarat, tanyakan kepada kantor pengangguran setempat.

Tentukan apakah Anda mendapatkan pesangon

Beberapa karyawan menerima pesangon setelah diberhentikan. Pesangon mengacu pada gaji dan tunjangan yang mungkin Anda terima ketika Anda meninggalkan perusahaan dengan enggan. Meskipun majikan tidak diharuskan untuk menawarkan Anda paket pesangon, ini dapat membantu Anda membayar tagihan dan hutang lainnya saat Anda mencari pekerjaan di tempat lain. Jika mantan majikan Anda menawarkan paket pesangon, pertimbangkan detailnya dan konsultasikan dengan pengacara hukum perburuhan jika menurut Anda paket tersebut tidak sesuai dengan standar industri.

Ketahui kapan Anda mendapatkan gaji terakhir Anda

Sebelum Anda meninggalkan pekerjaan Anda, pastikan Anda tahu kapan Anda mendapatkan gaji terakhir Anda. Penting juga untuk mengetahui apakah Anda dapat mengharapkan cek kertas atau apakah Anda akan menerimanya melalui setoran langsung. Sementara beberapa majikan mungkin segera memberi Anda gaji terakhir Anda, yang lain mungkin menunda pengirimannya. Terlepas dari gaji rutin Anda, Anda mungkin juga menerima pembayaran untuk liburan yang masih harus dibayar, cuti sakit atau lembur. Bicaralah dengan departemen sumber daya manusia Anda untuk memverifikasi tanggal gaji terakhir Anda dan untuk mengetahui jumlah yang menjadi hak Anda. Anda juga dapat memverifikasi alamat Anda, apakah Anda dibayar dengan cek yang dikirim melalui pos atau melalui setoran langsung.

Baca juga:  Apa itu wawancara kognitif?

Cari tahu apa yang terjadi pada 401(k) Anda

Saat Anda diberhentikan, pastikan Anda tahu apa yang akan terjadi pada rencana 401(k) Anda. Apa yang terjadi biasanya tergantung pada rencana spesifik Anda. Anda biasanya dapat meninggalkannya dalam rencana mantan majikan Anda, membuka rekening pensiun individu rollover (IRA) dan membuka 401 (k) Anda di sana atau menguangkan 401 (k) Anda. Jika Anda sudah memiliki pekerjaan baru, Anda dapat mengetahui apakah Anda memiliki opsi untuk menggabungkan paket 401(k) lama Anda dengan yang baru.

Apa yang Anda lakukan dengan 401(k) Anda sering kali bergantung pada usia Anda dan berapa lama Anda bekerja di perusahaan tersebut. Misalnya, jika Anda tidak cukup lama berada di perusahaan untuk menerima manfaat pensiun penuh, Anda mungkin memiliki opsi untuk mengambil pembayaran dan menginvestasikannya dalam rollover IRA. Jika Anda hampir pensiun, Anda mungkin ingin menunggu anuitas Anda.

Dapatkan file penting dari komputer Anda

Jika Anda belum terkunci dari komputer Anda, luangkan waktu untuk mengumpulkan file pribadi dan informasi kontak Anda. Anda dapat menggunakan ini untuk membantu pencarian pekerjaan Anda di masa depan.

Dapatkan referensi

Jika Anda diberhentikan bukan karena kesalahan Anda sendiri, pertimbangkan untuk meminta referensi atau surat rekomendasi dari manajer Anda. Anda dapat menggunakan referensi ini untuk membantu Anda mendapatkan peluang kerja di masa depan. Ini juga menunjukkan kepada calon majikan Anda bahwa Anda meninggalkan hubungan baik dengan mantan manajer atau majikan Anda.

Mulai pencarian pekerjaan Anda

Setelah Anda diberhentikan dan mengetahui tanggal kerja terakhir Anda, mulailah mencari pekerjaan untuk posisi baru. Alih-alih mengirimkan beberapa lamaran pekerjaan secara acak, rencanakan langkah Anda selanjutnya secara strategis dan cari tidak hanya peluang yang paling berharga, tetapi juga peluang yang memenuhi syarat untuk Anda. Pertimbangkan pekerjaan yang benar-benar Anda inginkan berdasarkan pekerjaan terakhir Anda. Misalnya, meskipun Anda dapat tetap berada di industri yang sama, Anda juga memiliki peluang untuk mengubah industri secara bersamaan.

Baca juga:  Akuntansi adalah: pengertian dan spesialisasi

Jangkau jaringan Anda

Setelah Anda memproses emosi Anda, jangkau koneksi jaringan Anda dan beri tahu mereka bahwa Anda sedang mencari peluang kerja baru. Ketika mereka tahu Anda sedang mencari pekerjaan, mereka lebih cenderung menghubungi Anda ketika mereka mendengar posisi terbuka yang mungkin Anda minati.

Perbarui resume Anda

Apakah Anda sedang mencari peluang serupa atau sesuatu yang sama sekali berbeda, perbarui resume Anda untuk setiap pekerjaan yang Anda lamar. Pastikan resume Anda mencerminkan keterampilan dan pengalaman Anda yang relevan. Ini juga membantu menggunakan data dan angka untuk menunjukkan kontribusi Anda sebagai karyawan. Ini menunjukkan kepada pemberi kerja masa depan nilai Anda sebagai karyawan.

Perbarui surat lamaran Anda

Saat Anda memperbarui resume Anda, tinjau materi aplikasi Anda yang lain seperti surat lamaran dan portofolio Anda. Ketika datang ke surat lamaran Anda, hindari mengulangi seluruh resume Anda. Sebagai gantinya, perluas dan gunakan untuk menyorot detail yang Anda sebutkan di resume Anda. Anda juga dapat menggunakan surat lamaran Anda sebagai kesempatan untuk menjelaskan mengapa Anda diberhentikan.

Related Articles

Back to top button