Karir

7 Konsep dasar akuntansi untuk meningkatkan keterampilan keuangan Anda

Akuntan mengandalkan berbagai konsep akuntansi untuk menghitung, mencatat, dan memantau informasi keuangan penting. Menggunakan konsep akuntansi yang efisien dapat membantu memastikan bahwa Anda membuat laporan yang akurat dan memberikan nasihat yang baik sekaligus melindungi aset keuangan klien. Mempelajari beberapa konsep ini dan cara kerjanya dapat membantu Anda meningkatkan proses akuntansi Anda.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu konsep akuntansi dan bagaimana mereka dibandingkan dengan prinsip akuntansi, dan kami mencantumkan tujuh konsep akuntansi umum yang digunakan para profesional.

Apa itu konsep akuntansi?

Konsep akuntansi adalah ide dasar, komponen, dan istilah yang digunakan oleh para profesional dalam industri akuntansi, keuangan, atau ekonomi untuk membantu orang, bisnis, atau organisasi mencatat informasi keuangan mereka, seperti transaksi. Akuntan menggunakan konsep ini untuk menyiapkan laporan keuangan dan dokumen lain untuk individu dan bisnis. Mengetahui konsep akuntansi umum dan bekerja dengannya sangat penting bagi seorang akuntan untuk menafsirkan situasi keuangan dan memantau uang dengan benar.

Konsep-konsep ini juga dapat membantu akuntan mengatur catatan bisnis, mempersiapkan audit dan memastikan perusahaan memperoleh pendapatan yang cukup untuk mempertahankan operasi. Orang-orang dapat memperoleh manfaat dari memahami ide-ide akuntansi karena dapat membantu mereka menghemat uang, menghindari hutang, memelihara catatan keuangan yang tepat, dan membuat keputusan keuangan yang lebih tepat. Akuntan menggunakan konsep akuntansi untuk memahami dan menjelaskan operasi perusahaan, arus kas dan kinerja keuangan.

Konsep akuntansi vs prinsip akuntansi

Konsep dan prinsip akuntansi sangat penting karena mereka menciptakan kerangka kerja untuk mendiskusikan situasi keuangan, aturan, dokumen, dan teori. Sementara beberapa orang menggunakan frasa ini secara bergantian, ada beberapa perbedaan di antara mereka. Prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP) adalah hukum atau standar yang harus diikuti oleh profesional akuntansi, dan ini termasuk aturan dan regulasi saat membuat dokumen keuangan. Konsep akuntansi lebih tentang apa yang akuntan lakukan, dan prinsip akuntansi menjelaskan bagaimana mereka melakukannya. Misalnya, seorang profesional akuntansi dapat mengikuti prosedur pelaporan tertentu, yang akan menjadi prinsip, saat membuat laporan pengeluaran perusahaan, yang merupakan sebuah konsep.

Baca juga:  Pentingnya berpakaian profesional di tempat kerja

7 Konsep dasar akuntansi

Ada banyak konsep yang digunakan profesional dalam akuntansi untuk membantu mereka memberikan layanan terbaik kepada klien mereka, baik profesional atau bisnis. Beberapa konsep yang paling umum meliputi:

Pendapatan

Untuk bisnis, jumlah total uang yang diterima perusahaan untuk menjual layanan dan produk adalah pendapatannya. Ini berarti itu adalah pendapatan kotor perusahaan sebelum dikurangi biaya apa pun. Anda dapat melakukan ini dengan menambahkan semua pendapatan perusahaan, peningkatan ekuitas, dan bunga yang diperolehnya selama periode pelaporan. Sebuah perusahaan dapat mengurangi kewajiban pajak atau berbagai biaya dari pendapatan ini untuk menentukan keuntungannya.

Biaya

Beban adalah biaya yang dikeluarkan bisnis untuk menghasilkan pendapatan. Ini dapat mencakup persediaan dan bahan, sewa, iklan, gaji karyawan, perbaikan dan pajak. Misalnya, seorang manajer restoran dapat membeli bahan-bahan secara teratur dari pemasok untuk menjalankan bisnis. Untuk memperoleh pendapatan, bisnis bertujuan agar pengeluarannya lebih kecil daripada pendapatannya.

Aset

Aset adalah sumber daya yang dimiliki bisnis yang memberikan manfaat ekonomi. Perusahaan dapat menghitung asetnya dengan menambahkan kewajibannya ke ekuitasnya. Ada aset lancar dan tidak lancar, yaitu:

  • Lancar: Sumber daya yang akan digunakan bisnis dalam satu tahun, seperti uang tunai, cek, piutang, persediaan untuk dijual, dan biaya dibayar di muka.
  • Tidak lancar, atau tetap: Item jangka panjang yang dapat memberikan manfaat bagi perusahaan selama lebih dari satu tahun, seperti saham dan obligasi, tanah, bangunan, peralatan, dan merek dagang

Kewajiban

Kewajiban adalah kewajiban ekonomi atau apa bisnis berutang kepada organisasi lain, seperti pemberi pinjaman dan kreditur. Seperti aset, kewajiban juga bisa lancar atau tidak lancar. Perbedaan antara ini adalah:

  • Lancar: Ini adalah pembayaran yang jatuh tempo dalam tahun ini dan termasuk hutang, pinjaman jangka pendek, angsuran pinjaman jangka panjang dan kewajiban pajak.
  • Kewajiban tidak lancar: Pembayaran ini tidak jatuh tempo dalam waktu satu tahun dan termasuk obligasi jangka panjang dan hipotek dan kewajiban pajak tangguhan, yang akan jatuh tempo di masa depan.
Baca juga:  5 Tips untuk menemukan pekerjaan impian Anda

Modal

Modal dapat berupa apa saja yang memberikan nilai atau manfaat bagi pemilik bisnis, termasuk aset, mesin, properti, inventaris, dan paten. Meskipun uang tunai dapat menjadi jenis modal, modal biasanya mengacu pada investasi yang menghasilkan kekayaan untuk bisnis. Berikut beberapa jenis modal:

  • Bekerja: Anda dapat menghitung modal kerja dengan mengurangkan kewajiban lancar dari aset lancar. Modal kerja mencakup modal likuid atau aset tunai yang digunakan perusahaan untuk operasi sehari-hari dan pembayaran jangka pendek, seperti menutupi hutang dan hutang yang jatuh tempo dalam tahun tersebut.
  • Ekuitas: Ekuitas adalah saham pemilik atau saham dalam bisnis atau aset apa pun yang mereka miliki, artinya ini adalah uang yang diinvestasikan pemegang saham di perusahaan. Jika sebuah bisnis melikuidasi asetnya atau menjualnya dengan uang tunai dan untuk melunasi kewajiban atau hutang, nilai yang diperoleh pemegang saham adalah ekuitas mereka.
  • Utang: Bisnis bisa mendapatkan modal utang melalui pinjaman pinjaman dan obligasi dari bank dan organisasi swasta atau pemerintah. Karena ini adalah jumlah uang yang cukup besar pada satu waktu, modal utang dapat memungkinkan bisnis untuk berinvestasi di masa depan dan berkembang.

Akun

Akun adalah jenis transaksi, seperti uang tunai atau penjualan. Bisnis mencatat akun dalam buku besar, yang merupakan buku akuntansi yang menyimpan dan mengatur transaksi. Piutang usaha termasuk uang pelanggan berutang perusahaan untuk barang dan jasa. Hutang usaha adalah uang yang menjadi hutang bisnis kepada kreditur dan pemasok untuk barang dan jasa.

Laporan keuangan

Laporan keuangan adalah dokumen yang menunjukkan transaksi bisnis atau orang. Berikut adalah beberapa laporan keuangan yang berbeda dan definisinya:

  • Laporan laba rugi: Juga disebut laporan laba rugi, ini adalah dokumen yang merinci kinerja keuangan perusahaan dengan melaporkan pendapatan, biaya, dan pengeluaran selama suatu periode.
  • Neraca: Dokumen keuangan ini melaporkan aset, kewajiban, dan ekuitas perusahaan.
  • Laporan arus kas: Laporan ini melaporkan jumlah uang tunai yang diperoleh bisnis dan jumlah uang tunai yang dihabiskan selama suatu periode.
Baca juga:  Cara menentukan gaji

Related Articles

Back to top button