Inspirasi

Cara berkomunikasi secara efektif dengan tim

Di tempat kerja, keterampilan komunikasi yang kuat dapat meningkatkan interaksi harian Anda, kinerja keseluruhan, dan lintasan menuju kesuksesan. Komunikasi yang efektif dapat menjadi alat kunci keberhasilan dalam situasi di mana tim berjuang untuk menyelaraskan dalam mengejar tujuan bersama. Dalam artikel ini, kami memeriksa kualitas komunikasi yang efektif, serta bagaimana menggunakan komunikasi yang efektif saat menavigasi dinamika tim yang sulit.

Apa itu komunikasi efektif?

Komunikasi yang efektif adalah kemampuan untuk menyampaikan pesan dengan cara yang jelas dan menarik. Agar berhasil dalam menyampaikan pesan Anda, Anda dapat menggunakan berbagai teknik komunikasi verbal dan nonverbal.

Komunikasi lisan

Ketika Anda menggunakan komunikasi verbal secara efektif, Anda menggunakan bahasa yang jelas dan akurat untuk berbagi informasi. Komunikasi verbal tatap muka berguna untuk menyampaikan ide kepada anggota tim, yang dapat membantu meningkatkan kinerja. Keterampilan verbal yang dapat Anda gunakan untuk berkomunikasi secara efektif dengan tim Anda meliputi:

Pastikan pesan Anda jelas. Jika memungkinkan, pertimbangkan pesan Anda dan rencanakan sebelumnya, dengan fokus pada satu topik pada satu waktu. Cobalah untuk menjelaskan ide-ide baru secara sederhana terlebih dahulu, kemudian tambahkan lebih banyak informasi jika perlu.

Gunakan bahasa yang sesuai dengan audiens Anda. Pertimbangkan kata dan nada apa yang ingin Anda gunakan untuk menyampaikan pesan yang Anda inginkan. Anda mungkin menggunakan kata-kata yang berbeda ketika Anda berbicara dengan rekan kerja Anda daripada ketika Anda berbicara dengan manajer departemen Anda.

Gunakan nada suara yang ramah. Nada suara Anda dapat menunjukkan perasaan atau minat Anda pada suatu ide. Saat Anda bekerja dengan kelompok, gunakan nada suara yang ramah untuk menjaga komunikasi terbuka.

Proyeksikan suara Anda. Pastikan untuk memproyeksikan suara Anda ke tingkat yang sesuai. Pertimbangkan apakah Anda perlu menjangkau sekelompok besar orang atau satu orang yang berdiri di dekatnya.

Komunikasi nonverbal

Ketika Anda secara efektif menggunakan isyarat komunikasi nonverbal, Anda sengaja bereaksi terhadap dan menggunakan bahasa tubuh, gerak tubuh dan ekspresi wajah. Sebagai audiens, Anda dapat mengamati elemen-elemen ini untuk memahami perasaan dan maksud pembicara. Sebagai pembicara, Anda dapat menyadari bahasa tubuh dan ekspresi Anda untuk membantu menyampaikan pesan yang Anda maksudkan.

Baca juga:  Hirarki kebutuhan Maslow

Gunakan mendengarkan aktif. Tetap fokus pada pembicara. Jika Anda mendengarkan secara aktif, Anda tidak hanya memperhatikan tetapi juga berkomunikasi dengan pembicara yang Anda pahami melalui teknik nonverbal tambahan.

Pertahankan kontak mata yang sesuai. Jaga agar mata Anda tetap fokus secara alami pada mata pembicara atau ke arah pembicara.

Mengangguk untuk menunjukkan bahwa Anda fokus dan mengerti. Elemen bahasa tubuh ini bisa menjadi cara yang ampuh untuk menunjukkan partisipasi aktif Anda dalam pembicara.

Mencerminkan postur atau ekspresi pembicara. Anda dapat mencocokkan ekspresi atau postur Anda dengan pembicara untuk menunjukkan bahwa Anda setuju dengan niat mereka dan telah membentuk hubungan.

Gunakan gerakan dan postur yang ramah. Anda dapat menunjukkan kepada orang-orang bahwa Anda terbuka untuk percakapan ramah dengan mereka dengan memposisikan tangan Anda menghadap ke atas dan tubuh Anda menghadap ke arah mereka. Saat giliran Anda untuk berbicara, Anda bisa sedikit condong ke arah audiens Anda.

Bagaimana meningkatkan komunikasi dengan tim yang sulit

Tim yang sulit mungkin menemukan bahwa mengubah cara mereka mendekati komunikasi dapat meningkatkan dinamika kelompok.

Misalnya, jika tim Anda beroperasi dari jarak jauh, Anda dapat menyarankan untuk menggunakan teknologi yang memanusiakan interaksi. Nada bisa sulit dipahami melalui email, pesan instan, dan teks, jadi pertimbangkan untuk mengatur panggilan konferensi atau rapat obrolan video. Jika tim Anda bertemu secara langsung, Anda mungkin mendapati bahwa mendengarkan secara aktif dan bahasa tubuh terbuka dapat menawarkan kemudahan yang lebih besar dalam komunikasi. Strategi tambahan yang dapat membantu meningkatkan komunikasi, terlepas dari sarana pertemuan, meliputi:

  • Undang diskusi dan umpan balik.
  • Sederhanakan pesan
  • Gunakan visual untuk membantu menjelaskan pesan yang kompleks.
  • Rencanakan waktu Anda.
  • Meningkatkan waktu komunikasi tatap muka.
  • Berhati-hatilah dengan bahasa tubuh Anda.
  • Gunakan teknik menenangkan.
  • Cari cara untuk berhubungan.

Undang diskusi dan umpan balik

Ketika terbuka untuk umpan balik, tim dapat bekerja sama untuk melakukan perbaikan. Pertimbangkan untuk mengadakan pertemuan rutin, baik secara langsung atau secara virtual, untuk memeriksa dengan anggota tim. Dalam pertemuan ini, dorong orang untuk memberikan umpan balik yang konstruktif dan solusi yang memungkinkan. Jika sering diberikan, umpan balik terasa kurang pribadi dan dapat lebih mudah diintegrasikan.

Baca juga:  Ide bisnis adalah: Sumber dan kriteria ide bagus

Sederhanakan pesannya

Jika Anda merasa sulit berkomunikasi dengan tim Anda, mungkin akan membantu untuk menyederhanakan pesan Anda. Hapus apa pun yang tidak perlu ke poin utama. Pastikan bahwa Anda memperjelas tujuan akhir Anda, alasan Anda dan rencana Anda.

Gunakan visual untuk membantu menjelaskan pesan yang kompleks

Orang memproses informasi dengan berbagai cara. Bahkan jika Anda telah menyederhanakan pesan Anda, tim Anda mungkin paling memahami informasi secara visual. Beberapa situasi yang dapat memperoleh manfaat dari visual termasuk ilustrasi prosedur baru, grafik untuk menunjukkan sasaran produktivitas, papan inspirasi, atau bagan model bisnis terperinci.

Rencanakan waktu Anda

Rencanakan untuk menyampaikan pesan penting selama waktu yang optimal. Misalnya, Anda mungkin memberikan informasi baru untuk sebuah proyek di awal hari kerja. Anda mungkin ingin menyampaikan umpan balik pada saat orang atau tim yang Anda tuju dapat fokus, seperti setelah makan siang.

Tingkatkan waktu komunikasi tatap muka

Beberapa tempat kerja sebagian besar mengandalkan pesan dan email untuk komunikasi di kantor. Meskipun metode virtual ini bermanfaat saat mengirim pesan cepat, Anda dapat meningkatkan komunikasi dengan menangani percakapan tatap muka yang lebih lama. Ketika orang memiliki kesempatan untuk berinteraksi secara langsung, mereka dapat menjalin hubungan dan memahami satu sama lain dengan lebih jelas.

Berhati-hatilah dengan bahasa tubuh Anda

Bahasa tubuh adalah alat komunikasi nonverbal yang kuat yang berkontribusi pada keseluruhan pesan yang Anda sampaikan. Melakukan kontak mata dan mempertahankan postur yang baik dapat menunjukkan bahwa Anda mendengarkan dengan penuh perhatian. Jika Anda menyajikan informasi, Anda dapat menunjukkan kepercayaan diri dengan berdiri tegak, menjaga sikap agak melebar dan menggunakan gerakan ekspresif dalam jumlah sedang. Jika Anda berkolaborasi dalam pengaturan grup, tersenyum, menggunakan gerakan ramah dan mirroring dapat membantu Anda mengomunikasikan niat dan keterlibatan Anda dalam grup Anda.

Gunakan teknik menenangkan

Dalam kasus kelompok berenergi tinggi atau di mana orang memiliki ikatan emosional yang kuat dengan suatu proyek, pertimbangkan untuk menggunakan teknik menenangkan untuk menjaga komunikasi terbuka. Adalah bijaksana untuk menyarankan agar tim Anda menjauh dari percakapan, berfokus pada resolusi dan tetap berpegang pada masalah yang relevan. Anda dapat mengingat tujuan dan tujuan akhir, dan menyadari bahwa ketidaksepakatan dapat mengarah pada cara berpikir yang baru.

Baca juga:  3 Cara untuk berkomunikasi dengan percaya diri

Cari cara untuk berhubungan

Luangkan waktu untuk berhubungan dengan rekan kerja lain melalui pengalaman bersama. Mencari kesamaan yang Anda miliki dengan orang-orang yang bekerja dengan Anda dapat membantu membangun hubungan Anda dengan mereka. Komunikasi sosial yang ramah juga dapat meningkatkan kepuasan kerja dan kinerja.

Pertimbangkan untuk menangani keterampilan komunikasi yang efektif dalam tim Anda untuk menetapkan praktik terbaik untuk komunikasi terbuka. Anda dapat mempertahankan suasana yang bersahabat dan kolaboratif untuk berbagi ide dan meningkatkan peluang tim Anda untuk sukses.

Related Articles