Inspirasi

Apa itu frame rate?

Salah satu konsep yang paling penting untuk dipahami ketika belajar membuat video atau film adalah frame rate. Kecepatan bingkai menentukan pengalaman Anda melihat rekaman. Memiliki pemahaman yang tepat tentang kecepatan bingkai dapat membantu Anda membuat video yang memberikan pengalaman menonton yang diinginkan dan menyertakan efek khusus, seperti gerakan lambat atau cepat. Dalam artikel ini, kami menjawab pertanyaan, ‘Apa itu frame rate?’, membahas mengapa penting dalam pembuatan video, mengeksplorasi kemungkinan perbedaan frame rate dan menjelaskan cara memilih yang tepat untuk video Anda.

Apa itu frame rate?

Sebelum menjawab pertanyaan, ‘Apa itu frame rate?’ penting untuk memahami frame. Saat Anda menonton film atau video, Anda tidak melihat gambar bergerak. Apa yang sebenarnya Anda lihat adalah serangkaian gambar diam yang dikenal sebagai bingkai. Jika Anda memutar bingkai ini cukup cepat sambil melihatnya, otak Anda berhenti melihatnya sebagai gambar diam individual. Ini menggabungkan mereka bersama-sama untuk menciptakan persepsi gerak.

Frame rate adalah jumlah frame individual yang ditangkap oleh alat perekam dalam satu detik. Satuan pengukurannya adalah frame per second atau fps. Sebuah analogi yang baik untuk memahami frame rate adalah dengan memikirkan sebuah flipbook. Setiap gambar segar di selembar kertas di buku itu seperti bingkai. Saat Anda membalik halaman dengan kecepatan tertentu, semua bingkai tampak seperti satu gambar bergerak. Kecepatan Anda membalik halaman adalah frame rate.

Mengapa frame rate penting?

Memahami apa arti kecepatan bingkai itu penting karena kecepatan bingkai yang Anda pilih untuk video Anda memengaruhi tampilannya dan pengalaman yang diberikannya kepada pemirsa. Kecepatan bingkai yang bervariasi menghasilkan pengalaman menonton yang berbeda. Misalnya, kecepatan bingkai yang lebih rendah membuat gerakan dalam video tersentak-sentak dan memberikan tampilan gerakan cepat. Ini juga memungkinkan pembuat film untuk menerapkan pencetakan langkah, teknik pengeditan di mana mereka memotret pada kecepatan bingkai yang lebih rendah dan kemudian menduplikasi bingkai untuk menciptakan efek gerakan lambat.

Frame rate yang lebih tinggi, seperti 60 atau 120 fps, membuat gerakan terlihat lebih halus dan lebih detail serta memberikan pengalaman menonton yang lebih mendalam. Kecepatan bingkai yang lebih tinggi juga memungkinkan Anda menampilkan pemandangan dalam gerakan lambat saat Anda memutarnya kembali pada kecepatan normal, yaitu pada 24 fps, dengan mempertahankan kejernihan dan kehalusannya. Ini juga memungkinkan pembuat film menggunakan speed ramp, teknik pengeditan yang memungkinkan transisi antara kecepatan gerak yang berbeda dalam bidikan yang sama.

Baca juga:  Apa itu kecerdasan buatan?

Apa saja jenis frame rate yang berbeda?

Memilih kecepatan bingkai tergantung pada jenis video yang Anda buat. Berikut adalah beberapa frame rate yang umum digunakan yang dapat Anda pilih:

24 fps

Ini adalah salah satu frame rate yang paling populer digunakan. Ini adalah kecepatan bingkai standar untuk film layar lebar dan, oleh karena itu, yang paling sinematik dari semuanya. Ini juga merupakan standar untuk sebagian besar program TV yang direkam sebelumnya.

30 fps

Ini adalah frame rate paling populer kedua yang digunakan. Ini adalah standar untuk siaran langsung TV, olahraga, dan sinetron. Ini juga merupakan frame rate standar untuk banyak aplikasi perekaman video di smartphone.

60 fps

Pengambilan video dalam resolusi 4K menggunakan 60 fps. Memilih kecepatan bingkai yang lebih tinggi, seperti 60 fps, membuat visual lebih detail dan hidup. Ini juga meningkatkan kelancaran aksi. Misalnya, Anda dapat menggunakannya untuk menggambarkan adegan berjalan atau untuk menunjukkan orang meniup lilin.

120 fps ke atas

Kecepatan bingkai 120 fps ke atas berguna untuk menampilkan gerakan lambat dan menghasilkan video game aksi tinggi. Merekam video pada kecepatan bingkai tinggi dan kemudian memutarnya kembali pada standar 24 fps adalah apa yang menghasilkan efek gerakan lambat. Untuk kecepatan bingkai yang lebih tinggi dari 120 fps, Anda memerlukan kamera berkecepatan tinggi untuk membuat visual terlihat halus dan alami. Lebih tinggi dari 120 fps tidak biasa bagi sebagian besar pembuat film.

Bagaimana memilih frekuensi gambar yang tepat

Untuk memilih frekuensi gambar yang tepat untuk video Anda, Anda mungkin ingin mempertimbangkan berbagai faktor yang berbeda, seperti seberapa realistis tampilan yang Anda inginkan, seberapa banyak gerakan yang terlibat, dan melalui media apa Anda ingin menyampaikannya. Itu pada akhirnya tergantung pada jenis efek yang ingin Anda tampilkan di video Anda. Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin ingin Anda ingat saat memilih frekuensi gambar yang tepat:

Pilih efek yang Anda inginkan

Kecepatan bingkai video memiliki pengaruh yang signifikan terhadap tampilan dan nuansanya, yang pada gilirannya memengaruhi seberapa realistis tampilannya. Anda mungkin ingin memilih kecepatan bingkai tertentu untuk menghasilkan efek yang diinginkan. Misalnya, jika Anda ingin menampilkan sesuatu yang tampak hidup, seperti orang yang sedang berbicara, Anda mungkin ingin memilih kecepatan bingkai yang memberi Anda tampilan paling realistis. Oleh karena itu, 24 fps atau 30 fps akan menjadi pilihan yang ideal.

Baca juga:  Desentralisasi adalah: Pengertian, tipe, keuntungan dan kerugiannya

Jika Anda memilih kecepatan bingkai yang terlalu tinggi, itu terlihat tidak alami. Jika Anda memilih kecepatan bingkai yang terlalu rendah, visualnya mungkin tampak terputus-putus dan menyebabkan pengalaman yang buruk. Frame rate yang lebih rendah berguna jika Anda secara khusus ingin mempercepat sesuatu. Jika Anda ingin menampilkan sesuatu dalam gerakan lambat, Anda dapat memilih kecepatan bingkai tinggi, seperti 60 fps atau 120 fps atau bahkan lebih tinggi, tergantung pada seberapa halus dan detail yang Anda inginkan. Frame rate yang lebih tinggi juga memungkinkan Anda menggunakan teknik speed ramping.

Tentukan jumlah gerakan

Hal penting berikutnya yang perlu dipertimbangkan saat memilih kecepatan bingkai optimal adalah jumlah gerakan dalam video Anda. Jika ada banyak gerakan, Anda mungkin ingin memilih kecepatan bingkai yang lebih tinggi untuk menangkap keseluruhan urutan visual. Meskipun kecepatan bingkai 24 fps cukup untuk gerakan biasa, jika visual Anda mencakup adegan sibuk dengan banyak gerakan, seperti olahraga atau permainan video, Anda mungkin ingin memilih kecepatan bingkai yang lebih tinggi, seperti 60 fps, untuk merekam rincian.

Tentukan media pengiriman

Mempertimbangkan bagaimana Anda ingin mengirimkan video Anda juga merupakan kunci saat memilih kecepatan bingkai. Media yang berbeda, seperti televisi, film layar lebar, dan platform online, memerlukan video yang direkam pada kecepatan bingkai yang berbeda. Mungkin berguna untuk memahami media mana yang mendukung kecepatan bingkai mana.

Jika Anda memotret untuk bioskop, kecepatan bingkai yang ideal adalah 24 fps karena memberikan tampilan paling sinematik dan bekerja dengan baik dengan proyektor film. Untuk televisi, 24 fps dan 30 fps adalah dua pilihan paling populer. Untuk acara TV, 24 fps mungkin ideal untuk memberikan pengalaman menonton yang realistis, sedangkan untuk siaran langsung, 30 fps mungkin merupakan pilihan yang tepat. Dalam kasus Internet, Anda juga dapat memilih frame rate yang lebih tinggi karena layanan streaming mendukung rentang frame rate yang lebih luas.

Tentukan ukuran file dan waktu ekspor

Ukuran file akhir dan waktu yang diperlukan untuk mengekspor juga dapat memengaruhi pemilihan kecepatan bingkai terbaik untuk video Anda. Memilih kecepatan bingkai yang lebih tinggi berarti lebih banyak informasi untuk diproses, yang akan memakan waktu lebih lama untuk mengekspor dan meningkatkan ukuran file. Sementara frame rate yang lebih tinggi berarti kualitas yang lebih tinggi, itu juga berarti bahwa melihatnya secara online membutuhkan perangkat keras komputer yang lebih baik dan koneksi Internet yang lebih baik. Mempertimbangkan faktor-faktor ini akan sangat penting jika Anda ingin mengunggah video Anda ke platform online.

Related Articles

Back to top button