Branding

5 Cara pemilik brand dapat membangun loyalitas dengan pelanggan muda

Membangun loyalitas merek di antara konsumen sangat rumit. Tetapi perusahaan yang berharap untuk dapat menumbuhkan pengikut yang kuat di generasi muda, termasuk Milenial dan Generasi Z, memiliki beberapa hal serius yang harus dilakukan.

Konsumen muda ini tumbuh dalam lingkungan yang sangat berbeda dari generasi sebelumnya, dan memiliki cara pandang yang berbeda terhadap dunia. Pandangan dunia ini pada gilirannya membentuk kebiasaan konsumen dan pilihan gaya hidup mereka.

Milenial dan Generasi Z saat ini diperkirakan memiliki kekuatan lebih dari 144 juta, dan memiliki daya beli yang luar biasa. Faktanya, Milenial (juga dikenal sebagai Generasi Y), yang anggota tertuanya baru berusia 35 tahun, diperkirakan menghabiskan $600 miliar setiap tahun di AS.

Sementara itu, Generasi Z, yang usia kuliah dan lebih muda, sudah menggunakan $44 miliar dalam daya beli di AS. Populasi baru ini adalah kekuatan yang harus diperhitungkan. Satu hal yang jelas: brand dan perusahaan yang membangun pengikut setia di kalangan Milenial dan Generasi Z adalah yang akan berhasil di masa depan.

Baru-baru ini saya duduk bersama Caroline Beaton, seorang penulis workplace psychology yang telah menghabiskan ratusan jam mempelajari apa yang mendorong generasi muda. Dia baru-baru ini dinobatkan sebagai top 100 Millennial influencer oleh LinkedIn.

Beaton berdiskusi dengan saya bagaimana merek dapat menarik perhatian dan loyalitas dari dua segmen populasi yang sedang berkembang ini.

Tetap sederhana

Generasi yang lebih muda mungkin berpikir mereka menginginkan persediaan warna, rasa, dan gaya yang tak ada habisnya, tetapi seperti yang ditunjukkan Beaton, penelitian menunjukkan bahwa pilihan yang berlebihan secara psikologis melumpuhkan orang atau mendorong mereka untuk membuat keputusan yang buruk.

“Terlepas dari idealisasi pilihan kami, kami sebenarnya tidak terlalu menyukainya,” kata Beaton. “Ketika kewalahan dengan pilihan, kita cenderung menyesali keputusan kita, terobsesi dengan alternatif sebelumnya atau tidak memilih sama sekali.”

Alih-alih, fokuslah untuk memiliki lebih sedikit pilihan, tetapi itu dilakukan dengan sangat baik. Menurutnya, kualitas akan menjamin kepuasan pelanggan yang terus datang kembali.

Baca juga:  Branding yang menarik milenial

Buang gimmicks, fokus pada kualitas

Generasi muda juga mencari produk yang benar-benar bernilai. Beaton mengatakan konsumen muda cenderung menghindari rencana pemasaran yang mengandalkan promosi penjualan yang ber-gimmick atau produk yang tidak tepat, sehingga membuat merek terlihat menjadi murah dalam prosesnya.

“Promosikan produk original Anda sesederhana dan sejujur ​​mungkin. Jangan memberi kami ‘last minute offer’ atau apa pun yang terlihat murah, diimpor atau dibuat dengan tergesa-gesa, ”jelasnya.

Beaton memberi contoh seperti desain iPhone Apple yang ramping dan sederhana.

“Ketika saya memikirkan Microsoft, sebaliknya, saya memikirkan suku cadang ‘plastik’ dan terlalu banyak produk,” kata Beaton. “Saya benar-benar tidak pernah bertemu dengan seorang Milenial yang lebih menyukai Microsoft.”

Berinvestasi dalam kreativitas yang konsisten

Salah satu cara terbaik untuk menarik perhatian konsumen yang lebih muda adalah dengan secara konsisten menawarkan rencana pemasaran yang kreatif dan unik yang menarik bagi mereka.

Generasi muda tidak tertarik dengan promosi penjualan lama. Sebaliknya, mereka menginginkan merek yang menemukan cara baru untuk melibatkan mereka.

“Perusahaan dengan merek terbaik menunjukkan komitmen mereka kepada pelanggan mereka dengan melakukan hal-hal seperti blogging beberapa kali per minggu atau membuat serial komersial dengan plot yang dibangun dari setiap angsuran dan menceritakan sebuah cerita dari waktu ke waktu,” kata Beaton.

“Anda tidak bisa hanya mengandalkan satu iklan Super Bowl untuk mendapatkan perhatian dan momentum di pasar.”

Brand yang sukses menggunakan vlog harian atau sering mengirim snapchat atau tweet. Mereka konsisten dalam upaya pemasaran mereka. Dan, menurut Beaton, konsistensi berhasil.

“Pemasaran, seperti yang lainnya, menjadi berdampak secara eksponensial semakin banyak Anda berinvestasi di dalamnya,” kata Beaton.

Jadi singkirkan artikel yang hanya dibuat satu kali untuk mendukung rencana pemasaran konten khusus dengan posting terjadwal, dan pastikan Anda memberikan tempat untuk guest blog.

Beaton memberitahukan bahwa sangat penting untuk menggunakan platform seperti Medium dan YouTube yang menarik bagi generasi muda, dan berkomitmen untuk memposting artikel dalam jangka waktu tertentu.

Baca juga:  5 Cara untuk membangun brand Anda dalam waktu singkat

Otentik, tetapi dengan pencahayaan suasana hati

“Milenial dan Generasi Z menginginkan keaslian brand mereka, tetapi terlalu banyak transparansi juga tidak efektif,” kata Beaton.

Dia mencontohkan perusahaan yang meluncurkan kampanye menggunakan model “real looking”. Beaton menjelaskan bahwa, dengan pengecualian kampanye Real Beauty Dove, sebagian besar upaya ini gagal.

“Jika perusahaan terlalu otentik, generasi muda tidak akan melihat brand tersebut memiliki sesuatu yang tidak mereka miliki, dan karena itu mereka tidak memiliki insentif untuk membeli,” katanya.

Generasi yang lebih muda tidak bercita-cita untuk terlihat biasa-biasa saja, atau menjalani kehidupan yang biasa-biasa saja. Jadi mengapa brand menawarkan produk yang terasa biasa-biasa saja?

“Perusahaan harus cukup otentik bagi generasi muda untuk berhubungan dengan mereka, tetapi tidak begitu otentik sehingga generasi muda melihat mereka tidak memiliki sesuatu yang baru atau superior untuk ditawarkan,” kata Beaton.

Teknologi yang membuat hidup Anda lebih berarti

Beaton percaya bahwa teknologi baru yang paling sukses tidak hanya berfokus pada membuat hidup kita menjadi lebih mudah. Sebaliknya, mereka akan membantu kita membawa makna yang lebih dalam dalam hidup kita.

Ide ini berasal dari buku Steve Case “The Third Wave,” yang menyatakan bahwa kita memasuki gelombang ketiga kewirausahaan teknologi yang akan menyatukan kekuatan masyarakat, seperti kebijakan publik dan perawatan kesehatan, dengan teknologi.

“Teknologi baru yang akan digunakan oleh Milenial dan Gen Z akan menjadi kurang politis dan lebih sadar sosial: amal modern, organisasi sosial yang baik, hubungan mendalam yang bermakna dengan orang-orang yang terpinggirkan,” kata Beaton.

“Misalnya, jika sebuah aplikasi dapat menggabungkan manfaat media sosial saat ini dengan altruisme dan amal dengan organisasi nirlaba, dan menggabungkan pengalaman ini menjadi sebuah desain yang sederhana, cepat, mudah digunakan, dan membuat ketagihan, saya pikir perusahaan itu akan berhasil.”

Related Articles

Back to top button