Bisnis

Tujuan organisasi adalah: Pengertian, kepentingan, kriteria tujuan yang baik

Tujuan organisasi adalah langkah-langkah yang perlu diambil organisasi untuk memenuhi tujuan keseluruhannya. Menetapkan mereka adalah tugas pertama sebelum manajemen merancang kebijakan dan strategi dan mengalokasikan sumber daya organisasi. Ini memberi mereka arahan yang jelas tentang kebijakan, strategi, dan tindakan apa untuk mencapainya.

Menetapkan tujuan tidak hanya melibatkan manajemen atas, tetapi juga melibatkan manajemen yang lebih rendah. Hal ini kemudian dibagi menjadi beberapa tingkatan, di mana tujuan yang lebih rendah menggambarkan dan menentukan tujuan atas. Dengan kata lain, mereka harus terhubung dan saling mendukung.

Mengapa tujuan organisasi penting?

Beberapa alasan menjelaskan mengapa tujuan organisasi penting bagi bisnis, antara lain:

  • Membantu bisnis untuk memiliki arah yang jelas dengan menetapkan apa yang seharusnya mereka lakukan di masa depan.
  • Memetakan apa yang harus dilakukan perusahaan sekarang dan di masa yang akan datang untuk mencapai target.
  • Memungkinkan manajemen memiliki prioritas untuk mengalokasikan sumber daya dengan tepat, memastikan mereka diarahkan dengan benar ke tujuan akhir.
  • Membantu manajemen dalam merancang strategi dan rencana aksi yang tepat dan rinci.
  • Mengontrol dan meninjau apakah strategi berhasil? Dan apakah kegiatan bisnis mendukung tujuan?
  • Mengevaluasi strategi perusahaan agar tetap relevan dengan lingkungan bisnis.

Haruskah tujuan organisasi diformalkan?

Apakah tujuan perusahaan memerlukan formalitas atau tidak? Itu tergantung pada organisasi bisnis. Dalam organisasi bisnis kecil seperti kepemilikan tunggal, mungkin tersirat, tidak tertulis dan diformalkan. Meskipun demikian, pemilik harus memiliki gagasan yang jelas tentang apa yang ingin mereka capai karena memandu mereka dalam membuat keputusan bisnis.

Dalam kemitraan, di mana ada beberapa mitra, mereka harus menyepakati arah bisnis. Dengan demikian, tujuan yang diformalkan menjadi cara untuk menghindari perselisihan di masa depan.

Kemudian, dalam perseroan terbatas, tujuannya biasanya diformalkan dan dinyatakan dalam anggaran dasar mereka. Meskipun demikian, mungkin tidak secara detail.

Apa perbedaan antara tujuan dan sasaran organisasi?

Sasaran dan tujuan (objective) menyediakan arah bisnis atas apa yang dilakukan oleh sebuah bisnis, sehingga semua bisnis harus memilikinya. Namun, meskipun terlihat mirip, mereka berbeda.

  • Sasaran adalah keseluruhan target atau tujuan bisnis. Itu tidak merinci bagaimana hal itu dicapai. Kadang juga disebut goals. Misalnya, perusahaan bermaksud memperoleh laba sebesar $120 juta.
  • Tujuan (objective) menggambarkan bagaimana bisnis memenuhi tujuan ini. Misalnya, untuk mencapai laba $120 juta, perusahaan menargetkan untuk meningkatkan pendapatan sebesar 10% dan merampingkan operasi dengan menurunkan biaya sekitar 10% di tahun depan. Dengan demikian, perusahaan dapat mencapai laba sebesar $120 juta pada tahun berikutnya.

Apa saja jenis-jenis tujuan organisasi?

Tujuan organisasi dapat dibagi berdasarkan di mana mereka akan dicapai pada tingkat hierarki, apakah di atas, tengah, atau bawah. Dengan demikian, ia memiliki tiga level berikut:

  • Tujuan strategis – tentang di mana organisasi ingin berada di masa depan. Manajemen puncak menetapkan mereka, membimbing mereka dalam menjalankan bisnis. Ini berfokus pada masalah umum, luas, dan jangka panjang. Akhirnya, itu mempengaruhi seluruh perusahaan dan berfungsi sebagai panduan dalam menetapkan tujuan di bawahnya.
  • Tujuan taktis – tentang apa yang ingin dicapai oleh divisi dan departemen utama. Manajer menengah merancang dan mendefinisikan mereka untuk memfokuskan upaya dalam mendukung dan mencapai tujuan strategis. Kemudian, mereka memetakan bagaimana divisi atau departemen mereka berkontribusi untuk mencapai tujuan strategis dan apa yang harus mereka lakukan dan capai. Jadi, secara khusus hanya mempengaruhi divisi atau departemen.
  • Tujuan operasional – tentang hasil spesifik apa yang diharapkan dapat dicapai oleh tim dan individu. Ini ditetapkan oleh manajer tingkat bawah untuk mengatasi masalah jangka pendek dan untuk mencapai tujuan taktis.

Apa kriteria untuk tujuan organisasi yang baik?

Tujuan organisasi yang baik harus memenuhi kriteria SMART: spesifik, terukur, dapat dicapai, realistis, spesifik waktu.

  • Spesifik – tujuan harus merinci apa yang ingin dicapai, apakah terkait dengan pangsa pasar, pendapatan, kualitas output, atau volume produksi. Misalnya, perusahaan menargetkan penjualan produk ABC dan produk XYZ meningkat.
  • Measurable – objektif sebanyak mungkin harus dapat diukur. Misalnya, perusahaan menargetkan penjualan produk ABC meningkat 10% dan produk XYZ meningkat 5%.
  • Achievable – tujuan harus sesuai dengan kemampuan internal perusahaan, tidak terlalu mudah atau terlalu sulit untuk dicapai. Misalnya, menargetkan peningkatan penjualan produk ABC sebesar 120% mungkin tidak dapat dicapai, karena perusahaan setidaknya harus membukukan peningkatan penjualan sekitar 10% setiap bulan; Apalagi permintaan pasar sedang turun.
  • Realistis – tujuan harus sesuai dengan kondisi yang harus dicapai – dengan mempertimbangkan kondisi pasar, persaingan, kapabilitas, dan sumber daya perusahaan. Misalnya, perusahaan menargetkan peningkatan penjualan yang tinggi karena ekonomi sedang sejahtera. Di sisi lain, persentase itu tidak mungkin tercapai jika resesi melanda.

Spesifik waktu – mengharuskan perusahaan untuk menentukan kapan harus mencapai target. Misalnya, perusahaan menargetkan penjualan produk ABC meningkat 10% dan produk XYZ tahun depan meningkat 5%.

Related Articles