Bisnis

Panduan penganggaran dalam bisnis: Pengertian, jenis dan cara membangunnya

Penganggaran dalam bisnis penting untuk memproyeksikan arus kas masa depan dan membuat keputusan operasional. Ada juga beberapa pengeluaran dan biaya utama yang dimasukkan perusahaan dalam perhitungan anggarannya. Pada artikel ini, kita membahas penganggaran dalam bisnis, mengapa itu penting dan mengeksplorasi beberapa jenis pengeluaran yang dapat ditanggung oleh penganggaran dalam bisnis beserta template dan contohnya.

Apa itu penganggaran dalam bisnis?

Anggaran bisnis adalah rencana keuangan berdasarkan pendapatan dan pengeluaran perusahaan yang diharapkan selama periode waktu tertentu. Anggaran membantu bisnis memperkirakan pengeluaran, mengidentifikasi modal yang tersedia, dan memprediksi pendapatan. Anggaran membantu kepemimpinan memahami bagaimana kinerja perusahaan.

Mengapa bisnis membutuhkan anggaran?

Bisnis mengandalkan anggaran untuk memprediksi arus kas dan pengeluaran sehingga manajemen dapat membuat keputusan keuangan dan operasional. Dengan anggaran yang tepat, sebuah bisnis dapat menghindari atau mengurangi hutang sekaligus meningkatkan peluang pinjaman dan investor. Anggaran adalah alat penting yang memungkinkan bisnis untuk:

Kelola arus kas

Sebuah bisnis bergantung pada penganggaran yang akurat untuk mengelola arus kasnya secara efisien. Pendapatan yang masuk dan biaya yang keluar adalah metrik penting yang dapat memengaruhi kesehatan keuangan bisnis secara keseluruhan. Meninjau dan mengevaluasi anggaran secara semesteran atau tahunan dapat membantu organisasi merencanakan pertumbuhan dan profitabilitas dengan lebih baik.

Alokasi sumber daya

Karena anggaran menyediakan garis besar pendapatan dan pengeluaran berbasis data, bisnis dapat menentukan dengan lebih baik di mana harus mengalokasikan dana dan sumber daya operasional. Misalnya, sebuah bisnis mungkin menentukan melalui analisis anggaran bahwa strategi pemasaran digitalnya lebih efektif daripada taktik pemasaran suratnya untuk menarik pelanggan baru. Bisnis dapat memutuskan untuk menghilangkan yang terakhir untuk yang pertama dan mengalokasikan sumber daya tersebut ke strategi pemasaran digitalnya untuk mencapai tujuan pendapatannya.

Mengukur kinerja

Anggaran membantu bisnis membandingkan proses operasional masa lalu dan saat ini untuk menganalisis kinerja. Misalnya, ketika seorang analis keuangan membandingkan pendapatan perusahaan dari tahun lalu dengan pendapatan saat ini, mereka dapat mengevaluasi strategi dan hasil selanjutnya untuk membuat pilihan yang lebih baik di masa depan.

Memenuhi tujuan

Ketika bisnis mengikuti anggaran untuk membuat keputusan, mengembangkan rencana, dan menerapkan strategi pertumbuhan, mereka dapat memastikan proses tetap selaras untuk memenuhi tujuan pendapatan dan laba. Anggaran memungkinkan tim manajemen untuk mengidentifikasi biaya dan mengurangi risiko keuangan yang sebaliknya akan menimbulkan tantangan bagi pengembangan produk, penyediaan layanan, atau proses operasional lainnya dalam suatu organisasi.

Baca juga:  7 Cara mudah untuk meningkatkan penjualan dengan cepat

Tingkatkan keputusan

Penganggaran yang akurat membantu eksekutif membuat keputusan yang baik yang menyangkut operasi dan kesehatan keuangan perusahaan mereka. Dengan perbandingan keuangan ini, eksekutif dapat membuat keputusan keuangan yang lebih tepat. Misalnya, sebuah bisnis mungkin menganalisis anggarannya untuk memastikan keputusan investasi memberikan pengembalian dan bagaimana mengalokasikan dana dan sumber daya di masa depan.

Identifikasi dan mitigasi risiko

Dengan perbandingan pengeluaran sebelumnya dan alokasi pengeluaran saat ini, bisnis dapat mengidentifikasi potensi masalah dan membuat solusi sebelum masalah muncul. Anggaran juga dapat membantu menjaga staf perusahaan tetap selaras dengan tujuan manajemen.

Buat rencana masa depan

Perusahaan membuat rencana strategis untuk pertumbuhan dan perkembangan masa depan, dan mereka menggunakan data dari anggaran untuk membantu mereka menerapkan strategi untuk memenuhi tujuan ini. Dengan anggaran, bisnis dapat membuat proyeksi pendapatan dan biaya untuk membuat keputusan keuangan yang penting.

Komponen apa yang menyusun anggaran bisnis?

Anggaran bisnis biasanya dihitung setahun sekali dan dibagi berdasarkan bulan. Anggaran yang efektif memiliki beberapa komponen, antara lain:

Penjualan dan pendapatan

Anggaran yang efektif harus mencakup pendapatan yang diharapkan perusahaan dari penjualan barang atau jasanya. Ini biasanya baris pertama dalam anggaran dan didasarkan pada jumlah pendapatan aktual tahun lalu ditambah proyeksi untuk tahun berjalan.

Total biaya dan pengeluaran

Penganggaran dalam bisnis membutuhkan perkiraan biaya melakukan bisnis. Pengeluaran bisnis dapat mencakup berbagai biaya yang terkait langsung dengan produksi dan operasi bersama dengan biaya overhead. Biaya umumnya meliputi:

Harga pokok penjualan (COGS)

HPP adalah total biaya yang diperlukan untuk membuat suatu produk. Misalnya, sebuah perusahaan manufaktur yang memproduksi suku cadang mobil dapat mencakup biaya bahan mentah, pemeliharaan peralatan, dan personel khusus untuk menjalankan mesin dalam COGS-nya. Pendapatan dikurangi COGS menghasilkan laba kotor.

Biaya tetap

Pengeluaran tetap mencakup semua pengeluaran rutin dan konsisten dari suatu bisnis. Biaya tetap tetap tidak berubah selama periode anggaran dan termasuk biaya untuk hal-hal seperti hipotek properti atau pembayaran sewa, asuransi, biaya utilitas, upah karyawan, biaya bank bulanan, biaya lisensi dan peralatan dan sewa properti.

Biaya variabel

Biaya variabel biasanya bervariasi dalam kaitannya dengan produksi atau volume penjualan dan umumnya biaya apa pun yang terkait dengan menjalankan bisnis. Pengeluaran variabel, atau “pengeluaran operasional,” dapat mencakup komisi dan upah tarif per jam, biaya administrasi seperti pembukuan, biaya penjualan dan pemasaran, serta transportasi bisnis dan perjalanan.

Baca juga:  Passion saja tidak cukup untuk menjalankan bisnis

Biaya sekali pakai

Biaya satu kali adalah biaya atau pembayaran satu kali seperti pembelian persediaan dalam jumlah besar atau biaya untuk memindahkan lokasi bisnis. Bisnis memasukkan biaya satu kali dalam anggaran mereka untuk secara akurat mewakili biaya yang mereka tutupi.

Keuntungan

Keuntungan adalah ketika uang yang diperoleh bisnis lebih dari uang yang diinvestasikan. Peningkatan laba berarti bisnis tumbuh atau tetap sehat secara finansial. Perusahaan menggunakan perkiraan laba untuk merencanakan pembelian peralatan baru, relokasi, menambah staf atau memberikan bonus atau kenaikan gaji. Laba adalah komponen kunci dari persamaan anggaran: Penjualan = Total Biaya + Laba.

Jenis anggaran

Banyak bisnis menggunakan lebih dari satu jenis anggaran tergantung pada kebutuhan, ukuran, dan operasi mereka. Beberapa mungkin memiliki anggaran keseluruhan dan juga memasukkan yang lain untuk kebutuhan khusus, seperti modal atau tenaga kerja. Jenis anggaran bisnis yang paling umum meliputi:

Anggaran induk

Anggaran induk menggabungkan anggaran individu untuk memberi perusahaan pandangan keuangan secara keseluruhan, dan lebih umum untuk bisnis yang lebih besar yang perlu merinci keuangan berdasarkan departemen atau kategori. Anggaran induk dapat membantu manajer melihat bagaimana anggaran mereka sesuai dengan rencana keuangan perusahaan secara keseluruhan.

Anggaran operasional

Anggaran operasional menguraikan dana yang dibutuhkan bisnis untuk beroperasi secara efisien. Ini mencakup semua pengeluaran dan pendapatan untuk periode penganggaran. Beberapa perusahaan menggunakan anggaran operasi untuk membandingkan angka aktual dan proyeksi.

Anggaran keuangan

Anggaran keuangan memberikan rincian tentang aset, kewajiban dan ekuitas. Ini dianggap sebagai barometer kesehatan dan stabilitas keuangan perusahaan. Anggaran keuangan adalah alat yang berharga ketika sebuah perusahaan mencari investor atau berencana untuk menjual saham.

Anggaran tunai

Anggaran kas, juga dikenal sebagai anggaran arus kas, menawarkan perkiraan uang yang dihabiskan dan diinvestasikan selama periode anggaran bisnis. Anggaran kas memberikan rincian yang dapat digunakan untuk membuat keputusan keuangan, mendeteksi kekurangan dan mencegah pengeluaran yang berlebihan.

Anggaran penjualan

Anggaran penjualan memproyeksikan pendapatan, pengeluaran, dan perkiraan penjualan selama periode anggaran. Ini membantu memastikan perusahaan memiliki bahan dan persediaan untuk memenuhi permintaan pelanggan.

Baca juga:  9 Tips untuk mendapatkan perhatian investor dalam 5 menit

Anggaran produksi

Anggaran produksi merinci biaya untuk memproduksi barang atau jasa. Dengan menentukan biaya produksi, perusahaan menetapkan harga produknya sesuai. Komponen mungkin termasuk tenaga kerja langsung, bahan langsung dan overhead.

Anggaran tenaga kerja

Anggaran tenaga kerja digunakan untuk menentukan berapa banyak karyawan yang dibutuhkan untuk menyediakan barang atau jasa. Ini juga membantu merencanakan biaya penggajian.

Anggaran modal

Anggaran modal membantu perusahaan merencanakan pembelian atau biaya besar seperti mesin, kendaraan, atau properti. Ini menguraikan biaya aset, periode pengembalian yang diharapkan dan potensi pengembalian pembelian.

Templat untuk anggaran bisnis

Templat berikut mengilustrasikan rencana anggaran sederhana yang dapat Anda gunakan untuk melacak pengeluaran dan pendapatan untuk bisnis:

[Pendapatan]

  • [Pendapatan penjualan]
  • [Pendapatan produk]
  • [Pengembalian investasi]
  • [Penghasilan lain]

[Harga pokok penjualan (COGS)]

  • [Bahan mentah, sumber daya, dan tenaga kerja yang terkait langsung dengan produksi]

[Laba kotor]

[Biaya tetap]

  • [Pembayaran kembali pinjaman bisnis]
  • [KPR atau sewa properti]
  • [Upah, tunjangan dan kontribusi]
  • [Polis asuransi]
  • [Lisensi bisnis]

[Pengeluaran variabel]

  • [Keperluan]
  • [Gaji, tunjangan, dan kontribusi]
  • [Biaya administrasi]
  • [Pajak perusahaan]
  • [Transportasi dan perjalanan]

[Pengeluaran satu kali]

  • [Biaya dan pembayaran satu kali seperti biaya pindahan atau pembelian peralatan satu kali]

[Laba bersih]

Contoh anggaran bisnis

Dengan menggunakan template yang disediakan, contoh ini menyoroti bagaimana tampilan anggaran bisnis:

Rencana anggaran Tatum Manufacturing untuk tahun fiskal 2021

Tatum Manufacturing’s Budget Plan for fiscal 2021
REVENUE
+ Sales revenue $1,650,000
+ Product revenue $430,000
+ Investment returns $170,000
Total revenue $2,250,000
Cost of goods sold
– Raw materials, resources $690,000
GROSS PROFIT $1,560,000
EXPENSES
Fixed expense balance
– Property lease $75,000
– Utilities $25,000
– Salary payroll $460,000
– Business license fees $3,450
– Business loan repayment $4,140
– Website hosting $250
Total fixed expenses $567,840
Variable expense balance
– Administrative costs $90,000
– Marketing costs $112,000
– Annual federal taxes $280,800
Total variable expenses $482,800
One-time costs
– Company vehicle purchase $30,000
NET PROFIT EXPECTED FOR 2021 $479,360

Related Articles