Bisnis

Perencanaan penjualan dan operasi

Perencanaan penjualan dan operasi adalah proses yang dimaksudkan untuk mengintegrasikan misi dan tujuan perusahaan di berbagai departemen. Daripada pendekatan terpisah, penjualan dan perencanaan operasi menyatukan bagian-bagian yang berbeda dari perusahaan untuk menciptakan gambaran umum tentang tujuan operasi dan pendapatan perusahaan. Memahami perencanaan penjualan dan operasi serta potensi manfaatnya dapat membantu meningkatkan pengambilan keputusan dan mengarah pada manajemen yang sukses. Dalam artikel ini, kita membahas apa itu perencanaan penjualan dan operasi, manfaat potensialnya, dan beberapa elemen dari proses perencanaan.

Apa itu perencanaan penjualan dan operasi?

Perencanaan penjualan dan operasi adalah bagaimana manajer bisnis menyelaraskan penjualan perusahaan dengan realitas produksi. Prosesnya melibatkan pembuatan gambaran umum perusahaan sehingga eksekutif dapat merencanakan produksi dengan benar untuk memenuhi penjualan yang diharapkan. Meskipun perencanaan sering terjadi di tingkat eksekutif, hal itu melibatkan operasi harian perusahaan dan dapat mempengaruhi departemen lain.

Perencanaan penjualan dan operasi dapat membantu menciptakan efisiensi dan sinergi antara produksi dan penjualan. Ketika penjualan dan produksi selaras, perusahaan dapat menghindari penjualan yang berlebihan atau membuat tumpukan pesanan. Sebaliknya, perusahaan juga memiliki posisi yang lebih baik untuk menghindari produksi berlebih dengan menyelaraskan tujuan produksi dengan proyeksi penjualan yang realistis.

Manfaat perencanaan penjualan dan operasi

Ada beberapa manfaat potensial untuk perencanaan penjualan dan operasi:

Optimalkan sumber daya

Perencanaan penjualan dan operasi dapat membantu perusahaan mengoptimalkan sumber daya mereka. Perencanaan membantu perusahaan mengetahui jumlah bahan yang tepat yang dibutuhkan untuk produksi, menghindari potensi pemborosan. Perencanaan yang tepat dapat membantu menjaga produksi tetap mengalir pada kecepatan yang konsisten, memastikan penggunaan sumber daya secara penuh pada efisiensi maksimum.

Tingkatkan kolaborasi

Perencanaan penjualan dan operasi dapat membantu menyelaraskan departemen penjualan dan tujuan produksi. Jika setiap departemen memahami bagaimana kinerja mereka mempengaruhi yang lain, itu dapat meningkatkan komunikasi dan efisiensi. Misalnya, jika staf penjualan mengetahui batasan produksi, mereka mungkin mengubah tanggal pemesanan agar sesuai dengan kapasitas produksi. Sebaliknya, jika supervisor produksi menyadari bahwa mereka memiliki kapasitas sedikit lebih banyak dari yang direncanakan, mereka mungkin memberi tahu bagian penjualan bahwa mereka dapat menangani lebih banyak pesanan.

Baca juga:  Cara membedakan diri Anda dari kompetisi

Maksimalkan profitabilitas

Ketika penjualan dan operasi menjadi selaras, perusahaan dapat memaksimalkan keuntungan. Peningkatan efisiensi mengurangi biaya dengan menurunkan kebutuhan penyimpanan dan menghilangkan beberapa masalah rantai pasokan. Eksekutif perusahaan tahu persis berapa banyak produk yang dapat mereka buat dan jual dan menetapkan tujuan yang realistis sambil juga membuat perkiraan anggaran yang realistis.

Data yang ditingkatkan

Komunikasi yang lebih baik antara penjualan dan produksi berarti data yang dapat ditindaklanjuti lebih baik untuk perusahaan. Jika penjualan mulai berkinerja buruk, rencana penjualan dan operasi dapat membantu manajer memahami cara menyesuaikan tingkat produksi mereka. Data yang ditingkatkan juga berarti lebih sedikit masalah rantai pasokan, karena eksekutif perusahaan dapat dengan cepat mengurangi atau menyesuaikan pesanan untuk bahan.

Layanan pelanggan yang lebih baik

Seorang tenaga penjualan dapat melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam berkomunikasi dan berkoordinasi dengan pelanggan ketika mereka memahami kemampuan produksi. Perencanaan penjualan dan operasi dapat membantu tenaga penjualan menghindari janji yang berlebihan atau penjualan yang berlebihan kepada klien tentang kemampuan perusahaan. Sebaliknya, mereka dapat secara akurat mengukur kemampuan perusahaan untuk menyelesaikan pesanan.

Tujuan yang lebih baik

Eksekutif perusahaan dapat lebih baik membuat indikator kinerja utama (KPI) dan tujuan yang terkait dengan KPI. KPI mendefinisikan keberhasilan kinerja dalam sebuah perusahaan. Untuk penjualan, KPI mungkin termasuk menghasilkan bisnis baru, mempertahankan bisnis, dan memenuhi sasaran pendapatan secara keseluruhan. Perencanaan penjualan dan operasi membantu eksekutif membuat KPI yang selaras dengan realitas batas produksi, menetapkan tujuan yang realistis bagi karyawan.

Elemen perencanaan penjualan dan operasi

Berikut adalah beberapa elemen penting yang perlu dipertimbangkan saat membuat rencana penjualan dan operasi:

Kapasitas produksi

Kapasitas produksi mengacu pada seberapa banyak produk yang dapat Anda hasilkan dalam jangka waktu tertentu. Kapasitas produksi mempertimbangkan tenaga kerja, peralatan dan ketersediaan sumber daya yang dibutuhkan untuk produksi. Ini sering merupakan rangkaian unit produk, karena tidak dapat mengasumsikan bahwa semuanya akan selalu berjalan seperti yang diharapkan. Misalnya, terkadang peralatan rusak atau persediaan terlambat. Kapasitas produksi adalah perkiraan yang wajar dari produksi yang diharapkan.

Baca juga:  Rahasia untuk mendapatkan pelanggan tetap

Permintaan produk

Permintaan produk mengacu pada permintaan konsumen yang diharapkan untuk suatu produk selama jangka waktu tertentu. Eksekutif mungkin mempertimbangkan faktor-faktor seperti produk baru dan area pertumbuhan atau ekspansi yang diharapkan dalam menentukan permintaan produk. Permintaan produk juga melibatkan data pemasaran dan penjualan dari pelanggan.

Kapasitas penyimpanan

Kapasitas penyimpanan mengacu pada seberapa banyak ruang yang dimiliki perusahaan untuk bahan dan produk. Terkadang suatu produk menurun seiring waktu, jadi para eksekutif juga mempertimbangkan waktu sebagai bagian dari kapasitas penyimpanan. Kapasitas penyimpanan dapat membantu mengimbangi fluktuasi permintaan. Misalnya, jika sebuah perusahaan mengetahui bahwa produknya populer di musim semi, ia dapat mulai meningkatkan produksi berbulan-bulan sebelumnya, menyimpan produk, dan menyiapkannya untuk pengiriman.

Metrik untuk perencanaan penjualan dan operasi

Berikut adalah beberapa metrik yang mungkin berlaku untuk perencanaan penjualan dan operasi:

Penjualan masa depan

Penjualan masa depan adalah proyeksi pendapatan yang diharapkan atau penjualan unit produk. Eksekutif membuat proyeksi penjualan sebagai bagian dari proses anggaran perusahaan. Perusahaan mungkin mempertimbangkan faktor-faktor seperti perubahan lini produk, peningkatan permintaan yang diharapkan berdasarkan produk baru dan potensi ekspansi ke pasar baru.

Penjualan sebelumnya

Eksekutif menggunakan angka penjualan masa lalu untuk membantu mereka menghitung dan merencanakan penjualan di masa depan. Angka penjualan masa lalu mungkin meregang ke belakang beberapa tahun, memberikan eksekutif perusahaan beberapa gagasan tentang pertumbuhan seperti apa yang dialami perusahaan. Penjualan sebelumnya juga membantu area perencanaan lainnya, seperti memahami musim dan fluktuasi lain yang terjadi dalam permintaan.

Biaya operasi

Ketika sebuah perusahaan membuat anggarannya, ia mempertimbangkan item-item seperti biaya produksi dan harga pokok penjualan dalam menghitung margin penjualan unit. Biaya operasi mencakup hal-hal seperti biaya tenaga kerja untuk menciptakan produk dan biaya penjualan mencakup semua biaya yang terkait dengan penjualan produk. Biaya operasi juga termasuk biaya pemasaran dan komisi yang dibayarkan kepada tenaga penjualan.

Biaya sebenarnya

Biaya aktual termasuk biaya operasi dan biaya yang terkait dengan infrastruktur untuk bisnis. Mereka mungkin termasuk biaya utilitas, biaya sewa untuk fasilitas produksi atau utang yang terkait dengan properti. Biaya aktual tidak selalu mencerminkan kelangsungan hidup suatu produk. Misalnya, jika sebuah perusahaan melakukan pembayaran utang yang signifikan atas pinjaman properti, itu dihitung sebagai biaya satu kali dan bukan bagian dari biaya produksi.

Baca juga:  Revenue vs profit

Kesenjangan pasokan

Kesenjangan pasokan mewakili periode di mana produksi mungkin tidak sesuai dengan permintaan. Eksekutif perusahaan mungkin melihat area di mana permintaan dan produksi tidak selaras dalam menciptakan produk dan perkiraan penjualan. Begitu kesenjangan pasokan muncul, eksekutif dapat membuat rencana untuk mengatasinya. Misalnya, mereka mungkin menciptakan lebih banyak kapasitas penyimpanan agar produk siap dikirim untuk menutupi kesenjangan.

Related Articles

Back to top button