Bisnis

Biaya Implisit vs Eksplisit: Apa bedanya?

Biaya implisit dan eksplisit adalah dua jenis konsep ekonomi mikro yang memengaruhi operasi dan akuntansi bisnis. Sementara keduanya menggambarkan sumber daya yang digunakan untuk menghasilkan barang atau jasa, ada perbedaan antara masing-masing jenis biaya. Memahami arti dan penggunaan istilah-istilah ini dapat membantu Anda lebih mengenali bagaimana perusahaan swasta beroperasi.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan biaya implisit dan eksplisit, memberikan contoh, menjelaskan perbedaan antara biaya implisit dan eksplisit, dan menawarkan tip untuk menghitung masing-masing.

Pentingnya biaya implisit dan eksplisit

Meskipun jenis biaya ini serupa, mereka dapat memengaruhi laba dan operasi bisnis dengan cara yang berbeda. Ini karena biaya implisit seringkali lebih menantang bagi organisasi untuk dilacak daripada biaya eksplisit. Kedua biaya tersebut dapat menentukan berapa banyak keuntungan yang dapat dihasilkan organisasi, jadi penting untuk mengembangkan strategi untuk memahami dan menghitung masing-masing.

Apa itu biaya implisit?

Biaya implisit berasal dari penggunaan aset yang sudah Anda miliki daripada menyewa atau membeli yang baru, yang mewakili pengeluaran sumber daya. Kata implisit berarti Anda menyiratkan sesuatu tanpa benar-benar mengatakannya. Hal ini berlaku dengan biaya implisit juga. Anda mungkin dikenakan biaya implisit tanpa mencantumkannya sebagai biaya terpisah di buku besar Anda. Hal ini dapat membuat biaya implisit lebih sulit untuk diukur daripada jenis biaya lainnya.

Mereka sering mewakili hilangnya pendapatan tetapi bukan kehilangan keuntungan. Mereka juga membantu manajer bisnis membuat keputusan yang paling efektif untuk perusahaan berdasarkan keuntungan dan kondisi pasar. Nama lain untuk biaya implisit termasuk biaya “tersirat”, “dihitung” atau “notasional”.

Contoh biaya implisit

Biaya implisit dapat datang dalam berbagai bentuk tergantung pada ukuran bisnis Anda, jenis karyawan yang Anda pekerjakan, dan industri Anda. Beberapa contoh biaya implisit meliputi:

  • Investasi cadangan bank
  • Kursus perguruan tinggi yang Anda ambil alih-alih bekerja
  • Jam yang dialokasikan untuk area tertentu perusahaan
  • Cuti berbayar dan jam cuti sakit untuk karyawan yang memenuhi syarat
  • Harga ditetapkan di bawah nilai pasar untuk tujuan tertentu
  • Mesin untuk proyek modal yang telah disusutkan
  • Pemilik usaha kecil yang menunda gaji mereka untuk meningkatkan pendapatan
  • Keputusan untuk memproduksi atau memproduksi satu produk di atas yang lain
  • Keputusan untuk berspesialisasi dalam membuat satu jenis produk tertentu daripada variasi
  • Sesi dan jam pelatihan untuk karyawan baru
Baca juga:  Pengertian aset lancar

Apa itu biaya eksplisit?

Biaya eksplisit adalah apa yang oleh sebagian orang disebut sebagai biaya bisnis tradisional. Ini menunjukkan pertukaran uang atau penggunaan sumber daya konkret. Kata eksplisit berarti sesuatu yang Anda nyatakan dengan jelas atau rinci. Hal ini berlaku untuk biaya eksplisit karena mereka memiliki jumlah dolar yang jelas dan muncul di buku besar perusahaan. Jenis biaya ini adalah satu-satunya biaya akuntansi yang diperlukan untuk menghitung laba, dan memiliki dampak yang jelas pada laba organisasi.

Contoh biaya eksplisit

Biaya eksplisit sering kali menjadi pertimbangan kebanyakan orang ketika memikirkan tentang sumber daya keuangan dan material yang diperlukan untuk memulai dan menjalankan bisnis. Beberapa contoh dari jenis biaya ini antara lain:

  • Biaya iklan
  • Depresiasi
  • Imbalan kerja yang dibayarkan kepada entitas lain, seperti layanan kesehatan
  • Gaji karyawan
  • Pembayaran sewa untuk ruang toko atau kendaraan atau peralatan khusus
  • Biaya hukum
  • Bahan baku untuk pembuatan
  • Disewakan untuk kantor atau ruang pabrik
  • Pajak
  • Utilitas seperti layanan gas, air dan listrik

Biaya implisit vs eksplisit

Biaya implisit dan eksplisit berbeda dalam sifat bawaannya tetapi juga dalam berbagai prinsip ekonomi dan akuntansi. Beberapa area tersebut antara lain:

Jenis aset

Biaya eksplisit berhubungan dengan aset berwujud. Ini berarti Anda dapat melihat, menyentuh, menahan, dan memanipulasi barang-barang ini di dunia fisik. Mereka adalah barang-barang seperti produk atau mesin yang mungkin Anda harapkan akan dibeli oleh perusahaan untuk melengkapi ruang kerja, mempekerjakan kru, atau digunakan untuk produksi dan manufaktur. Sebaliknya, biaya implisit mungkin tidak memiliki ikatan dengan objek fisik atau sesuatu dengan nilai tradisional. Mereka mungkin lebih banyak berurusan dengan waktu, tenaga kerja aktual atau komponen lain yang diperlukan dari pekerjaan yang lebih sulit untuk dibeli secara uang atau dilacak dengan cara yang diharapkan.

Pertukaran uang tunai

Dengan biaya implisit, tidak ada pertukaran tunai mengenai sumber daya. Ini berarti bahwa Anda tidak dapat terus mendapatkan uang dari mereka di tempat lain di lain waktu setelah mengeluarkan biaya awal. Dengan biaya eksplisit, Anda mungkin dapat menggunakan aset yang Anda beli untuk membuat materi atau produk baru atau menjualnya kembali ke pembeli lain di lain waktu untuk mendapatkan keuntungan tambahan.

Baca juga:  Cara memulai bisnis dengan modal kecil

Jenis biaya

Anda dapat mempertimbangkan biaya implisit sebagai biaya peluang. Ini adalah situasi di mana perusahaan menggunakan sumber daya internalnya tanpa secara langsung menyatakan tingkat kompensasi untuk menggunakannya. Ini karena waktu seseorang, atau faktor implisit lainnya, tidak memiliki nilai moneter yang sama dengan sesuatu seperti bahan mentah untuk manufaktur. Anda dikenakan biaya peluang ketika Anda memiliki berbagai pilihan biaya tidak berwujud untuk memilih dan membuat satu keputusan di atas yang lain.

Sebaliknya, Anda dapat menganggap biaya eksplisit sebagai biaya out-of-pocket. Ini berarti Anda mengambil uang yang Anda peroleh dari penjualan atau pendapatan lainnya dan membeli dan membayar untuk produk atau layanan yang ada di luar organisasi Anda saat ini.

Keterukuran

Secara umum, mudah untuk mengukur informasi tentang biaya eksplisit Anda. Anda dapat menautkan sebagian besar biaya ini ke barang berwujud dan tempat penjualan atau transaksinya. Mereka sering disertai dengan jejak kertas seperti resep, faktur atau kutipan. Biaya implisit lebih sulit diukur karena berasal dari dalam perusahaan dan nilai serta kebutuhannya dapat bervariasi menurut situasi.

Menghitung biaya implisit vs eksplisit

Anda dapat menggunakan biaya implisit dan eksplisit untuk menghitung keuntungan ekonomi. Anda dapat menggunakan keuntungan ekonomi bisnis untuk analisis internal perusahaan. Anda dapat menghitung keuntungan ekonomi dengan menggunakan rumus:

Keuntungan ekonomi = pendapatan total – (biaya eksplisit + biaya implisit)

Misalnya, jika Anda menghasilkan $567.000 pada kuartal terakhir dan memiliki biaya eksplisit sebesar $124.000 dan biaya implisit sebesar $80.000, maka keuntungan ekonomi Anda akan menjadi $363.000.

Selain itu, Anda dapat menggunakan biaya eksplisit untuk menghitung laba akuntansi atau total pendapatan perusahaan untuk periode tertentu. Dalam rumus laba akuntansi dasar, Anda mengurangi total pendapatan dari biaya eksplisit. Namun, beberapa keuntungan akuntansi juga memperhitungkan biaya operasional, depresiasi, pajak dan bunga.

Related Articles

Back to top button