Bisnis

Apa itu bisnis?

Bisnis umumnya mengacu pada organisasi yang mencari keuntungan dengan menyediakan barang atau jasa dengan imbalan pembayaran. Namun, bisnis tidak perlu menghasilkan keuntungan untuk dianggap sebagai bisnis. Mengejar keuntungan, dengan sendirinya, membuat organisasi menjadi bisnis.

Berikut adalah definisi lengkap tentang apa yang membuat bisnis, bersama dengan beberapa jenis umum yang akan Anda temui.

Apa itu bisnis?

Bisnis adalah setiap entitas yang mencari keuntungan dari suatu aktivitas. Bisnis adalah istilah yang luas, tetapi aktivitas mencari keuntungan ini umumnya mencakup penyediaan beberapa jenis barang atau jasa yang diinginkan atau dibutuhkan orang. Bisnis mungkin akan mengalami kerugian, tetapi itu tidak menghentikan mereka untuk berbisnis. Yang penting—dari sudut pandang definisi bisnis—adalah entitas yang mencari keuntungan dari apa yang dilakukannya.

Laba tidak harus secara ketat mengacu pada pembayaran tunai. Ini dapat merujuk pada sekuritas lain, seperti saham dan cryptocurrency, atau dapat merujuk pada perdagangan gaya barter dari satu barang atau jasa untuk yang lain.

Sebuah entitas tidak perlu memiliki etalase atau situs web untuk menjadi bisnis. Seseorang yang menjual bunga di pinggir jalan juga melakukan bisnis, karena mereka menawarkan produk dengan imbalan keuntungan. Seseorang yang menawarkan keterampilan kreatif mereka secara freelance bisa menjadi bisnis dalam dirinya sendiri, atau dikenal sebagai pekerja wiraswasta.

Bagaimana cara kerja bisnis?

Sebelum memulai bisnis, pastikan Anda memiliki pemahaman yang jelas tentang apa yang dimaksud dengan bisnis, serta aktivitas apa pun yang terkait dengan bisnis. Termasuk mengetahui undang-undang negara dan daerah yang berkaitan dengan bisnis Anda. Pengetahuan ini akan membantu Anda terhindar dari hukuman dan denda, yang dapat melumpuhkan atau mengakhiri bisnis Anda ketika Anda baru memulainya. Informasi ini juga akan membantu Anda mengembangkan rencana bisnis yang kuat di awal agar bisa meraih kesuksesan.

Di Indonesia, sebagian besar bisnis mendaftar ke pemerintah dalam kapasitas tertentu. Individu yang menjalankan bisnis dengan nama mereka sendiri mungkin tidak perlu mendaftarkan bisnis mereka ke pemerintah, tetapi mereka mungkin akan kehilangan keuntungan seperti pengurangan pajak dan kemudahan untuk melakukan pinjaman usaha.

Artikel Terkait:  Hindari perang harga. Menangkan penjualan dengan mengeliminasi pesaing Anda

Beberapa pekerja lepas dan orang-orang dengan pekerjaan sampingan mungkin terkejut mengetahui bahwa mereka sebenarnya terlibat dalam bisnis dan perlu menyatakan pendapatan bisnis mereka, sesuai dengan peraturan pemerintah.

Jenis bisnis

Ada banyak jenis model bisnis, dan bisnis biasanya beroperasi di lebih dari satu area secara bersamaan. Namun, untuk kepentingan generalisasi kategori bisnis, ada tiga jenis utama bisnis adalah:

  • Layanan, seperti restoran
  • Manufaktur, seperti pabrik industri
  • Ritel, seperti toko pakaian clothing

Di luar jenis produk atau layanan yang disediakan, bisnis juga dapat diklasifikasikan berdasarkan ukuran dan struktur hukumnya.

Standar ukuran bervariasi menurut industri. Mereka dapat ditentukan oleh ukuran tenaga kerja atau oleh jumlah pendapatan yang masuk ke suatu perusahaan

Berikut adalah struktur bisnis yang paling umum:

  • Kepemilikan tunggal: Ini adalah bisnis tak berbadan hukum yang dimiliki dan dioperasikan oleh satu orang
  • Kemitraan / Firma/ CV: Ini terjadi ketika dua orang atau lebih berbagi dalam pendanaan, tenaga kerja, kepemilikan, keuntungan, dan kerugian yang datang dengan usaha bisnis.
  • Perseroan terbatas: Bisnis ini dimiliki oleh pemegang saham dan dapat menjadi perusahaan besar.
  • Koperasi: Badan usaha yang didirikan berdasarkan asas kekeluargaan. Tujuannya agar dapat meningkatkan taraf hidup para anggotanya dan menjadi gerakan perekonomian masyarakat.

Related Articles