Bisnis

Apa itu piutang?

Piutang atau kadang-kadang disebut piutang usaha, adalah jumlah yang terutang oleh pelanggan untuk pembelian barang dan jasa secara kredit. Dengan kata lain, akun ini muncul ketika perusahaan telah menyediakan produk atau jasa tetapi belum menerima pembayaran tunai.

Anda dapat menemukan akun ini di bagian aset lancar dari laporan keuangan. Ini merupakan sumber potensial arus kas masuk bagi perusahaan selain dari penjualan persediaan. Tapi, jika pelanggan tidak bisa membayar, itu bukan uang. Jadi, perusahaan harus memastikan bahwa uang dikumpulkan dari pelanggan.

Mengapa perusahaan memiliki piutang?

Piutang adalah fasilitas penjualan yang diberikan perusahaan kepada pelanggannya. Pelanggan dapat menerima barang atau jasa dan tanpa harus membayar pada saat itu juga.

Tapi, perusahaan mengharuskan pelanggan untuk membayar tepat waktu. Biasanya, periodenya relatif singkat, mulai dari beberapa hari hingga sekitar satu tahun.

Perusahaan melaporkan piutang sebagai aset lancar. Perusahaan mengharapkan untuk menagih pembayaran tunai dalam suatu periode akuntansi. Oleh karena itu, akun ini mewakili potensi arus masuk uang ke perusahaan.

Mengapa perusahaan memberikan fasilitas kredit kepada pelanggan?

Sebagian besar perusahaan memberikan keringanan untuk dijual dengan menawarkan fasilitas kredit kepada pelanggan. Biasanya, fasilitas ini hanya untuk pelanggan setia dengan pembelian yang signifikan.

Fasilitas tersebut untuk meningkatkan transaksi nasabah. Selain itu, dengan menawarkan penjualan secara kredit, perusahaan berupaya untuk menjaga hubungan baik dengan pelanggan.

Pelanggan senang dengan fasilitas seperti itu. Mereka mungkin sering berurusan dengan perusahaan dalam satu tahun. Dengan demikian, fasilitas tersebut dapat menghindari kerumitan melakukan pembayaran setiap kali terjadi transaksi. Mereka dapat mengumpulkan faktur pembelian dan membayar sekaligus, alih-alih membayar untuk setiap penjualan.

Mengapa Anda perlu memeriksa piutang usaha perusahaan?

Piutang usaha adalah aspek penting dari analisis keuangan perusahaan. Ini adalah salah satu indikator likuiditas, yaitu ukuran kemampuan perusahaan untuk menutupi kewajiban jangka pendek.

Jika suatu perusahaan dapat menagih piutang, berarti perusahaan tersebut dapat mengumpulkan uang dengan baik. Semakin baik kemampuan membayar pelanggan dan kemampuan perusahaan dalam menagih, maka akan mengamankan posisi likuiditas perusahaan. Dalam arti tertentu, mereka dapat membayar kewajiban yang jatuh tempo selama periode akuntansi.

Baca juga:  Apa itu bisnis?

Namun, jika perusahaan gagal menagih piutang, risiko likuiditas meningkat. Konsekuensi yang mungkin terjadi adalah bahwa perusahaan tidak dapat membayar kewajiban jangka pendek, terutama ketika uang tunai buruk.

Bagaimana Anda mencatat piutang?

Perusahaan melaporkan piutang usaha berdasarkan nilai realisasi bersih. Sederhananya adalah jumlah piutang bruto dikurangi piutang tak tertagih (penyisihan piutang ragu-ragu).

Mari kita ambil contoh sederhana. Perusahaan memiliki piutang usaha sebesar Rp1.000. Dari jumlah tersebut, perseroan memperkirakan sekitar 5% atau Rp50 merupakan piutang tak tertagih.

Dalam hal ini, perusahaan akan melaporkan piutang bruto sebesar Rp950 (Rp1.000-Rp50) dalam laporan keuangannya. Jumlah ini mewakili uang yang diharapkan perusahaan untuk dikumpulkan dari pelanggan.

Juga, jika perusahaan tidak dapat menagih piutang. Perusahaan menghapusnya dari neraca dan mengurangi piutang bruto dan penyisihan piutang ragu-ragu.

Perhitungannya mungkin lebih rumit dari kasus di atas. Seringkali, perusahaan akan mengkategorikan piutang berdasarkan tingkat kolektibilitasnya, biasanya berdasarkan kategori umur piutang. Kategori umum adalah 0 hingga 30 hari, 30 hingga 60 hari, 60 hingga 90 hari, dan seterusnya.

Untuk setiap kategori, perusahaan memperkirakan probabilitas kolektibilitas piutang. Perusahaan mengalikan nilai probabilitas dengan jumlah piutang dari setiap kategori. Kemudian, perusahaan menjumlahkan setiap nomor untuk mendapatkan penyisihan total untuk piutang tak tertagih.

Tips untuk menganalisis piutang usaha

Anda perlu melihat tren piutang perusahaan dari waktu ke waktu. Ada berbagai alternatif untuk mengevaluasi tingkat hutang bisnis perusahaan.

  • Mengevaluasi konsentrasi piutang. Anda dapat membaginya berdasarkan pelanggan, jenis industri pelanggan, atau wilayah geografis.
  • Perhatikan umur piutang. Idealnya, sebagian besar piutang berumur pendek, kurang dari 30 hari.
  • Menggunakan rasio perputaran piutang dan hari penjualan yang beredar.

Rasio perputaran piutang usaha

Anda dapat menghitung rasio ini dengan membagi penjualan dengan rata-rata piutang usaha.

Rasio perputaran piutang = Penjualan / Piutang usaha rata-rata

Rasio ini menunjukkan seberapa baik perusahaan menggunakan dan mengelola kredit yang diberikan kepada pelanggan. Rasio ini juga memberi tahu Anda seberapa cepat utang jangka pendek dikumpulkan atau dibayar. Rasio yang tinggi menunjukkan kemampuan penagihan yang efisien.

Baca juga:  5 Kesalahan ecommerce yang harus dihindari

Namun, rasio yang tinggi juga dapat disebabkan oleh kebijakan kredit atau penagihan yang terlalu ketat. Kebijakan seperti itu dapat membahayakan penjualan di masa mendatang. Pesaing dapat menawarkan persyaratan kredit yang lebih fleksibel kepada pelanggan. Dan, tentu saja, pelanggan dapat berpindah dari perusahaan ke pesaing.

Untuk mengetahui apakah rasio tinggi berasal dari kebijakan yang ketat atau tidak, sebaiknya bandingkan pertumbuhan penjualan perusahaan dengan pertumbuhan penjualan industri. Jika pertumbuhan penjualan perusahaan lebih rendah dari industri, rasio yang tinggi menunjukkan kebijakan yang terlalu ketat.

Days sales outstanding

Rasio ini menunjukkan kepada Anda berapa lama waktu yang dibutuhkan perusahaan untuk mengumpulkan pembayaran.

Untuk menghitungnya, Anda dapat membagi jumlah hari dalam setahun (misalnya 365) dengan perputaran piutang. Berikut rumusnya:

Days of outstanding sales (DSO) = 365 / Perputaran piutang usaha

Misalnya, nilai DSO 30 menyiratkan bahwa, rata-rata, perusahaan menerima pembayaran 30 hari setelah penjualan kepada pelanggan.

Anda bisa lihat, perputaran piutang berbanding terbalik dengan DSO. Semakin tinggi perputaran piutang, semakin rendah DSO.

DSO rendah lebih diinginkan daripada tinggi. Semakin rendah DSO maka semakin cepat perusahaan menerima kas dari penjualan kredit.

Sebaliknya, DSO yang lebih tinggi dapat menyebabkan masalah likuiditas. Dalam arti, perusahaan memiliki lebih sedikit uang tunai untuk mendanai operasi bisnis jangka pendek dan melunasi kewajiban jangka pendek.

Related Articles