Bisnis

Kelebihan dan kekurangan anjak piutang

Layanan anjak piutang memiliki beberapa kelebihan dan kekurangan. Memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan uang tunai segera adalah keuntungan utamanya. Namun, menggunakan jasa perusahaan anjak piutang mengharuskan perusahaan mengeluarkan uang untuk membayar biaya.

Apa kelebihan dan kekurangan anjak piutang lainnya? Artikel ini akan menguraikannya. Dan, sekarang, asumsikan Anda menjalankan bisnis.

Apa itu anjak piutang?

Anjak piutang adalah pengaturan pembiayaan di mana perusahaan Anda menjual faktur ke perusahaan pembiayaan (perusahaan anjak piutang atau faktor) untuk uang tunai. Perusahaan anjak piutang akan memverifikasi faktur untuk memastikannya valid dan kemudian membayar, biasanya sekitar 80-90% dari total nilai faktur ke perusahaan Anda.

Sekarang, Anda tidak perlu lagi menagih pembayaran kepada pelanggan Anda. Sebaliknya, mereka akan membayar perusahaan anjak piutang. Perusahaan Anda akan mendapatkan sisa nilai tagihan setelah semua piutang pelanggan Anda terkumpul.

Penagihan terkadang berhasil dan terkadang tidak, sehingga menimbulkan risiko kredit. Bagaimana pembagiannya antara Anda dan perusahaan anjak piutang, tergantung kesepakatan, apakah dengan recourse atau tanpa recourse.

Anjak piutang merupakan sumber pembiayaan jangka pendek yang potensial. Ketika tagihan Anda menumpuk, perusahaan Anda dapat memanfaatkan layanan ini untuk meningkatkan arus kas.

Kelebihan dari anjak piutang:

Jasa anjak piutang merupakan salah satu cara untuk membiayai kebutuhan uang tunai jangka pendek. Perusahaan Anda bisa langsung mendapatkan uang tunai tanpa harus menunggu pelanggan membayar tagihannya kepada Anda. Jadi apa keuntungan anjak piutang? Mari kita bahas satu per satu.

Meningkatkan arus kas

Memanfaatkan layanan anjak piutang dapat membuat arus kas masa depan lebih dapat diprediksi. Akibatnya, perusahaan Anda bisa mendapatkan uang tunai segera seperti yang Anda rencanakan. Selain itu, ini memungkinkan Anda untuk menghindari kegagalan bisnis karena arus kas yang buruk.

Di sisi lain, mengumpulkan pembayaran dari pelanggan tidak selalu berhasil. Dan, beberapa pelanggan mungkin membayar tepat waktu, dan itu tidak masalah.

Namun, yang lain mungkin menunggak dan membayar lebih lambat dari yang ditentukan oleh kebijakan kredit perusahaan Anda. Akibatnya, mereka bisa menjadi kredit macet dan membutuhkan penagihan yang ekstensif, membuat arus kas masuk yang Anda sadari tidak berjalan sesuai rencana Anda.

Mendapatkan uang tunai dengan cepat

Dengan menjual piutang ke perusahaan anjak piutang, Anda bisa langsung mendapatkan uang tunai. Perusahaan anjak piutang akan memverifikasi dan memastikan faktur ke pelanggan Anda valid dan mentransfer sebagian nilai kepada Anda, biasanya 80-90%. Perusahaan anjak piutang kemudian menagih pelanggan Anda dan membayar Anda sisa biaya 10-20% lebih sedikit setelah pelanggan membayar semua tagihan.

Baca juga:  Cara menghitung biaya produksi

Uang tunai yang Anda terima membantu modal kerja dan menutupi kesenjangan pendanaan yang disebabkan oleh pelanggan yang terlambat membayar.

Menyeimbangkan potensi peningkatan penjualan dan risiko kredit

Menjual produk secara kredit merupakan salah satu cara untuk mendorong pembelian oleh pelanggan. Tapi, itu juga membawa risiko karena uang Anda terikat dengan pelanggan. Anda tidak dapat menggunakannya sampai pelanggan Anda membayar. Situasi seperti itu membutuhkan keseimbangan antara potensi peningkatan penjualan dan risiko arus kas.

Kemudian, memberikan kebijakan kredit yang lunak dapat menjadi faktor penarik dan membuat pelanggan Anda tetap setia dan terus membeli dari Anda. Tapi, di sisi lain, jika kebijakan Anda terlalu ketat, mereka bisa beralih ke pesaing Anda.

Jadi, dengan menggunakan jasa anjak piutang, Anda di satu sisi dapat menawarkan jangka waktu pembayaran yang lebih lama dan mendorong pelanggan Anda untuk tetap loyal. Dan, di sisi lain, Anda dapat meningkatkan arus kas untuk mendukung operasi bisnis Anda.

Sumber pembiayaan alternatif

Ketika perusahaan kesulitan mengakses pendanaan, seperti pinjaman ke bank, karena kurangnya agunan atau profil kredit yang buruk, mereka dapat menggunakan layanan anjak piutang untuk mendapatkan uang tunai. Tidak seperti bank, perusahaan anjak piutang lebih mementingkan validitas dan kualitas piutang Anda daripada profil kredit perusahaan Anda.

Selain itu, menjual piutang tidak membuat Anda harus mengeluarkan uang secara rutin. Itu berbeda dengan pinjaman bank, yang mengharuskan Anda melakukan pembayaran rutin – bagian dari bunga dan pokok – bahkan ketika perusahaan Anda tidak melakukan penjualan. Demikian juga, ketika Anda menerbitkan obligasi, Anda membayar kupon reguler dan melunasi pokoknya saat jatuh tempo.

Tidak perlu agunan

Perusahaan Anda bisa mendapatkan uang tunai tanpa perlu menjaminkan aset atau properti. Sebagai gantinya, Anda cukup menjual invoice yang Anda miliki.

Berbeda dengan pinjaman bank. Anda harus menjaminkan aset dan mungkin harus kehilangan agunan jika Anda gagal membayar bunga dan pokok pinjaman.

Bagikan risiko

Perusahaan Anda dapat berbagi risiko piutang tak tertagih dengan perusahaan anjak piutang. Misalnya, dalam perjanjian anjak piutang tanpa jaminan, perusahaan anjak piutang akan menanggung risiko kredit ketika piutang gagal ditagih atau lewat jatuh tempo.

Baca juga:  Cara menghitung biaya overhead manufaktur dalam 6 langkah

Namun, di bawah pengaturan anjak piutang, perusahaan Anda menanggung risiko kredit. Ketika piutang tidak dapat ditagih, perusahaan anjak piutang memiliki opsi untuk menjualnya kepada perusahaan Anda. Jadi, perusahaan Anda setuju untuk bertanggung jawab atas faktur yang tidak dapat dipulihkan.

Hemat sumber daya

Otomatisasi sistem pembayaran dan penagihan dapat berguna ketika pelanggan membayar tepat waktu. Tetapi, ketika tidak, Anda harus mengejar dan mengumpulkan pembayaran dari mereka satu per satu. Dan menagih pembayaran dari kredit macet dapat menghabiskan sumber daya yang signifikan, lebih dari biaya yang Anda bayarkan kepada perusahaan anjak piutang.

Konsumsi sumber daya lebih tinggi ketika Anda memiliki banyak piutang, terutama jika sebagian besar termasuk dalam kategori piutang tak tertagih. Anda membutuhkan lebih banyak upaya dan staf dari departemen akuntansi dan keuangan untuk mengumpulkan pembayaran. Dan, seringkali, pekerjaan seperti itu membuat stres.

Kekurangan dari anjak piutang:

Terkadang, Anda memiliki beberapa faktur untuk dikumpulkan. Sistem penagihan di perusahaan Anda masih berfungsi normal untuk melakukan hal ini. Jadi, Anda tidak perlu menggunakan jasa anjak piutang karena Anda harus mengeluarkan uang untuk membayar biaya. Selain itu, menggunakan layanan ini juga memiliki beberapa kelemahan.

Reputasi perusahaan yang buruk

Cara perusahaan anjak piutang mendekati dan mengumpulkan pembayaran dari pelanggan Anda dapat memengaruhi reputasi Anda saat Anda menggunakan layanan anjak piutang. Misalnya, untuk mengejar tagihan, mereka mungkin melakukannya dengan cara yang tidak sopan atau etis, tidak sesuai dengan nilai-nilai perusahaan Anda. Selain itu, mereka tidak memiliki pendekatan standar yang sama dengan yang Anda miliki saat berkomunikasi dengan pelanggan Anda.

Jadi, perusahaan Anda juga terpengaruh secara tidak langsung. Pelanggan Anda mungkin lebih suka berurusan dengan perusahaan Anda sendiri daripada dengan pihak ketiga. Untuk itu, memilih pasangan yang tepat adalah suatu keharusan.

Kemudian, pelanggan juga dapat menganggap Anda tidak memiliki sumber daya yang cukup untuk menagih pembayaran saat menggunakan layanan pihak ketiga alih-alih menagih sendiri. Tetapi, sekali lagi, itu karena Anda tidak dapat memantau dan mengontrol kendali kredit Anda sendiri.

Baca juga:  Anjak piutang adalah: Definisi dan persyaratan

Tidak selalu sukses untuk dijual

Faktor-faktor tersebut akan memverifikasi faktur yang Anda jual. Ini mungkin tidak menyetujui pembiayaan semua faktur Anda. Itu tergantung pada kualitas faktur dan pelanggan Anda. Ini akan memeriksa kelayakan kredit dan riwayat pembayaran pelanggan Anda.

Jika pelanggan Anda memiliki risiko kredit yang buruk, faktur Anda cenderung tidak disetujui. Jadi, jika sebagian besar faktur Anda berkualitas buruk, Anda akan mendapatkan lebih sedikit uang.

Memerlukan komitmen yang tinggi

Perusahaan anjak piutang beroperasi untuk menghasilkan uang. Jadi, semakin banyak mereka menangani faktur, semakin banyak potensi uang yang mereka peroleh. Namun, tentu saja, ketika berbisnis dengan perusahaan Anda, mereka ingin mengikat Anda dengan kontrak jangka panjang dan mengambil alih sebagian besar piutang Anda.

Tapi itu mungkin tidak sesuai dengan kebutuhan perusahaan Anda pada waktu tertentu. Misalnya, pada tahun tertentu Anda membutuhkan jasa mereka karena tagihan Anda menumpuk, atau sebagian besar berpotensi menjadi kredit macet.

Namun di tahun-tahun lain, masalah seperti itu tidak terjadi. Pelanggan Anda membayar tepat waktu, dan tagihan Anda relatif kecil. Jadi Anda tidak membutuhkan layanan mereka.

Mengkonsumsi biaya

Biaya penggunaan jasa anjak piutang bisa lebih mahal. Selain itu, perusahaan anjak piutang dapat membebankan biaya lain seperti biaya pemrosesan untuk setiap faktur yang Anda jual, biaya aplikasi, dan pemeriksaan kredit pelanggan Anda.

Kemudian, tidak semua bisnis menggunakan jasa anjak piutang. Perusahaan kecil dengan sedikit pelanggan juga biasanya tidak membutuhkan layanan ini.

Kemudian, ketika sistem penagihan Anda masih berfungsi normal dan sumber daya Anda tersedia, tidak menggunakan layanan dari perusahaan anjak piutang dapat menghemat uang Anda karena Anda tidak perlu membayar biaya.

Related Articles

Back to top button